Sukarjo Wiryopranoto

Pahlawan Revolusi Kemerdekaan

Sukarjo Wiryopranoto (5 Juni 1903 – 23 Oktober 1962) adalah seorang pejuang kemerdekaan dan Pahlawan Nasional Indonesia. Sukarjo sendiri bergabung ke dalam beberapa organisasi ternama, salah satunya Budi Utomo. Ia juga turut menjadi pejuang perebutan kembali Irian Barat ke pangkuan Republik Indonesia (RI).

Sukarjo Wiryopranoto
Sukarjo Wiryopranoto, Wajah dan Sejarah Perjuangan Pahlawan Nasional, Volume 4 (1995), p. 11.jpg
Duta Besar Indonesia untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa ke-4
Masa jabatan
1960–1962
PresidenSoekarno
PendahuluAli Sastroamidjojo
PenggantiL.N Palar
Duta Besar Indonesia untuk Tiongkok ke-2
Masa jabatan
1956–1960
PresidenSoekarno
PendahuluArnold Mononutu
PenggantiSoekarni Kartodiwirjo
Duta Besar Indonesia untuk Italia ke-1
Masa jabatan
1952–1954
PresidenSoekarno
PendahuluTidak ada
PenggantiSutan Mohammad Rasjid
Duta Besar Indonesia untuk Takhta Suci ke-1
Masa jabatan
1950–1952
PresidenSoekarno
PendahuluTidak ada
PenggantiDjoemhana Wiriaatnadja
Informasi pribadi
Lahir
Soekardjo Wirjopranoto

(1903-06-05)5 Juni 1903
Bendera Hindia Belanda Kesugihan, Cilacap, Hindia Belanda
Meninggal23 Oktober 1962(1962-10-23) (umur 59)
Bendera Amerika Serikat New York, Amerika Serikat
MakamTMP Kalibata
KebangsaanIndonesia
PekerjaanAktivis kemerdekaan, politisi, kemudian diplomat

Kehidupan AwalSunting

Sukarjo adalah putra Bapak Wiryodiharjo yang bekerja pada Jawatan Kereta Api pada zaman Hindia Belanda. Ibunya berasal dari Purwokerto, keturunan seorang alim ulama, bernama Kyai Asmadi. Sukarjo dilahirkan di Desa Kasugihan dan mempunyai saudara berjumlah tujuh orang dan ia adalah anak keenam.

Ketika Sukarjo berumur tiga tahun, ayahnya meninggal dunia. Sehingga ia dan saudara-saudaranya dibesarkan oleh Ibu Wiryodiharjo. Ia adalah seorang ibu yang bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, cermat, teguh, dan bercita-cita tinggi dalam memajukan dan mencerdaskan putra-putrinya.

Pada masa sekolah, Sukarjo menempuh pendidikannya di Europeesche Lagere School (ELS) atau Sekolah Dasar zaman Hindia Belanda. Ia berangkat ke sekolah pada waktu subuh dengan naik kereta api setiap harinya, dan pulang dari sekolah ketika sudah agak sore. Pada tahun 1917, Sukarjo lulus dari ELS. Setelah itu, ia melanjutkan pendidikannya di Sekolah Hukum atau Rechtsschool di Jakarta. Lima tahun kemudian setelah lulus dari Sekolah Hukum, ia mulai bekerja sebagai pegawai negeri.

Awalnya ia bekerja di Pengadilan Negeri Purwokerto. Ketika tahun 1962, Sukarjo dipindahkan ke Magelang, tetapi hanya berlangsung 40 hari karena merasa tidak diperlakukan dengan adil oleh atasannya. Oleh sebab itu, Sukarjo dipindah ke Lumajang.

Ketika Sukarjo berada di Lumajang, terjadilah pemberontakan PKI tahun 1926/1927. Sukarjo menjadi salah satu pemuda yang paling berani, karena ia mendatangi rumah seorang dokter bernama dr. Muhammad. Karena putra dari dr. Muhammad, Sunaryo ikut ditangkap dan dibuang ke Digul karena dianggap terlibat pemberontakan PKI. Oleh sebab itulah, banyak orang yang tidak berani mendatangi rumahnya, kecuali Sukarjo. Sukarjo mendatangi rumah dr. Muhammad bersama istrinya, Umaryani untuk berkenalan dan menenangkan dr. Muhammad yang sedang terpukul atas kejadian tersebut.

Perbuatan Sukarjo pada zaman ini dapat dikatakan membahayakan dirinya, namun ia merupakan seorang yang bijaksana. Sukarjo pun mulai tertarik pada pergerakan nasional, sehingga ia menjadi anggota dari Jong Java.

Kehidupan PolitikSunting

Sukarjo yang menyadari bahwa menjadi pegawai negeri, artinya ia hanya bekerja untuk kepentingan pemerintah kolonial, akhirnya Sukarjo mendirikan kantor pengacaranya sendiri bernama Wisynu. Tujuannya adalah untuk menegakkan kebenaran dan melindungi rakyat yang lemah.

