Sukhoi Superjet 100

Sukhoi Superjet 100 (Bahasa Rusia: Сухой Суперджет 100) merupakan sebuah pesawat penumpang sipil (airliner) yang dibuat dan dikembangkan oleh Sukhoi. Pesawat ini merupakan salah satu pesawat terbaru di Rusia dan merupakan pesawat penumpang Rusia pertama yang dikembangkan pasca bubarnya Uni Soviet.[5] Pesawat ini ditujukan untuk menggantikan Tupolev Tu-134 dan Yakovlev Yak-42 peninggalan Soviet yang sudah tua.

Sukhoi Superjet 100
Sukhoi Superjet 100 (5096752902) (cropped).jpg
Sukhoi Superjet 100
TipePesawat penumpang regional
PerancangSukhoi Civil Aircraft (UAC)
Terbang perdana19 Mei 2008[1]
Diperkenalkan21 April 2011 dengan Armavia
Pengguna utamaAeroflot[2]
Yamal Airlines
Azimuth
Gazpromavia
Tahun produksi2007–sekarang
Jumlah produksi175 (per 15 Juli 2019) [3]
Biaya programUS$1,4 milyar
Harga satuan$23-25 juta[4]

Di pasar global, Superjet 100 berkompetisi dengan seri pesawat regional Bombardier CRJ dan Embraer E-Jets serta Antonov An-148. Proyek Superjet 100 didukung sepenuhnya oleh pemerintah Rusia dan dikatakan sebagai salah satu proyek nasional terpenting.[6][7] Sukhoi Superjet 100 pertama kali mengudara pada 2011. Pengguna pertamanya adalah maskapai penerbangan nasional Armenia, Armavia, yang membeli sebanyak 4 unit. Aeroflot, maskapai penerbangan nasional Rusia memesan sebanyak 50 unit, tiga diantaranya sudah masuk dinas. Di Indonesia, pesawat ini telah dipesan Kartika Airlines sebanyak 15 unit, dan Sky Aviation, juga sebanyak 15 unit.

PengembanganSunting

JSC Sukhoi didirikan pada Mei 2000 untuk mengembangkan pesawat komersial baru pertama di Rusia pasca-Soviet.[8] Studi tentang Jet Regional Rusia (RRJ) dimulai pada tahun 2001. Setelah menganalisis pasar Rusia, Sukhoi mengidentifikasi kebutuhan akan pesawat dengan jangkauan antara 3.000 dan 4.500 km (1.900 dan 2.800 mil), lebih besar dari jet regional pada umumnya.[9]

Pada tanggal 15 Oktober 2001, pemerintah Rusia mengalokasikan $46.6 juta untuk pengembangan jet regional 70-80 kursi baru, menargetkan penerbangan pertama pada tahun 2006 dan mulai beroperasi pada tahun 2007.[10] RRJ Sukhoi bersaing dengan M-60 milik Myasishchev Proyek-70 dan Tupolev Tu-414. Boeing memberikan saran kepada Sukhoi dan mitranya tentang manajemen program, teknik, pemasaran, pengembangan produk, sertifikasi, manajemen pemasok, dan dukungan pelanggan.[11] RRJ Sukhoi dipilih oleh Rosaviakosmos, badan penerbangan dan antariksa pemerintah, pada Maret 2003.[12]

 
Mesin SaM146, dikembangkan oleh Powerjet, sebuah joint venture antara NPO Saturn Rusia dan Snecma Prancis.

