Sofyan Djalil

Menteri Agraria dan Tata Ruang Indonesia ke-13

Sofyan Djalil, S.H., M.A., M.ALD., Ph.D. (lahir 23 September 1953) adalah akademisi, konsultan hukum ekonomi dan politisi berkebangsaan Indonesia. Ia pernah menjabat sebagai Menteri Agraria dan Tata Ruang Indonesia masa pemerintahan Joko Widodo.

Sofyan Jalil
KIM Sofyan Djalil.jpg
Menteri Agraria dan Tata Ruang Indonesia ke-13
Masa jabatan
27 Juli 2016 – 15 Juni 2022
PresidenJoko Widodo
Wakil MenteriSurya Tjandra
PendahuluFerry Mursyidan Baldan
PenggantiHadi Tjahjanto
Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Indonesia ke-14
Masa jabatan
12 Agustus 2015 – 27 Juli 2016
PresidenJoko Widodo
PendahuluAndrinof Chaniago
PenggantiBambang Brodjonegoro
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Republik Indonesia ke-15
Masa jabatan
27 Oktober 2014 – 12 Agustus 2015
PresidenJoko Widodo
PendahuluChairul Tanjung
PenggantiDarmin Nasution
Menteri Negara Badan Usaha Milik Negara Republik Indonesia ke-5
Masa jabatan
9 Mei 2007 – 20 Oktober 2009
PresidenSusilo Bambang Yudhoyono
PendahuluSoegiharto
PenggantiMustafa Abubakar
Menteri Komunikasi dan Informatika Indonesia ke-2
Masa jabatan
21 Oktober 2004 – 9 Mei 2007
PresidenSusilo Bambang Yudhoyono
PendahuluSyamsul Mu'arif
PenggantiMohammad Nuh
Informasi pribadi
Lahir23 September 1953 (umur 69)
Indonesia Aceh Timur, Aceh, Indonesia
Kebangsaan Indonesia
Partai politikIndependen
Suami/istriRatna Megawangi[1]
AnakMuhammad Rumi Djalil
Shafitri Mutia Djalil
Muhammad Lutfi Djalil
Alma materUniversitas Indonesia
Tufts University
PekerjaanMenteri

Ia pernah menjabat sebagai Menteri Negara Badan Usaha Milik Negara Indonesia pada Kabinet Indonesia Bersatu.[2] Sebelumnya dari Oktober 2004 hingga Mei 2007 ia menjabat sebagai Menteri Komunikasi dan Informatika dalam kabinet yang sama. Pada 27 Oktober 2014 hingga 12 Agustus 2015, ia dipilih menjadi Menteri Koordinator Bidang Perekonomian[3] Indonesia di Kabinet Kerja Periode 2014-2019 oleh Presiden Jokowi, selanjutnya ia digantikan oleh Darmin Nasution pada perombakan Kabinet Kerja,[4] ia menjabat Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Indonesia atau Kepala Bapennas dari tanggal 12 Agustus 2015 hingga 27 Juli 2016 pada Kabinet Kerja dan digantikan oleh Bambang Brodjonegoro pada perombakan kabinet yang kedua.[5]

Perjalanan politikSunting

Sebagai Menteri Negara Komunikasi dan Informasi (2004–2007)Sunting

Sofyan pertama kali menduduki kursi kabinet pada 21 Oktober 2004 sebagai Menteri Negara Komunikasi dan Informasi, dilantik oleh Presiden Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono dengan kabinet bernama Kabinet Indonesia Bersatu.[6]

Pada tahun 2005, Sofyan Djalil bersama Hamid Awaluddin, Farid Husain, Usman Basyah dan I Gusti Wesaka Pudja menjadi delegasi Indonesia dalam Kesepakatan Helsinki. Delegasi ini bertujuan menyelesaikan konflik pemerintah Indonesia dan Gerakan Aceh Merdeka (GAM) secara damai. Perundingan dimulai dari 27 Januari 2005 dan berakhir pada 15 Agustus 2005.[7][8]

