Song Qiqiu

Song Qiqiu (887-959), nama kehormatan Zisong, secara resmi Adipati Chu Chouliao (楚醜繆公), merupakan seorang ahli strategi Kaisar Liezu dari Tang Selatan (Xu Zhigao/Li Bian), kaisar pendiri Tiongkok di masa Lima Dinasti dan Sepuluh Kerajaan negara Tang Selatan. Strateginya dipandang sebagai instrumental dalam memungkinkan Xu Zhigao untuk mengkonsolidasikan kekuatannya selama bagian akhir dari pemerintahan Xu Wen, ayah angkat Xu Zhigao dan pemerintahan Wu, akhirnya memungkinkan Xu Zhigao untuk mengambil alih negara Wu dan naik takhta sebagai kaisar Tang Selatan. Setelah pembentukan Tang Selatan, Song telah jatuh dengan Kaisar Liezu dan sebagian besar kehilangan kekuatannya, tetapi menjadi kuat lagi pada masa pemerintahan putra Kaisar Liezu, Kaisar Yuanzong, sampai akhirnya ia kehilangan kepercayaan dari kaisar dan bunuh diri pada tahun 959.

Song Qiqiu 宋齊丘
Informasi pribadi
Lahir887
Prefektur Hong, Kekaisaran Tang
Meninggal dunia959
Gunung Jiuhua, Tang Selatan
PasanganLady Wei (魏)
BapakSong Cheng (宋誠)

Latar belakangSunting

Song Qiqiu lahir pada tahun 887, pada masa akhir Dinasti Tang. Keluarganya berasal dari Luling (廬陵, Ji'an modern, Jiangxi) selama beberapa generasi. Di masa mudanya, dia rajin belajar dan ambisius, dan sangat terpelajar dalam strategi.[1]

Ayahanda Song Qiqiu, Song Cheng (宋誠), di beberapa titik, menjabat sebagai wakil gubernur militer untuk mendiang Panglima perang Tang, Zhong Chuan gubernur militer Sirkuit Zhennan (鎮南, yang bermarkas di Nanchang modern, Jiangxi). Setelah kematian Song Cheng, Song Qiqiu tetap tinggal di Zhennan dan menjadi tergantung pada Zhong dan keluarga Zhong (tampaknya termasuk putra Zhong dan penerus Zhong Kuangshi). Pada titik tertentu, ia rupanya menjadi kandidat untuk ujian kekaisaran, tetapi tidak jelas apakah ia benar-benar berdiri untuk ujian tersebut.[2]

Selama Hongnong/WuSunting

Pada tahun 906, Zhennan ditaklukkan oleh Yang Wo, penguasa saingan Sirkuit Huainan (淮南, yang bermarkas di Yangzhou modern, Jiangsu).[3] Dengan Zhong yang tidak lagi memegang kendali, Song Qiqiu menjadi miskin, dan dipaksa mengikuti sekelompok orang untuk pergi ke Huainan tepat untuk mencoba mencari nafkah. Dia akhirnya dipaksa bekerja untuk rumah prostitusi yang dikelola oleh Lady Wei, tampaknya di Prefektur Sheng (昇州, Nanjing modern, Jiangsu). Lady Wei memberinya uang, dan dia akhirnya membawanya sebagai istrinya.

Pada tahun 912, pada saat itu Huainan (dan sirkuit-sirkuit lain yang berafiliasi, termasuk Zhennan) pada dasarnya merupakan negara merdeka dari Wu yang dipimpin secara tituler oleh saudara Yang Yo dan penerus Yang Longyan tetapi sebenarnya diperintah oleh pemangku takhta Xu Wen, anak angkat Xu Wen, Xu Zhigao dijadikan prefek Prefektur Sheng. Dia membangun staf dan menyambut orang-orang berbakat sebagai anggota staf. Song menawarkan puisinya kepada Xu Zhigao melalui petugas Yao Kezhan (姚 克 瞻) untuk menunjukkan bakatnya. Xu Zhigao terkesan dengan bakatnya dan mengundangnya untuk melayani staf. Song selanjutnya menjadi ahli strategi utama untuk Xu Zhigao.

