Tanggapan internasional terhadap serangan Kapitol Amerika Serikat 2021

daftar tanggapan internasional

Lebih dari tujuh puluh negara dan organisasi internasional menyatakan keprihatinan mereka atas penyerbuan Gedung Kapitol 2021 dan mengutuk kekerasan tersebut, dengan beberapa secara khusus mengutuk peran Presiden Donald Trump sendiri dalam menghasut serangan tersebut.[1][2] Para pemimpin asing, diplomat, politisi, dan institusi menyatakan keterkejutan, kemarahan, dan kecaman atas peristiwa tersebut.[3][4] Beberapa pemimpin dunia menyerukan perdamaian, menggambarkan kerusuhan itu sebagai "serangan terhadap demokrasi".[5] Para pemimpin beberapa negara, termasuk Brasil, Polandia dan Hongaria, menolak untuk mengutuk situasi tersebut, dan menggambarkannya sebagai urusan internal AS.[6]

Beberapa badan intelijen NATO di luar Amerika Serikat juga memberi tahu pemerintah mereka bahwa itu adalah upaya kudeta oleh Presiden Trump yang mungkin mendapat bantuan dari pejabat penegak hukum federal.[7]

Negara-negara berdaulatSunting

AsiaSunting

  •   IndiaPerdana Menteri Narendra Modi meng-tweet "Tertekan melihat berita tentang kerusuhan dan kekerasan di Washington, D.C. Pengalihan kekuasaan yang tertib dan damai harus dilanjutkan. Proses demokrasi tidak dapat dibiarkan ditumbangkan melalui protes yang melanggar hukum."[8]
  •   Jepang
    • Perdana Menteri Yoshihide Suga menyatakan bahwa dia "sangat kecewa dengan insiden itu", tetapi menuai kritik dari politisi oposisi karena tidak mencelanya dengan lebih keras.[9]
    • Kepala Sekretaris Kabinet Katsunobu Katō mengatakan kepada wartawan "Kami mengharapkan transfer kekuasaan secara damai" dan selanjutnya berkomentar "Kami berharap demokrasi Amerika dapat mengatasi situasi sulit ini dan akan ada transisi damai dan demokratis dengan kembalinya ke perdamaian dan harmoni sosial."[10] Namun, dia menolak untuk mengutuk Trump secara pribadi, menyatakan bahwa dia "melihat ini dengan hati-hati" dan "akan menahan diri untuk tidak berkomentar" pada "strategi politik" Trump. Dia juga menyatakan bahwa Trump telah "menyeru para demonstran untuk pulang dan mengatakan bahwa ketertiban harus diikuti dan perdamaian harus dipulihkan".[11]

