Suku Panyalai merupakan salah satu suku di Minangkabau. Saat ini banyak ditemui di daerah rantau Pariaman (Kabupaten Padang Pariaman dan Kota Pariaman) seperti Nagari Kayutanam, Kuraitaji, Ulakan, Sintuk Toboh Gadang, Tapakis, Sicincin, Lubuk Alung, dsb. Jika dirunut dari asal muasalnya dapat disimpulkan suku Panyalai berasal dari Ranah Batipuh X Koto Luhak Tanah Datar, daerah ketiga yang didiami oleh nenek moyang orang Minangkabau setelah Pariangan (daerah asal), Sungai Tarab dan Limo Kaum.

Dari Batipuh X Koto menyebar ke tiga daerah utama, ke Barat yaitu Rantau Pariaman, ke Utara yaitu Luhak Agam dan Selatan melalui Nagari Sumpur, Nagari Sumani sampai ke Rantau Padang. Di daerah rantau Suku Panyalai dikenal juga dengan Panyalai Caniago karena berasal dari rumpun Bodi Caniago. Suku Panyalai berkerabat dengan suku Caniago, suku Sumagek dan suku Mandaliko.

Suku Panyalai di Nagari Kuraitaji mempunyai 4 paruik yaitu[1]:

  1. Jingkaro Penghulu: Datuk Basa
  2. Subarang Ilia Penghulu: Datuk Penghulu Basa Pauh Penghulu
  3. Pauh Penghulu: Datuk Majo Basa
  4. Subarang ulu Penghulu: Datuk Saripado Gadang/Ketek

Gelar penghuluSunting

  • Datuak Panghulu Basa
  • Datuak Panduko Sinaro
  • Datuak Sinaro Nan Itam
  • Datuak Sinaro Nan Kuniang
  • Datuak Sinaro Batuah
  • Datuak Tumaliak
  • Datuak Sidubalang
  • Datuak Medan Basa
  • Datuak Sinaro Panjang
  • Datuak Sinaro Mudo
  • Datuak Parpatiah
  • Datuak Tan Patiah
  • Datuak Rajo Tan Patiah
  • Datuak Rangkayo Basa
  • Datuak Bandaro Alam
  • Datuak Sinaro Bungsu

ReferensiSunting

  1. ^ http://qbar.or.id/index.php?option=com_content&task=view&id=143&Itemid=33