Pada tahun 917, Xu Zhigao dikatakan telah membangun Prefektur Sheng ke kota yang sejahtera sehingga, ketika ayah angkatnya, Xu Wen, berkunjung, ia menyukai kota itu, dan karena itu mendirikan markas besarnya di sana. Dia mempromosikan Xu Zhigao menjadi prefek militer (團練使, Tuanlianshi) dari Prefektur Run (潤州, Zhenjiang modern, Jiangsu), di mana markas besarnya sebelumnya, meskipun Xu Zhigao ingin diberi Prefektur Xuan (宣州, Xuancheng modern, Anhui). Awalnya, Xu Zhigao tidak senang, tetapi Song secara pribadi menyarankannya untuk menerima perintah Run, menunjukkan bahwa Prefektur Jalankan berada tepat di seberang Sungai Yangtze dari ibu kota Wu, Guangling — mudah baginya untuk mengambil keuntungan dari gangguan yang mungkin timbul sebagai akibat perbuatan buruk oleh saudara angkat Xu Zhigao, Xu Zhixun, yang, sebagai putra biologis tertua Xu Wen, Xu Wen telah menugaskan Guangling sebagai wali penguasa junior. Mengingat analisis Song, Xu Zhigao mengubah sikapnya dan menerima perintah Run dengan senang hati.[4] Ketika, seperti yang diantisipasi Song, jenderal senior Zhu Jin memulai pemberontakan di Guangling pada tahun 918 dan membunuh Xu Zhixun, Xu Zhigao dapat menyeberangi sungai dengan mudah dan segera menghentikan gangguan itu. Dengan putra-putra biologis Xu Wen yang semuanya masih muda, Xu Wen meninggalkan Xu Zhigao sebagai wali penguasa junior di Guangling, menggantikan Xu Zhixun.[5]

Xu Zhigao berubah dari cara-cara yang dianggap tidak benar oleh Xu Zhixun dan mendapatkan kepercayaan dari orang-orang dan para pejabat. Song terus melayani sebagai kepala strategi Xu Zhigao. Secara khusus, dikatakan bahwa Song yang menganjurkan pengurangan besar dalam pajak sutra untuk mendorong orang-orang untuk memproduksi sutra, dan bahwa setelah Xu Zhigao mengadopsi saran tersebut, wilayah antara Yangtze dan Sungai Huai menjadi sangat kaya. Xu Zhigao ingin mempromosikan Song ke posisi yang lebih tinggi, tetapi Xu Wen tidak menyukai Song dan meninggalkannya pada peringkat yang relatif rendah, sebagai sekretaris tentara. Namun demikian, dikatakan bahwa Xu Zhigao dan Song malam-malam bercakap-cakap secara pribadi di sebuah paviliun di tepi sungai, atau di aula tanpa penghalang tetapi dengan tungku besar, bagi mereka untuk menggunakan pokers untuk menulis dalam abu, sehingga memungkinkan mereka untuk dengan cepat menghapus apa pun yang mereka tulis satu sama lain dan menjaga kerahasiaan percakapan mereka. Namun, hanya setelah kematian Xu Wen pada tahun 927[6] adalah Song dipromosikan, akhirnya menjadi wakil menteri pertahanan (兵部侍郎, Bingbu Shilang).

Pada tahun 931, Xu Zhigao siap untuk membuat Song kanselir. Song, bagaimanapun, percaya bahwa dia tidak akan bisa membuat orang menjadi patuh kepadanya mengingat kurangnya senioritasnya, memutuskan untuk tidak menerimanya. Sebagai gantinya, dia meminta untuk kembali ke ibu kota Zhennan, Prefektur Hong (洪州) untuk memakamkan kembali ayahandanya. Sebaliknya, dalam perjalanan, ia memasuki Gunung Jiuhua dan menjadi pertapa di Kuil Yingtian (應天寺) di gunung. Meskipun ada dekrit dari saudara dan penerus Yang Longan, Yang Pu (yang pada saat itu telah mengklaim gelar kekaisaran) dan surat-surat dari Xu Zhigao, dia menolak untuk keluar dari gunung. Xu Zhigao harus mengirim putranya, Xu Jingtong ke Gunung Jiuhua untuk secara pribadi membujuk Song, agar Song kembali ke pemerintahan kekaisaran. Namun, setelah melakukannya, Song pensiun dengan judul You Pushe (右僕射). Sebagai hasil dari episode ini, Kuil Yingtian diubah namanya menjadi Kuil Zhengxian (徵賢寺, "kuil tempat yang bisa dipanggil"). Namun, di akhir tahun, ketika Xu Zhigao sendiri mengambil posisi di Jinling (yaitu, Prefektur Run) mengikuti teladan Xu Wen dan meninggalkan Xu Jingtong yang bertanggung jawab di Guangling, Song setuju untuk kembali ke pemerintahan kekaisaran untuk melayani sebagai kanselir dengan penunjukan Tong Honghe Menxia Pingzhangshi (同中書門下平章事), bersama dengan Wang Lingmou, untuk membantu Xu Jingtong.[7]