EropaSunting

  •   Austria
    • Kanselir Sebastian Kurz "Terkejut dengan pemandangan di Washington" dan menyatakan bahwa protes tersebut adalah "serangan yang tidak dapat diterima terhadap demokrasi" dan bahwa "pengalihan kekuasaan secara damai dan teratur harus dipastikan."[12]
    • Presiden Alexander Van der Bellen sangat prihatin menyaksikan "serangan populis yang mendorong, anti-demokrasi" dan mengatakan bahwa "penghormatan terhadap hasil pemilihan umum yang bebas dan pemindahan kekuasaan pemerintah secara damai adalah dasar demokrasi.”[13]
  •   BelandaPerdana Menteri Mark Rutte menyebut peristiwa itu "mengerikan" dan mendorong Trump untuk mengakui kemenangan pemilihan Joe Biden "hari ini".[12]
  •   BelgiaPerdana Menteri Alexander De Croo merasa "Terkejut dan tidak percaya pada peristiwa yang sedang berlangsung di US Capitol, simbol demokrasi Amerika. Kami percaya institusi kuat Amerika Serikat akan mengatasi momen yang menantang ini."[14]
  •   Britania Raya
    • Perdana Menteri Boris Johnson menyebut adegan itu "memalukan", dengan mengatakan bahwa "Amerika Serikat membela demokrasi di seluruh dunia dan sekarang penting bahwa harus ada transfer damai dan tertib kekuatan." Dia mengutuk Trump atas perannya, dengan menyatakan: "Saya pikir apa yang dikatakan Presiden Trump tentang itu sepenuhnya salah. Saya tanpa syarat mengutuk mendorong orang untuk berperilaku dengan cara yang memalukan seperti yang mereka lakukan di Kapitol."[15]
    • Kanselir Menteri Keuangan Rishi Sunak mengatakan bahwa "dalam demokrasi mana pun, transisi kekuasaan secara damai sama pentingnya dengan pemungutan suara itu sendiri" dan bahwa "tidak ada alasan untuk pemandangan menyedihkan yang datang dari Gedung Kongres AS ."[16]
    • Menteri Luar Negeri Dominic Raab mengatakan "tidak ada pembenaran [untuk] upaya kekerasan untuk menggagalkan transisi kekuasaan yang sah dan tepat".[17]
    • Menteri Dalam Negeri Priti Patel menuduh Trump memprovokasi kerusuhan, dengan mengatakan bahwa "Komentarnya secara langsung mengarah pada kekerasan dan sejauh ini dia gagal mengutuk kekerasan itu yang sepenuhnya salah. ."[18]
  •   Hongaria
    • Perdana Menteri Viktor Orbán mengatakan bahwa Hongaria "tidak akan ikut campur dalam apa yang terjadi di Amerika sekarang, itu urusan mereka sendiri", tetapi dia menyatakan belasungkawa kepada keluarga mereka yang tewas dalam kerusuhan. Dia juga menuduh oposisi politiknya telah "menggunakan kekerasan di Hongaria juga" dan sebelumnya "mengepung gedung Parlemen".[19]
    • Menteri Keluarga Katalin Novák menyebut foto-foto dari Capitol Hill itu mengejutkan dan mengatakan bahwa "#Demokrasi harus dijaga sebelum, selama dan setelah pemilu di seluruh dunia."[20]
  •   ItaliaPerdana Menteri Giuseppe Conte mengatakan dia "mengikuti dengan sangat prihatin apa yang terjadi di Washington. Kekerasan tidak sesuai dengan pelaksanaan hak-hak politik dan kebebasan demokratis. Saya percaya pada soliditas dan kekuatan Institusi Amerika Serikat."[14]
  •   Jerman
    • Kanselir Angela Merkel mengatakan bahwa peristiwa di Washington DC membuatnya "marah dan sedih" dan menyalahkan Presiden Trump karena gagal menerima kekalahannya dalam pemilihan presiden, dengan mengatakan kemenangan dan pihak yang kalah dalam pemilu harus memainkan peran mereka "agar demokrasi itu sendiri tetap menjadi pemenang".[21]
    • Presiden Frank-Walter Steinmeier memberikan pidato di Istana Bellevue di mana ia menyebut kerusuhan sebagai serangan "di jantung demokrasi Amerika" dan mengatakan peristiwa itu adalah "hasil dari kebohongan dan kebohongan, perpecahan dan penghinaan terhadap demokrasi".[22]
    • Presiden Bundestag Wolfgang Schäuble mengumumkan bahwa kantornya akan menarik kesimpulan dari pelanggaran US Capitol untuk perlindungan Bundestag di Berlin dan memeriksa perbaikan parlemen mereka sendiri tindakan pencegahan keamanan. Untuk tujuan ini, Kedutaan besar Jerman di Washington D.C. diperintahkan untuk memberikan laporan yang tepat tentang insiden Capitol.[23]
    • Menteri Luar Negeri Heiko Maas menyatakan di Twitter: "Musuh-musuh demokrasi akan bersukacita atas gambar-gambar yang tidak dapat dipahami dari #WashingtonDC ini. Kata-kata yang menghasut berubah menjadi tindakan kekerasan – di tangga Reichstag, dan sekarang di #Kapitol."[24]
  •   Polandia
    • Presiden Andrzej Duda mentweet bahwa situasinya adalah "masalah internal Amerika Serikat" dan bahwa Polandia memiliki "kepercayaan penuh pada kekuatan demokrasi Amerika".[25][26]
    • Menlu Zbigniew Rau mengatakan bahwa "Eropa yang kuat membutuhkan Amerika yang kuat" dan "Demokrasi AS selalu diberdayakan oleh nilai-nilai dan dijunjung tinggi oleh institusi, memungkinkannya untuk mengatasi bahkan tantangan yang paling menakutkan."[27]
  •   Prancis
    • Presiden Emmanuel Macron mengeluarkan pernyataan video yang menggambarkan peristiwa itu sebagai "bukan Amerika" dan mengatakan bahwa ketika "pendukung presiden yang akan keluar mengangkat senjata untuk menentang hasil pemilu yang sah, ide satu orang, satu suara dirusak."[28]
    • Menteri Luar Negeri Jean-Yves Le Drian berkata, "Kekerasan terhadap institusi Amerika adalah serangan besar terhadap demokrasi. Saya mengutuknya. Kemauan dan suara rakyat Amerika harus dihormati."[29]
  •   Republik Ceko
    • Perdana Menteri Andrej Babiš mengutuk kerusuhan tersebut, menggambarkannya sebagai "serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap demokrasi di Amerika Serikat" dan menyatakan, "Saya selalu mengutuk kekerasan dan kekacauan seperti ini. Transisi dari kekuasaan harus lancar dan damai." Dia juga mengubah foto profil Twitter-nya dari gambar dirinya mengenakan topi merah yang terinspirasi dari Trump.[30]
    • Presiden Miloš Zeman mengkritik Trump secara pribadi, menuduhnya "menghasut ribuan orang" dan menyalahkannya karena "secara tidak langsung menyebabkan kematian lima orang yang termasuk di antara para pendukungnya". Namun, ia juga mengkritik pembatasan media sosial yang diterapkan pada Trump, seperti pemblokiran akun Twitter Trump.[31]
    • Menteri Luar Negeri Tomáš Petříček mentweet "Penjarahan dan kekerasan di Senat AS bukanlah contoh yang baik untuk negara-negara di mana demokrasi sedang diperjuangkan sulit untuk mendapatkan tempat di bawah sinar matahari."[32]
  •   Rusia
    • Presiden Vladimir Putin telah mengkritik penangkapan dan penahanan mereka yang terlibat dalam kerusuhan, menggambarkannya sebagai "penganiayaan karena opini politik" dan membandingkan penembakan Ashli Babbitt dengan "pembunuhan".[33]
    • Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova menggambarkan situasi tersebut sebagai "urusan internal AS". Dia kemudian mengutuk sistem pemilihan AS untuk situasi tersebut, dengan mengatakan itu "kuno, tidak memenuhi standar demokrasi modern, menciptakan peluang untuk banyak pelanggaran, dan media Amerika telah menjadi instrumen perjuangan politik."[34]
    • Ketua Komite Urusan Luar Negeri Dewan Federasi Konstantin Kosachev menyatakan "Perayaan demokrasi sudah berakhir. Ini, sayangnya, sebenarnya bagian bawah, saya mengatakan ini tanpa sedikit pun menyombongkan diri. Amerika tidak lagi memetakan arah, dan karena itu telah kehilangan semua haknya untuk mengaturnya. Dan terutama untuk memaksakannya pada orang lain."[35]
    • Deputi Duta Besar Rusia untuk PBB Dmitry Polyanskiy mengatakan "Cukup Maidan-gambar gaya datang dari DC."[29]
    • Mikhail Gorbachev, pemimpin terakhir dari Uni Soviet, mengatakan, "Penyerbuan ibukota jelas direncanakan sebelumnya, dan jelas oleh siapa. " Namun Gorbachev tidak menjelaskan kepada siapa dia merujuk. Dia juga mengatakan bahwa penyerbuan itu "mempertanyakan nasib masa depan Amerika Serikat sebagai sebuah bangsa".[36][37]
  •   Spanyol
    • Perdana Menteri Pedro Sánchez mengatakan dia "mengikuti dengan prihatin berita [tetapi percaya] pada kekuatan demokrasi Amerika."[38] Setelah konfirmasi dari Joe Biden, dia berkata, "Serangan kemarin di Capitol Hill hanya berhasil menegaskan kembali prinsip-prinsip yang kita miliki bersama. Spanyol akan bekerja dengan Amerika Serikat untuk dunia yang lebih adil dan kemenangan demokrasi atas ekstremisme."[39]
    • Presiden Kongres Deputi Meritxell Batet memposting di Twitter surat yang dia kirim ke Nancy Pelosi, untuk "mengirimkan, atas nama saya dan atas nama Kongres Spanyol, solidaritas dan dukungan kami untuk #USCongress setelah serangan Rabu lalu."[40]
  •   Swedia
    • Perdana Menteri Stefan Löfven menyebut protes tersebut sebagai "serangan terhadap demokrasi" dan mengharapkan pemulihan ketertiban secara damai, dengan menyatakan bahwa Presiden Trump dan anggota kongres memiliki "tanggung jawab besar" untuk peristiwa yang sedang berlangsung.[41]
    • Menlu Ann Linde mengatakan dia "sangat khawatir" dan mendesak Trump untuk "mengakui kekalahan dan mengakui hasil pemilu."[41]
  •   UkrainaMenteri Luar Negeri Dmytro Kuleba berkata, "Mengenai pemandangan di Washington, DC, saya yakin demokrasi Amerika akan mengatasi tantangan ini. Aturan hukum & prosedur demokrasi perlu segera dipulihkan. mungkin. Ini penting tidak hanya untuk AS, tetapi juga untuk Ukraina dan seluruh dunia demokrasi."[14]