Program RRJ mengalokasikan $63,5 juta untuk pengembangan mesin 4–5 tf (8.800–11.000 lbf) antara tahun 2003 dan 2015. Sebuah nota kesepahaman resmi ditandatangani dengan Snecma pada tanggal 29 April 2003, mengkonfirmasikan pemilihan SaM146 14.000–17.000 lbf (62–76 kN),[13] akan dikembangkan dalam usaha patungan dengan NPO Saturn, berdasarkan Snecma SPW14 dan menggabungkan generator gas Snecma DEM21 dengan "bagian dingin" Aviadvigatel.[14] Pabrik Komsomolsk-on-Amur dipilih pada bulan Februari 2005 untuk perakitan akhir, menerapkan perakitan tanpa jig, penyelarasan komponen otomatis, dan pemukau otomatis. RRJ60 dan RRJ75 dianggap kurang hemat biaya,[15] dan pengembangan difokuskan pada model terbesar, RRJ95 dengan 98 kursi. RRJ75 dengan 78 tempat duduk tetap dalam pertimbangan, dan rentang masa depan juga dipertimbangkan.[16] RRJ95 diganti namanya menjadi Sukhoi Superjet 100 di Farnborough Air Show pada Juli 2005. Pesanan pertama, untuk 30 pesawat, ditandatangani pada 7 Desember dengan Aeroflot.[17]

 
Pesawat prototipe Sukhoi SuperJet 100 melakukan take-off perdana

Pada bulan Oktober 2010, kebisingan diuji untuk otoritas sertifikasi, IAC Rusia dan EASA Eropa.[18] Pada 21 Desember 2010, tes evakuasi darurat diselesaikan di Zhukovsky dekat Moskow, untuk Sertifikasi IAC dan EASA. Pada tanggal 3 Februari 2011, IAC diberikan Sertifikat Tipe. Sertifikat Jenis EASA diikuti pada 3 Februari 2012, yang memungkinkan operasi di negara-negara Eropa.[19]

Sebuah winglet "sabrelet" baru, membantu lepas landas dan mendarat kinerja dan memberikan 3% efisiensi membakar bahan bakar, akan menjadi standar dan tersedia untuk retrofit.[20] Didesain dengan alat CFD oleh Sukhoi dan TsAGI, "saberlets" memulai uji terbangnya pada 21 Desember 2017. Mereka seharusnya meningkatkan kinerja bandara yang panas dan tinggi serta memangkas biaya hingga $70.000 per tahun.[21] Bagian sayap diperkuat untuk perubahan distribusi beban aerodinamis. Mereka seharusnya mengurangi biaya bahan bakar sebesar 4%, uji terbang selesai setelah lebih dari 140 penerbangan pada Oktober 2019.[22]

DesainSunting

 
Tempat duduk kabin standar
 
Kokpit SSJ-100

SSJ100 biasanya dapat menampung 87 hingga 98 penumpang.[23] Di Rusia, pesawat ini menggantikan pesawat tua Tupolev Tu-134 dan Yakovlev Yak-42.[24] Ia bersaing dengan Antonov An-148, Embraer E190 dan Bombardier CRJ1000. Ini bertujuan untuk biaya operasi yang lebih rendah dari para pesaingnya dengan harga $23-25 juta. Sukhoi mengklaim biaya per penumpang dan biaya per penerbangan 6–8% lebih rendah daripada Embraer 190 dan pembakaran bahan bakar setara dengan Antonov An-148 tetapi dengan 22 penumpang lebih banyak.

Departemen Perindustrian dan Perdagangan Rusia mendukungnya sebagai proyek prioritas.[25] Biaya pengembangan $1,4 miliar tidak termasuk mesin SaM146, dengan 25% didanai dari anggaran federal.[26] Ini adalah pesawat jet non-amfibi sipil baru pertama yang dikembangkan di Rusia pasca-Soviet.

Lebih dari 30 kemitraan asing terlibat. Mesin SaM146 dikembangkan, diproduksi dan dipasarkan oleh PowerJet, perusahaan patungan antara Snecma Prancis dan NPO Saturn Rusia. Usaha patungan antara Alenia (kemudian menjadi bagian dari Leonardo SpA) dan Sukhoi, SuperJet International, bertanggung jawab untuk pemasaran di Eropa, Amerika, Afrika, Jepang, dan Oseania, meskipun Leonardo menarik diri pada awal 2017 karena kinerja keuangan Superjet yang buruk dan Sukhoi mendapatkan kembali 100% bagian di SCAC.[27] Perakitan dilakukan di Pabrik Pesawat Komsomolsk-on-Amur di Timur Jauh Rusia, sedangkan Novosibirsk Aircraft Production Association memproduksi komponen; keduanya meningkatkan fasilitas mereka dan mengharapkan untuk menghasilkan 70 badan pesawat pada tahun 2012.[28]