Pada tahun 933, di bawah saran Song, Xu Zhigao sedang mempertimbangkan untuk memindahkan ibu kota (dan kaisar) dari Guangling ke Jinling.[8] Dia juga mempertimbangkan merebut tahta Wu dan menjadi kaisar sendiri, tetapi karena Yang Pu dikenal berhati-hati dan tanpa kesalahan sebagai kaisar, pada awalnya dia berniat menunggu kaisar Wu berikutnya mengambil tahta sebelum merebut gelar kekaisaran, maksud Song setuju dengan itu. Namun, pada musim semi 934, ketika petugas Zhou Zong mengamati Xu Zhigao mengeluh tentang rambut wajah putihnya, Zhou, menyadari bahwa Xu Zhigao tidak ingin menunggu lebih lama, dengan sukarela pergi ke Guangling sendiri untuk memberi petunjuk kepada Yang Pu bahwa ia harus memberikan takhta. Ketika Song menyadari apa yang sedang dilakukan Zhou, bagaimanapun, dia menjadi marah bahwa Zhou akan mengambil inisiatif ini, dan malah mengambil pendirian menentangnya, dengan alasan bahwa waktunya belum tepat. Dia lebih lanjut meminta Zhou dieksekusi sebagai permintaan maaf kepada kaisar. Akibatnya, Xu Zhigao menurunkan Zhou dari markas untuk melayani sebagai wakil kepala militer Prefektur Chi (池州, Chizhou modern, Anhui). Namun kemudian, ketika petugas lain Li Jianxun dan Xu Jie juga menyarankan agar Xu Zhigao dengan cepat mengambil takhta, Xu Zhigao memanggil Zhou kembali ke markas, dan setelah itu mulai menjauhkan diri dari Song. Memang, di akhir tahun, Xu Zhigao memanggil Song kembali ke Jinling untuk melayani sebagai wakilnya di posisinya sebagai komandan tertinggi di semua sirkuit, tetapi tidak memberinya tanggung jawab nyata. Ketika Song setelah itu meminta untuk pensiun, Xu Zhigao memberinya sebuah kebun sebagai hadiah.[9]

Pada tahun 936, setelah Xu Zhigao mengambil gelar yang lebih besar sebagai jenderal, ia membuat jenderal deputi Xu Jingtong, dan membuat Song dan Xu Jie deputi ke Xu Jingtong.Song, bagaimanapun, terus mengambil sikap menentang transisi imperial yang akan datang. Ketika Xu Zhigao memiliki jenderal senior Li Decheng (ayahanda Li Jianxun) dan Zhou Ben mengajukan petisi untuk transisi seperti itu, untuk lebih lanjut mencoba untuk menunjukkan bahwa transisi ini adalah hasil konsensus, Song berkomentar kepada Li Jianxun, "Anda Ayah yang dihormati adalah seorang kontributor besar bagi Taizu [(yaitu, semua ayahanda penguasa Wu, Yang Xingmi, yang penaklukannya mendirikan fondasi untuk negara Wu)], dan sekarang reputasinya dibuang di tanah."[10] Namun, di sekitar ini waktu, Xu Zhigao setuju dengan saran dari Song — untuk membangun hubungan persahabatan dengan Khitan, untuk merencanakan kemungkinan invasi dari Dataran Tengah (kemudian diperintah oleh Jin Akhir). Xu Zhigao mengirim wanita cantik dan permata ke Khitan, dan, Kaisar Khitan Taizong setelah itu mengirim utusan ke Wu juga.[11]

Pada akhir 937, Yang Pu melakukan, di bawah tekanan Xu Zhigao, mengeluarkan dekrit yang menghasilkan tahta untuk Xu Zhigao, mengakhiri Wu. Dikatakan bahwa satu-satunya pejabat Wu yang terkenal yang tidak menandatangani petisi mendesak Xu Zhigao untuk naik takhta adalah Song.