Amerika UtaraSunting

  •   Kanada
    • Perdana Menteri Justin Trudeau mencatat bahwa Kanada mengamati situasi "menit demi menit" pada sore hari tanggal 6 Januari. Dia kemudian menyebutnya "serangan terhadap demokrasi" dan mengatakan bahwa " kekerasan tidak akan pernah berhasil mengesampingkan kehendak rakyat. Demokrasi di AS harus ditegakkan dan itu akan terjadi."[42][43] Trudeau menyalahkan kerusuhan itu pada Donald Trump, yang katanya membantu menghasut massa. Dia juga menyatakan, "Demokrasi tidak otomatis. Dibutuhkan kerja setiap hari."[44][45][46]
    • Menteri Luar Negeri François-Philippe Champagne mengatakan dalam sebuah tweet bahwa "Transisi kekuasaan yang damai adalah fundamental bagi demokrasi yang harus dilanjutkan dan akan."[47][48][49]
    •   AlbertaPremier of Alberta Jason Kenney mengatakan provinsi itu "selalu memiliki hubungan dekat dengan Amerika Serikat, jadi sangat menyakitkan untuk menyaksikan adegan aneh yang terjadi di US Capitol hari ini."[50]
    •   British ColumbiaPremier of British Columbia John Horgan tweeted bahwa "Intimidasi tidak dapat diizinkan untuk mengganggu lembaga-lembaga demokrasi," dengan protes pro-Trump kecil tapi kekerasan juga pecah di provinsi tersebut.[51]
    •   OntarioPremier of Ontario Doug Ford mengatakan dalam sebuah pernyataan tertulis bahwa "Situasi di Washington benar-benar memalukan. Pengalihan kekuasaan secara damai sangat penting untuk demokrasi mana pun dan saya sangat kecewa dengan apa yang kita saksikan di Amerika Serikat hari ini."[52]
    •   QuebecPremier of Québec François Legault mentweet dalam bahasa Prancis bahwa acara tersebut adalah "hari yang gelap bagi demokrasi Amerika".[53]
    •   SaskatchewanPerdana Menteri Saskatchewan Scott Moe mentweet bahwa peristiwa itu "sangat mengganggu" dan "penghinaan terhadap nilai-nilai demokrasi yang kita anggap suci".[54]
  •   MeksikoPresiden Andrés Manuel López Obrador menyatakan "konflik harus diselesaikan secara damai" dan bahwa "Kami tidak akan campur tangan dalam masalah ini, yang tergantung pada Amerika untuk diselesaikan, untuk ditangani. dengan. Itu kebijakan kami, itulah yang bisa saya katakan."[55] Namun, dia mengkritik Twitter dan Facebook karena memblokir akun Trump.[56]