Pada Maret 2006, Sofyan Djalil melalukan ujicoba telivisi digital pada kanal frekuensi 27 UHF. Sofyan mencabut izin penyiaran pada frekuensi tesebut yang pada saat itu dipakai oleh SpaceToon, sebuah televisi yang baru mengudara beberapa bulan.[9]

Sebagai Menteri Negara BUMN (2007–2009)Sunting

Setelah kurang dari 3 tahun menjabat sebagai Menteri Komunikasi dan Informasi, Sofyan dirombak posisinya sebagai Menteri Negara Badan Usaha Milik Negara menggantikan Soegiharto pada 9 Mei 2007.

Pada September 2007, Menneg BUMN Sofyan Djalil melakuan pemancangan tiang pancang PLTU Pelabuhan Ratu. Pengadaan PLTU ini dilakukan untuk mengatasi krisis listrik dalam sistem Jawa dan Bali dan termasuk dalam Program Percepatan Proyek 10.000 MW. Investasi proyek ini mencapai sebesar 566,9 dollar Amerika Serikat dan 2,2 triliun rupiah.[10]

Di tahun 2008, Sofyan meminta BUMN untuk memverifikasi aset-aset perusahaannya dan kemudian melaporkannya kepada kuasa pemegang saham. Hal ini dipicu dengan ditemukannya fakta belum lama sebelum Desember 2007 bahwa ada 21 rumah dinas PT Kereta Api (PT KA) yang sudah dialihfungsikan oleh para mantan pejabat PT KA.[11]

Di masa kampanye di Pemilihan Umum 2009, Sofyan menyampaikan penegasan larangan penggunaan aset negara baik kendaraan bus PPD, bus karyawan maupun aset negara lainnya untuk kampanye politik.[12]

Menjelang akhir masa jabatannya sebagai Menteri Negara BUMN, Sofyan meresmikan pembangunan pabrik Semen Gresik Tuban IV (anak perusahaan Semen Indonesia), di lokasi Pabrik Semen Gresik, Tuban pada 20 Agustus 2009. Pabrik ini mempunyai kapasitas produksi 2,5 juta ton per tahun dan pembangunannya diperkirakan menelan biaya 3,5 triliun rupiah.[13]

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian (2014–2015)Sunting

Sofyan kembali dipercaya untuk menduduki posisi Menteri Koordinator Bidang Perekonomian oleh presiden Joko Widodo pada 27 Oktober 2014 di Kabinet Kerja.[14]

Pada Desember 2014, Sofyan bersama Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Indroyono Soesilo dan Kepala BKPM menggelar rapat perizinan investasi yang dimana mulai tahun 2015 mulai menerapkan perizinan terintegrasi yang prosesnya akan dilimpahkan seluruhnya ke Badan Koordinasi Penanaman Modal.[15]

Akhir tahun 2014 Sofyan bersama Menteri Keuangan, Menteri ESDM dan Menteri BUMN mengeluarkan kebijakan perubahan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) subsidi. Kebijakan ini diputuskan untuk mengurangi alokasi anggaran subsidi sebanyak 280 triliun rupiah.[16]

Bersama Menteri Pariwisata Arief Yahya, Sofyan pada 2 Maret 2015 mengeluarkan paket kebijakan ekonomi yang salah satunya memberi bebas visa kunjungan kepada 30 negara baru. Hal ini bertujuan meningkatkan wisatawan mancanegara.[17]

Pada Juli 2015, pemerintah menambah modal BPJS Kesehatan sebanyak 3,46 triliun. Sofyan mengatakan bahwa hal ini dikarenakan potensi defisit anggaran.[18]

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (2015–2016)Sunting

Presiden Joko Widodo merombak Kabinet Kerja pada 12 Agustus 2015, yang dimana Sofyan digeser pada posisi Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/ Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas).[4]

