Standar keamanan di NASCAR

Perkembangan standar keamanan di NASCAR adalah salah satu topik terbesar dalam perkembangan badan balap mobil stok sampai detik ini. Paska kematian Dale Earnhardt, juara Seri Piala Winston tujuh kali, NASCAR telah memutuskan untuk mengubah semua kebijakan keselamatan mereka, seperti penggunaan perangkat HANS. Sejak 2001, NASCAR juga telah mengubah bentuk mobil untuk Seri Piala dan Seri Xfinity. Kebijakan keselamatan dan keamanan di NASCAR mencakup setelan pemadam kebakaran, tempat duduk serat karbon dan bilah penutup atap.

Mobil Michael McDowell yang rusak parah usai kecelakaan di Texas Motor Speedway.

Saat ini, standar keamanan balap NASCAR merupakan salah satu yang terbaik di dunia olahraga otomotif setelah standar keamanan di Formula Satu.[1]

MobilSunting

Selama serangkaian kematian dari beberapa pembalap, NASCAR mulai meneliti bentuk mobil baru yang lebih aman. Setelah menjalani program riset selama tujuh tahun, NASCAR mempersembahkan desain untuk mobil barunya. Mobil baru, yang dikenal sebagai Car of Tomorrow, dilengkapi dengan roll cage yang diperkuat. Bagian kulit sisi kiri memiliki pelat baja untuk ketahanan yang lebih baik jika terjadi benturan. Atapnya empat inci lebih tinggi dan dua inci lebih lebar untuk keamanan jika terjadi insiden gulingan. Elemen yang pertama kali diterapkan di Car of Tomorrow adalah sayap terpisah. Dari 2009 sampai awal 2010, sayap disalahkan atas beberapa insiden yang membuat mobil terbang. Mulai balapan Martinsville musim semi 2010, sayap diganti dengan spoiler tradisional.[2] Juga yang baru untuk Car of Tomorrow adalah tangki bahan bakar yang lebih kecil 17,75 galon AS (67,2 L) untuk mengurangi risiko kebakaran.[3] Kaca depan dibuat dari Lexan yang mendapatkan kekuatann dari fleksibilitasnya. Dalam keadaan normal, kaca menekuk dan menyerap gaya benda.[4] Mobil ini diterapkan dalam jadwal terbatas pada 2007, mobil tersebut langsung dikritik oleh para pembalap karena handling yang kurang bagus.[5]

Pada tahun 2013, mobil stok generasi keenam diluncurkan dan menjadi penyempurnaan dari mobil ini.[6] Pada 2022 mobil yang sepenuhnya baru yang dinamakan Next Gen akan dipakai.

Setelan balapSunting

 
Jeff Gordon dan kru timnya dengan seragam setelan balap anti-api.

Pembalap NASCAR diharuskan untuk mengenakan setelan tahan api dan pakaian dalam bersama dengan helm bersertifikat. Setelan ini memiliki tujuan ganda untuk mengidentifikasi pembalap di luar mobil dan melindungi mereka saat terjadi kebakaran. Pembalap juga memakai sepatu dan sarung tangan tahan api. Selama balapan yang panjang, panas mesin dapat menghangatkan kaki hingga tingkat yang tidak nyaman sehingga sebagian besar pembalap mengenakan pelindung panas di bagian bawah sepatu mereka.

Helm melayani banyak tujuan keselamatan di sirkuit NASCAR yaitu:

  1. Helm melindungi pengemudi dari cedera.
  2. Helm memiliki sambungan radio untuk berkomunikasi dengan spotter dan kepala kru.
  3. Helm terkadang memiliki visor yang mereduksi silau matahari sehingga pembalap dapat memiliki penglihatan yang lebih baik.
  4. Dengan helm, mereka memiliki titik jangkar yang terhubung ke perangkat HANS untuk mengurangi risiko cedera leher dan gegar otak dalam kecelakaan.

KursiSunting

Jok kursi yang diduduki pembalap telah berkembang selama beberapa tahun terakhir. Sebagian besar kursi yang terdapat di mobil balap dirancang khusus melingkari dan melindungi tulang rusuk pengemudi. Ini memberikan beberapa fitur keamanan saat terjadi tabrakan, menyebarkan beban ke seluruh tulang rusuk alih-alih membiarkannya terkonsentrasi di area yang lebih kecil. Beberapa kursi yang lebih baru juga dirancang melingkari bahu pengemudi, yang memberikan dukungan lebih baik karena bahu lebih tahan lama daripada tulang rusuk.[7] Pengenalan jok serat karbon juga membantu meningkatkan keselamatan, karena serat karbon menyerap lebih banyak energi dari benturan daripada jok aluminium tradisional.

