T-Five

grup musik asal Indonesia

T-Five adalah grup musik beraliran Pop dengan sentuhan R&B serta Hip-hop yang mulai tenar pada awal tahun 2000-an. Mereka telah merilis 4 album, T-Five (2001), Bebas (2003), Back To Back (2005), dan The Legacy (2008).T-Five berdomisili di kota Bandung - Jawa Barat, Indonesia.[1]

T-Five
Foto terbaru T-Five • TBF 2022
Informasi latar belakang
Nama lainT-Five Big Family
TBF
Lahir20 Juli 1999; 23 tahun lalu (1999-07-20)
AsalIndonesia Bandung, Indonesia
Genre
Tahun aktif1999 - sekarang
Label
Artis terkait
AnggotaGordon Abraham
Nino Christian
Paul Latumahina
Yerry Meirian
Tabriz Muhajir
Utomo Haridwinanto
Rizal Ahmad
Hans Boyke
Andi Rustandi
Aswin Anshari

SejarahSunting

Awal karierSunting

T-Five berasal dari band sekolah. Nama itu pun sebenarnya singkatan dari Twenty-Five. Twenty karena anggotanya waktu itu lima anak SMA 20 Bandung. Sejalan waktu, beberapa anggotanya keluar dan masuk beberapa orang dari SMA lain. Yang masih bertahan tinggal Yerry dan Gordon. Seperti banyak band, T-Five juga merangkak dari kafe ke kafe. Lebih dari itu, awalnya jenis sajian musik yang diusung berupa acapella. Dan ciri itu masih menonjol dengan 4 orang Vokalis.

Karier musikSunting

T-Five mengawali karier tahun 1999 dengan personel awal yaitu Gordon (vokal), Nino (vokal), Yerry (vokal), Paul (vokal), Aswin (kibor), Andi (kibor), Bheben (bass), Rizal (gitar) dan Tomtom (drum). Awalnya T-Five merupakan kelompok vokal grup yang kemudian berkembang dengan menambahkan sesi musik live sebuah band di setiap penampilannya. Pada tahun 2000, T-Five juga termasuk di dalam sebuah album kompilasi bernama Indie Fame dengan label Fame Station – Bandung, serta pada tahun 2003 T-Five juga turut ikut serta di dalam sebuah album kompilasi milik Sony Music Indonesia - BMG yang bernama Journey To The Top With Mentos. Album pertama T-Five (2001) dan album kedua Bebas (2003) yang melejitkan single-single seperti Kau, MiRC (Malam Ini si Ramli Chatting Lagi), Jangan Pernah, Yang Terindah dan Hanya Untukku. Sepanjang tahun 2001 sampai tahun 2003, adalah awal kesuksesan sekaligus puncak kesuksesan bagi T-Five.[2]

Tahun 2005, Album ketiga mereka berjudul Back To Back yang kembali diproduseri oleh Gilang Ramadhan ini meluncurkan single pertama tembang mid-tempo ballad Di Ujung Mimpi. Dalam album tersebut, T-Five tetap membawa ciri khasnya, yaitu penggabungan dua teknologi digital dan analog dikombinasi sempurna antara musik dengan harmonisasi vokal 4 vokalis, Gordon, Nino, Yerry, dan Paul. Mereka berempat didukung pula oleh Aswin (kibor), Andi (kibor), Bheben (bass), Rizal (gitar) dan Tomtom (drum). Dibidani oleh tangan dingin produser Gilang Ramadhan, T-Five masih setia di jalur Pop Sweet R&B di album yang bertajuk Back To Back dengan diselingi Rap yang manis. Di album ketiganya ini T-Five ingin mengembalikan semangat yang dulu pernah dirasakan saat menggarap album pertamanya pada tahun 2001. Prosesnya dibuat dengan menggabungkan 2 teknologi digital dan analog serta dengan kombinasi yang apik antara musik dengan harmonisasi vokal 4 vokalis yang menjadi ciri khas T-Five sejak awal. Single berikutnya Hanya Untuk Cinta seakan ingin menyapa kembali para T-Five'rs (sebutan fans T-Five) yang telah lama memendam rindu menanti kehadiran album ketiga ini. Mengambil benang merah beat dari lagu Kau, rasanya lagu ini pasti mudah untuk diterima oleh para pecinta T-Five.[2] Bahkan lagu berjudul Rapper Kondang mengingatkan lirik-lirik jenaka ala lagu MiRC. Single HeYaHo pun disiapkan untuk menyapa para T-Fivers. Lagu ini punya beat menghentak yang dipertegas oleh sound dari keyboard-synth dan berpadu dengan kick drum serta lirik rap yang cerdik. Single ini layak dinobatkan menjadi 2nd anthem buat para T-Fivers demi kembalinya T-Five pada saat itu.[2]