Amerika SelatanSunting

  •   ArgentinaPresiden Alberto Fernández mengutuk "peristiwa kekerasan yang serius dan penyerbuan Kongres yang terjadi hari ini di Washington." Dia lebih lanjut menyatakan bahwa dia "percaya bahwa akan ada transisi damai yang menghormati kehendak rakyat dan kami menyatakan dukungan tegas kami kepada Presiden terpilih Joe Biden".[57]
  •   Brasil
    • Presiden Jair Bolsonaro tidak mengutuk penyerbuan Gedung Kongres Amerika Serikat, menegaskan bahwa dia "terhubung dengan Trump". Lebih lanjut, Bolsonaro menegaskan bahwa ada "banyak laporan penipuan" dalam pemilihan AS. Dia juga tanpa dasar mengklaim bahwa pemilihan umum Brasil 2018 curang, menyatakan bahwa dia "seharusnya terpilih pada putaran pertama".[58][59]
    • Menteri Luar Negeri Ernesto Araújo awalnya menolak untuk mengutuk situasi tersebut, dengan mengatakan bahwa "Harus diakui bahwa sebagian besar rakyat Amerika merasa diserang dan dikhianati oleh kelas politik mereka dan tidak mempercayai proses pemilihan.” Dia menekankan "hak untuk menuntut berfungsinya institusi mereka adalah suci" dan berpendapat bahwa kekerasan itu "bukan alasan, di AS atau di negara mana pun, untuk menempatkan institusi apa pun di atas pengawasan populer".[60] Menyusul reaksi di media sosial, dia mengutuk penyerbuan Capitol, tetapi menyarankan bahwa massa telah "disusupi" dan menyerukan penyelidikan atas kematian mereka yang tewas, termasuk tembakan individu oleh polisi.[61]
    • Presiden dari Kamar Deputi Rodrigo Maia berkata: "Episode serius hari ini di Amerika Serikat hanya meningkatkan tanggung jawab untuk menjaga Kamar Deputi di Brasil tetap independen."[62]
    • Keadilan Mahkamah Agung Federal dan Presiden Pengadilan Pemilihan Tinggi Luís Roberto Barroso meng-tweet "Dalam episode menyedihkan di AS ini, para pendukung fasisme menunjukkan wajah asli mereka: anti-demokrasi dan agresif." Dia juga mentweet bahwa dia berharap "masyarakat dan institusi Amerika bereaksi dengan kuat terhadap ancaman terhadap demokrasi ini".[25]
  •   KolombiaPresiden Iván Duque mengatakan, "kami menolak tindakan kekerasan yang terlihat hari ini selama penghitungan suara Electoral College di Kongres Amerika Serikat dan saya menyatakan solidaritas dan dukungan saya kepada anggota Kongres yang terhormat. dan ke semua institusi AS."[17]

OseaniaSunting

  •   Australia
    • Perdana Menteri Scott Morrison merilis pernyataan di Twitter yang menyebut adegan itu "sangat menyedihkan" dan mengatakan: "Kami mengutuk tindakan kekerasan ini dan menantikan pemindahan Pemerintah secara damai ke pemerintahan yang baru terpilih dalam tradisi demokrasi besar Amerika."[63] Namun, dia menolak untuk mengutuk pernyataan Trump, mengatakan bahwa dia tidak mengomentari para pemimpin negara sahabat "karena menghormati negara-negara itu" dan menyatakan "harapan" bahwa para pendukung Presiden akan mengikuti saran Trump untuk pulang.[64]
    • Wakil Perdana Menteri Michael McCormack mengutuk kerusuhan tersebut dan membandingkan situasinya sebagai "mirip" dengan musim panas kerusuhan ras di AS Dia menggambarkan pernyataan Twitter Trump sebagai "disayangkan" dan menyatakan ketidaksetujuannya "bahwa keputusan yang telah dibuat oleh rakyat Amerika belum diterima oleh [Trump]", tetapi dia mengkritik pelarangan berikutnya Trump dari platform media sosial: "Saya bukan orang yang percaya pada sensor semacam itu."[65]
    • Menteri Luar Negeri Marise Payne mengutuk kekerasan tersebut.[63]
    • Bendahara Josh Frydenberg mengatakan dia "tidak nyaman" dengan pembatasan media sosial yang ditempatkan pada Trump setelah penyerbuan, mengatakan bahwa "Kebebasan berbicara adalah dasar bagi masyarakat kita."[66]
  •   Selandia Baru
    • Perdana Menteri Jacinda Ardern mengatakan "Apa yang terjadi adalah salah [dan bahwa] hak orang untuk memberikan suara, suara mereka didengar dan kemudian keputusan itu ditegakkan secara damai harus tidak pernah direbut oleh massa. [...] Saya yakin demokrasi akan menang."
    • Menteri Luar Negeri Nanaia Mahuta mentweet sebuah pernyataan yang mengatakan negara itu "menantikan transisi damai administrasi politik".[67]

