Buka menu utama

Suku Mariandini (Μαριανδυνοί, Μαριανδηνοί, atau Μαρυανδυνοί) merupakan sebuah suku kuno di timur laut Bitinia. Negara mereka disebut Mariandinia (Μαριανδυνία, Stefanos dari Bizantium s. v.) dan Plinius[1] berbicara tentang Sinus Mariandynus ("Teluk Mariandinus") di pantai mereka. Mitos Yunani menjadikan Mariandynos sebagai pahlawan eponim dugaan.

Suku Mariandini mendiami wilayah antara sungai Sangarios dan Filyos, di sebelah timur wilayah yang diduduki oleh suku lain yang disebut Thini atau Bithini.[2] Menurut Skylax dari Karyanda,[2] mereka tidak meluas sejauh barat Sangarios, karena menurut dia sungai Hypius membentuk batas antara Bitini dan Mariandini.

Sumber-sumber kuno tidak jelas mengenai afiliasi etnis Mariandini. Strabo [3] mengungkapkan keyakinan bahwa Mariandini adalah cabang dari Bitinia, keyakinan yang tidak dapat didamaikan dengan pernyataan Herodotos,[4] yang dengan jelas membedakan Mariandini dari Thraki atau Thyni di Asia Kecil. Di tempat lain, Strabo menyatakan bahwa Mariandini adalah Paflagonia.[5] Deskripsi yang diberikan oleh Herodotos menunjukkan bahwa dalam tentara Persia mereka tampak sangat berbeda dari Bitini, dan baju besi mereka menyerupai Paflagonia, yang sangat berbeda dari yang ada di Bitini.[6]

Kota utama di wilayah mereka adalah Heraklea Pontika, penduduk yang mengurangi Mariandini, untuk sementara waktu, ke keadaan perbudakan menyerupai yang dari Kreta Mnoae, atau Penestai Thessalia. Menurut peneliti modern John Hind,

"...Mariandini mungkin pada awalnya menyerahkan beberapa wilayah pesisir [kepada koloni Herakleot] dengan cukup damai, karena membutuhkan perlindungan dari... Bebrykes dan Paflagoni. Belakangan Herakleot memperoleh Lembah Lykos sebagai basis kemakmuran mereka, dan Mariandini memasuki suatu bentuk perhambaan kolektif di mana anugerah keselamatan adalah bahwa mereka tidak dapat disebarkan atau dijual ke luar negeri. Bagaimana keadaan ini tiba tidak jelas, tetapi orang mungkin telah dijual ke dalamnya pada saat kepala suku mereka lemah, atau mungkin perlahan-lahan turun ke dalamnya sebagai akibat dari "dilindungi dari semua yang mereka dimiliki" oleh Herakleot... Perluasan yang kuat dari wilayah Herakleot mengakibatkan penguncian Mariandini ke desa-desa pertanian mereka sebagai orang-orang yang tergantung, juga tunduk pada kesan sebagai pendayung di armada."[7]

Pada awal abad ke-5 mereka tampaknya masih merupakan orang-orang independen, membayar upeti langsung kepada raja Persia,[8] dan telah berperang dengan Heraklea.[9] Dalam pembagian kekaisaran Persia mereka membentuk bagian dari satrap Persia ketiga.

CatatanSunting

  1. ^ Pliny the Elder, Natural History 6.1.
  2. ^ a b Scylax, p. 34
  3. ^ Geography 7. 3. 2
  4. ^ Histories 3.90
  5. ^ Geography 8. 3. 17
  6. ^ Herodotus 7.72, 75
  7. ^ Hind 1998: 135 - 136
  8. ^ Herodotus, 1. 28
  9. ^ Pausanias, Description of Greece, 5. 26. 7; Justinus, 163. 8

SumberSunting

  • Hind, John. Megarian Colonization in the Western Half of the Black Sea (Sister- and Daughter Cities of Herakleia). In: Tsetskhladze, Gocha R. (ed.) The Greek Colonization of The Black Sea Area. Historical Interpretation of Archaeology. Stuttgart: Franz Steiner Verlag, 1998, pp. 131 – 152