Soerjadi (politikus)

politisi Indonesia

Drs. Soerjadi (13 April 1939 – 4 Juni 2016) adalah tokoh politik Partai Demokrasi Indonesia (PDI). Soerjadi pernah menjabat sebagai Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia (MPR RI) periode 1987—1992 dan 1992—1997.[1] Soerjadi meninggal dunia pada tanggal 4 Juni 2016 sekitar pukul 09.20 pada usia 77 tahun saat dirawat di Rumah Sakit Pusat Pertamina.[2] Selain menjadi Ketua sekaligus pengurus PDI, ia juga dikenal sebagai salah satu Angkatan '66 pendiri Komite Nasional Pemuda Indonesia dari perwakilan GMNI (Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia) sekaligus menantu dari Mantan Gubernur Jawa Tengah dan Walikota Semarang Hadisubeno Sosrowerdojo.

Soerjadi
Suryadi receiving the Star of Mahaputera.jpg
Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia
Perwakilan Demokrasi Indonesia
Masa jabatan
1 Oktober 1987 – 1 Oktober 1997
PresidenSoeharto
PendahuluHardjantho Soemodisastro
PenggantiFatimah Achmad
Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia
Masa jabatan
1988–1993
PendahuluHardjantho Soemodisastro
PenggantiMegawati Soekarnoputri
Informasi pribadi
Lahir(1939-04-13)13 April 1939
Selur, Ngrayun, Ponorogo, Jawa Timur, Hindia Belanda
Meninggal4 Juni 2016(2016-06-04) (umur 77)
Jakarta, Indonesia
KebangsaanIndonesia
Partai politik  PDI
HubunganR. M. Hadisoebeno Sosrowerdojo (Ayah Mertua)
Alma materUniversitas Gadjah Mada
PekerjaanPolitikus

Riwayat HidupSunting

Ia pernah kuliah di Universitas Gadjah Mada dan menjadi presiden direktur dari PT. Aica Indonesia, perusahaan yang memproduksi lem Aica Aibon, sejak tahun 1982.[3][4] Perusahaan tersebut merupakan milik dari Wanandi bersaudara (Sofjan dan Jusuf Wanandi)[3][4]. Ketika kuliah, Ada pengalaman menarik ketika kuliah di UGM yaitu Ia tetap lulus kuliah psikologi meskipun tidak pernah mengikuti kuliah psikologi yang diampu oleh Drs. Busono Wiwoho dengan alasan pengajarnya adalah tokoh PKI (Partai Komunis Indonesia)[5][6][7]. Belakangan ia menyadari bahwa ideologi dan dunia akademik adalah hal yang berbeda dan jangan dicampuradukkan.[4]

Ketika menjadi Ketua umum PDI, Ia berhasil mengajak Megawati Soekarnoputri (dahulu dikenal sebagai Megawati Taufik Kiemas), Guruh Soekarnoputra, (alm) Taufik Kiemas, dan (alm) Sophan Sophiaan untuk bergabung dengan PDI.[8][9] Keberhasilan mengajak Sophan Sophiaan ke PDI bermula ketika ia mengajaknya makan di restoran Pizza Hut di Pondok Indah, Jakarta Selatan.[10]

Setelah tidak lagi aktif dalam dunia politik, Ia lebih sering melakukan kegiatan non politik seperti berkebun dan mengurus taman.

ReferensiSunting

  1. ^ "Pembuka Jalan Megawati". TokohIndonesia.com. 
  2. ^ Ihsanuddin (4 Juni 2016). Wiwoho, Laksono Hari, ed. "Mantan Ketua Umum PDI Soerjadi Meninggal Dunia". Diakses tanggal 3 Februari 2017. 
  3. ^ a b "Sejarah Lem Aibon". Historia - Majalah Sejarah Populer Pertama di Indonesia. 2019-10-30. Diakses tanggal 2022-01-05. 
  4. ^ a b c Sosial (Indonesia), Lembaga Penelitian, Pendidikan dan Penerangan Ekonomi dan (1999). Apa & siapa sejumlah alumni UGM. LP3ES. ISBN 978-979-8391-83-5. 
  5. ^ "Sekilas Pandang – Doktor Ilmu Psikologi" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-06. 
  6. ^ ABC, Australia Plus. "Genosida Intelektual Kiri Indonesia Pasca 1965". detiknews. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  7. ^ "Genosida Intelektual Kiri Indonesia Pasca 1965". Republika Online. 2016-08-12. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  8. ^ Okezone (2016-06-04). "Soerjadi Meninggal, Anggota DPR dan Politisi PDIP Melayat ke Rumah Duka : Okezone Nasional". https://nasional.okezone.com/. Diakses tanggal 2022-01-06.  Hapus pranala luar di parameter |website= (bantuan)
  9. ^ Netralnews.Com. "Netralnews.com - In Memoriam Soerjadi, Dialah Pembuka Jalan Megawati?". netralnews.com. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  10. ^ Media, Kompas Cyber (2008-05-17). "Hitam Putih Dunia Sophan Sophiaan Halaman all". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2022-01-06. 
Jabatan politik
Didahului oleh:
Saiful Sulun
Raden Sukardi
Raden Soeprapto
Soerjadi
Djaelani Naro
Wakil Ketua MPR/DPR RI
1992–1997
Bersama dengan: John Ario Katili
Ahmad Amiruddin
Ismail Hassan Metareum
Soetedjo
Diteruskan oleh:
Syarwan Hamid
Hari Sabarno
Abdul Gafur
Ismail Hassan Metareum
Fatimah Achmad
Poedjono Pranyoto
Didahului oleh:
Kharis Suhud
Amir Murtono
Nuddin Lubis
Hardjantho Soemodisastro
Soenandar Prijosoedarmo
Wakil Ketua MPR/DPR RI
1987–1992
Bersama dengan: Saiful Sulun
Raden Sukardi
Raden Soeprapto
Djaelani Naro
Diteruskan oleh:
John Ario Katili
Ahmad Amiruddin
Ismail Hassan Metareum
Soerjadi
Soetedjo