Pertengahan Maret 2016 diadakan Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrembang), Sofyan meminta daerah menyusun nomenklatur yang jelas dalam perencanaan program pembangunan untuk penyusunan RKP tahun 2017 dan memangkas program yang kurang bermanfaat atau yang bisa ditunda.[19]

Pada 18 Juli 2016, Sofyan mengarahkan susunan peta jalan untuk pengembangan pembangkit listrik tenaga listrik Nuklir (PLTN) dalam program Reaktor Daya Eksperimental (RDE). Penyusunan peta ini dibuat bersama Bappenas, Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi, Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan), Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten).[20]

Menteri Agraria dan Tata Ruang (2016–2022)Sunting

Posisi Sofyan Djalil pada 27 Juli 2016 kembali dirombak ke posisi Menteri Agraria dan Tata Ruang/ Kepala Badan Pertanahan Nasional.[5]

Awal tahun 2017 pada 2 Februari, Sofyan Djalil mengingatkan kewajiban pengusaha sawit untuk membangun kebun plasma sebanyak 20% sesuai dengan amanat Undang Undang (UU) No. 18 tahun 2004 dan Peraturan Menteri Pertanian No. 98 tahun 2013.[21]

Pada 11 Oktober 2017, Sofyan Djalil bersama Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, Basuki Hadimuljono dan Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo sepakat melakukan perlindungan optimalisasi fungsi situ, danau, embung dan waduk (SDEW) sebagai sistem daerah aliran sungai. Berbagai tindak lanjut dari kesepakatan ini, yakni dilakukannya pencatatanterhadap 543 danau dan 840 situ dan pendaftaran bagi 1.922 danau dan 184 situ.[22]

Sepekan setelahnya pada 20 Oktober 2017, Presiden Joko Widodo sempat menegur Sofyan mengenai pelaksanaan pemberian sertifikat tanah kepada masyarakat yang belum mencapai target, yang dimana di tahun 2017 targetnya sebanyak 5 juta sertifikat tanah.[23]

Pada Desember 2017 sampai Januari 2018, terjadi kisruh mengenai pulau reklamasi di DKI Jakarta. Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan melayangkan surat kepada Menteri Agraria dan Tata Ruang untuk membatalkan seluruh Hak Guna Bangunan di pulau C, D dan G yang tertuang dalam Surat Nomor 2373/-1.794.2. Sofyan menanggapinya dengan penolakan pembatalan pada 12 Januari 2018, karena keputusan yang telah diterbitkan, jika dibatalkan akan menciptakan ketidakpastian hukum.[24]

PendidikanSunting

  • Sarjana Hukum (SH), Fakultas Hukum Universitas Indonesia, Jakarta, bidang studi Hukum Bisnis, tahun 1984
  • Master of Arts (M.A.), The Graduate School of Arts and Sciences, Tufts University, Medford, Massachusetts, Amerika Serikat, bidang studi Public Policy, tahun 1989
  • Master of Arts in Law and Diplomacy (M.A.L.D.), The Fletcher School of Law and Diplomacy, Tufts University, Medford, Massachusetts, AS, bidang studi International Economic Relation, tahun 1991
  • Doctor of Philosophy (Ph.D), The Fletcher School of Law and Diplomacy, Tufts University, Medford, Massachusetts, AS, bidang studi International Financial and Capital Market Law and Policy, tahun 1993

SertifikasiSunting

  • Wakil Penjamin Emisi Efek, Panitia Standar Profesi Pasar Modal, tahun 1996
  • Wakil Manajer Investasi, Panitia Standar Profesi Pasar Modal, tahun 1997

Pengalaman kerjaSunting

Berikut pengalaman kerja Sofyan Djalil sepanjang karirnya:

