Panji kerajaan Thailand

(Dialihkan dari Standar Kerajaan Thailand)
Standar Kerajaan Thailand.

Standar Kerajaan Thailand (bahasa Thai: ธงมหาราช Thong Maharat') adalah bendera resmi Raja Thailand. Standar diadopsi dalam bentuk yang sekarang pada tahun 1910 di bawah pemerintahan Raja Vajiravudh (Rama VI) untuk menggantikan standar kerajaan pertama yang dibuat oleh Raja Mongkut pada tahun 1855. Pada tahun 1979, desain dikodifikasi oleh undang-undang; secara khusus dalam Pasal 2 Tindakan Bendera 1979 (พระราชบัญญัติธง พ.ศ. ๒๕๒๒), yang juga mengatur bendera lain. Standar saat ini digunakan oleh Raja Maha Vajiralongkorn, juga dikenal sebagai Rama X, sejak 2016.

GambaranSunting

Standar kerajaan terdiri dari sebuah persegi berwarna kuning verah dengan Garuda Kerajaan merah di pusat. Binatang mitos Hindu dan Buddha, Garuda adalah lambang nasional dari Thailand dan simbol resmi atau 'lambang' dari Raja Thailand. Garuda telah menjadi simbol kerajaan sejak zaman Kerajaan Ayutthaya. Raja Vajiravudh memutuskan untuk mengganti semua standar kerajaan (untuk Raja dan anggota lain dari Keluarga Kerajaan) untuk fitur Garuda pada pemakaian ulang tahun 1910..

PenggunaanSunting

Standar biasanya dikibarkan di istana di mana Raja tinggal, kendaraan darat atau laut yang Raja tumpangi, dan sebagai lambang di sisi pesawat kerajaan. Standar ini juga digunakan pada acara-acara upacara dan bisnis resmi oleh Raja. Penggunaan standar ini disediakan secara khusus untuk keluarga kerajaan dan tidak sering terlihat. Tidak seperti bendera pribadi Raja yang biasa terlihat di seluruh Thailand yang biasanya terbang di samping bendera nasional.

Anggota Keluarga Kerajaan LainnyaSunting

Hukum juga mengadopsi bendera untuk anggota lain dari Keluarga Kerajaan serta wali penguasa dari Thailand.

Standar Waktu Penggunaan
Penggunaan Rincian
 
1911 - sekarang Standar Ratu Thailand

(ธงราชินี: Thong Rajini)

Mirip dengan Standar Raja yang berperbandingan 2:3, namun bedanya tidak memiliki ekor. Sekarang digunakan oleh Ratu Ibu Sirikit.
 
1979 - sekarang

(sekarang tidak digunakan)

Standar anggota senior keluarga kerajaan (biasanya ibu Raja, terakhir kali digunakan oleh Srinagarindra)

(ธงบรมราชวงศ์: Thong Boromrajawong)

Berperbandingan sama dengan Standar Ratu, yaitu 2:3 dan tidak memiliki ekor. Persegi biru di tenegah menggambarkan Mahkota Kerajaan di atas dua mangkuk dan diapit oleh dua Payung Kerajaan berjenjang lima. Sekarang tidak digunakan.
 
1911 - sekarang (Sekarang tidak digunakan)
Standar Putra Mahkota Thailand

(ธงเยาวราชฝ่ายหน้า: Thong Yaowarat Fai Na)

Sebuah bendera persegi berwarna biru dengan Standar Raja yang lebih kecil di tengahnya. Sekarang tidak digunakan.
 
1911 - sekarang

(sekarang tidak digunakan)

Standar Putri Mahkota Thailand

(ธงเยาวราชฝ่ายใน: Thong Yaowarat Fai Nai)

Persegi panjang biru tua yang berperbandingan 2:3 dengan Standar Kerajaan di dalamnya. Bendera ini tidak memiliki ekor. Sekarang tidak digunakan.
 
