Buka menu utama
Tancredi dari Sisilia - dari Liber ad honorem Augusti, 1196

Tancredi (meninggal 20 Februari 1194) merupakan Raja Sisilia yang bertakhta dari tahun 1189 sampai 1194. Ia dilahirkan di Lecce putra haram Ruggero III dari Apulia (putra sulung Raja Ruggero II) dan gundiknya Emma, putri Accardo II dari Lecce. Ia menjadi ahli waris "Comte Lecce" dari kakeknya dan oleh karena itu ia sering disebut sebagai Tancredi dari Lecce.

SejarahSunting

Pada tanggal 9 Maret 1161, Tancredi bergabung dengan pamandanya Simone dari Taranto menyerang istana dan menawan raja beserta ratu, Guglielmo I dan Margarita, dan kedua putra mereka, dan menghasut pembantaian muslim. Awalnya, yang lebih tua dari kedua putra ini, Ruggero IV dari Apulia, ditakdirkan untuk dinobatkan menggantikan Guglielmo, tetapi rakyat segera mendukung kenaikan takhta Simone sendiri. Namun sebelum Simone dapat mengajukan diri sebagai calon, sebuah pemberontakan terjadi dan membuat resah masyarakat. Para pemberontak dipaksa untuk membebaskan raja dan mundur ke istana mereka. Pengampunan diberikan mereka dengan kondisi pengasingan dan banyak dari mereka termasuk Tancredi mengambil tawaran tersebut.

Pada tahun 1174 Tancredi memimpin armada besar ke Mesir atas nama Guglielmo II. Bangsa Sisilia mendarat di dekat Iskandariyah namun ketika mereka menyadari bahwa sekutu mereka harapan satu-satunya tidak akan datang (karena kematian Raja Amaury I dari Yerusalem) dan dengan mendekatnya pasukan Salahuddin Ayyubi mereka kembali ke kapal mereka dan berlayar pulang.[1]

Tak lama setelah kematian Guglielmo II, pada tahun 1189, Tancredi memberontak dan merebut kendali di pulau tersebut. Ia dimahkotai pada awal tahun 1190. Kudetanya didukung oleh kanselir Matteo d'Aiello dan kelas resmi, sedangkan tuntutan saingan bibinya Costanza dan suaminya, Heinrich VI, Raja Romawi, didukung oleh hampir seluruh bangsawan.

Tancredi adalah seorang prajurit yang cakap, meskipun perawakannya yang kecil membuatnya mendapatkan julukan "Tancredulus" dari penyair penulis sejarah Pietro dari Eboli. Meskipun mendapat dukungan rakyat, pemerintahannya menghadapi tantangan yang menakutkan dari awal. Pada tahun 1190 Richard I dari Inggris tiba di Sisilia pada kepala pasukan Perang Salib yang besar dalam perjalanan ke Tanah Suci. Richard segera menuntut pembebasan adiknya, istri William II Giovanna, yang ditawan oleh Tancredi pada tahun 1189, beserta dengan mahar-maharnya. Ia juga menegaskan bahwa Tancredi memenuhi komitmen keuangan yang dibuat oleh William II untuk perang salib. Ketika Tancredi menolak keras tuntutan tersebut, Richard menyita sebuah biara dan kastil di La Bagnara.

Richard bergabung di Sisilia oleh tentara Perang Salib Prancis, yang dipimpin oleh Raja Philippe II. Kehadiran dua tentara asing segera menimbulkan keresahan di kalangan penduduk setempat. Pada bulan Oktober rakyat Messina memberontak, yang menuntut bahwa orang asing meninggalkan pulau. Richard menanggapi dengan menyerang Messina, yang ditangkap pada tanggal 4 Oktober 1190. Setelah kota itu dijarah dan dibakar, Richard mendirikan basis disana dan memutuskan untuk tinggal di musim dingin.

Traktat dengan RichardSunting

Richard tinggal di Messina sampai Maret 1191, ketika Tancredi akhirnya setuju dengan sebuah traktat. Menurut isi utama perjanjian itu adalah:

  • Giovanna dibebaskan, menerima mahar-maharnya.
  • Richard dan Philippe mengakui Tancredi sebagai Raja Sisilia dan bersumpah akan menyimpan damai di antara seluruh ketiga kerajaan mereka.
  • Richard secara resmi menyatakan keponakannya Arzhur dari Bretagne sebagai ahli warisnya, dan Tancredi berjanji akan menikahkan salah satu putrinya kepada Arzhur ketika ia cukup umur (Arzhur baru berusia empat tahun pada saat itu).