Sabuk pengaman dan tali kekangSunting

Sabuk pengaman yang digunakan adalah sabuk pengaman lima atau enam titik, yang memiliki dua tali di bawah bahu pembalap, dua tali yang membungkus pinggang dan satu atau dua di antara kedua kaki. Sejak serangkaian kecelakaan pada tahun 2000 dan 2001 yang menewaskan Adam Petty, Kenny Irwin, Tony Roper dan Dale Earnhardt (ditambah beberapa pengemudi lain di sirkuit kecil) dalam keadaan serupa, NASCAR telah mewajibkan pengemudi untuk memakai perangkat HANS. Meskipun NASCAR mengizinkan sistem lainnya yaitu perangkat Hutchens. Sejak 2005 HANS adalah satu-satunya perangkat penahan kepala dan leher yang diizinkan untuk digunakan.[8] Baru-baru ini, Hutchens telah diizinkan kembali oleh NASCAR, seperti yang terlihat dari penggunaannya oleh Kyle Larson dan Austin Dillon. Perangkat HANS mengurangi risiko cedera lecutan saat terjadi tabrakan.

Jaring jendelaSunting

Semua mobil harus memiliki jaring jendela nilon untuk melindungi pembalap dari puing-puing yang beterbangan dan menahan lengan pembalap saat terjadi kecelakaan. Selain itu, pembalap diinstruksikan untuk menurunkan jaring jendela setelah kecelakaan untuk menandakan bahwa mereka tidak cedera.

Plat pembatasSunting

 
Gambaran plat pembatas di mesin mobil NASCAR.

Sebagai ukuran keamanan untuk mengurangi kecepatan pada dua sirkuit berkecepatan super tinggi (Daytona dan Talladega), plat pembatas digunakan. Namun, ada beberapa trek di mana plat pembatas tidak diamanatkan meski mobil melaju dalam kecepatan yang lebih tinggi — khususnya Atlanta Motor Speedway dan Texas Motor Speedway. Meskipun Atlanta umumnya dianggap sebagai lintasan tercepat, plat pembatas tidak diwajibkan di sana. Pada tahun 2004 dan 2005, rekor kecepatan kualifikasi yang lebih tinggi diumumkan di Texas, yang membuatnya mendapatkan gelar lintasan tercepat di sirkuit. Jika tidak dibatasi, mobil Seri Piala dapat menghasilkan lebih dari 750 tenaga kuda (560 kW) dan dapat berlari dengan kecepatan lebih dari 200 mph. Rusty Wallace menyelesaikan tes tahun 2004 untuk NASCAR di Talladega di mana ia menggunakan mesin mobil tanpa plat pembatas untuk menyelesaikan lap dengan kecepatan rata-rata 221 mph (356 km/h) dan kecepatan tertinggi mendekati 230 mph (370 km/h). Lebar tahun 2010 adalah 63/64 inci. Ini adalah plat pembatas karburator terbesar sejak standar kewajiban satu inci pada tahun 1988, tahun pertama plat pengurang tenaga kuda digunakan dalam Seri Piala di Daytona.[9]

Sayangnya, plat pembatas memiliki efek yang tidak diinginkan pada balapan. Karena tenaga kuda mobil berkurang, mobil-mobil membentuk gerombolan besar saat lomba. Tidak jarang kita bisa melihat tiga puluh atau lebih perubahan pimpinan selama balapan. Ini juga merupakan sumber insiden yang dinamakan The Big One. Ketika seorang pembalap celaka biasanya mereka akan membawa mobil dibelakangnya terlibat. Selama Coke Zero 400 2010, 21 dari 43 mobil mengalami insiden. Ini adalah masalah keamanan yang membingungkan NASCAR. Namun, konsekuensi tak terduga dari pengenalan Car of Tomorrow dan pengerasan ulang permukaan lintasan Daytona dan Talladega adalah pemisahan gerombolan menjadi pasangan dua mobil.

Sejak musim 2012, mobil Seri Piala sekarang memiliki injeksi bahan bakar bukan karburator, tetapi plat pembatas masih digunakan.