  • Managing Partner, Sofyan Djalil & Partners
  • Komisaris Utama, PT Multi Adiprakarsa Manunggal (Kartuku)
  • Komisaris Independen, PT Kimia Farma, Tbk (2003–2004)[25]
  • Pengurus, Lembaga Komisaris dan Direktur Indonesia, LKDI (2003)
  • Anggota, Badan Arbitrasi Pasar Modal Indonesia, BAPMI (2003)
  • Anggota Tim Ahli, Komite Nasional Good Corporate Governance (2001)
  • Anggota Tim Pakar, Departemen Kehakiman dan HAM RI (2001-2004)
  • Konsultan Good Corporate Governance untuk PT Perusahaan Gas Negara Tbk, PT Elnusa, PT Jamsostek, PT Waskita Karya, PT Surveyor Indonesia, PT Pupuk Kujang, PT Wijaya Karya, PT Pembangkitan Jawa Bali, PT Pelabuhan Indonesia III, Perum Pegadaian, PT Indonesia Power, PT Pupuk Sriwijaya, PT Citra Marga Nusaphala Persada Tbk (2001-2004)
  • Konsultan Corporate Communication, untuk PT Caltex Pacific Indonesia, PT PLN Kantor Pusat (2000–2004)
  • Direktur Eksekutif, Lembaga Komisaris dan Direksi Indonesia (2001–2003)
  • Komisaris Utama, PT Pupuk Iskandar Muda (1999-Juli 2004)
  • Komisaris, PT Perusahaan Listrik Negara (1999–Mei 2002)
  • Komisaris, PT Pelabuhan Indonesia III (1998–Mei 2001)
  • Anggota, Komite Nasional Kebijakan Good Corporate Governance (1999–2000)
  • Staf Ahli Menteri Negara Pendayagunaan BUMN bidang Komunikasi dan Pengembangan SDM/Asisten Kepala Badan Pembina BUMN Bidang Komunikasi dan Pengembangan SDM (Juni 1998-Februari 2000)
  • Kepala Divisi Riset dan Pengembangan, PT Bursa Efek Jakarta (Maret 1998–Juni 1988)
  • Konsultan, pada Asosiasi Modal Ventura Indonesia (AMVI); Brunei Investment Agency (BIA); Tabungan Wajib Perumahan TNI-AD (TWP-AD), dan lain-lain (1997)
  • Konsultan/Narasumber persiapan go public pada berbagai perusahaan PT Garuda Indonesia, PT Telkom, Pasaraya, Pupuk Kaltim, Bank Tata, SZS Consulting, Bank Jaya, dan lain-lain (1997)
  • Peneliti/Konsultan, Centre for Policy and Implementation Studies (CPIS)-Departemen Keuangan, menangani berbagai proyek antara lain Kupedes/Simpedes untuk BRI, Program Restrukturisasi BUMN, Perdagangan Internasional dan Kerjasama Regional, dan lain-lain (1997)
Pengalaman jabatan pemerintahan
  • Menteri Komunikasi dan Informasi Republik Indonesia (2004–2007)
  • Tim mediasi perundingan pemerintah RI dan GAM di Helsinki, Finlandia, (2004–2005)
  • Menteri Negara BUMN Republik Indonesia(2007–2009)
  • Kepala Bidang Telaah Strategis Kantor Wakil Presiden Republik Indonesia(2010–2014)
  • Menteri Koordinator Bidang Perekonomian(2014–2015)
  • Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas (2015–2016)
  • Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala BPN RI
Pengalaman sebagai Akademisi
  • Dosen, pada Program Pasca Sarjana Fakultas Hukum Universitas Padjadjaran (2001–)
  • Dosen, pada Program Pasca Sarjana Fakultas Hukum UI (2000–)
  • Dosen, pada Fakultas Ekonomi dan Program Magister Manajemen Universitas Indonesia (FE-UI dan MM-UI) (1993–)
  • Dosen, pada Diklat Manajemen LPPM, Jakarta (1997)
  • Dosen, pada Diklat Pengembangan Kepemimpinan Profesional (DPKP) BUMN-Departemen Keuangan (1997)
  • Dosen, pada Program Magister Manajemen Universitas Sahid dan LPPM (1994–1995)
  • Dosen, pada Lembaga Manajemen Keuangan dan Akuntansi (LMKA), Yayasan Pengembangan Insan Pasar Modal (Yuppies), LM-Gika, Equitas Institute (1994–1995)
  • Dewan Kehormatan Pusat Perhimpunan Keluarga Besar Pelajar Islam Indonesia (PII) 2008–2011.

GaleriSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Sari, Elisa Valenta (12 Agustus 2015). "Istri Sofyan Djalil Terbiasa Lihat Suami Ganti Pekerjaan". CNN Indonesia. Diakses tanggal 12 Juli 2022. 
  2. ^ TEMPO Interaktif, 17 Juli 2007. Deputi Privatisasi di Kementerian BUMN Dibekukan
  3. ^ Asril, Sabrina (26 Oktober 2014). Wedhaswary, Inggried Dwi, ed. "Inilah Susunan Kabinet Kerja Jokowi-JK". Kompas.com. Diakses tanggal 26 Oktober 2014. 
  4. ^ a b Suryowati, Estu (12 Agustus 2015). Jatmiko, Bambang Priyo, ed. "Sofyan Djalil: Saya Dipindahkan ke Bappenas". Kompas.com. Diakses tanggal 12 Agustus 2015. 
  5. ^ a b Kuwado, Fabian Januarius; Ihsanuddin (27 Juli 2016). Gatra, Sandro, ed. "Jokowi Umumkan "Reshuffle" Kabinet, Ini Susunan Menteri Baru". Kompas.com. Diakses tanggal 27 Juli 2016. 
  6. ^ "SBY Mengumumkan Susunan Kabinet Indonesia Bersatu". Liputan6.com. 21 Oktober 2004. Diakses tanggal 12 Juli 2022. 
  7. ^ Adryamarthanino, Verelladevanka (29 Juli 2021). Nailufar, Nibras Nada, ed. "Kesepakatan Helsinki: Latar Belakang, Isi, Proses, dan Pelaksanaan". Kompas.com. Diakses tanggal 12 Juli 2022. 
  8. ^ Haris, Syamsuddin (25 Agustus 2005). "MOU Helsinki, Peluang atau Perangkap". Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia. Diakses tanggal 12 Juli 2022. 
  9. ^ "Menkominfo: Sejak Awal Spacetoon Tahu Izinnya Bakal Dicabut". detikcom. 6 Maret 2006. Diakses tanggal 12 Juli 2022. 
  10. ^ "Menneg BUMN Sofyan Djalil Lakukan Pemancangan Tiang Pancang PLTU Pelabuhan Ratu". Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral. 11 September 2007. Diakses tanggal 12 Juli 2007. 
  11. ^ "BUMN Diminta Verifikasi Aset". Direktorat Jenderal Kekayaan Negara, Kementerian Keuangan Republik Indonesia. 6 Mei 2008. 
  12. ^ Rafie, Barratut Taqiyyah, ed. (20 Maret 2009). "Kementerian BUMN Tegaskan Larangan Penggunaan Aset Negara untuk Kampanye". Kontan.co.id. Diakses tanggal 12 Juli 2022. 
  13. ^ "Menneg BUMN Resmikan Pembangunan Pabrik Semen Gresik di Tuban". Dinas Komunikasi dan Informatika, Pemerintah Provinsi Jawa Timur. 20 Agustus 2009. 
  14. ^ Praditya, Ilyas Istianur (27 Oktober 2014). Gideon, Arthur, ed. "Jadi Menko Ekonomi, Sofyan Djalil Lepas Jabatan di 5 Perusahaan". Liputan6.com. Diakses tanggal 13 Juli 2022. 
  15. ^ "Mulai Awal Tahun Depan, Urus Izin Usaha Terpusat di Kantor BKPM". DPMPTSP Kota Magelang. 2 Desember 2014. Diakses tanggal 3 Juli 2022. 
  16. ^ Armenia, Resty (30 Desember 2014). "Perubahan Harga BBM Bersubsidi diumumkan Pukul 09.00 Esok". CNN Indonesia. Diakses tanggal 12 Juli 2022. 
