Sindur

genus tumbuh-tumbuhan
Sindur
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Plantae
(tanpa takson): Angiospermae
(tanpa takson): Eudikotil
(tanpa takson): Rosidae
Ordo: Fabales
Famili: Fabaceae
Bangsa: Detarieae
Genus: Sindora

Sindur (Lat.: Sindora wallichii Graham ex Benth.) adalah tumbuhan liat di hutan-hutan primer dataran rendah di Sumatra, Kalimantan, dan Semenanjung Malaya, pada ketinggian 10 - 100 meter di atas permukaan laut.[1] Termasuk dalam keluarga Caesalpiniaceae.[1] Pohon sindur memiliki ketinggian 20 – 45 m, dengan diameter 60 cm, dan batang bebas cabang 15 – 20 m.[2] Kulit batang berwarna coklat tua.[2] Daunnya majemuk, menyirip genap yang terdiri atas 3 - 7 pasang anak daun yang berbentuk jorong memanjang.[1] Perbungaan berupa malai, terdapat pada bagian ketiak daun.[1] Buahnya berbentuk polong bulat atau bulat telur gepeng dan pada permukaannya dilengkapi penonjolan seperti duri-duri berwarna hitam kecoklatan.[2] Sindur dapat pula tumbuh baik pada ketinggian 260 meter di atas permukaan laut, seperti terlihat dalam koleksi Kebun Raya Bogor.[2] Umumnya jenis ini tumbuh secara berkelompok atau tersebar dalam hutan asli dan menyukai tanah-tanah liat atau berpasir.[1][2] Bagian teras kayu berwarna coklat tua sampai hitam.[1] Kayunya mempunyai berat jenis 0,75 dan digolongkan dalam kelas kekuatan II - III dan kelas keawetan V.[1] Biasanya kayu dipakai untuk bahan bangunan rumah, papan, dinding, rangka pintu dan jendela serta perabotan rumah tangga.[2] Getahnya dapat dibuat minyak, sedangkan polongnya sering dipakai untuk obat-obatan tradisionil, yaitu untuk campuran jamu.[2]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f g (Indonesia) Hassan Shadily Ensiklopedi Indonesia Jilid ke-6. 1984. Jakarta: Ictiar Baru- Van Hoeve dan Elsevier Publishing Projects. hal 3189.
  2. ^ a b c d e f g (Indonesia) "Jenis-jenis Kayu Indonesia" (PDF). Sindur (Sindora wallichii Graham ex Benth.). Diakses tanggal 13 Juni 2014.