Buka menu utama

Sui iuris adalah frasa bahasa Latin yang secara harfiah berarti "swadarma",[1] "mandiri",[2] atau "atas kuasa sendiri".[3] Frasa ini digunakan dalam hukum sipil maupun hukum kanon oleh Gereja Katolik.

Istilah Gereja sui iuris digunakan oleh Gereja Katolik dalam Kitab Kanon Gereja-Gereja Timur (bahasa Latin: Codex Canonum Ecclesiarum Orientalium, disingkat CCEO) sebagai sebutan bagi Gereja-Gereja swatantra dalam lingkup persekutuan Gereja Katolik:

Suatu Gereja sui iuris adalah "suatu paguyuban umat Kristen, yang dipersatukan oleh suatu hierarki menurut norma hukum, dan yang secara terbuka atau tertutup diakui sui iuris oleh kewenangan tertinggi Gereja" (CCEO.27). Sui iuris merupakan istilah baru dalam CCEO, dan digunakan sebagai sebutan bagi status swatantra relatif yang dimiliki Gereja-Gereja Katolik Timur. Istilah hukum kanon yang sarat dengan berbagai nuansa yuridis ini mengisyaratkan misi yang dikaruniakan Allah bagi Gereja-Gereja Katolik Timur untuk melestarikan warisan kodrat swatantra mereka. Status swatantra Gereja-Gereja ini bersifat relatif dalam arti tunduk pada kewenangan tertinggi Sri Paus.

—Rm. Thomas Kuzhinapurath, 1998[4][5][6][7]

Daftar isi

Sui iuris dalam hukum sekularSunting

Dalam hukum sipil, frasa sui iuris mengisyaratkan kompetensi hukum — keberdayaan seseorang untuk menyelenggarakan urusan-urusannya sendiri (Black's Law Dictionary, Oxford English Dictionary) — lawan dari alieni iuris, yakni orang yang berada di bawah kuasa orang lain (misalnya seorang kanak-kanak atau seorang penyandang keterbatasan mental). Frasa ini juga mengisyaratkan kecakapan suatu entitas untuk menggugat dan/atau digugat dalam suatu proses hukum atas nama sendiri (in personam) tanpa perlu diwakili oleh orang lain (ad litem).

Frasa sui iuris dalam bahasa Latin (sui berarti "diri sendiri" dan iuris berarti "hukum") berpadanan dengan kata Yunani αυτονόμος, autonomos, asal kata "otonomi" dalam bahasa Indonesia.

ContohSunting

Kongres Amerika Serikat adalah contoh dari lembaga yang berasas sui iuris. Kedua majelis Kongres bersidang atas kuasa sendiri sebagaimana diatur dalam Konstitusi Amerika Serikat (Amandemen Kedua Puluh) setiap tanggal 3 Januari. Presiden Amerika Serikat tidak perlu mengundang atau memanggil Kongres untuk menyelenggarakan sidang-sidang biasa, namun ia boleh memanggil Kongres untuk menyelenggarakan sidang istimewa. Dengan demikian, di Amerika Serikat, badan legislatif lepas dari kendali badan eksekutif, namun terdapat pula sistem pengawasan dan perimbangan. Sistem semacam ini jauh berbeda dari banyak sistem demokrasi parlementer, seperti di Kanada dan Britania Raya, yang tidak memiliki presiden, dan Perdana Menteri adalah kepala pemerintahan. Sama halnya di India, parlemen federal dapat bersidang jika dan hanya jika dipanggil oleh Presiden India atas anjuran Perdana Menteri. Sistem semacam ini berlaku karena Konstitusi India disusun mengikuti konvensi-konvensi monarki Britania Raya. Sesuai dengan suatu proses yang disebut Pengesahan Kerajaan dalam konvensi-konvensi ini, penyelenggaraan sidang Parlemen Inggris tanpa izin Raja Inggris secara teknis merupakan suatu tindak pidana makar.

Sui iuris dalam Gereja KatolikSunting

Dokumen-dokumen Gereja Katolik seperti Kitab Kanon Gereja-Gereja Timur melekatkan istilah Latin sui iuris pada Gereja-Gereja partikular yang membentuk Gereja Katolik, yakni Gereja Katolik Roma dan Gereja-Gereja yang bersekutu dengannya. Sampai dengan saat ini Gereja "sui iuris" terbesar adalah Gereja Latin atau Ritus Latin.[8] Atas Gereja partikular Latin ini, Sri Paus menyelenggarakan kewenangan pemerintahan kepausan yang diembannya, sementara kewenangan pemerintahan di Gereja-Gereja partikular yang lain diemban oleh seorang batrik. Oleh karena itu, Sri Paus juga disebut sebagai Batrik Dunia Barat.[9] Gereja-Gereja partikular selain Gereja Latin disebut Gereja-Gereja Katolik Timur, yang masing-masing, jika cukup besar, memiliki batrik atau rohaniwan tertingginya sendiri, dengan kewenangan atas seluruh uskup dalam Gereja partikular atau ritus yang bersangkutan.