Kenangan akan saat-saat pertama mereka merintis kariernya sebagai penyanyi accapella lalu beranjak sebagai band cafe coba dituangkan lagi dalam lagu cover version milik Tito Sumarsono yang berjudul Kisah Cintaku. Lagu ini sempat dipopulerkan oleh penyanyi legend Indonesia Chrisye. Di lagu ini T-Five membawakan dengan harmonisasi vokal yang sempurna dan menyentuh dengan balutan irama acapella-sweet-soul-R&B ala Take 6. Lewat Back To Back, terbukti T-Five ingin mengukuhkan sekali lagi kehadirannya sebagai band R&B yang punya potensi serta lagu-lagu yang bisa diterima oleh pendengar musik Indonesia. Pada tahun 2007, 4 personel T-Five memilih hengkang dari band Pop asal Bandung ini. Tomtom (drummer), Rizal (gitaris), Bheben (bassis) dan Yerry (vokalis) mengundurkan diri dari T-Five. Tomtom kemudian menjadi drummer band The Titans. Rizal (gitaris), Bheben (bassis) dan Yerry (vokalis) memilih membentuk sebuah band rock bernama Rockie bersama Bojes yang pernah menjadi finalis AFI (Akademi Fantasi Indosiar).[2]

Pada tahun 2008, T-Five hadir dengan formasi baru, yaitu Paul Arnold (Vocal/Soprano), Gordon Abraham (Vocal/Tenor), Nino Christian (Vocal - Baritone Low/Rap), Andi Rustandi (Piano/Keyboard), Aswin Anshari (Keyboard) dan Tabriz Muhajir - Ajier (Gitar), mengawali pemunculan mereka dengan single Tak Akan Hilang, Lagu ini dapat ditemukan dalam album keempat mereka, The Legacy. Tahun 2011, giliran Aswin Anshari (Keyboard) memilih hengkang dan mengundurkan diri dari T-Five. Pada awal tahun 2012, Yerry Meirian (Vocal - Baritone High) yang pada tahun 2007 sempat mengundurkan diri dari T-Five, kembali bergabung bersama T-Five.[2]

Di pertengahan bulan Agustus tahun 2015 tepatnya pada tanggal 19 Agustus 2015, Hans Boyke yang akrab dengan panggilan Bheben kembali bergabung dengan T-Five dan mengisi posisi pemain Bass. Lalu di awal tahun 2016 tanggal 2 Januari, Andi Rustandi (Piano/Keyboard) meng'vakum'kan diri nya dari T-Five karena harus berkonsentrasi penuh di grup musik lain.

Pertengahan tahun 2016 dengan menggandeng label Musik ProAktif, T-Five merilis sebuah comeback single yang diambil dari album T-Five (2001), "Yang Terindah". Dalam single yang dirilis pada awal Oktober 2016 ini, T-Five berkolaborasi dengan musisi muda Rayi Putra dari grup musik RAN. Bersama label Musik ProAktif ini (2016 - 2020) T-Five banyak mengeluarkan karya-karya singel mereka ke industri musik Indonesia, tanpa mengeluarkan 1 buah album.

Di akhir tahun 2021, tepatnya di bulan November 2021 T-Five yang saat itu beranggotakan: Gordon Abraham, Yerry Meirian, Nino Christian, Paul Arnold, Tabriz Muhajir dan Hans Boyke kembali mengajak seluruh mantan personil mereka (Utomo Haridwinanto, Rizal Ahmad, Andi Rustandi dan Aswin Anshari) untuk bersama-sama membuat sebuah "music project" yang akhirnya membawa T-Five kembali mengeluarkan 1 buah karya single terbaru mereka berjudul "One In A Million". Karya single ini dirilis pada tanggal 27 Mei 2022. Kehadiran single "One In A Million" ini cukup mengejutkan karena ketidak ikut sertaan nya Paul Arnold dan Aswin Anshari di dalam karya musik tersebut. Ini disebabkan karena Paul tengah sibuk dengan grup band pribadinya yang sibuk pentas di cafe-cafe dan klub-klub di Ibu Kota, dan Aswin yang kondisi kesehatan nya sudah tidak memungkinkan dia untuk bermusik lagi. Bersamaan dengan "One In A Million" ini T-Five mengusung sebuah nama lain yaitu: TBF '(T-Five Big Family)'. "One In A Million" ini merupakan lagu yang ditulis oleh seluruh personil T-Five (TBF) dan merupakan jembatan untuk konsep perluasan segmen pasarnya menuju pasar Milenial. Aransemen lagu "One In A Million" dibangun bersama oleh seluruh anggota T-Five (TBF), yang juga bertindak sebagai produser untuk single ini dan beberapa single selanjutnya. [3]