Selama pemerintahan Kaisar LiezuSunting

Xu Zhigao mengambil tahta, mendirikan Tang Selatan (sebagai Kaisar Liezu). Ketika ia kemudian mengadakan perjamuan untuk pejabat tingkat tinggi, Li Decheng, di perjamuan, menyatakan bahwa semua yang ada di sana senang bahwa ia menerima tahta, kecuali Song Qiqiu, dan kemudian memberi Kaisar Liezu surat yang ditulis Song kepadanya, mencoba menghentikannya dari mendesak Kaisar Liezu untuk naik takhta. Kaisar Liezu menolak untuk melihat surat itu, menyatakan: "Zisong [(Song nama kehormatan)] adalah seorang teman lama 30 tahun. Dia pasti tidak akan berbalik melawan saya." Mendengar ini, Song membungkuk padanya dan berterima kasih padanya.

Sementara itu, sementara Song membawa judul Perdana Menteri Kiri (左 丞相, Zuo Chengxiang) dan Da Shitu (大 師徒, bentuk yang lebih diperbesar dari judul Situ, salah satu dari Tiga Mulia) dalam administrasi Tang Selatan yang baru, dia tidak diberi tanggung jawab nyata. Dia menjadi sangat tidak senang bahwa ketika dekrit kekaisaran dibacakan dengan keras, menghormati dia disebut dia sebagai "Sahabat kami dari ketika kami memakai pakaian sipil," dia dengan keras menjawab, "Ketika subjek Anda mengenakan pakaian sipil, Yang Mulia Kaisar Anda adalah seorang prefek; Sekarang Yang Mulia Anda adalah Putra Surga, Anda tidak lagi membutuhkan subjek lama ini. " Setelah membuat komentar, dia pulang dan mengharapkan hukuman. Kaisar Liezu mengeluarkan dekrit lain yang berterima kasih kepadanya tetapi tidak memberinya tanggung jawab tambahan. Tidak yakin apa yang harus dilakukan untuk mendapatkan kembali kepercayaan kaisar, ia mengajukan petisi yang meminta Yang Pu (yang Kaisar Liezu terus hormati sebagai seorang kaisar pensiunan dan diizinkan untuk tinggal di istana di Guangling, sementara ibu kota Tang Selatan ditetapkan di Jinling (yaitu, Prefektur Sheng)) dipindahkan dari Guangling dan diberi gelar yang lebih rendah, sehingga orang tidak akan tergoda untuk memberontak untuk memulihkan Wu, dan bahwa pernikahan antara putri Kaisar Liezu, Putri Yongxing dan putra Yang Pu, Yang Lian, Adipati Hongnong (mantan putra mahkota) diputus. Kaisar Liezu tidak menerima salah satu usul. Ketika Song kembali mengajukan keberatan pada 938 bahwa, sebagai Perdana Menteri Kiri, ia harus diizinkan untuk berpartisipasi dalam pemerintahan, Kaisar Liezu memberi alasan bahwa gedung kantor belum dibangun. Sementara itu, tampaknya menerima salah satu ide Song setelah semua (dan dengan Yang Pu sendiri menjadi tidak nyaman yang tersisa di Guangling sebagai mantan kaisar), Kaisar Liezu memindahkan Yang Pu dan mantan keluarga kekaisaran Wu dari Guangling ke Prefektur Run dan menempatkan mereka di bawah penjagaan keamanan. Namun, ketika Song kemudian kembali mengeluh karena dipisahkan dari kaisar oleh orang-orang jahat, Kaisar Liezu menjadi marah di depan umum, menyebabkan Song untuk kembali ke rumahnya untuk menunggu hukuman. Ketika orang lain berbicara atas namanya, Kaisar Liezu berkomentar, "Song Qiqiu berbakat tetapi tidak tahu apa yang pantas." Ia mengirim Xu Jingtong (yang namanya akan segera setelah itu diubah menjadi Li Jing pada titik ini dan siapa yang, sebagai putra sulung kaisar, diciptakan Pangeran Wu, karena Kaisar Liezu telah memulihkan nama kelahirannya Li untuk mengklaim suksesi resmi dari Dinasti Tang, tampaknya di bawah saran yang awalnya dibuat oleh Song) ke rumah Song untuk memanggilnya kembali. pemerintah, dan Song kemudian kembali.[12] Selanjutnya, Kaisar Liezu menerima saran lain dari Song - bahwa ketika seorang utusan Khitan tiba, utusan itu diperlakukan dengan hormat besar, tetapi segera setelah utusan menuju utara, kembali menyeberangi Sungai Huai (yaitu, sekarang di wilayah Jin Akhir), pembunuh dikirim untuk membunuhnya, sehingga pembunuhan itu bisa disalahkan pada Jin Akhir. Dikatakan bahwa insiden ini memang membawa friksi antara Jin Akhir dan Khitan (yang pertolongannya sangat penting dalam pembentukan Jin Akhir). Sementara itu, hal itu juga ada pada usulan Song (meskipun rupanya sebuah proposal yang digerakkan oleh Kaisar Liezu sendiri) bahwa ketika Kaisar Liezu mendirikan tujuh kuil leluhur kekaisaran, sementara sebagian besar kuil itu didedikasikan untuk leluhur Li Lie Li, leluhur Kaisar Liezu, ayah angkat Kaisar Liezu, Xu Wen diberikan salah satu dari tiga posisi kuil yang paling dihormati (dan diberi nama kuil Yizu), bersama dengan dua kaisar Tang pertama, Kaisar Gaozu dan Kaisar Taizong.