Setelah penandatanganan perjanjian itu Richard dan Philippe akhirnya meninggalkan Sisilia untuk Tanah Suci. Konon sebelum ia pergi, Richard memberikan Tancredi sebilah pedang yang kabarnya adalah Excalibur untuk mengamankan persahabatan mereka.[2]

Akhirnya dapat melepaskan diri dari Perang Salib, Tancredi selanjutnya menghadapi ancaman dari utara. Pada bulan April 1191 di Roma, Heinrich dan Costanza dimahkotai kaisar dan ratu oleh Paus Selestinus III, dan sekarang pasangan tersebut berbalik ke selatan untuk menuntut Kerajaan Sisilia. Costanza menemani suaminya pada pasukan kekaisaran besar yang turun ke Regno. Kota-kota utara kerajaan membuka gerbang mereka untuk Heinrich, termasuk kerajaan-kerajaan Norman terawal Capua dan Aversa. Salerno pernah menjadi ibu kota Ruggero II, mengirim kabar ke depan bahwa Heinrich dipersilahkan dan mengundang Costanza untuk tinggal di bekas istana ayahandanya sebagai tempat liburan musim panas. Napoli menawarkan perlawanan pertama dari seluruh kampanye, menahan pengepungan dengan bantuan pasukan Margaritone dari Brindisi, sampai banyak tentara menyerah pada malaria dan penyakit lainnya. Akhirnya pasukan kekaisaran terpaksa menarik diri dari kerajaan sama sekali. Costanza tetap tinggal di Salerno dengan garnisun kecil sebagai tanda bahwa Heinrich akan segera kembali.

Ketika Heinrich mundur dengan sebagian besar pasukan kekaisaran, kota-kota yang seharusnya jatuh ke kekaisaran segera menyatakan kesetiaan mereka kepada Tancredi, sebagian besar sekarang takut akan pembalasannya. Rakyat Salerno melihat kesempatan untuk memenangkan beberapa keuntungan dari Tancredi dan mengantar Costanza kepadanya di Messina, hadiah yang penting mengingat bahwa Heinrich berniat untuk kembali. Namun Tancredi bersedia menyerah pada keuntungan negosiasinya, yang mana adalah bibinya, sebagai gantinya Paus Selestinus III melegitimasi dirinya sebagai Raja Sisilia. Sebaliknya Paus berharap bahwa dengan mengamankan perjalanan Costanza kembali ke Roma, Heinrich akan lebih baik dibuang ke kepausan, dan ia masih berharap menjaga kekaisaran dan kerajaan dari penyatuan. Namun tentara kekaisaran dapat ikut campur sebelum Costanza sampai ke Roma, dan mereka kembali dengan selamat menyeberangi Alpen.

Heinrich telah meninggalkan garnisun di sepanjang perbatasan dari Regno. Tancredi sekarang berusaha untuk menang atas kota-kota dengan hibah yang luas dari hak istimewa. Di Gravina (Juni 1192) ia memperkuat dukungan kepausannya dengan menyerahkan para legateship kerajaan dari Sisilia. Pada tahun 1192 dan 1193 ia secara pribadi memimpin kampanye sukses terhadap baron-baron Apulia. Namun kematiannya di Palermo (20 Februari 1194), dua bulan kemudian setelah putranya yang muda sekaligus rekan-raja, Ruggero III, membuka jalan untuk pemerintahan Hohenstaufen di Sisilia.[3]

Jandanya, Sibilla dari Acerra, mendirikan sebuah kabupaten untuk putra mereka, Guglielmo III, tetapi Heinrich kembali ke Italia kemudian pada tahun itu, pasukannya dibiayai oleh uang tebusan yang besar dari Richard I. Napoli menyerahkan diri pada bulan Mei, hampir tanpa pukulan dan sisanya dari Regno mengikuti. Sibilla dan Margaritus yang setia membela Palermo, tetapi rakyat mengakui Kaisar pada tanggal 20 November 1194. Keluarga Tancredi jatuh ke tangan Heinrich, dan Guglielmo konon dikebiri dan dibutakan, ia diduga meninggal di Jerman pada tahun 1198.[3]

CatatanSunting

  1. ^ Steven Runciman, A History of the Crusades, vol. II: The Kingdom of Jerusalem and the Frankish East 1100-1187, Penguin Books, 1990, p. 403.
  2. ^ M. I. Finley, Denis Mack Smith and Christopher Duggan, A History of Sicily (New York: Viking, 1987), p. 65.
  3. ^ a b Chisholm 1911, hlm. = Tancred (Sicily), vol=26.

ReferensiSunting

Attribution
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Guglielmo II
Raja Sisilia
1189–1194
bersama dengan Ruggero III
Diteruskan oleh:
Guglielmo III