Organisasi antar pemerintah dan internasionalSunting

  •   ASEAN – Ketua Parlemen ASEAN untuk Hak Asasi Manusia Charles Santiago mengatakan bahwa Trump telah bergabung dengan para pemimpin dunia lainnya "dalam menumbangkan demokrasi dan kehendak rakyat".[68]
  •   Uni EropaPerwakilan Tinggi Uni Eropa untuk Urusan Luar Negeri Josep Borrell berkata, "Di mata dunia, demokrasi Amerika malam ini tampak dikepung. Ini adalah serangan yang tak terlihat tentang demokrasi AS, institusinya, dan supremasi hukum. Ini bukan Amerika."[12]
  • Persemakmuran Bangsa-BangsaSekretaris Jenderal Patricia Scotland mengatakan, "Saya sangat terkejut dan sedih melihat kekerasan tadi malam di ibu kota Amerika, tidak ada tempat untuk dalam masyarakat yang bebas dan demokratis. Namun, sungguh menggembirakan melihat bahwa demokrasi dan supremasi hukum telah menang."[69]
  •   NATOSekretaris Jenderal Jens Stoltenberg menyebut adegan di Capitol AS "mengejutkan" di Twitter, dan berkata, "Hasil dari pemilihan demokratis ini harus dihormati."[70]
  •   Organisasi Negara-Negara Amerika – OAS menyatakan bahwa "Pelaksanaan kekerasan dan perusakan terhadap lembaga-lembaga merupakan serangan serius terhadap fungsi demokrasi. Kami mendesak kembalinya rasionalitas yang sangat dibutuhkan dan kesimpulan dari proses pemilihan sesuai dengan Konstitusi dan prosedur kelembagaan yang sesuai."[12]
  •   ParlatinoParlatin Amerika Latin mengutuk serangan itu, dengan Presiden Parlatino Jorge Pizarro mengatakan bahwa "demokrasi dan penentuan nasib sendiri nasional adalah nilai-nilai fundamental yang harus berlaku di negara kita."[71]
  •   Perserikatan Bangsa-Bangsa
    • Sekretaris Jenderal António Guterres "sedih dengan kejadian di US Capitol di Washington, DC, pada hari Rabu" dan berkata, "Dalam keadaan seperti itu, penting bahwa para pemimpin politik memberi kesan kepada pengikut mereka tentang perlunya menahan diri dari kekerasan, serta menghormati proses demokrasi dan supremasi hukum."[72]
    • Presiden Majelis Umum Volkan Bozkir mengatakan dia "sedih dan prihatin" dengan peristiwa tersebut dan mengatakan dia yakin "perdamaian dan rasa hormat terhadap proses demokrasi akan berlaku di negara tuan rumah kita pada saat kritis ini."[73]
    •   Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia Tedros Adhanom mengatakan "Saya memikirkan banyak teman saya di AS & sementara sangat sedih dengan peristiwa itu, saya juga tetap percaya diri dengan semangat & ketahanan negara. Malam ini Saya berharap perdamaian & solidaritas 'dari laut ke laut yang bersinar.'"[74]
    •   Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Michelle Bachelet merilis pernyataan yang menyerukan penyelidikan, mengatakan bahwa kantornya "sangat terganggu" oleh serangan itu. Dia juga mengutuk serangan terhadap jurnalis dan "menyerukan para pemimpin dari seluruh spektrum politik, termasuk Presiden Amerika Serikat, untuk menyangkal narasi palsu dan berbahaya".[75][76]
  •   Negara Islam Irak dan SyamAl-Naba, publikasi resmi kelompok itu, memuji penyerbuan Capitol "selama pertemuan para tiran" sebagai "hebat". Organisasi tersebut berspekulasi bahwa perselisihan internal di AS akan membuat negara tersebut mendedikasikan lebih sedikit sumber daya untuk memerangi kelompok teroris internasional.[77]

Partai dan organisasi politikSunting

AsiaSunting

EropaSunting

Liputan mediaSunting

CNN memberi penghormatan kepada beberapa surat kabar di seluruh dunia yang memuat gambar, berita utama, dan artikel yang menggambarkan serangan di halaman depan mereka.[80][81]

Laporan media pemerintah Rusia mengkritik pemerintah Amerika Serikat setelah serangan itu.[82] Media pemerintah Tiongkok menarik persamaan antara serangan dan Unjuk rasa Hong Kong 2019–2020 dan menyebut insiden itu sebagai "karma" dan "pembalasan" bagi pemerintah Amerika Serikat yang mendukung revolusi warna di seluruh dunia.[82][83]

Kekhawatiran akan serangan serupa di BrasilSunting

Dalam sebuah surat terbuka yang dirilis pada 6 September, mantan pemimpin dunia dan tokoh masyarakat lainnya memperingatkan bahwa Presiden Brasil Jair Bolsonaro dan sekutunya sedang mempersiapkan kudeta militer di negara itu selama demonstrasi pada 7 September, meniru model serangan Kapitol. Lebih dari 5.000 petugas polisi dilaporkan dikerahkan ke gedung Kongres Nasional hari itu.[84][85]