VarianSunting

Tiga varian awalnya direncanakan, tempat duduk 60, 78 dan 98 penumpang: RRJ-60, RRJ-75 dan RRJ-95, masing-masing. Pada tahun 2007, RRJ-60 telah dijatuhkan, untuk fokus pada 98 kursi, diikuti 78 kursi.[29] Versi dasar disertifikasi oleh EASA pada tanggal 3 Februari 2012, RRJ-95LR100 dengan MTOW meningkat dari 45,88 menjadi 49,45 t (101.100 menjadi 109.000 lb) dan RRJ-95B100 dengan daya dorong meningkat dari SaM146-1S17 dari 76,84 hingga 79 kN (17.270 hingga 17.760 lbf)-1S18s ditambahkan pada 7 Maret 2017.[30] Rentang RRJ-95LR100 ditingkatkan menjadi 4.578 km (2.472 nmi).[31] Jarak lepas landas RRJ-95B100 berkurang 10%.[32]

Peregangan 130-140 kursiSunting

Pada tahun 2011, Kementerian Perindustrian dan Perdagangan Rusia menyebutkan Superjet 130NG yang membentang, dengan 130 tempat duduk.[33] Pesawat itu akan memiliki badan pesawat aluminium dan sayap komposit.[34] Material baru ini dimaksudkan untuk mengurangi bobot sebanyak 15-20%, meningkatkan masa pakai 20-30% dan mengurangi biaya pengoperasian sebesar 10-12%.[35] Pengembangannya masih diusulkan pada Agustus 2012. Dengan 130 hingga 140 kursi, maka akan menjembatani kesenjangan antara Superjet dengan 110-115 kursi dan Irkut MC-21 dengan 150-200 kursi.

Pada 2013, pendanaan direncanakan dimulai pada 2016 untuk produksi dari 2019 hingga 2020. Ini akan menggunakan turunan dari sayap komposit Irkut MC-21 dan mesin Pratt & Whitney PW1000G. Bentangan 130 kursi akan dikenal sebagai Sukhoi Superjet 130NG.[36] Itu akan bersaing dengan keluarga Airbus A220 dan Embraer E-Jets.[37]

Peregangan 115-120 kursiSunting

Pada tahun 2016, versi peregangan tempat duduk yang lebih pendek hingga 120 kursi, menggunakan sayap yang lebih besar tetapi mesin dan ekor yang sama, direncanakan untuk diperkenalkan pada tahun 2020.[38] Pada tahun 2017, dengan rencana bisnis untuk 150 pesawat, lampu hijau untuk NG 130-bentangan kursi tergantung pada ketersediaan mesin dengan daya dorong yang cukup dan akan jatuh tempo pada akhir tahun.[39] Pesawat ini dapat mengangkut hingga 120 penumpang dengan mesin yang ada, dan hingga 125 penumpang dengan perbaikan badan pesawat yang berkelanjutan; PowerJet dapat mengesahkan peningkatan daya dorong sebesar 2% dalam tiga tahun.[40] Sukhoi akan memutuskan pada kuartal pertama 2018 apakah akan meluncurkan pertama 75 kursi yang diperpendek atau varian yang lebih panjang yang membutuhkan SaM146s dorong lebih tinggi atau mesin alternatif.[41]

Penyusutan 75 kursiSunting

Pada Singapore Air Show Februari 2018, Sukhoi mengumumkan kemungkinan penyusutan 75 kursi, untuk mulai beroperasi pada tahun 2022. Dengan sayap aluminium atau komposit yang lebih kecil dan dioptimalkan, akan didukung oleh 17.000 lbf (76 kN) Pratt & Whitney PW1200Gs, dilepas SaM146 atau Aviadvigatel PD-14 yang diturunkan dari PD-7.[42] Pesawat yang lebih pendek 3–3,5 m (9,8–11,5 kaki) akan menjadi 3t (6.600 lb) lebih ringan dan akan termasuk dalam klausul cakupan AS, tetapi akan membutuhkan layanan dan pengalaman dukungan Barat.[43]