Istilah yang sama juga dilekatkan pada Misi-Misi Katolik yang kekurangan rohaniwan sehingga tidak dapat ditingkatkan statusnya menjadi prefektur-prefektur apostolik, namun karena satu dan lain hal diberikan hak swatantra, sehingga tidak menjadi bagian dari suatu keuskupan, vikariat apostolik, atau pun prefektur apostolik. Pada 2004, ada sebelas Misi Katolik semacam ini: tiga di kawasan Atlantik, yakni di Kepulauan Cayman, di Kepulauan Turks dan Caicos, dan di Kepulauan Santa Héléna, Ascension dan Tristan da Cunha; dua di kawasan Pasifik, yakni di Funafuti (Tuvalu), dan di Tokelau; serta enam di Asia Tengah, yakni di Afganistan, di Baku (Azerbaijan), di Kirgizstan, di Tajikistan, di Turkmenistan, dan di Uzbekistan.

Contoh penggunaan istilah sui iuris dalam Gereja KatolikSunting

  • "Gereja-Gereja Katolik Timur bukanlah paguyuban-paguyuban 'eksperimental' atau 'provisional', melainkan Gereja-Gereja sui iuris; Satu, Kudus, Katolik, dan Apostolik, berasaskan Kitab Kanon Gereja-Gereja Timur yang diundangkan oleh Paus Yohanes Paulus II." [1]
  • "Hierarki kepemimpinan Gereja Metropolia Bizantin Sui iuris Pittsburgh, yang tersebar di wilayah Amerika Serikat, bersidang bersama-sama sebagai Dewan Hierarki dari Gereja tersebut, sesuai dengan aturan yang termaktub di dalam Kitab Kanon Gereja-Gereja Timur, ..." [2]
  • "Demikian pula akan membantu jika disusun suatu Senarai Empatik yang 'juga menyertakan watak khas Gereja-Gereja Timur, sehingga penekanan alkitabiah dan liturgis serta tradisi-tradisi setiap Gereja Sui Iuris dalam petrologi, hagiografi dan bahkan ikonografi ditonjolkan dalam penyampaian katekesis itu' (CCEO, kanon 621, §2)" Yohanes Paulus II [3]
  • "Atas nama umat Katolik Kirgizstan, saya berterima kasih kepada Bapa Suci (Sri Paus) untuk doa-doa beliau dan segala budi baik beliau pada kami: ... dan untuk pendirian 'missioni sui iuris' baru di Asia Tengah, teristimewa untuk kepercayaan yang beliau berikan kepada 'Minima Societas Jesu' untuk mengelola karya misi di Kirgizstan." [4]
  • "...Cahaya yang memancar dari Junjungan Yang Esa, Sang Surya Keadilan yang menerangi setiap insan (Yoh. 1:9), ... diterima oleh tiap-tiap Gereja sui iuris, memiliki nilai dan dinamisme tak terbatas dan merupakan bagian dari warisan universal Gereja." "Petunjuk Pelaksanaan Arahan-Arahan Liturgi dari Kitab Kanon Gereja-Gereja Timur", dikeluarkan pada 6 Januari 1996 oleh Kongregasi Bagi Gereja-Gereja Timur [5].

Kategori-kategori Gereja sui iurisSunting

Menurut CCEO, ada empat kategori Gereja Katolik Timur sui iuris:

(Istilah "sui iuris" sendiri adalah suatu bukti dari Latinisme, karena merupakan sebuah istilah bahasa Latin. Istilah yang tepat dalam bahasa Yunani adalah "autokefalos" bagi Gereja-Gereja Kebatrikan dan Gereja-Gereja Keuskupan Agung Utama, serta "autonomos" bagi Gereja-Gereja selebihnya.)

Gereja-Gereja KebatrikanSunting

Gereja Kebatrikan merupakan wujud matang dari tumbuh kembangnya sebuah Gereja Katolik Timur. Gereja Kebatrikan adalah 'suatu paguyuban umat Kristen yang dipersatukan oleh' suatu hierarki kebatrikan. Batrik bersama sinode para uskup memegang kewenangan legislatif, yudikatif, dan administratif dalam wilayah yurisdiksi dari Gereja Kebatrikan yang bersangkutan, tanpa meniadakan kewenangan-kewenangan yang dikhususkan bagi Sri Paus dalam hukum umum (CCEO 55-150). Gereja-Gereja Katolik Timur yang berstatus kebatrikan adalah sebagai berikut:

  1. Gereja Katolik Koptik (terbentuk pada 1741):Kairo, Mesir (163.849 jiwa)
  2. Gereja Maronit[6] (persatuan dikukuhkan kembali pada 1182): Bkerké, Lebanon, Siprus, Yordania, Israel, Palestina, Mesir, Suriah, Argentina, Brazil, Amerika Serikat, Australia, Kanada, Meksiko (3.105.278 jiwa)
  3. Gereja Katolik Suryani[7] (terbentuk pada 1781): Beirut, Lebanon, Irak, Yordania, Kuwait, Palestina, Mesir, Sudan, Suriah, Turki, Amerika Serikat dan Kanada, Venezuela (131.692 jiwa)
  4. Gereja Katolik Armenia[8] (terbentuk pada 1742): Beirut, Lebanon, Iran, Irak, Mesir, Suriah, Turki, Yordania, Palestina, Ukraina, Perancis, Yunani, Amerika Latin, Argentina, Rumania, Amerika Serikat, Kanada, Eropa Timur (375.182 jiwa)
  5. Gereja Katolik Kaldea[9] (terbentuk pada 1692): Bagdad, Irak, Iran, Lebanon, Mesir, Suriah, Turki, Amerika Serikat (418.194 jiwa)
  6. Gereja Katolik Yunani Melkit[10] (secara definitif terbentuk pada 1726): Damaskus, Suriah, Lebanon, Yordania, Israel, Yerusalem, Brazil, Amerika Serikat, Kanada, Meksiko, Irak, Mesir dan Sudan, Kuwait, Australia, Venezuela, Argentina (1.346.635 jiwa)

Gereja-Gereja Keuskupan Agung UtamaSunting

Gereja-Gereja Keuskupan Agung Utama adalah Gereja-Gereja Timur yang dikepalai oleh uskup-uskup agung utama dibantu sinode para uskupnya masing-masing. Gereja-Gereja ini juga memiliki hak-hak dan kewajiban-kewajiban yang hampir sama dengan Gereja-Gereja Kebatrikan. Uskup agung utama adalah seorang metropolit dari takhta keuskupan yang ditetapkan atau diakui oleh kewenangan tertinggi Gereja, yang membawahi satu Gereja Timur sui iuris seutuhnya yang tidak diakui sebagai kebatrikan. Pernyataan-pernyataan dalam hukum umum terkait Gereja-Gereja Kebatrikan atau para batrik dianggap berlaku pula terhadap Gereja-Gereja Keuskupan Agung Utama atau para uskup agung utama, kecuali dinyatakan lain dalam hukum umum atau pada hakikatnya terbukti lain" (CCEO.151, 152). Gereja-Gereja Keuskupan Agung Utama adalah sebagai berikut:

  1. Gereja Katolik Suriah Malankara[11] (terbentuk pada 1930): Thiruvananthapuram, India, dan Amerika Serikat (412.640 jiwa)
  2. Gereja Suriah Malabar[12] (terbentuk pada 1663): Ernakulam, India, Timur Tengah, Eropa, dan Amerika (3.902.089 jiwa)
  3. Gereja Rumania Bersatu Dengan Roma, Katolik Yunani[13] (terbentuk pada 1697): Blaj, Rumania, dan Amerika Serikat (776.529 jiwa)
  4. Gereja Katolik Yunani Ukraina[14] (terbentuk pada 1595): Kiev, Ukraina, Polandia, Amerika Serikat, Kanada, Britania Raya, Australia, Jerman dan Skandinavia, Perancis, Brazil, dan Argentina (4.223.425 jiwa)

Gereja-Gereja MetropoliaSunting

Gereja sui iuris yang dikepalai oleh seorang metropolit disebut sebagai Gereja Metropolia Sui Iuris. "Sebuah Gereja Metropolia sui iuris dipimpin oleh metropolit dari takhta keuskupan tertentu yang telah ditunjuk untuk menjabat oleh Sri Paus dan dibantu oleh sebuah dewan rohaniwan sesuai dengan norma hukum" (CCEO. 155§1). Gereja-Gereja Metropolia Katolik adalah sebagai berikut:

  1. Gereja Katolik Ethiopia [15] (terbentuk pada 1846): Addis Ababa, Ethiopia, dan Eritrea (208.093 jiwa)
  2. Gereja Katolik Rutenia [16] (terbentuk pada 1646) - Satu Metropolia sui iuris [17], satu Eparki [18], dan satu Eksarkat Apostolik [19]: Uzhhorod, Pittsburgh, Amerika Serikat, Ukraina, Republik Ceko (594.465 jiwa)
  3. Gereja Katolik Yunani Slowakia (terbentuk pada 1646): Prešov, Slowakia, dan Kanada (243.335 jiwa)
  4. Gereja Katolik Eritrea (terbentuk pada 2015): Asmara, Eritrea[10]
  5. Gereja Katolik Yunani Hongaria[20] (terbentuk pada 2015) - Hajdúdorog, Hungary (290.000 jiwa)