ReferensiSunting

  1. ^ "Capitol riots: Boris Johnson condemns Donald Trump for sparking events". BBC news. January 7, 2021. Diakses tanggal 8 Januari 2021. 
  2. ^ Ward, James (6 Januari 2021). "Taoiseach and Foreign Affairs Minister react to Washington protests". echo live. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Januari 2021. Diakses tanggal 6 Januari 2021. 
  3. ^ a b "World Leaders Condemn Pro-Trump Riot at US Capitol | Voice of America – English". www.voanews.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Januari 2021. Diakses tanggal 7 Janauri 2021. 
  4. ^ Mangan, Amanda Macias,Dan (6 Januari 2021). "U.S. Capitol secured hours after pro-Trump rioters invade Congress". CNBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Janauri 2021. Diakses tanggal 7 Janauri 2021. 
  5. ^ "US Capitol riots: World leaders react to 'horrifying' scenes in Washington". BBC news. 7 Januari 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Januari 2021. Diakses tanggal 7 Januari 2021. 
  6. ^ "The Populists Finally Breaking With Trump". The Atlantic. 9 Januari 2021. 
  7. ^ Prothero, Mitch (7 Januari 2021). "Some among America's military allies believe Trump deliberately attempted a coup and may have had help from federal law-enforcement officials". Business Insider. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Januari 2021. Diakses tanggal 7 Janauri 2021. 
  8. ^ "'Distressed to see violence in the US': How PM Modi and other world leaders reacted". The Indian Express. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Januari 2021. Diakses tanggal 7 Januari 2021. 
  9. ^ "Suga pressed to condemn US Capitol assault". The Nikkei. 14 Januari 2021. 
  10. ^ "Japan joins world in voicing concern over U.S. Capitol in chaos". The Japan Times. 7 Januari 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Januari 2021. Diakses tanggal 7 Januari 2021. 
  11. ^ "What Are Asian Governments Saying About the Storming of the US Capitol?". 
  12. ^ a b c d e Dewan, Angela; Frater, James. "World leaders condemn 'horrifying' riot at US Capitol building". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Januari 2021. Diakses tanggal 6 Januari 2021. 
  13. ^ "World leaders voice shock, concern over events in US". Anadolu Agency. 7 Januari 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Januari 2021. Diakses tanggal 8 Januari 2021. 
  14. ^ a b c AP (6 Januari 2021). "Strong condemnation from US allies as world leaders react to chaos on Capitol Hill". ABC7 Los Angeles (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Januari 2021. Diakses tanggal 6 Januari 2021. 
  15. ^ Howie, Michael (7 Januari 2021). "Boris Johnson says Donald Trump was 'completely wrong' to encourage US Capitol rioters". Evening Standard. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Januari 2021. Diakses tanggal 8 Januari 2021. 
  16. ^ Peter Walker (6 Januari 2021). "UK political leaders condemn violence at US Capitol". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Januari 2021. Diakses tanggal 10 Januari 2021. 
  17. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama GuardianTP
  18. ^ Davies, Caroline (7 Januari 2021). "Priti Patel: Trump's remarks 'led to violence' in US Capitol". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Januari 2021. Diakses tanggal 13 Januari 2021. 
  19. ^ "Orbán Expresses Condolences to Families of Those Killed in US Capitol Riot". Hungary Today. 8 Januari 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Januari 2021. Diakses tanggal 9 Januari 2021. 
  20. ^ "A magyar kormánytagok közül eddig egyedül Novák Katalin reagált a washingtoni eseményekre". telex. 7 Januari 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Januari 2021. Diakses tanggal 7 Januari 2021. 
  21. ^ Gehrke, Laurenz (7 Januari 2021). "Merkel slams Trump over US Capitol riots". Politico Europe. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Januari 2021. Diakses tanggal 8 Januari 2021. 
  22. ^ "Steinmeier gibt Trump Schuld an "Sturm auf das Herz der Demokratie"" [Steinmeier blames Trump for the "Storming of the Heart of American Democracy"]. Der Spiegel (dalam bahasa Jerman). 7 Januari 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Januari 2021. Diakses tanggal 7 Januari 2021. 
  23. ^ "Germany reviews parliament security after US Capitol riot". Deutsche Welle. 7 Januari 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Januari 2021. Diakses tanggal 7 Januari 2021. 
  24. ^ "'Disgraceful': World reacts as Trump supporters storm US Capitol". www.aljazeera.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Januari 2021. Diakses tanggal 6 Januari 2021. 
  25. ^ a b Torchia, Christopher (7 Januari 2021). "World leaders are appalled by storming of US Capitol". Post and Courier (dalam bahasa Inggris). Associated Press. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Januari 2021. Diakses tanggal 7 Januari 2021. 
  26. ^ Cowan, Steve (7 Januari 2021). "In Poland, the riots in Washington were called an internal matter of the United States". Free News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Januari 2021. Diakses tanggal 7 Januari 2021. 
  27. ^ "US democracy has always been based on values – Polish FM". The First News. 7 Januari 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Januari 2021. Diakses tanggal 10 Januari 2021. 
  28. ^ York, Joanna (7 Januari 2021). "President Macron speaks out against US Capitol invasion". The Connexion. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Januari 2021. Diakses tanggal 8 Januari 2021. 
  29. ^ a b Reuters Staff (6 Januari 2021). "Factbox: World stunned by violence in U.S. Capitol, attempts to overturn election". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Januari 2021. Diakses tanggal 6 Januari 2021. 
  30. ^ "Czech PM ditches Trump-inspired social media profile after Capitol assault". Reuters. 7 Januari 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Februari 2021. Diakses tanggal 30 Januari 2021. 
  31. ^ "Trump's actions while leaving office have been cowardly, says Czech President". Expats.cz. 10 Januari 2021. 