Budi UtomoSunting

Berkat keaktifannya dalam dunia hukum dan politik, Sukarjo pun tergabung dalam organisasi Budi Utomo dan dipercaya menjadi Ketua Cabang Malang. Selama bergabung dalam Budi Utomo, Sukarjo berusaha keras untuk mempertebal rasa kebangsaan dan harga diri bangsa.

Volksraad (Dewan Rakyat)Sunting

Pada tahun 1937, Sukarjo diangkat menjadi anggota Volksraad sebagai wakil Budi Utomo. Ia tergabung sebagai anggota Fraksi Nasional di bawah pimpinan M.H. Thamrin bersama R.P. Soeroso dan Otto Iskandardinata.

Langkah-langkah politik yang Sukarjo lakukan di dalam Volksraad antara lain adalah membela nasib pegawai rendah. Ia juga mengusulkan agar pengangkatan anggota-anggota Gemeenteraad atau Walikota bagi orang Indonesia disamakan dengan orang Belanda.

Cita-cita Sukarjo itu terlaksana ketika tahun 1937, Mr. Dr. Subroto diangkat menjadi Walikota Madiun. Pengangkatan ini menimbulkan kegaduhan di kalangan bangsa Belanda. Dua tahun kemudian Mr. Dr. Sunroto diangkat menjadi Walikota Bogor, sedangkan Mr. Susanto Tirtoprojo menggantikan sebagai Walikota Madiun.

Sukarjo aktif dalam pendirian dan perjuangan GAPI (Gabungan Politik Indonesia). Pada tahun 1939, GAPI melancarkan perjuangan dengan semboyan “Indonesia Berparlemen”. Maksudnya agar Volksraad menjadi Dewan Perwakilan Rakyat yang sebenarnya.

Badan Penyelidik Usaha-Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI)Sunting

Sukarjo Wiryopranoto diangkat menjadi anggota Badan Penyelidik Usaha-Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) atau Dokuritsu Junbi Cosakai. Pada tahun 1943, ia diangkat menjadi ketua muda Jawa Shinbun Kai, yaitu perserikatan surat kabar di Jawa.

Kabinet SyahrirSunting

Sebelum Agresi Militer II (Desember 1948), Sukarjo Wiryopranoto ditangkap Belanda di Jakarta dan diusir serta dikirim ke Yogyakarta, karena majalah “Mimbar Indonesia” yang dianggap berbahaya bagi politik Belanda. Sesudah majalah tersebut diizinkan terbit kembali pada bulan Februari 1949, ia kembali ke Jakarta. Setelah Proklamasi Kemerdekaan Indonesia, Sukarjo Wiryopranoto diangkat sebagai juru bicara negara dalam Kabinet Syahrir.

Duta Besar Republik IndonesiaSunting

Setelah terbentuknya Negara Kesatuan Republik Indonesia, yaitu pada tahun 1950, ia diangkat menjadi Duta Besar RI di Vatikan dan merangkap sebagai Duta Besar Luar Biasa RI dan Berkuasa Penuh pada Pemerintah Italia.

Kemudian ia ditarik kembali ke tanah air menjabat sebagai kepala Direktorat Asia-Pasifik pada Departemen Luar Negeri. Selanjutnya, ia ditugaskan menjadi Duta Besar Luar Biasa RI dan Berkuasa Penuh pada Pemerintah Republik Rakyat Cina dan merangkap sebagai kepala Perwakilan Diplomatik pada Pemerintah Rakyat Mongolia.

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB)Sunting

Empat tahun kemudian, pada tahun 1960, Sukarjo diangkat menjadi Wakil Tetap RI di PBB. Selama menjabat di PBB, ia sibuk memperjuangkan pengembalian Irian Barat ke pangkuan Ibu Pertiwi.

WafatSunting

Ketika bangsa Indonesia berhasil memasukkan Irian Barat ke pangkuan Ibu Pertiwi, Sukarjo Wiryopranoto meninggal pada tanggal 23 Oktober 1962 di New York. Jenazahnya dikebumikan di Taman Makam Pahlawan Kalibata, Jakarta.

PenghargaanSunting

Pada 29 Oktober 1962, berdasarkan Surat Keputusan Presiden No. 342 Tahun 1962, Sukarjo dianugerahi gelar Tokoh Nasional atau Pahlawan Kemerdekaan Nasional

CatatanSunting

ReferensiSunting

Catatan KakiSunting

Daftar PustakaSunting

  • Departemen Sosial RI. (1994). Wajah Dan Sejarah Perjuangan Pahlawan Nasional. Jakarta: Direktorat Urusan Kepahlawanan dan Perintis Kemerdekaan. Vol 4.
Jabatan diplomatik
Jabatan baru Duta Besar Indonesia untuk Italia
1950–1952
Diteruskan oleh:
Sutan Mohammad Rasjid
Jabatan baru Duta Besar Indonesia untuk Takhta Suci
1950–1952
Diteruskan oleh:
Djoemhana Wiriaatnadja
Didahului oleh:
Arnold Mononutu
Duta Besar Indonesia untuk Tiongkok
1956–1960
Diteruskan oleh:
Soekarni Kartodiwirjo
Didahului oleh:
Ali Sastroamidjojo
Duta Besar Indonesia untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa
1960–1962
Diteruskan oleh:
Lambertus Nicodemus Palar