Pada tahun 942, atas permintaan berulang-ulang Song, Kaisar Liezu mengizinkannya untuk bergabung dengan kanselir lain dalam pemerintahan, dan lebih lanjut telah dia mengawasi biro eksekutif pemerintahan (尚書省, Shangshu Sheng), dengan putra Kaisar Liezu, Li Jingsui, Pangeran Shou bergeser dari tanggung jawabnya mengawasi biro eksekutif untuk mengawasi badan legislatif (中書省, Honghe Sheng) dan pemeriksaan (門下省, Menxia Sheng) sebaliknya, dengan Li Jing mengawasi ketiga biro juga. Namun, setelah beberapa bulan di kantor, salah satu pembantu Song, Xia Changtu (夏昌圖) menggelapkan uang dalam jumlah besar, tetapi Song, yang berkuasa atas kasus tersebut, tidak mengeluarkan hukuman mati untuk Xia. Kaisar Liezu sangat marah, secara pribadi memerintahkan agar Xia dieksekusi. Song kemudian mengklaim suatu penyakit dan diminta untuk dibebaskan dari tanggung jawab mengawasi biro eksekutif. Kaisar Liezu setuju.[13]

Selama beberapa bulan, Song tidak bertemu dengan kaisar. Kaisar Liezu mengirim Li Jingsui ke istananya untuk menghiburnya dan berjanji akan menjadikannya sebagai gubernur militer Zhennan, dan dia kemudian pergi menemui Kaisar Liezu di sebuah perjamuan. Namun, di pesta itu, mereka bertengkar, dengan Kaisar Liezu menuduh Song tidak tahu berterima kasih dan membandingkan kaisar dengan Raja Goujian Yue yang kejam, dan Song mengaku membuat pernyataan seperti itu dan berkomentar bahwa kaisar bisa membunuhnya jika yang diinginkan kaisar. Keesokan harinya, Kaisar Liezu menulis sebuah surat pribadi kepada Song, menyatakan, "Kamu, Zisong, sudah lama tahu temperamen kita. Bagaimana bisa terjadi bahwa ketika kita muda kita begitu dekat satu sama lain, tetapi di masa tua kita membenci satu sama lain?" Dia kemudian menjadikan Song sebagai gubernur militer Zhennan. Setelah Song tiba di Zhennan, ia membangun sebuah rumah besar untuk dirinya sendiri dan hidup mewah, konon pada kerugian rakyat. Dia sering mengatur hal-hal sambil mengenakan jubah sutra yang diberikan Kaisar Liezu kepadanya.

Selama pemerintahan Kaisar YuanzongSunting

Pada 943, Kaisar Liezu meninggal, dan Li Jing, sebagai putra sulungnya, menggantikannya sebagai kaisar (sebagai Kaisar Yuanzong). Sementara Kaisar Yuanzong tidak menyukai Song Qiqiu karena Song sering memuji adik Li Jing, Li Jingda, Pangeran Xuancheng dan mengisyaratkan bahwa Li Jingda akan menjadi pewaris yang lebih tepat, Song tetap mendapatkan pijakan di pemerintahan kekaisaran Tang Selatan karena ia berada di sebuah aliansi dengan tiga pejabat yang bertugas di staf Kaisar Yuanzong sementara dia adalah seorang pangeran kekaisaran — Chen Jue, Feng Yanji, dan Wei Cen (魏岑) — yang dia percayai. Lebih lanjut, Kaisar Yuanzong ingin memiliki pejabat senior yang dihormati oleh rakyat sebagai kanselirnya, jadi dia ingat Song dan Zhou Zong, yang juga telah dijadikan gubernur militer, kepada pemerintah kekaisaran untuk melayani sebagai kanselir, dengan Song diberi gelar Taibao (太保) dan Zhongshu Ling (中書令, kepala biro legislatif)..