  32. ^ "World stunned by violence in US Capitol as protesters attempt to overturn election" (dalam bahasa Inggris). CNA. 7 Januari 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Januari 2021. Diakses tanggal 7 Januari 2021. 
  33. ^ "Putin likens Russian crackdown to arresting Capitol rioters". Associated Press. 14 Juni 2021. 
  34. ^ "Zakharova on storming of Capitol: this is U.S. internal affair". vestnikkavkaza.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Januari 2021. Diakses tanggal 7 Januari 2021. 
  35. ^ "Factbox-World shocked by Trump supporters' attack on U.S. democracy". SWI swissinfo.ch. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Januari 2021. Diakses tanggal 7 Januari 2021. 
  36. ^ "Putin Silent on Washington Unrest as Russian Foreign Ministry Calls U.S. Electoral System Archaic". The Moscow Times. 7 Januari 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 7, 2021. 
  37. ^ "Горбачев увидел угрозу судьбе США как государства". Interfax (dalam bahasa Rusia). 7 Januari 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Januari 2021. Diakses tanggal 12 Januari 2021. По его мнению, произошедшие в Вашингтоне беспорядки "поставили под вопрос дальнейшую судьбу США как государства". 
  38. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama cnn_world_reactions
  39. ^ Sánchez, Pedro [@sanchezcastejon] (7 Januari 2021). "The US Congress ratifies the victory of @JoeBiden after a fateful day. Yesterday's attack on Capitol Hill has only succeeded in reaffirming the principles we share. Spain will work with the United States for a more just world and the triumph of democracy over extremism" (Tweet) (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 12 Januari 2021 – via Twitter. 
  40. ^ Batet, Meritxell [@meritxell_batet] (8 Januari 2021). "He enviado una carta a la presidenta de la Cámara de Representantes de Estados Unidos, Nancy Pelosi @SpeakerPelosi, para transmitirle, en mi nombre y en el del @Congreso_Es, nuestra solidaridad y apoyo al #USCongress tras el asalto del pasado miércoles. t.co/xabGvA9yMp" (Tweet) (dalam bahasa Spanyol). Diakses tanggal 12 Januari 2021 – via Twitter. 
  41. ^ a b Thomsen (6 Januari 2021). "Stefan Löfven om kaoset i Washington: "Ett angrepp på demokratin"". SVT Nyheter (dalam bahasa Swedia). Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Januari 2021. Diakses tanggal 6 Januari 2021. 
  42. ^ "Canada PM Trudeau Expresses Concern About Violence in Washington". US News. 6 Januari 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Januari 2021. Diakses tanggal 6 Januari 2021. 
  43. ^ Aiello, Rachel (6 Januari 2021). "PM Trudeau calls storming of U.S. Capitol an 'attack on democracy'". CTV News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Januari 2021. Diakses tanggal 6 Januari 2021. 
  44. ^ "Trump says he won't attend inauguration; Trudeau blames Trump for inciting Capitol violence; 82 arrests so far in D.C. events – most for breaking curfew". thestar.com. 8 Januari 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Januari 2021. Diakses tanggal 8 Januari 2021. 
  45. ^ "Trudeau says Trump incited the mob that overwhelmed U.S. Capitol building". National Post. Diakses tanggal 8 Januari 2021. 
  46. ^ Aiello, Rachel (8 Januari 2021). "Trump 'incited' extremist rioters at the U.S. Capitol: PM Trudeau". CTVNews (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Januari 2021. Diakses tanggal 2021-01-08. 
  47. ^ "PM Trudeau calls storming of U.S. Capitol an 'attack on democracy'". CTV News. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 6, 2021. Diakses tanggal January 7, 2021. 
  48. ^ "Trudeau says Canadians 'deeply disturbed' by violence in Washington D.C." CBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 7, 2021. Diakses tanggal 7 January 2021. 
  49. ^ "PM Trudeau, Canada's federal leaders 'deeply disturbed' by riot at U.S. Capitol, point finger at president's hate speech". Yahoo. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 7, 2021. Diakses tanggal January 7, 2021. 
  50. ^ Meyer, Carl (January 7, 2021). "Canadian politicians stunned as pro-Trump mob brings chaos to U.S. Capitol". Toronto Star. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 12, 2021. Diakses tanggal January 8, 2021. 
  51. ^ Ross, Andrea (January 6, 2021). "Pro-Trump protests turn violent on West Coast after riots lock down U.S. Capitol". CBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 7, 2021. Diakses tanggal January 8, 2021. 
  52. ^ Ranger, Michael (2021-01-07). "'Disturbing and appalling,' politicians react to violence at U.S. Capitol". CityNews. Diakses tanggal 2021-11-10. 
  53. ^ "Chaos à Washington: "Un jour sombre pour la démocratie américaine" – François Legault". Le Journal de Montréal. January 6, 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 7, 2021. Diakses tanggal January 8, 2021. 
  54. ^ "Sask. Premier Scott Moe calls attack on U.S. Capitol 'an affront' to democratic values". www.msn.com. Diakses tanggal 2021-01-09. 
  55. ^ "Mexico president urges peaceful resolution to conflicts after mob raids U.S. Capitol". Reuters. 7 Januari 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Januari 2021. Diakses tanggal 7 Januari 2021. 
  56. ^ "Mexico leader condemns Twitter, Facebook for blocking Trump". news.yahoo.com. Yahoo News. AP. 7 Januari 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Januari 2021. Diakses tanggal January 7, 2021. 
  57. ^ "Alberto Fernández: "Manifestamos nuestro repudio a los graves hechos de violencia y el atropello al Congreso ocurridos hoy en Washington"" [Alberto Fernández: "We express our rejection of the serious acts of violence and the outrage of Congress that occurred today in Washington"]. Infobae (dalam bahasa Spanyol). January 6, 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 6, 2021. Diakses tanggal January 6, 2021. 
  58. ^ "Bolsonaro apoia Trump e diz que houve fraude nos EUA enquanto mundo critica assalto ao Capitólio" [Bolsonaro supports Trump and says there was fraud in the U.S. while the world criticizes the assault on the Capitol]. EL País (dalam bahasa Portugis). January 6, 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 7, 2021. Diakses tanggal January 7, 2021. 