1911 - sekarang
Standar anak-anak laki-laki dan saudara-saudara laki-laki Raja

(ธงราชวงศ์ฝ่ายหน้า: Thong Rajawong Fai Na)

Bendera persegi berwarna biru dengan Standar Kerajaan, namun berbentuk lingkaran di dalamnya. Sekarang digunakan oleh Pangeran Dipangkorn Rasmijoti.
 
1911 - sekarang
Standar anak-anak perempuan dan saudari-saudari Raja

(ธงราชวงศ์ฝ่ายใน: Thong Rajawong Fai Nai)

Mirip dengan standar anak-anak laki-laki dan saudara-saudara laki-laki Raja, namun berperbandingan 2:3 dan tidak berekor. Sekarang digunakan oleh Putri Maha Chakri Sirindhorn dan putri-putri lainnya.
 
1936 - sekarang
Standar Wali Penguasa Thailand

(ธงผู้สำเร็จราชการแทนพระองค์: Thong Phu Samret Rajakarnthan Phra Ong)

Sebuah bendera persegi berwarna putih polos dengan Garuda di atas perisai yang mengandung bendera nasional di tengah. Terakhir ini digunakan oleh Prem Tinsulanonda.
Standar kerajaan di mobil Raja Bhumibol Adulyadej dalam upacara peringatan ulang tahunnya yang ke-83 pada 5 Desember 2010. Standar untuk Putri Thailand itu dilakukan oleh penjaga kerajaan selama prosesi pemakaman Putri Galyani Vadhana, kakak dari Raja Bhumibol Adulyadej (Rama IX), pada tahun 2008.

Standar dalam SejarahSunting

 
Relief Segel Pribadi Raja Mongkut (atas)

Pemerintahan KeempatSunting

Raja Mongkut (Rama IV) merasa perlu untuk membuat standar kerajaan untuk membedakan tabrakan kapal keluarga kerajaan dari kapal-kapal lain selama ia banyak melakukan perjalanan ke seluruh Kerajaan dan terbang di atas Istana Raja di Bangkok ketika ia berada di tempat tinggal. Pada tahun 1855 standar kerajaan diciptakan dan disebut 'Chom Thong Klao' (ธงจอมเกล้า).

Standar memiliki ciri-ciri, yaitu sebuah bendera persegi panjang merah dengan persegi panjang yang lebih kecil berwarna biru gelap di dalamnya. Di dalam persegi panjang biru tua terdapat Mahkota Besar Kemenangan pada stan yang diapit oleh dua Payung Kerajaan berjenjang tujuh. Mahkota itu sendiri berasal dari segel pribadi Raja yang di dalamnya sendiri adalah canting dari kedua nama pemberiannya dan nama upacaranya: Mongkut (มงกุฎ) dan Chom Klao (จอมเกล้า) yang berarti 'Mahkota' dalam bahasa Thailand. Mahkota dan payung terletak di peron emas.

Namun, pemandangan tiang bendera yang kosong ketika Raja tidak di tinggal di istana dianggap sial. Oleh karena itu, kedua bendera diperintahkan untuk dikibarkan selama ketidakadaan Raja. Bendera ini disebut 'Thong Airapot' (ธงไอยราพต) yang merupakan bendera persegi panjang merah yang mengandung mitos gajah putih berkepala tiga (Airawata) berdiri memenuhi dasar emas dengan pavilyun emas di punggungnya. Dalam pavilyun  terdapat lambang Thailand, Aum atau Unalom. Kemudian gajah ini diapit di masing-masing sisinya oleh dua Payung Kerajaan berjenjang tujuh.

 
'Chom Thong Klao' (ธงจอมเกล้า), Standar Raja Mongkut
 
'Thong Airapot' (ธงไอยราพต), 'Ketiadaan' standar (yang digunakan ketika Raja sedang tidak di tempat tinggal).

