Buka menu utama
Keluarga Darius di depan Aleksander, oleh Charles le Brun. Sisygambis (berjubah kuning) berlutut di hadapan raja

Sisygambis merupakan ibunda Darius III dari Persia, yang pemerintahannya berakhir pada peperangan Aleksander Agung. Setelah ia ditangkap oleh Aleksander pada Pertempuran Issos, ia menjadi setia padanya, dan Aleksander menyebutnya sebagai "ibu".

Daftar isi

Kehidupan awalSunting

Ia mungkin adalah putri Raja Artahsasta II dari Persia, atau mungkin saudaranya Ostanes. Jika yang terakhir, ia menikahi saudaranya sendiri Arsames (sebuah tradisi kuno Kekaisaran Akhemeniyah).[1] Kemungkinan lain adalah bahwa ia adalah putri pemimpin Uxia.[2] Ia melahirkan Darius, Oxyathres, dan mungkin juga Stateira I.[1]

Serangan AleksanderSunting

 
Aleksander di tenda keluarga Darius, oleh Sebastiano Ricci

Pada Pertempuran Issos (333 SM), tentara Darius diarahkan dan raja Persia melarikan diri dari lapangan, meninggalkan keluarga besarnya, termasuk ibundanya, istrinya Stateira I, anak-anaknya, dan banyak lagi untuk pengampunan Aleksander. Aleksander menangkap mereka namun memperlakukan mereka dengan hormat, di mana banyak penakluk yang lebih rendah akan mengeksekusi mereka. Ketika Aleksander Agung dan Hephaestion (sahaabt terdekat dan mungkin kekasihnya) pergi bersama-sama untuk mengunjungi keluarga kerajaan Persia yang tertangkap, Sisygambis berlutut di depan Hephaestion untuk mengampuni nyawa mereka, yang menganggapnya Aleksander — Hephaestion berperawakan lebih tinggi, dan kedua pria muda itu berpakaian serupa. Ketika ia menyadari kesalahannya, ia sangat malu, tapi Aleksander meyakinkannya dengan kata-kata, "Anda tidak salah, Ibu; orang ini juga Aleksander."[3]

Pada Pertempuran Gaugamela, Sisygambis dan keluarganya ditahan di dalam kereta bagasi di belakang tentara Aleksander. Ketika kavaleri Skinthia berhasil menembus pasukan Aleksander untuk mencapai mereka, ia menolak untuk merayakan apa yang pada mulanya menjadi kemenangan Persia.[1] Quintus Curtius Rufus menginformasikan bahwa Sisygambis tidak akan pernah dapat memaafkan putranya Darius karena telah meninggalkan keluarganya di Issos. Setelah Darius terbunuh tak lama setelah kekalahannya di Gaugamela, Aleksander mengirim jenazahnya kepadanya untuk dimakamkan. Dipanggil untuk meratapi kematiannya, ia dilaporkan mengatakan, Aku hanya memiliki seorang putra [Aleksander] dan ia adalah raja dari seluruh Persia.

Di bawah AleksanderSunting

Ia menikahkan cucunya, Stateira II, kepada Aleksander pada tahun 324 SM, sebuah acara yang merupakan inti dari Pernikahan Susan. Ia ditinggalkan di Susan dengan tutor untuk mengajarinya bahasa Yunani, sementara Aleksander mengejar penaklukannya.[1]

Mendengar kematian Aleksander, Sisygambis mengunci dirinya sendiri di dalam kamarnya dan menolak untuk makan. Ia konon meninggal karena kesedihan dan kelaparan empat hari kemudian.[1]

PeninggalanSunting

Adegan Sisygambis yang keliru berlutut di depan Hephaestion menjadi topik populer di dalam seni Barat, diwakili oleh Charles Le Brun, Paolo Veronese, Justus Sustermans dan banyak lainnya.[4]

Asteroid 823 Sisigambis dinamakn sepertinya.

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e Waldemar Heckel, Who's Who in the Age of Alexander the Great: Prosopography of Alexander's Empire, John Riley, 2008.
  2. ^ Bahadori, Ali (2017-03-04). "Achaemenid Empire, Tribal Confederations of Southwestern Persia and Seven Families". Iranian Studies. 50 (2): 173–197. doi:10.1080/00210862.2016.1243986. ISSN 0021-0862. 
  3. ^ John Maxwell O'Brien, Alexander the Great: The Invisible Enemy: A Biography, Routledge, London, 1994, p.58
  4. ^ James Hall, Dictionary of Subjects and Symbols in Art, Westview Press, Boulder, 1979, p.13.