Gereja-Gereja sui iuris lainnyaSunting

Selain dari tiga macam Gereja sui iuris di atas, masih ada beberapa paguyuban gerejawi sui iuris yang lain, yakni "Gereja sui iuris yang bukan Kebatrikan, bukan Keuskupan Agung Utama, bukan pula Metropolia, dan yang dipercayakan kepada seorang rohaniwan sebagai pemimpinnya menurut norma hukum umum dan hukum khusus yang ditetapkan oleh Sri Paus" (CCEO. 174). Gereja-Gereja dengan status hukum semacam ini adalah:

  1. Gereja Katolik Yunani Albania (terbentuk pada 1628) - Administrasi Apostolik: Albania (3.510 jiwa)
  2. Gereja Katolik Yunani Belarusia (terbentuk pada 1596) - Belum ada hierarki saat ini: Belarusia (10.000 jiwa)
  3. Gereja Katolik Yunani Bulgaria[21] (terbentuk pada 1861) - Eksarkat Apostolik: Sofia, Bulgaria (10.107 jiwa)
  4. Gereja Katolik Yunani Kroasia dan Serbia[22] (terbentuk pada 1611) - Satu Eparki dan satu Eksarkat Apostolik: Eparki Katolik Yunani Križevci untuk Kroasia, Slovenia, dan Bosnia-Herzegovina, serta Eksarkat Apostolik Katolik Yunani Serbia; masing-masing (21.480 jiwa) dan (22.653 jiwa)
  5. Gereja Katolik Bizantin Yunani[23] (terbentuk pada 1829) - Dua Eksarkat Apostolik: Athena, Yunani, dan Turki (2.325 jiwa)
  6. Gereja Katolik Italia Albania (tidak pernah terpisahkan dari Gereja Katolik) - Dua Eparki dan satu Keabasan Teritorial: Italia (63.240 jiwa)
  7. Gereja Katolik Bizantin Makedonia (terbentuk pada 1918) - Eksarkat Apostolik: Skopje, Republik Makedonia (11.491 jiwa)
  8. Gereja Katolik Yunani Rusia[24] (terbentuk pada 1905) - Dua Eksarkat Apostolik, saat ini belum memiliki hierarki yang dipermaklumkan: Rusia, Tiongkok; kini terdiri atas sekitar 20 paroki dan paguyuban yang tersebar di seluruh dunia, termasuk lima di Rusia, tunduk pada uskup-uskup dari yurisdiksi lain

RujukanSunting

  1. ^ "arti kata swadarma dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia versi daring". Diakses tanggal 23 Januari 2018. 
  2. ^ "arti kata swadarma dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia versi daring". Diakses tanggal 29 Januari 2018. 
  3. ^ "Collins English Dictionary". HarperCollins Publishers. 2003. Diakses tanggal 5 November 2012. sui juris [ˈsuːaɪ ˈdʒʊərɪs] adj (Law) (usually postpositive) Law of full age and not under disability; legally competent to manage one's own affairs; independent [from Latin, literally: of one's own right] 
  4. ^ "Malankara Catholic Church sui iuris: Juridical Status and Power of Governance". Scribd. 
  5. ^ Kutipan asli dalam bahasa Italia: "Una Chiesa Orientale cattolica è una parte della Chiesa Universale che vive la fede in modo corrispondente ad una delle cinque grandi tradizioni orientali- Alessandrina, Antiochena, Costantinopolitina, Caldea, Armena- e che contiene o è almeno capace di contenere, come sue componenti minori, più comunità diocesane gerarchicamente riunite sotto la guida di un capo comune legittimamente eletto e in comunione con Roma, il quale con il proprio Sinodo costituisce la superiore istanza per tutti gli affari di carattere amministrativo, legislativo e giudiziario delle stesse Communità, nell'ambito del diritto comune a tutte le Chiese, determinato nei Canoni sanciti dai Concili Ecumenici o del Romano Pontefice, sempre preservando il diritto di quest'ultimo di intervenire nei singoli casi". hlmn. 103–104.
  6. ^ Österreichisches Archiv für Kirchenrecht, Jilid 43, hlm.156
  7. ^ Untuk lebih memahami arti dari sebuah Gereja sui iuris lihat, Žužek, Understanding The Eastern Code, hlmn. 103–104.
  8. ^ Vere & Trueman, Surprised by Canon Law, Jld. 2, hlm. 121.
  9. ^   Herbermann, Charles, ed. (1913). "Eastern Churches". Catholic Encyclopedia. New York: Robert Appleton Company. 
  10. ^ "Erezione della Chiesa Metropolitana sui iuris eritrea e nomina del primo Metropolita". Balai Percetakan Takhta Suci. 19 Januari 2015. Diakses tanggal 19 Januari 2015. 

SumberSunting

Pranala luarSunting