Bilah penutup atapSunting

Pada tahun 1994, NASCAR memperkenalkan bilah penutup atap pada mobil yang dirancang untuk mencegah mobil mengudara dan mungkin terguling di trek. Setelah kecelakaan Rusty Wallace di Daytona dan Talladega, Penske Racing merancang penutup atap versi awal.[10] Pemilik tim NASCAR, Jack Roush, membantu memperbaiki desain penutup atap, dalam hubungannya dengan Universitas Aeronautika Embry-Riddle, Daytona, Florida.[11] Selama melintir yang diakibatkan oleh kecelakaan atau hilangnya kendali mobil sebagai efek mobi berputar dan akhirnya mencapai sudut di mana udara yang datang bereaksi dengan profil kendaraan seperti halnya sayap. Jika kecepatan cukup tinggi, udara yang mengalir di atas bentuk airfoil mobil secara keseluruhan akan menciptakan daya angkat yang cukup untuk memaksa mobil terbang mengudara. Untuk mencegah hal ini, NASCAR mengembangkan satu set penutup yang tersembunyi di dalam saku di atap mobil. Saat sebuah mobil berputar dan mencapai sudut di mana terjadi pengangkatan yang signifikan, tekanan rendah di atas bilah akan menyebabkannya bergerak membuka. Bilah pertama yang berorientasi 140 derajat dari garis tengah mobil biasanya dipasang terlebih dahulu. Setelah pemasangan bilah ini, udara bertekanan lebih tinggi dipaksa melalui tabung udara yang terhubung ke bilah penutup kedua dan menyebarkannya. Penutup kedua ini memastikan bahwa jika mobil terus berputar tidak ada lagi gaya angkat yang tercipta saat sudut kendaraan berubah. Penyebaran bilah ini menghilangkan sebagian besar daya angkat pada kendaraan. Bilah penutup atap biasanya menahan mobil di tanah saat melintir dan berputar.[12]

SAFER barrierSunting

Mulai tahun 2002 (diawali oleh Indianapolis), banyak sirkuit dipasangi SAFER barrier di sepanjang dinding pembatasnya. Dinding ini menyerap energi benturan lebih baik daripada dinding beton konvensional dan sekaligus menjaga integritas lebih baik daripada pembatas baja tradisional. Sistem ini menghabiskan biaya jutaan dolar untuk memasangnya, dan pembuatan tembok ini yang menghubungkan ke tembok aslinya, membutuhkan lebih banyak uang untuk dirancang dan dibuat. Beberapa SAFER barrier dipasang pada tahun 2003 di Richmond dan Homestead–Miami, lainnya pada tahun 2004 di Talladega, Daytona (Juli, sebelum Pepsi 400 2004) dan trek lainnya menyusul pada tahun 2005 di Dover dan di Watkins Glen pada tahun 2010. Iowa Speedway adalah trek pertama yang dibangun dengan SAFER barrier di sekeliling trek. Mulai tahun 2015, mayoritas trek NASCAR memiliki SAFER barrier yang mengelilingi seluruh perimeter dinding luar sirkuit.

Keamanan area pitSunting

Keselamatan dan keamanan di area jalur pit telah menjadi fokus utama para pejabat NASCAR dalam beberapa tahun terakhir sejak lomba Atlanta Journal 500 1990, di mana saat itu seorang mekanik pengganti ban belakang untuk Melling Racing tewas dalam kecelakaan di area pit.

Pada April 1991, NASCAR menerapkan kebijakan batas kecepatan jalan pit yang berlaku sampai saat ini. Batas kecepatan tergantung pada ukuran lintasan dan ukuran jalan pit. NASCAR menggunakan sistem penilaian elektronik, mirip dengan sistem VASCAR, untuk memantau kecepatan mobil di jalan pit dengan mengukur waktu yang dibutuhkan untuk pergi dari pos pemeriksaan ke pos pemeriksaan. Mobil-mobil tersebut tidak dilengkapi dengan spedometer dan oleh karena itu selama lap pemanasan pra-balapan, mobil-mobil tersebut dikendarai mengelilingi lintasan pada batas kecepatan jalan pit di belakang mobil pemandu (pace car). Pembalap kemudian memilih gigi (biasanya gigi kedua) dan mengamati dan mencatat RPM yang sesuai pada takometer masing-masing.[13]

Pada tahun 1994, hampir setiap bentuk motorsport telah mengadopsi batas kecepatan jalur pit, yang dipelopori oleh NASCAR.

NASCAR tidak mengizinkan penggunaan pembatas putaran khusus untuk jalur pit seperti yang ditemukan di sebagian besar bentuk balapan lainnya. Mengizinkan pembatas jalur pit akan membutuhkan penambahan beberapa komponen elektronik ke dalam mobil dan NASCAR telah lama menentang pemasangan elektronik ke dalam mobil dengan alasan penurunan kualitas balap mobil roda terbuka (CART/IRL) begitu teknologi diperkenalkan.

