Stasiun Bantul atau Stasiun Pasar Bantul (PBL) adalah stasiun kereta api nonaktif yang terletak di Bantul, Bantul, Bantul. Stasiun ini termasuk dalam Wilayah Aset VI Yogyakarta.

Stasiun Bantul
Bantul
  • Singkatan: PBL
  • Nomor: 3405
Stasiun Bantul.jpg
Eks stasiun Pasar Bantul. Pernah menjadi warung, namun kini sudah menjadi bengkel.
LokasiJalan Bantul
Bantul, Bantul, Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta
Indonesia
OperatorDaerah Operasi VI Yogyakarta
Letak dari pangkalkm 12+079 lintas Yogyakarta-Palbapang[1]
Sejarah
Dibuka1895
Ditutup1973 (layanan umum) Pertengahan dekade 1980-an (layanan angkutan tetes tebu)
Layanan
-
Teknis
Lokasi pada peta

Stasiun ini dibangun sebagai bagian dari jalur kereta api lintas Yogyakarta–Srandakan–Sewugalur.[2] Stasiun ini dibuka pada tanggal 21 Mei 1895 bersamaan dengan pembukaan segmen Yogyakarta–Srandakan.[3]

Bangunan stasiun ini kemudian direnovasi dengan arsitektur bergaya 1950-an seperti halnya stasiun-Yogyakarta-stasiun lainnya di Daop VI. Stasiun ini dulu ditutup sejak tahun 1973 untuk layanan PJKA karena jalan raya diperlebar dan mobil makin banyak, kemudian diubah menjadi stasiun untuk angkutan tetes tebu Pabrik Gula Madukismo hingga pertengahan dekade 1980-an.[4]

Stasiun ini pernah pula dicatat sebagai stasiun untuk pengangkutan abdi dalem dan alat upacara untuk Labuhan. Letaknya yang persis di dekat Pendopo Kabupaten Bantul membuat pergerakan abdi dalem ke tempat labuhan menjadi lebih cepat sejak kereta api hadir di Bantul.[5]

Letak stasiun ini ada di selatan seberang Pasar Bantul. Saat ini, stasiun Bantul telah berubah menjadi bengkel dan warung makan. Warung makan itu diberi nama "Stasiun" karena agar membuktikan bahwa warung itu dulunya merupakan sebuah stasiun. Meskipun demikian, di stasiun tersebut tidak tampak bekas rel, persinyalan, ataupun tiang telegraf (untuk komunikasi). Sepertinya jalur rel itu telah berubah menjadi jalur lambat yang membelah Kota Bantul. Namun jalur kendaraan yang agak menikung di sekitar stasiun ini dahulu diduga merupakan bekas rel. Akan tetapi, warung makan stasiun tersebut sudah tutup dan menyisakan bengkel.[6][7]

GaleriSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Subdit Jalan Rel dan Jembatan (2004). Buku Jarak Antarstasiun dan Perhentian. Bandung: PT Kereta Api (Persero). 
  2. ^ BPCB Yogyakarta, Kemendikbud: Sejarah Jalur Trem Yogyakarta-Brosot
  3. ^ Archiv Für Eisenbahnwesen. 58. 1935. 
  4. ^ "Napak Tilas Jalur Kereta Api Rute Yogyakarta – Palbapang (Bantul) | TeamTouring". teamtouring.net (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-10-21. 
  5. ^ Moertjipto; Marwito, Tirun (1995). Upacara tradisional Jumenengan: arti, fungsi, dan makna lambang : suatu studi tentang tradisi Kraton Yogyakarta. Yogyakarta: Media Widya Mandala. 
  6. ^ "Bekas Stasiun Bantul, Kini Berfungsi Sebagai Rumah Makan dan Bengkel | TeamTouring". teamtouring.net (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-10-21. 
  7. ^ "Stasiun Itu Menjadi Warung". Tempo. 11 (2): 221. 1981. 
Stasiun sebelumnya   Lintas Kereta Api Indonesia Stasiun berikutnya
Cepit
ke arah Yogyakarta
Yogyakarta–Palbapang Palbapang
ke arah Sewugalur

Koordinat: 7°53′14″S 110°19′46″E / 7.8873153°S 110.3294009°E / -7.8873153; 110.3294009