Stavraton

Stavraton atau Stauraton (Yunani: σταυράτον) adalah sejenis koin perak yang digunakan selama abad terakhir Kekaisaran Bizantium.

SejarahSunting

Nama stavraton pertama kali muncul pada pertengahan abad ke-11 untuk "histamenon emas" yang menunjukkan kaisar Bizantium memegang tongkat kerajaan berbentuk salib, tetapi dalam arti yang lebih spesifik, itu menunjukkan koin perak besar yang diperkenalkan oleh Kaisar Ioannes V Palaiologos (memerintah 1341– 1376, 1379–1391) sekitar tahun 1367 dan digunakan untuk abad terakhir sejarah Bizantium.[1] Koin Bizantium akhir mungkin dinamai salib (Yunani: σταυρός, stavros atau stauros) yang ditampilkan dalam model yang diduga, gigliato ganda Napoli dan Provence; sebagai alternatif, nama tersebut mungkin berasal dari salib kecil di awal prasasti koin, fitur yang tidak biasa untuk mata uang Bizantium, meskipun ini tidak terlalu mencolok.[1]

Koin ini dirancang untuk menggantikan "hiperpiron emas" yang sudah tidak berfungsi sebagai koin denominasi tertinggi yang beredar. Oleh karena itu dibuat lebih berat daripada koin perak Bizantium sebelumnya, atau, dalam hal ini, koin Eropa kontemporer, yang awalnya beratnya 8,5 gram tetapi kemudian turun menjadi 7,4 gram. Itu masih hanya memiliki setengah nilai hiperpiron, yang tetap digunakan sebagai mata uang nosional.[1][2]

 
Setengah (½) stavraton Kaisar Manouel II Palaiologos

Stavraton dilengkapi dengan pecahan setengah (1⁄2) dan seperdelapan (1⁄8), keduanya dalam perak. Setengah (1⁄2) stavraton awalnya memiliki berat 4,4 gram dan secara bertahap menurun menjadi 3,7; seperdelapan, dikenal sebagai doukatopoulon (Yunani: δουκατόπουλον, "dukat kecil", duchatelo dalam sumber Italia) atau aspron (ἄσπρον) beratnya sekitar 1,1 gram. Seperempat stavrata tidak dicetak, dan dukat Venesia perak (Yunani: δουκάτον, doukaton) digunakan sebagai gantinya.[3]

 
Seperdelapan (⅛) stavraton Kaisar Konstantinus XI Palaiologos

Semua koin ini menampilkan patung Kristus di bagian depan dan patung kekaisaran di bagian belakang.[2] Prasastinya cukup seragam, dengan bagian belakang menampilkan prasasti dalam dan luar: "+[Nama Kaisar] CΠΟΤΙC C / [ΕΟ]V ΧΑΡΙΤΙ CΙΛΕVC WΜΑΙWN", yaitu "Tuan (despotes) [Nama Kaisar] Palaiologos / oleh Rahmat Tuhan, Kaisar (Basileus) dari Romawi". Dalam stavrata pemerintahan Ioannes V, prasasti berada dalam urutan terbalik, dan di bawah Manouel II, prasasti bagian dalam menggunakan istilah Autokrator sebagai gantinya: "Θ[ΕΟ]V AVTOKΡΑΤOΡ".[4] Sampai tahun 1990, ketika tumpukan sembilan puluh koin muncul, dan dengan pengecualian dua setengah stavrata, tidak ada koin perak kaisar Bizantium terakhir, Konstantinus XI (memerintah 1449–1453), yang diketahui bertahan.[5]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c Kazhdan, Alexander (1991). Oxford Dictionary of Bizantium. New York dan Oxford: Oxford University Press. hlm. 1946. ISBN 978-0-19-504652-6. 
  2. ^ a b Hendy, Michael F. (1985). Studies in the Byzantine Monetary Economy c. 300–1450. Cambridge: Cambridge University Press. hlm. 540. ISBN 0-521-24715-2. 
  3. ^ Grierson, Philip (1999). Byzantine Coinage (PDF). Washington, DC: Dumbarton Oaks. hlm. 16–17, 45. ISBN 978-0-88402-274-9.  [pranala nonaktif permanen]
  4. ^ Hendy, Michael F. (1985). Studies in the Byzantine Monetary Economy c. 300–1450. Cambridge: Cambridge University Press. hlm. 542–543. ISBN 0-521-24715-2. 
  5. ^ Grierson, Philip (1999). Byzantine Coinage (PDF). Washington, DC: Dumbarton Oaks. hlm. 17. ISBN 978-0-88402-274-9. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2012-04-17. Diakses tanggal 2022-07-07.