Sejak 2002, NASCAR telah menerapkan aturan di mana seluruh anggota kru pitstop diharuskan memakai helm, tidak perlu pelindung mata, baju pemadam kebakaran penuh, dan sarung tangan; sedangkan petugas pengisi bensin harus memakai perisai pelindung api serta setelan balap seutuhnya. Meskipun belum diwajibkan, sebaiknya petugas pengganti ban menggunakan kacamata pengaman untuk mencegah cedera mata akibat mur roda terlempar dari mobil dan tumpahan bahan bakar. Beberapa petugas ban memakai pelindung wajah atau kacamata.

Mulai tahun 2008, tim dalam tiga seri teratas tidak boleh mendorong mobil lebih dari tiga panjang kotak pit sesaat setelah melakukan pitstop. Ini mencegah tim mendorong mobil sepanjang jalan pit saat motor starter rusak. Selain itu, ban yang telah dicabut dari kendaraan selama pit stop tidak dapat lagi digulung bebas dari luar kotak pit ke dinding pit; sebaliknya, mereka harus diarahkan dengan tangan ke bagian dalam kotak pit sebelum dilepaskan.[14]

Efektif pada tahun 2012, tim tidak boleh memasang kabel yang menghubungkan unit kontrol mesin ke komputer selama pit-stop dengan mobil di jalur pit. Dalam kasus seperti itu, mobil harus berada di area garasi agar tim dapat menjalankan kabel dari mobil ke komputer. Aturan ini diterapkan untuk Seri Piala yang beralih ke injeksi bahan bakar elektronik pada tahun tersebut. Mengenai perubahan pada model mobil, NASCAR akan memberlakukan peraturan baru selama musim berjalan jika dianggap perlu untuk meningkatkan keselamatan.

SpotterSunting

 
Para petugas spotter sedang bertugas di lomba NASCAR.

Berbeda dengan badan pengatur balap roda terbuka, mobil sport dan mobil touring, NASCAR tidak mengizinkan mobil balap memasang kaca spion. Pembalap masih dapat menggunakan kaca spion dan spion yang dipasang di roll bar tetapi tidak ada kaca spion yang dapat dipanjangkan ke luar mobil. Akibatnya, mereka memiliki titik buta yang besar. Dalam seri NASCAR yang lebih menonjol, petugas spotter digunakan untuk mengatasi masalah ini. Tujuan spotter adalah untuk menyampaikan informasi tentang di mana mobil di titik buta ini berada kepada pembalap melalui radio dua arah.[15] Spotter juga menyarankan pembalap untuk menavigasi tabrakan yang menghalangi trek dan dapat menyampaikan pesan dari satu pengemudi ke pengemudi lainnya. NASCAR membutuhkan spotter setiap mobil berada di lintasan, termasuk sesi latihan, kualifikasi dan balapan. Dalam banyak kasus, seorang spotter biasanya adalah mantan pembalap.

Di beberapa trek terutama untuk sirkuit jalanan, NASCAR mengamanatkan banyak spotter di lokasi utama di sekitar trek.

ReferensiSunting

  1. ^ "Safety in Formula One and NASCAR: There's always room for improvement". Motorsport.com. 3 Mei 2014. Diakses tanggal 12 Mei 2014. 
  2. ^ Nascar.com Accessed 10/16/2010
  3. ^ How Stuff Works
  4. ^ How Stuff Works page 3
  5. ^ NASCAR.com
  6. ^ A Look At Development Of The 2013 NASCAR Race Car
  7. ^ How Stuff Works page 1
  8. ^ [1] Article about the Hutchens device
  9. ^ NASCAR.com Report on Rusty Wallace at Talladega
  10. ^ [2] Diarsipkan 2010-10-17 di Wayback Machine. Jayski's Silly Season Site
  11. ^ Various Contributors (1998). Official NASCAR Trivia . Harper Collins. ISBN 0-06-107304-0. 
  12. ^ Howstuffworks.com Explanation of roof flaps.
  13. ^ [3] Article about pit road speed
  14. ^ NASCAR.COM – NASCAR changes two pit rules for safety reasons – Jan 10, 2008
  15. ^ Popular Mechanics Diarsipkan 2009-04-22 di Wayback Machine. NASCAR Spotters: The Driver's Eye In The Sky