Pemerintahan KelimaSunting

Pada tahun 1891, Raja Chulalongkorn (Rama V) memutuskan untuk membuat undang-undang baru untuk reformasi Standar Kerajaan dan membuat untuk pertama kalinya jajaran bendera untuk anggota Keluarga Kerajaan. Standar Kerajaan diubah dengan menambahkan Lambang Kekuasaan baru yang merupakan perisai emas yang dibagi menjadi tiga bagian. Bagian kuning pertama menggambarkan mitos gajah berkepala tiga yang mewakili Siam, kuartal kedua yang berwarna merah menggambarkan satu gajah putih untuk Laos (Lan Xang), dan kuartal ketiga dalam warna merah jambu menggambarkan persilangan dua Keris untuk kekuasaan Raja di Melayu (kemudian Siam dipaksa untuk melepaskan wilayah ini oleh Prancis dan Inggris secara masing-masing). Dalam mahkota terdapat lambang Dinasti Chakri yang telh ditambah-tambahkan. Lambang tersebut menggambarkan sebuah jalinan Chakra dan Trisula. Bendera tersebut berperbandingan 5:6. Kemudian nama Standar Kerajaan berubah menjadi 'Thong Boromrajathawat Maha Siaminthra' (ธงบรมราชธวัชมหาสยามินทร์). Beberapa tahun kemudian pada tahun 1897 nama itu berubah secara tetap menjadi 'Thong Maharaj'.

Raja mempertahankan kedua warna dengan mengganti Unalom dengan sandi Rajnya sendiri (จ ป ร, berasal dari "จุฬาลงกรณ์ รมาชาธิราช": Chulalongkorn Paramarajadhiraja; setara dengan Chulalongkorn Rex) yang pada gilirannya diatasi oleh Mahkota Kecil Raja atau Phra Kiao (พระเกี้ยว). Nama bendera ini juga berubah menjadi 'Thong Chudhathipathai' (ธงจุฑาธิปไตย).

 
'Thong Boromrajathawat Maha Siaminthra' (ธงบรมราชธวัชมหาสยามินทร์), Standar Raja pada 1891-1897.
 
'Thong Maharaj' (ธงมหาราช), Standar Raja pada 1897-1910.
 
'Thong Chudhathipathai' (ธงจุฑาธิปไตย), 'Absence' standard, with the Royal Cypher of King Rama V

Other members of the royal familySunting

Standar Waktu Penggunaan
Penggunaan Rincian
 
1891-1897 Standar untuk anggota lain dari Dinasti Chakri

(ธงเยาวราชธวัช: Thong Yaowaratthawat)

Bendera merah dengan Perisai Kerajaan di bawah serta Cakra dan Trisula di atas.
 
1897-1910 Standar Ratu Siam Mirip dengan Standar Raja dengan perbandingan 2:3, tanpa ekor.
 
1897-1910 Standar dari Crown Prince of Siam Bendera biru gelap dengan Labang Kerajaan dan Mahkota, Chakra dan Trisula di pusat pada peron dengan dua Payung Kerajaan berjenjang lima di sampingnya.
 
1897-1910 Standar untuk Permaisuri dari Pangeran Mahkota Siam Persegi panjang biru dengan perbandingan 2:3. Mirip dengan Standar Putra Mahkota, namun tidak memiliki ekor.
 
1897-1910 Standar untuk anak-anak laki-laki dan saudara-saudara laki-laki Raja Persegi biru gelap dengan Senjata Kerajaan dengan Mahkota, Chakra dan Trisula di pusat.
 
1899-1910 Standar untuk anak-anak perempuan dan saudara-saudara perempuan Raja Serupa Standar untuk anak-anak dan saudara-saudara laki-laki Raja, namun berperbandingan 2:3 dan tidak memiliki ekor.

Pemerintahan KeenamSunting

Pada tahun 1910 Raja Vajiravudh mengganti standar kerajaan dan bendera pangkat kerajaan untuk mencerminkan perubahan Lambang Siam ke Garuda Kerajaan. Bendera ini tetap dipertahankan dan digunakan hingga hari ini. Enam tahun kemudian ia juga merancang ulang bendera nasional dan bendera angkatan laut.

Lihat JugaSunting

ReferensiSunting

Pranala luarSunting