Syarif Husain bin Ali (1856-1931) adalah pemimpin Arab dari Bani Hasyim, dia keturunan ke 37 dari Nabi Muhammad dan merupakan keturunan dari Wangsa Hasyimiyah. Syarif Husain bin Ali diangkat menjadi Gubernur Makkah pada 1908 oleh Kekhalifahan Utsmaniyah dan setelah melakukan Pemberontakan Arab pada 1916, Syarif Husain bin Ali menjadi Raja Hijaz antara 1916-1924. Tujuan dari pemberontakan ini adalah mendirikan negara Arab bersatu yang terbentang dari Alepo di Suriah sampai Aden di Yaman dimana Inggris sudah berjanji untuk mengakuinya.

Husain
Syarif
Sharif Husayn.jpg
Syarif Husain pada Desember 1916
Raja Hijaz
Berkuasa10 Juni 1916 – 3 Oktober 1924
PendahuluJabatan dibentuk
PenerusAli
Raja Arab
Berkuasa10 Juni 1916 – 19 Desember 1925
PendahuluJabatan dibentuk
PenerusJabatan dihapus
Syarif dan Emir Mekah
Berkuasa1 November 1908 – 3 Oktober 1924
PendahuluAbdullah Pasha
PenerusAli
Lahir1 Mei 1854
Istanbul, Turki Usmani
Wafat (umur 77)
Amman, Transyordania
Pemakaman
Wangsa
AyahAli Pasha bin Muhammad
IbuSalha bint Gharam al-Shahar
Pasangan
  • Abdiyah Khanum
  • Madiha Khanum
  • Khadija Khanum
  • Adila Khanum
Anak
AgamaSunni Islam[1]

Tiga putra Husain bin Ali menjadi pemimpin di dunia Arab, yaitu Ali sebagai Raja Hijaz, Faisal sebagai raja Iraq dan Abdullah sebagai Emir Transyordania. Dua hari setelah pembubaran Kekhalifahan Ustmaniyah di turki, Syarif Husain bin Ali mendeklarasikan dirinya sebagai Khalifah yang baru, tetapi hal itu tidak berlangsung lama, setelah Ibnu Saud menyerang dan mengalahkannya pada 1924, sehingga Syarif Husain harus turun tahta Hijaz , menyerahkan kekuasaan pada putranya Ali dari Hejaz serta lari ke Amman, Yordania dimana putranya menjadi Emir disana.

Di Amman Hussein masih memanggil dirinya kalifah dan berprilaku seperti raja, hal ini membuat Abdullah tidak senang dan mengusirnya ke Aqaba, akhirnya Syarif Husain diasingkan ke Siprus dan tinggal bersama putranya Zaid. Pada 1930 Syarif mengalami cacat karena terserang stroke pada usia 79 tahun.[2] Setelah itu Emir Abdullah memanggil ayahnya kembali ke Amman dan Syarif Husain tinggal di Amman sampai meninggal.

Baik Ali dari Hejaz maupun Ibnu Saud tidak tertarik dengan gelar kalifah yang disandang sebelumnya oleh Syarif Husain. Syarif Husain meninggal di Amman, Yordania pada tahun 1931.

Keturunan dari Syarif Husain masih memegang kekuasaan di Yordania sampai sekarang dan Iraq pada masa kerajaan.

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "IRAQ – Resurgence In The Shiite World – Part 8 – Jordan & The Hashemite Factors". APS Diplomat Redrawing the Islamic Map. 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 July 2012. 
  2. ^ https://books.google.com/?id=QSbeuVXQRUoC&pg=PT66&dq=sharif+hussein+cyprus#v=onepage&q=sharif%20hussein%20cyprus&f=false