Stabilitas kimia

Stabilitas kimia bila digunakan dalam arti teknis dalam kimia, merupakan stabilitas termodinamika dari suatu sistem kimia.[1]

Stabilitas termodinamika terjadi ketika sebuah sistem berada dalam keadaan energi terendah, atau kesetimbangan kimia dengan lingkungannya. Hal ini mungkin merupakan suatu kesetimbangan dinamis, di mana atom atau molekul individu berubah bentuk, tetapi jumlah keseluruhannya dalam bentuk tertentu terjaga. Jenis kesetimbangan termodinamika kimia ini akan bertahan tanpa batas kecuali bila sistem mengalami perubahan. Sistem kimia mungkin termasuk perubahan dalam fase materi atau pada satu set reaksi kimia.[2]

Keadaan A dikatakan lebih stabil secara termodinamik daripada keadaan B jika perubahan energi Gibbs dari A ke B bernilai positif.[3]

Dalam bahasa sehari-hari, dan sering dalam ilmu material, suatu zat kimia dikatakan "stabil" jika tidak secara khusus reaktif di lingkungan atau selama penggunaan normal, dan mempertahankan sifatnya yang berguna pada skala waktu kegunaan yang diharapkan. Secara khusus, kegunaannya dipertahankan dalam paparan udara, kelembaban atau panas, dan di bawah kondisi yang diharapkan dari aplikasinya. Dalam arti ini, material dikatakan tidak stabil jika dapat menimbulkan korosi, terurai, polimerisasi, terbakar atau meledak di bawah kondisi penggunaan yang diantisipasi atau kondisi lingkungan normal.[4]

Stabilitas vs reaktivitasSunting

Stabilitas termodinamika berlaku untuk sistem tertentu. reaktivitas dari suatu zat kimia adalah deskripsi tentang bagaimana ia mungkin bereaksi di berbagai sistem kimia yang potensial dan, untuk sistem yang diberikan, seberapa cepat reaksi semacam itu dapat dilanjutkan.

Zat atau keadaan kimia dapat bertahan tanpa batas meskipun mereka tidak dalam keadaan energi terendah mereka jika mereka mengalami metastabilitas – keadaan yang stabil hanya jika tidak terlalu banyak terganggu. Suatu zat (atau keadaan) mungkin juga disebut sebagai "kinetik persisten" jika mengalami perubahan yang relatif lambat (dan karenanya tidak pada kesetimbangan termodinamika, tetapi tetap diamati). Spesi atau sistem metastabil dan kinetik persisten tidak dianggap benar-benar stabil dalam kimia. Oleh karena itu, istilah stabil secara kimia tidak boleh digunakan oleh kimiawan sebagai sinonim dari tidak reaktif karena hal ini dapat membingungkan konsep termodinamika dan kinetika.[5] Di sisi lain, spesi yang sangat tidak stabil secara kimiawi cenderung mengalami dekomposisi unimolar eksotermik dengan laju tinggi. Dengan demikian, ketidakstabilan kimia yang tinggi terkadang bisa paralel dengan dekomposisi unimolar dengan laju yang tinggi.[6]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Definition of Stable in IUPAC Gold Book
  2. ^ Coffee, Robert D. (1972). "Evaluation of chemical stability". J. Chem. Educ. (dalam bahasa Inggris). 49 (6): A343. doi:10.1021/ed049pA343. 
  3. ^ Laurie, S. H. (1972). "Kinetic stability versus thermodynamic stability". J. Chem. Educ. (dalam bahasa Inggris). 49 (11): 746. doi:10.1021/ed049p746. 
  4. ^ Stull, D. R. (1970). "Identification of Potential Chemical Reaction Hazards". Loss Prev. (dalam bahasa Inggris). 4. 
  5. ^ Beegle, B. L., Modell, M. dan Reid, R. C. (1974). "Thermodynamic stability criterion for pure substances and mixtures". AIChE J. (dalam bahasa Inggris). 20: 1200–1206. doi:10.1002/aic.690200621. 
  6. ^ Definitions of Unstable in IUPAC Gold Book