Namun, pada tahun 943, Song telah mengecewakan Kaisar Yuanzong dengan meminta rekannya membuat tuduhan palsu terhadap Zhou, yang dihormati Kaisar Yuanzong. Selanjutnya, pada titik ini, Chen tidak lagi di pemerintahan kekaisaran (telah meninggalkan layanan pemerintah untuk mengamati periode berkabung untuk ibundanya). Kaisar Yuanzong dengan demikian menjadikan Song sebagai gubernur militer Sirkuit Zhenhai (鎮海, yang berkantor pusat di Prefektur Run). Dalam kemarahan, Song menawarkan untuk pensiun ke Gunung Jiuhua, percaya bahwa Kaisar Yuanzong akan mencoba menghiburnya. Sebaliknya, Kaisar Yuanzong menyetujui petisi pensiun, memberinya gelar kehormatan Lord of Jiuhua, dan menciptakannya sebagai Adipati Qingyang (青陽, Chizhou modern, Anhui, yaitu, daerah di mana Gunung Jiuhua berada). Song setelah itu membangun sebuah rumah besar di Qingyang dan hidup mewah, tetapi terus merasa sedih.

Sementara itu, Kaisar Yuanzong mengumumkan secara terbuka rencana suksesi (yang ia percayai bahwa Kaisar Liezu ingin) untuk pertama kalinya menyerahkan tahta kepada Li Jingsui, kemudian ke Li Jingda. Pada tahun 944, ia memerintahkan lebih lanjut bahwa kebanyakan hal harus diperintah oleh Li Jingsui, dengan Wei Cen dan Cha Wenhui (查文徽), wakil kepala staf, sebagai satu-satunya pejabat yang akan diizinkan untuk melihat kaisar secara teratur. dasar. Begitu ia mengeluarkan dekrit ini, bagaimanapun, ada banyak penentangan, dan Song mengajukan petisi dari masa pensiunnya di Qingyang juga mendesak menentangnya, sehingga mengesankan Kaisar Yuanzong. Oleh karena itu, pada tahun 945, ketika anggota staf Li Jingda, Xie Zhongxuan (謝仲宣) menunjukkan bahwa orang-orang kecewa karena seseorang yang dihormati karena bakatnya karena Song tidak diberi kekuatan apa pun, dan Li Jingda menyampaikan saran ini kepada Kaisar Yuanzong, Kaisar Yuanzong mengirim Li Jingda ke Qingyang untuk memanggil kembali Song. Setelah Song tiba di Jinling, Song diberi gelar Taifu (太傅) dan Zhongshu Ling, sehingga dengan tepat mengembalikannya ke kanselir, tetapi dikatakan tidak diberikan otoritas pengambilan keputusan yang sebenarnya.[14] Kaisar Yuanzong juga menciptakannya gelar Adipati Wei yang lebih tinggi.

Sekitar waktu ini, Tang Selatan dihadapkan dengan masalah apa yang harus dilakukan dengan sisa-sisa tetangganya di sebelah tenggara Min, yang telah dihancurkan pasukan Tang Selatan pada tahun 945 dengan menangkap ibu kotanya Prefektur Jian (建州, Nanping modern, Fujian), sebagai Ibu kota Min sebelumnya, Prefektur Fu (福州, Fuzhou modern, Fujian) tetap di bawah kendali Li Hongyi, mantan Jenderal Min yang secara nominal dikirim ke Tang Selatan tetapi yang mengendalikan wilayah Fu sebagai wilayah pribadinya sendiri. Song merekomendasikan Chen sebagai utusan ke Li Hongyi, memprediksi bahwa Chen akan dapat membujuk Li Hongyi untuk melepaskan domain pribadinya dan pindah ke Jinling. Ketika Chen tiba di Fu, bagaimanapun, Li Hongyi membuat tampilan publik dari kekuatannya, dan Chen tidak pernah berani mengemukakan proposalnya. Dipermalukan, Chen, dalam perjalanan kembali ke Jinling, memutuskan untuk memalsukan perintah kekaisaran memerintahkan pasukan Tang Selatan untuk bertemu Fu melawan Li Hongyi. Kaisar Yuanzong, begitu dia menerima berita, sangat marah pada Chen yang salah mengeluarkan keputusan kekaisaran, tetapi merasa terdorong untuk mendukung tindakan Chen dengan bala bantuan. Namun, pada musim semi 947, pasukan Tang Selatan dihancurkan oleh pasukan gabungan Li Hongyi dan tetangganya, Tang, sebelah timur Wuyue, sehingga selamanya kehilangan kesempatan menangkap Fu. Sebagai buntut dari bencana militer ini, Chen dan Feng, yang juga mendukung kampanye, diasingkan. Song menawarkan untuk dihukum juga, karena dia telah merekomendasikan Chen, tetapi tidak ada hukuman yang datang. Ketika pejabat Han Xizai berulang kali meminta kematian Chen dan Feng dan menunjukkan bahwa faksi yang dipimpin Song akhirnya akan membawa bencana yang lebih besar lagi, Song menuduh Han sebagai orang yang beralkohol dan liar, dan telah menurunkannya. Kemudian pada tahun 947, bagaimanapun, Kaisar Yuanzong lagi mengirim Song keluar dari pemerintahan kekaisaran dengan membuatnya menjadi gubernur militer Zhennan.[15]