Pada 2018, produksi serial direncanakan pada 2025, empat tahun setelah persetujuan desain. Pada 2019, prioritas telah bergeser ke penggantian suku cadang Barat pada SSJ100 sehingga pesawat dapat dijual ke negara-negara yang terkena sanksi AS seperti Iran. S7 Airlines, yang telah berkomitmen untuk 75 pesawat yang dipersingkat, dapat mencari alternatif dari Bombardier atau Embraer.[44] Pada September 2019, pemilik S7, Vladislav Filev, mengonfirmasi pemahamannya bahwa proyek SSJ75 telah ditinggalkan. Dia menjelaskan bahwa S7 menuntut partisipasi ahlinya sendiri dalam program pengujian, dan menuntut penggantian lantai komposit yang menunjukkan ketahanan api yang tidak memadai dalam kecelakaan Sheremetyevo, bersama dengan desain ulang sumur roda.[45]

PenggunaSunting

 
Maskapai Aeroflot adalah pengguna utama SSJ-100
 
SSJ100 maskapai Interjet

Pada Agustus 2016, 133 SSJ100 telah beroperasi dengan delapan maskapai penerbangan dan lima organisasi penerbangan pemerintah dan bisnis.[46]

Pada bulan Oktober 2017, ada 105 SSJ100 yang beroperasi di seluruh dunia: beberapa digunakan oleh badan pemerintah seperti Angkatan Udara Kerajaan Thai dan badan Pemerintah Kazakhstan. Armada tersebut telah mencatat 230.000 penerbangan dalam 340.000 jam sejak operasi komersialnya memulai debutnya pada tahun 2011. Setidaknya 30 SSJ100 akan dikirimkan pada tahun 2017, dengan 38 direncanakan untuk 2018 dan 37 untuk 2019.[47]

Pada Mei 2018, sepuluh tahun setelah penerbangan pertama, 127 armada telah mencatat lebih dari 275.000 penerbangan komersial dan 420.000 jam.[48] Pada September 2018, telah mencatat lebih dari 300.000 penerbangan pendapatan yang berlangsung selama 460.000 jam.[49]

SpesifikasiSunting

SSJ 100–75 SSJ 100-75LR SSJ 100–95 SSJ 100-95LR
Kru kokpit 2
Kapasitas tempat duduk 83 (1 kelas, rapat)
78 (1 kelas, standar)
68 (2 kelas, standar)
103 (1 kelas, rapat)
98 (1 kelas, standar)
86 (2 kelas, standar)
Seat pitch 30 (1 kelas, rapat), 32 (1-class, standar)
36 & 32 (2 kelas, standar)
31 in (1-class, rapat), 32 (1 kelas, standar)
36 & 32 (2 kelas, standar)
Panjang 26,44 m (86 ft 9 in) 29,94 m (98 ft 3 in)
Bentang sayap 27,80 m (91 ft 2 in)
Tinggi 10,28 m (33 ft 9 in)
Diameter maks Fuselage 3,35 m (11 ft 0 in)
Lebar kabin 3,236 m (127,4 in)
Tinggi kabin 2,12 m (6 ft 11 in)
Lebar Aisle 51 cm (20 in)
Lebar tempat duduk 46,5 cm (18,3 in)
Volume bins per penumpang 0,07 m3 (2,5 cu ft)
Berat Maksimum take-off (MTOW) 38820 kg (85580 pon) 42280 kg (93210 pon) 45880 kg (101150 pon) 49450 kg (109020 pon)
Berat kosong (OEW) 25100 kg (55300 pon)
DOW 26600 kg (58600 pon)
Berat landing maksimum 35000 kg (77000 pon) 41000 kg (90000 pon)
Maximum payload 9130 kg (20130 pon) 12245 kg (26996 pon)
Kapasitas Maksimum BBM 13135 L (10,600 kg or 23370 lb) 13135 L (10,600 kg or 23,370 lb)
Kapasitas kargo 15,01 m3 (530 cu ft) 21,97 m3 (776 cu ft)
Jarak minimum takeoff (MTOW) 1515 m (4970 ft) 1731 m (5679 ft) 2052 m (6732 ft)
Ketinggian terbang maksimum 12500 m (41000 ft)
Kecepatan jelajah Mach 0,78 (828 km/h/511 mph / 448knots at 11,000 m/36,000 ft)
Kecepatan jelajah maksimum Mach 0,81 (870 km/h/ 541 mph / 469knots at 11,000 m/36,000 ft)
Jangkauan (beban penuh penumpang) 2900 km (1800 mi) 4550 km (2830 mi) 3048 km (1894 mi) 4578 km (2845 mi)
Mesin (x 2) PowerJet SaM146
Takeoff thrust (x 2) 13500 lbf (60 kN) 15400 lbf (69 kN)
APR thrust (x 2) 15400 lbf (69 kN) 17500 lbf (78 kN)
Fan tip diameter 1,22 m (48 in)
Panjang Mesin 2,07 m (81 in)

