Buka menu utama
Rusa Sika di Taman Nara
Dalam taman terdapat Chaya atau kedai teh tradisional Jepang, menawarkan teh dan wagashi.

Taman Nara (奈良公園, Nara Kōen) atau Nara Park adalah taman umum yang terletak di kota Nara, Jepang, di kaki Gunung Wakakusa, didirikan pada 1300-an dan salah satu taman tertua di Jepang. Secara administratif, taman ini di bawah kendali Prefektur Nara. Taman adalah salah satu "Places of Scenic Beauty" yang ditunjuk oleh Kementrian Pendidikan, Kebudayaan, Olahraga, Sains dan Teknologi (MEXT), Jepang. Lebih dari 1.200 rusa sika liar (シ カ atau 鹿 Shika) bebas berkeliaran di taman juga berada di bawah penunjukan MEXT, diklasifikasikan sebagai harta karun alam. Sedangkan ukuran resmi taman adalah sekitar 502 hektar (1240 acres).

Semula Taman Nara biasanya dikaitkan dengan area yang luas dari kuil-kuil dan taman, namun sekarang terbuka untuk umum. Taman ini memanfaatkan bangunan candi sebagai fitur tambahan dari lanskap mereka. Taman ini berdekatan dengan Museum Nasional Nara dan Tōdai-ji, dimana terdapat patung perunggu Buddha Gautama setinggi 50 kaki.[1]

Pengunjung di Taman Nara bisa menikmati layanan Jinrikisha (人力車), atau becak yang ditarik pemuda) dapat ditemukan di dekat pintu masuk ke situs populer seperti Tōdai-ji atau Kōfuku-ji. Pada bulan Agustus diadakan festival Nara Tokae yaitu dipasangnya ribuan lilin di Taman Nara dan sekitarnya selama sepuluh hari, menghasilkan pemandangan luar biasa.

Taman Nara dan Wakakusayama dari kantor pemerintah prefektur Nara

RusaSunting

Menurut cerita rakyat setempat, rusa dari daerah ini dianggap sakral karena kunjungan dari Takemikazuchi-no-Mikoto, salah satu dari empat dewa dari Kuil Agung Kasuga.[2] Dia dikatakan telah diundang dari Kashima, Ibaraki,[3] dan muncul di Gunung Mikasa mengendarai rusa putih. Dari titik itulah, rusa dianggap sakral oleh Kasuga Shrine dan Kōfuku-ji.[3] Membunuh salah satu dari rusa suci adalah pelanggaran berat dihukum mati. Pelanggaran terjadi tercatat terakhir sampai tahun 1637.[3]

Setelah Perang Dunia II, rusa secara resmi dicopot dari statusnya suci mereka,[3] dan ditetapkan sebagai harta nasional dan dilindungi. Kini, pengunjung dapat membeli "kerupuk rusa" (鹿 煎餅 Shika-Senbei) untuk memberi makan rusa di taman. Kerupuk ini dijual secara eksklusif oleh perusahaan WNOW.[2]

ReferensiSunting

  1. ^ Frommer's Japan 8th Edition (2006)
  2. ^ a b Fodor's Japan 18th Edition (2007)
  3. ^ a b c d Noburu Ogata. "Soramitsu, history and geography of Nara, Japan".