  59. ^ "In Bolsonaro's Brazil, Trump's Capitol Riot Felt Like A Warning From The Future". 2021-01-10. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-01-10. Diakses tanggal 2021-01-10. 
  60. ^ "Echoing Trump, Bolsonaro vows 'worse situation' in 2022". Anadolu Agency. January 7, 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 8, 2021. Diakses tanggal January 9, 2021. 
  61. ^ Araújo, Ernesto [@ernestofaraujo] (January 7, 2021). "-Há que lamentar e condenar a invasão da sede do Congresso ocorrida nos EUA ontem. -Há que investigar se houve participação de elementos infiltrados na invasão -Há que deplorar e investigar a morte de 4 pessoas incluindo uma manifestante atingida por um tiro dentro do Congresso" (Tweet) (dalam bahasa Portugis). Diakses tanggal January 12, 2021 – via Twitter. 
  62. ^ "Maia recorda protestos contra STF e teme imagens como as dos EUA no Brasil" [Maia recalls protests against STF and fears images like those of the US in Brazil] (dalam bahasa Portugis). January 6, 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 7, 2021. Diakses tanggal January 6, 2021. 
  63. ^ a b McHugh, Finn (January 7, 2021). "'Assault on democracy': Aussie leaders react to US chaos". The Australian. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 7, 2021. Diakses tanggal January 7, 2021. 
  64. ^ "Scott Morrison refuses to condemn Trump for inciting 'distressing' violence in US Capitol". January 7, 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 12, 2021. Diakses tanggal January 11, 2021. 
  65. ^ "Australia's acting PM says Capitol attack 'unfortunate' and condemns Twitter 'censorship' of Trump". January 11, 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 11, 2021. Diakses tanggal January 11, 2021. 
  66. ^ "Frydenberg 'uncomfortable' with Trump Twitter ban". Australian Financial Review. 11 January 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 26, 2021. Diakses tanggal January 27, 2021. 
  67. ^ "Ardern, world leaders react to chaos in DC". Otago Daily Times. January 7, 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 7, 2021. Diakses tanggal January 7, 2021. 
  68. ^ Bennhold, Katrin; Lee Myers, Steven (January 6, 2021). "America's Friends and Foes Express Horror as Capitol Attack 'Shakes the World'". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 7, 2021. Diakses tanggal January 8, 2021. 
  69. ^ Scotland, Patricia [@PScotlandCSG] (January 7, 2021). "I was deeply shocked and saddened to see the violence last night in the American capital, there is no place for it in a free and democratic society. However, it is heartening to see that democracy and the rule of law has prevailed" (Tweet) (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal January 12, 2021 – via Twitter. 
  70. ^ "NATO Secretary-General calls for U.S. election outcome to be respected". Reuters (dalam bahasa Inggris). January 6, 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 6, 2021. Diakses tanggal January 6, 2021. 
  71. ^ "Parlamento Latinoamericano condena atentado contra el Capitolio de Estados Unidos". Panamá América (dalam bahasa Spanyol). 7 January 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 10, 2021. Diakses tanggal 10 January 2021. 
  72. ^ "Note to correspondents on the situation in Washington, D.C." United Nations Secretary-General (dalam bahasa Inggris). January 6, 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 7, 2021. Diakses tanggal January 7, 2021. 
  73. ^ "'Disgraceful': World reacts as Trump supporters storm US Capitol". www.aljazeera.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 6, 2021. Diakses tanggal January 7, 2021. 
  74. ^ Adhanom, Tedros [@DrTedros] (January 7, 2021). "As my family celebrates the Orthodox Christmas tonight, I'm thinking of my many friends in the USA and while deeply saddened by the events I also remain confident in the country's spirit and resilience. Tonight I wish for peace and solidarity 'from sea to shining sea'" (Tweet) (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal January 12, 2021 – via Twitter. 
  75. ^ Schlein, Lisa (January 8, 2021). "UN Rights Chief Condemns Attack on US Capitol as Assault on Democracy". Voice of America. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 8, 2021. Diakses tanggal January 10, 2021. 
  76. ^ "Comment by UN High Commissioner for Human Rights Michelle Bachelet on Wednesday's events in the USA". Office of the High Commissioner for Human Rights. January 7, 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 8, 2021. Diakses tanggal January 10, 2021. 
  77. ^ "ISIS Hails Capitol Riot, Says U.S. Unrest 'Will Pay Off' for Terror Group". Government Technology & Services Coalition. January 8, 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 16, 2021. Diakses tanggal January 18, 2021. 
  78. ^ "Anwar condemns Trump supporters for storming US Capitol building". The Star. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 January 2021. Diakses tanggal 2021-01-07. 
  79. ^ "Capitol riot and Trump's role leave allies around the world stunned and frightened". Yahoo News. January 7, 2021. 
  80. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama :10
  81. ^ Maxouris, Christina; Picheta, Rob (2021-01-07). "'Chaos. Anarchy. Assault on Democracy.' Here's how newspapers around the world reacted to US Capitol riots". CNN. Diakses tanggal 2021-11-10. 
  82. ^ a b Hua, Sha; M. Simmons, Ann (January 7, 2021). "Chinese Media Liken Capitol Riot to Hong Kong Protests". The Wall Street Journal. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 8, 2021. Diakses tanggal January 9, 2021. 
  83. ^ "Communist Party Paper Casts U.S. Capitol Chaos as 'Karma'". Bloomberg News. 7 January 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 9, 2021. Diakses tanggal 7 January 2021. 
  84. ^ Wintour, Patrick (September 6, 2021). "Brazil: warning Bolsonaro may be planning military coup amid rallies". The Guardian. Diakses tanggal September 6, 2021. 
  85. ^ Bostock, Bill (September 6, 2021). "Bolsonaro is stoking a Capitol riot-style insurrection in Brazil that could happen as early as Tuesday, more than 20 ex-world leaders warn". Business Insider. Diakses tanggal September 6, 2021.