Sumber: Sukhoi Civil Aircraft Company,[50] Superjet International,[51] PowerJet.[52]

Insiden dan kecelakaanSunting

Ada tiga kecelakaan hull-loss dan 86 kematian per Juni 2019.

  • Pada tanggal 9 Mei 2012, sebuah penerbangan demonstrasi menghantam Gunung Salak di Indonesia, menewaskan semua 45 penumpang (personel Sukhoi dan perwakilan dari berbagai maskapai penerbangan lokal). Sistem TAWS diabaikan oleh pilot, terganggu oleh percakapan dengan pelanggan potensial.[53]
  • Pada tanggal 21 Juli 2013, selama evaluasi autoland dari RRJ-95B (registrasi eksperimental Rusia) dengan mesin tunggal dalam crosswind di Bandara Keflavík di Islandia, badan pesawat membentur dan tergelincir di landasan pacu dengan gigi atas. Selama go-around yang dimaksudkan, pilot yang kelelahan menekan mesin yang salah, menyebabkan pesawat kehilangan daya dorong yang cukup untuk penerbangan terkontrol. Pesawat terus kehilangan ketinggian dan membentur landasan bahkan saat pilot menyadari kesalahannya dan menekan mesin. Satu dari lima awak terluka saat dievakuasi. Dewan Investigasi Kecelakaan Pesawat Islandia menyelidiki kejadian tersebut dan mengeluarkan sembilan rekomendasi.[54][55][56]
  • Pada 10 Oktober 2018, Yakutia Airlines SSJ100 tergelincir dari landasan pacu di Bandara Yakutsk saat roda pendaratan utama rusak. Semua 87 penumpang dan lima awak dievakuasi dengan aman dan tidak ada yang terluka parah.[57] Kejadian tersebut mungkin disebabkan oleh es di landasan pacu atau kondisi landasan yang buruk dalam perbaikan.[58] Pesawat tersebut rusak dan tidak dapat diperbaiki lagi, dan diharapkan untuk dibatalkan.[59]
  • Minggu, 5 Mei 2019, Aeroflot Penerbangan 1492 terbakar beberapa menit setelah lepas landas dari Bandara Sheremetyevo, Moskow, dengan tujuan Murmask. Pesawat kembali ke Bandara Sheremetyevo dimana pilot melakukan pendaratan darurat dan pesawat terbakar di tarmac Bandara Sheremetyevo. 41 orang dari 78 penumpang dan awak meninggal.[60]