Song rupanya tetap di Zhennan sampai 951, ketika Kaisar Yuanzong memanggilnya kembali ke Jinling untuk kembali melayani sebagai Taifu,[16][17] dan juga membuatnya sebagai Adipati Chu dan memberinya gelar kehormatan gubernur militer Sirkuit Dongchuan (東川, bermarkas di Mianyang modern, Sichuan, kemudian diperintah oleh Shu Akhir).

Pada 955, dalam menghadapi invasi besar yang akan datang oleh Zhou Akhir, Kaisar Shizong, Kaisar Yuanzong merekayasa Song sebagai penasihat kunci untuk merencanakan pertahanan terhadap pasukan Zhou Akhir.[18] Song menganjurkan strategi penyebaran pasukan Tang Selatan di dekat Huai, untuk mencoba mengacaukan pasukan Zhou Akhir sehingga mereka tidak akan berani untuk maju jauh ke wilayah Selatan Tang, dan kemudian memotong rute pasokan makanan mereka, memaksa mereka untuk mundur dan menuntut perdamaian. Kaisar Yuanzong, yang takut pada pasukan Zhou Akhir, memutuskan untuk mengikuti strategi Song. Namun, Tang Selatan menderita kekalahan berulang, dan garnisun utamanya di Huai, Prefektur Shou (壽州, Lu'an modern, Anhui), mati-matian dikepung oleh Zhou Akhir.[19] Kaisar Yuanzong mengirim Li Deming resmi (李德明) kepada Kaisar Shizong untuk menuntut perdamaian, yang ditolak Kaisar Shizong; Setelah mengamati seberapa besar pasukan Zhou Akhir dalam misi ini, bagaimanapun, Li Deming kembali ke Jinling dan menganjurkan menyerahkan seluruh wilayah Tang Selatan ke utara Yangtze ke Zhou Akhir, yang Kaisar Shizong mengindikasikan bahwa dia akan puas. Song menentang usulan tersebut, dan Chen (yang sejak itu kembali ke pemerintahan kekaisaran sebagai kepala staf Kaisar Yuanzong) dan wakil Chen Li Zhenggu (李徵古) kemudian menuduh Li Deming melakukan pengkhianatan. Kaisar Yuanzong mengeksekusi Li Deming, dan itu, untuk saat ini, mengakhiri harapan perdamaian yang dirundingkan antara Tang Selatan dan Zhou Akhir.