  17. ^ "Pemerintah Memberi Bebas Visa Kunjungan Singkat Wisatawan Kepada 30 Negara Baru". Kantor Imigrasi Kelas I Non TPI Tangerang. 19 Maret 2015. Diakses tanggal 13 Juli 2022. 
  18. ^ Triyono, Agus (22 Juli 2015). Santosa, Uji Agung, ed. "Pemerintah tambah modal BPJS Kesehatan Rp 3,46 T". Kontan.co.id. Diakses tanggal 13 Juli 2022. 
  19. ^ "Menteri Sofyan Djalil Minta Pemerintah Daerah Susun Nomenklatur Yang Jelas". Kementerian PPN/Bappenas. 11 Maret 2016. Diakses tanggal 13 Juli 2022. 
  20. ^ "Pemerintah Susun Peta Jalan Pengembangan Nuklir". Direktorat Jenderal Energi Baru, Terbarukan dan Konservasi Energi. 18 Juli 2016. Diakses tanggal 13 Juli 2022. 
  21. ^ Agus, Rustam (2 Februari 2017). Saragih, Samdysara, ed. "Sofyan Djalil: Pengusaha Sawit Wajib Bangun Kebun Plasma". Bisnis.com. Diakses tanggal 13 Juli 2022. 
  22. ^ "Tiga Kementerian Sepakat Kerjasama Cegah Semakin Banyak Situ, Danau, Embung dan Waduk yang Hilang". Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang. 11 Oktober 2017. Diakses tanggal 13 Juli 2022. 
  23. ^ Khafid, Supriyantho (20 Oktober 2017). Agustina, Widiarsi, ed. "Presiden Jokowi Tegur Menteri Sofyan Djalil, Awas Kalau Tak Bisa". Tempo.co. Diakses tanggal 13 Juli 2022. 
  24. ^ "Sofyan Djalil 'Tantang' Anies, Siapa Kuat?". Merdeka News. 13 Januari 2018. Diakses tanggal 13 Juli 2022. 
  25. ^ "Sofyan Djalil Mundur dari Komisaris Kimia Farma". detikcom. 21 Desember 2004. Diakses tanggal 8 Juli 2022. 
Jabatan politik
Didahului oleh:
Syamsul Mu'arif
sebagai Menteri Negara Komunikasi dan Informasi Indonesia
Menteri Komunikasi dan Informatika Indonesia
(sebelum 31 Januari 2005 bernama Menteri Negara Komunikasi dan Informasi)

2004–2007
Diteruskan oleh:
Mohammad Nuh
Didahului oleh:
Sugiharto
Menteri Negara Badan Usaha Milik Negara Indonesia
2007–2009
Diteruskan oleh:
Mustafa Abubakar
Didahului oleh:
Chairul Tanjung
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Indonesia
2014–2015
Diteruskan oleh:
Darmin Nasution
Didahului oleh:
Andrinof Chaniago
Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Indonesia
2015–2016
Diteruskan oleh:
Bambang Brodjonegoro
Didahului oleh:
Ferry Mursyidan Baldan
Menteri Agraria dan Tata Ruang Indonesia
2016–2022
Diteruskan oleh:
Hadi Tjahjanto
Jabatan pemerintahan
Didahului oleh:
Andrinof Chaniago
Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional
2015–2016
Diteruskan oleh:
Bambang Brodjonegoro
Didahului oleh:
Ferry Mursyidan Baldan
Kepala Badan Pertanahan Nasional
2016–2022
Diteruskan oleh:
Hadi Tjahjanto