ReferensiSunting

  1. ^ "произвел свой первый полет (Sukhoi Superjet-100)." Вести.Ru. Retrieved: 3 January 2010.
  2. ^ "Aeroflot." rian.ru. Retrieved: 3 January 2010.
  3. ^ Templat:Https://www.flightglobal.com/news/articles/the-united-aircraft-of-russia-458199/
  4. ^ "Sukhoi Superjet systems can make up for any pilot mistake; UAC chief." Russia Today, 20 April 2011.
  5. ^ "Superjet-100 order book hikes by 50%." Russia Today, 16 June 2009.
  6. ^ Pyadushkin, Maxim. "Celebrating the 100th anniversary: The Sukhoi Superjet 100 makes its debut at Le Bourget." Russia & CIS Observer, Volume 2, Issue 25, 20 June 2009. Retrieved: 9 November 2010.
  7. ^ Pyadushkin, Maxim. "Right up there: Superjet 100 program needs more money to complete the certification." Russia & CIS Observer, Volume 4, Issue 27, 4 January 2009. Retrieved: 9 November 2010.
  8. ^ "Superjet 100". www.uacrussia.ru (dalam bahasa Rusia). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  9. ^ Kingsley-Jones2007-02-06T00:00:00+00:00, Max. "Russian Revolution: The Sukhoi Superjet". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  10. ^ Karnozov, Vladimir. "Sukhoi/Boeing RRJ wins Russian state tender". Aviation International News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  11. ^ "Boeing and Sukhoi Announce Expanded Agreement". MediaRoom. Diakses tanggal 2021-02-10. 
  12. ^ "Directory: world airliner". 28 Oktober 2003. 
  13. ^ 2003-05-06T00:00:00+01:00. "Snecma confident of more work on RRJ family". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  14. ^ Karnozov, Vladimir. "Sukhoi/Boeing RRJ wins Russian state tender". Aviation International News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  15. ^ "Superjet 100". www.uacrussia.ru (dalam bahasa Rusia). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  16. ^ Kingsley-Jones2007-02-06T00:00:00+00:00, Max. "Russian Revolution: The Sukhoi Superjet". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  17. ^ "UAC :: Superjet 100". web.archive.org. 2019-04-02. Diakses tanggal 2021-02-10. 
  18. ^ "Sukhoi Superjet 100 passes noise testing program". web.archive.org. 2011-07-14. Diakses tanggal 2021-02-10. 
  19. ^ "Superjet International - Sukhoi Superjet 100 gets Type Certificate from EASA". Diakses tanggal 2021-02-10. 
  20. ^ "Sukhoi to decide on new Superjet variant by 1Q 2018 | Aviation Week Network". aviationweek.com. Diakses tanggal 2021-02-10. 
  21. ^ Trimble2017-12-21T15:18:54+00:00, Stephen. "PICTURES: Sukhoi starts testing first Superjet with 'Saberlets'". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  22. ^ Kaminski-Morrow2019-10-17T09:15:58+01:00, David. "Winglet-fitted Superjets complete flight-test programme". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  23. ^ "SSJ100 Datasheet" (PDF). 2011. 
  24. ^ "Russia unveils new passenger jet". 26 September 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-09-28. 
  25. ^ "Right up there". Авиатранспортное обозрение (dalam bahasa Rusia). 2009-11-01. Diakses tanggal 2021-02-10. 
  26. ^ ""New Orders but No Lift for Superjet"". The Moscow Times. 27 Juli 2010. 
  27. ^ "UAC moves Superjet 100 from Sukhoi to Irkut in company restructure | Aviation Week Network". aviationweek.com. Diakses tanggal 2021-02-10. 
  28. ^ "Celebrating the 100th anniversary". Авиатранспортное обозрение (dalam bahasa Rusia). 2009-06-20. Diakses tanggal 2021-02-10. 
  29. ^ Kingsley-Jones2007-02-06T00:00:00+00:00, Max. "Russian Revolution: The Sukhoi Superjet". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  30. ^ "Type certificate data sheet IM.A.176 for RRJ-95" (PDF). 16 Desember 2018. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2018-12-16. 
  31. ^ "Superjet International - Long Range Version of Sukhoi Superjet 100 Certified by IAC AR". Diakses tanggal 2021-02-10. 
  32. ^ "Superjet International - New SSJ100 Model Certified by EASA: Base Take-Off Weight with Increased Engine Thrust". Diakses tanggal 2021-02-10. 