Di musim panas tahun 956, bagaimanapun, dengan pasukannya macet dan mengalami masalah pasokan makanan, dan serangan balik oleh jenderal Tang Selatan, Zhu Yuan berhasil menangkap beberapa prefektur yang Zhou Akhir sebelumnya tangkap, Kaisar Shizong mengubah strateginya menangkap sebanyak mungkin wilayah mungkin, dan menarik sebagian besar pasukan Zhou Akhir, berkonsentrasi bukan pada penangkapan Prefektur Shou yang terkepung. Ketika pasukan Zhou Akhir mundur, banyak pejabat Tang Selatan yang menganjurkan menyerang mereka saat mereka mundur. Song, bagaimanapun, berpendapat bahwa hal itu akan menciptakan permusuhan antara kedua negara, dan malah menganjurkan membiarkan mereka pergi tanpa masalah. Ini, bagaimanapun, membuat posisi garnisun Prefektur Shou bahkan lebih putus asa. Pada tahun 957, Zhu, yang telah berselisih paham dengan Chen sebelumnya, yakin bahwa Chen akan membunuhnya, dan karena itu menyerah kepada Zhou Akhir. Sebagai buntut, pasukan bantuan yang diperintahkan oleh Li Jingda dan Chen dikirim untuk mencoba untuk mengangkat pengepungan pada Shou yang dihancurkan oleh Zhou Akhir, dan Shou Akhir jatuh. Kemudian pasukan Zhou kemudian menggunakan momentum untuk menangkap hampir semua wilayah Tang Selatan di sebelah utara Yangtze. Pada musim semi tahun 958, Kaisar Shizong sendiri mendekati Yangtze, memaksa Kaisar Yuanzong untuk menuntut perdamaian - termasuk secara resmi mengajukan diri sebagai pengikut Zhou Akhir, menyebut dirinya sebagai Raja Tang daripada kaisar dalam korespondensi dengan Zhou Akhir (meskipun ia masih disebut untuk dirinya sendiri sebagai kaisar secara internal), dan menyerahkan empat prefektur di mana pasukan Tang Selatan masih menahan utara Yangtze ke Zhou Akhir.[20]

Kaisar Yuanzong tertekan karena bencana militer. Li Zhenggu menyarankan agar dia pergi ke pengasingan dan mempercayakan negara pada Song. Sahabat Li Deming, Zhong Mo (鍾謨), yang ingin membalas Li Deming, menggunakan kesempatan ini untuk menuduh Song, Li Zhenggu, dan Chen berkolaborasi agar Song merebut takhta. Selanjutnya, pada saat ini, Chen juga telah menempa perintah dari Kaisar Shizong (sekarang secara resmi Kaisar Yuanzong berdaulat) bahwa kanselir Tang Selatan Yan Xu dihukum mati. Kejadian-kejadian ini meyakinkan Kaisar Yuanzong bahwa faksi Song itu tidak ada gunanya. Pada musim dingin 958, Kaisar Yuanzong bertindak, mengasingkan Chen, mengeksekusi Li Zhenggu, dan memesan Song kembali ke masa pensiun di Gunung Jiuhua, meskipun gelarnya masih utuh. Setelah Song mencapai Gunung Jiuhua pada musim semi tahun 959, Kaisar Yuanzong memerintahkan agar istananya dijaga dengan ketat, hanya memungkinkan makanan untuk melewati lubang di dinding. Song mengeluh dan percaya bahwa ini adalah retribusi ilahi untuk sarannya agar keluarga Yang Pu berada di bawah pengawasan yang aman, dan setelah itu menggantung dirinya sendiri. Kaisar Yuanzong memberinya nama anumerta yang tidak menyenangkan dari Chouliao (醜 繆, "menyalahgunakan kekuasaan dan dinilai terlalu tinggi").

Catatan dan referensiSunting

  1. ^ musim Semi dan Gugur Annals dari Sepuluh Kerajaan (十國春秋), vol. 20.
  2. ^ Zizhi Tongjian, vol. 268.
  3. ^ Zizhi Tongjian, vol. 265.
  4. ^ Zizhi Tongjian, vol. 269.
  5. ^ Zizhi Tongjian, vol. 270.
  6. ^ Zizhi Tongjian, vol. 276.
  7. ^ Zizhi Tongjian, vol. 277.
  8. ^ Zizhi Tongjian, vol. 278.
  9. ^ Zizhi Tongjian, vol. 279.
  10. ^ Zizhi Tongjian, vol. 280.
  11. ^ Zizhi Tongjian, vol. 281.
  12. ^ Zizhi Tongjian, vol. 282.
  13. ^ Zizhi Tongjian, vol. 283.
  14. ^ Zizhi Tongjian, vol. 285.
  15. ^ Zizhi Tongjian, vol. 286.
  16. ^ Zizhi Tongjian, vol. 290.
  17. ^ Yang Zizhi Tongjian, sementara rekaman acara ini dan juga menyiratkan bahwa ini adalah untuk mengosongkan Zhennan Sirkuit sehingga Kaisar Yuanzong bisa membuat Chu's mantan pangeran Ma Xi'e sebagai Zhennan baru militer gubernur, kemudian juga menyarankan bahwa Lagu itu tidak ingat sampai 955.
  18. ^ Zizhi Tongjian, vol. 292.
  19. ^ Zizhi Tongjian, vol. 293.
  20. ^ Zizhi Tongjian, vol. 294.