PenghargaanSunting

T-Five juga pernah meraih beberapa prestasi dan penghargaan musik di blantika musik Indonesia, di antaranya:

Musik VideoSunting

[ Album Pertama - T-Five ] (2001)

  • Kau
  • Yang Terindah
  • mIRC (Malam Ini si Ramli Chatting Lagi)

[ Album Ke Dua - Bebas ] (2003)

  • Hanya Untukku
  • Jangan Pernah

[ Album Ke Tiga - Back To Back ] (2005)

  • Di Ujung Mimpi
  • Hooha

[ Album Ke Empat - The Legacy ] (2008)

  • Mendua
  • Tak Akan Hilang

[ Singel-singel ]

  • A.M.K.M. (Aku Mendua Kamu Mendua)
  • I.L.U (I Love U)
  • Dia
  • NaNaNa - Never Let You Go • 'Lyric Video'
  • Jangan Pernah feat. Radhini • 'Lyric Video'
  • Mendua feat. Andira
  • Kau (Live Version) • Rehearsal Music Video naungan Musik ProAktif
  • Raja Chatting (New Version) • Rehearsal Music Video naungan Musik ProAktif
  • Lagu Sedih
  • Pergi Saja • 'Lyric Video'
  • One In A Million

AnggotaSunting

Saat ini (T-Five)Sunting

T-Five Big FamilySunting

Lini masaSunting

DiskografiSunting

AlbumSunting

Tanggal Judul Label
2001 T-Five Sony Music Entertainment Indonesia
2003 Bebas Sony Music Entertainment Indonesia
2005 Back To Back Sony Music Entertainment Indonesia
2008 The Legacy
  • Pandawa Kreasindotama
  • Nugraha Records

SingelSunting

Tanggal Judul Label
November, 2008 Tak Akan Hilang Twister Five Ent
Februari, 2013 A.M.K.M. (Aku Mendua Kamu Mendua) Twister Five Ent
Februari, 2014 I.L.U (I Love U)
  • Twister Five Ent
  • Rocketroom MusikID
Maret, 2015 Dia
  • Twister Five Ent
  • Rocketroom MusikID
Oktober, 2016 Yang Terindah (menampilkan Rayi Putra RAN) (remake) Media Musik Proaktif
Juni, 2017 Nanananana Media Musik Proaktif
Desember, 2017 Hai Mari Berhimpun Media Musik Proaktif
April, 2018 Jangan Pernah (menampilkan Radhini) Media Musik Proaktif
Agustus, 2018 Mendua (menampilkan Andira) Media Musik Proaktif
Juni, 2019 Hooha (menampilkan Trio Macan) Media Musik Proaktif
Juli, 2019 Kau (Live Version) Media Musik Proaktif
Juli, 2019 Raja Chatting (New Version) Media Musik Proaktif
Desember, 2019 Lagu Sedih Media Musik Proaktif
April, 2020 Gak Nyambung Media Musik Proaktif
Mei, 2020 Pergi Saja Media Musik Proaktif
Mei, 2022 One in A Million
  • Twister Five Ent
  • Rocketroom MusikID

Album KompilasiSunting

Tanggal Judul Label
2000 Indie Fame Fame Station – Bandung
2003 Journey To The Top With Mentos Sony Music Entertainment Indonesia - BMG
2003 OST. Janus: Prajurit Terakhir Sony Music Entertainment Indonesia - BMG

ReferensiSunting

  1. ^ "Cara Grup Musik T-Five Bertahan Hingga Usia 20 Tahun | Republika Online Mobile". republika.co.id. Diakses tanggal 2022-05-28. 
  2. ^ a b c d e "Profil T-Five". Kapanlagi. 
  3. ^ Sarana, PT Balarusa Mitra (2022-06-30). "T-Five Reuni di "One in a Million"". POP HARI INI (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-17. 

Pranala luarSunting