  33. ^ Karnozov, Vladimir. "Superjet's 130NG Stretch To Feature Composite Wing". Aviation International News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  34. ^ Karnozov2012-02-07T14:28:00+00:00, Vladimir. "Russia and Italy planning new 130-seat regional jet". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  35. ^ Karnozov, Vladimir. "Superjet's 130NG Stretch To Feature Composite Wing". Aviation International News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  36. ^ "Russia will start the production of Sukhoi SuperJet NG in 2019-2020 - News - Russian Aviation - RUAVIATION.COM". www.ruaviation.com. Diakses tanggal 2021-02-10. 
  37. ^ Episkopos, Mark (2018-12-23). "Is Russia Getting Ready to Sell Iran the Sukhoi Superjet 100 Aircraft?". The National Interest (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  38. ^ "Sukhoi plans 120-seat SSJ stretch | Aviation Week Network". aviationweek.com. Diakses tanggal 2021-02-10. 
  39. ^ "UAC to make a decision on 130-seat SSJ100 in 2017 | Aviation Week Network". aviationweek.com. Diakses tanggal 2021-02-10. 
  40. ^ "PowerJet ready to develop SaM146 engines for 130-seat SSJ100 | Aviation Week Network". aviationweek.com. Diakses tanggal 2021-02-10. 
  41. ^ "Sukhoi to decide on new Superjet variant by 1Q 2018 | Aviation Week Network". aviationweek.com. Diakses tanggal 2021-02-10. 
  42. ^ Kingsley-Jones2018-02-06T10:36:25+00:00, Max. "SINGAPORE: Sukhoi considering PW1000G power for Superjet shrink". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  43. ^ leehamcoeu (2018-02-07). "Next Sukhoi Superjet is a 75 seater". Leeham News and Analysis (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  44. ^ ES (2019-04-19). "Creation of the Superjet 75 shortened version is postponed indefinitely". Russian Aviation Insider (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  45. ^ ES (2019-09-04). "S7 owner: Russian industry has scrapped the Superjet 75 project". Russian Aviation Insider (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  46. ^ Karnozov, Vladimir. "Sukhoi, UAC Planning Superjet With No Western Content". Aviation International News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  47. ^ "MC-21 Narrowbody Flight Tests Symbolize Russian Sector Ambitions". 2 Januari 2018. 
  48. ^ Kaminski-Morrow2018-05-21T07:18:00+01:00, David. "Shrunk Superjet to have more commonality with MC-21". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  49. ^ Karnozov, Vladimir. "Sukhoi, UAC Planning Superjet With No Western Content". Aviation International News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  50. ^ "Features." Diarsipkan 2010-12-25 di Wayback Machine. sukhoi.org. Retrieved: 9 November 2010.
  51. ^ "Technical specifications." superjet100.com. Retrieved: 9 November 2010.
  52. ^ "Engine specifications." powerjet.aero. Retrieved: 9 November 2010.
  53. ^ "Indonesia blames pilot error for deadly Sukhoi crash - FRANCE 24". web.archive.org. 2012-12-21. Diakses tanggal 2021-02-10. 
  54. ^ ""Report on aircraft accident: Runway excursion during flight testing on 21 July 2013 at Keflavik Airport"" (PDF). 23 Maret 2016. 
  55. ^ "Accident: Sukhoi SU95 at Keflavik on Jul 21st 2013, belly landing". avherald.com. Diakses tanggal 2021-02-10. 
  56. ^ Kaminski-Morrow2016-03-30T12:49:00+01:00, David. "Fatigued Superjet test pilot used wrong throttle before crash". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  57. ^ Kaminski-Morrow2018-10-10T05:49:00+01:00, David. "Yakutia Superjet damaged in Yakutsk landing excursion". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  58. ^ Staff, Reuters (2018-10-10). "Passenger plane rolls off runway on landing in Siberia". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  59. ^ ES (2018-10-10). "Yakutia's Superjet 100 damaged beyond repair in runway excursion". Russian Aviation Insider (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-10. 
  60. ^ Ranter, Harro. "ASN Aircraft accident Sukhoi Superjet 100-95B RA-89098 Moskva-Sheremetyevo Airport (SVO)". aviation-safety.net. Diakses tanggal 2021-02-10. 

Pranala luarSunting