Simpang Susun Semanggi

simpang susun jalan di Indonesia

Simpang Susun Semanggi atau dahulu lebih dikenal dengan nama Jembatan Semanggi adalah simpang susun yang berbentuk daun semanggi yang berada di persimpangan antara Jalan Jenderal Sudirman dan Jalan Gatot Subroto, Jakarta, Indonesia. Jembatan ini dinamakan "Semanggi" karena bentuknya yang menyerupai daun semanggi dan juga wilayah pembangunannya dahulu merupakan daerah rawa yang dipenuhi semanggi. Proyek ini mulai dibangun pada tahun 1961, pada masa pemerintahan Presiden Soekarno dan Menteri Pekerjaan Umum pada saat itu, yakni Ir. Sutami.[1]

Simpang Susun Semanggi
Jembatan Semanggi
Penampakan Simpang Susun Semanggi (2023)
Lokasi
Indonesia Jakarta, Indonesia
Koordinat6°13′10″S 106°48′44″E / 6.21943°S 106.81236°E / -6.21943; 106.81236Koordinat: 6°13′10″S 106°48′44″E / 6.21943°S 106.81236°E / -6.21943; 106.81236
Jalan yang
bersimpangan
Pembangunan
JenisPersimpangan daun semanggi
Dibangun1961-1962
1987-1989 (Modifikasi Pertama)
2016-2017 (Modifikasi Kedua)
Dibuka1962 (1962)
PengelolaDinas Binamarga Provinsi DKI Jakarta

Pada tahun 2016, dua jembatan layang persimpangan tambahan yang merupakan hasil rancangan Jodi Firmansyah dibangun. Dua jembatan layang tambahan tersebut memiliki panjang 796 meter yang menghubungkan arus lalu lintas dari arah Grogol menuju ke Senayan dan dari arah Cawang menuju ke Jalan Jenderal Sudirman, sehingga jika dilihat dari atas, maka akan membentuk lingkaran. Pembangunan dua jembatan layang baru tersebut diresmikan oleh Presiden Joko Widodo pada tanggal 17 Agustus 2017, bertepatan pada HUT ke-72 Proklamasi Kemerdekaan RI.[2]

Sejarah

sunting

1961-1962

sunting
 
Perangko Pesta Olahraga Asia 1962 yang menggambarkan Jembatan Semanggi sebagai bagian dari improvisasi jalan-jalan di Jakarta

Kawasan Simpang Susun Semanggi sebelumnya merupakan daerah rawa-rawa yang dipenuhi oleh pohon semanggi. Sejak awal 1960-an, sejalan dengan persiapan penyelenggaraan Pesta Olahraga Asia 1962 dan visi Soekarno untuk menjadikan Jakarta sebagai "mercusuar" dari bangsa Indonesia sebagai sebuah bangsa yang baru dan kuat,[3][4][5] maka dibangunlah Jalan Jenderal Sudirman yang menghubungkan kawasan Medan Merdeka dengan kawasan Kebayoran Baru sebagai kota mandiri modern pertama di Indonesia.[butuh rujukan]Selain Jalan Sudirman, Jalan Gatot Subroto juga dibangun untuk menghubungkan kawasan Cawang di sebelah timur dengan Grogol di sebelah Barat.

Agar arus lalu lintas di persimpangan Jalan Sudirman dan Gatot Subroto dapat ditampung dengan baik, maka dibangunlah sebuah simpang susun yang berbentuk daun semanggi, sesuai dengan kondisi kawasan persimpangan yang sebelumnya merupakan rawa-rawa yang ditumbuhi pohon semanggi. Proposal pembangunan simpang susun tersebut dipresentasikan oleh Wakil Menteri Tata Kota dan Konstruksi Indonesia, David Gee Cheng, dan Menteri Pekerjaan Umum Sutami kepada Presiden Soekarno untuk penilaian konstruksi. Setelah itu, Cheng dan Sutami berdebat satu sama lain tentang usulan mereka, dengan Soekarno mengamati mereka. Soekarno kemudian memilih usulan Sutami sebagai cetak biru pertukaran itu.[6] Pembangunan simpang susun tersebut selesai dan diresmikan pada tahun 1962, dan dikenal oleh hampir seluruh masyarakat Jakarta sebagai "Jembatan Semanggi". Biaya pembangunan Jembatan Semanggi pada saat itu mencapai Rp16,9 Miliar, yang berasal dari pinjaman dari Jepang. Pekerjaan konstruksi melibatkan 120 orang dan menyertakan 4 tenaga konsultan dari Jepang serta seorang insinyur dari Inggris. Pada saat itu Jembatan Semanggi mampu menampung volume kendaraan hingga 20 ribu mobil penumpang per harinya.[7]

1987-1989

sunting

Pada tahun 1987, Jembatan Semanggi mengalami modifikasi untuk menampung arus lalu lintas yang semakin padat. Dilakukan pembangunan dua struktur jembatan baru yang digunakan untuk arus lalu lintas Jalan Gatot Subroto, menggantikan struktur jembatan eksisting yang dialih fungsi menjadi jalan utama (Main Road) Jalan Tol Lingkar Dalam Jakarta ruas Cawang-Grogol, sehingga empat jalan lingkaran yang membentuk daun semanggi harus dibongkar dan diperkecil. Jembatan Semanggi yang telah dimodifikasi ini diresmikan oleh Presiden Soeharto pada 10 November 1989.[7]

2016-2017

sunting
 
Dua ramp baru di Simpang Susun Semanggi dibangun di atas Jalan Tol Dalam Kota. Dua ramp baru tersebut menghubungkan arus lalu lintas dari Cawang menuju Bundaran HI/Monas dan dari Grogol/Slipi menuju Senayan/Kebayoran Baru

Pada tahun 2016, Gubernur DKI Jakarta pada saat itu, Basuki Tjahaja Purnama mencanangkan proyek "Revitalisasi Jembatan Semanggi". Proyek tersebut merupakan modifikasi kedua dari Jembatan Semanggi setelah modifikasi pertama pada tahun 1987. Modifikasi tersebut adalah pembangunan dua jembatan layang atau ramp baru yang membentuk lingkaran. Dua ramp tersebut adalah dari arah Cawang menuju ke arah Bundaran HI/Monas dan dari arah Grogol menuju Senayan/Kebayoran Baru.[8][9] Pembangunan dua jembatan layang baru tersebut dimulai pada Agustus 2016,[butuh rujukan]dengan menghabiskan anggaran sebesar Rp360 miliar, dibiayai dari dana kompensasi atas kelebihan koefisien luas bangunan (KLB) dari PT Mitra Panca Persada, salah satu anak perusahaan asal Jepang, Mori Building Company.[10][11][12] Pembangunan dua ramp baru tersebut mulai diujicoba pada 28 Juli 2017[13] dan diresmikan oleh Presiden Joko Widodo pada tanggal 17 Agustus 2017, bertepatan pada HUT ke-72 Proklamasi Kemerdekaan RI.[2] Sejak itulah, istilah Simpang Susun Semanggi mulai digunakan.

2019-sekarang

sunting
 
Spot budaya yang dibangun di kolong struktur jembatan dirancang sebagai tempat terbuka untuk melakukan aktivitas budaya. Spot budaya ini dibangun pada tahun 2019
 
Selain spot budaya dan jalur sepeda, jalur khusus pejalan kaki (Pedestrian Path) dibangun sebagai penambahan sarana prasarana di Taman Semanggi. Fasilitas ini dibangun pada tahun 2022.

Sejak tahun 2019, pengembangan Simpang Susun Semanggi difokuskan untuk memfasilitasi pejalan kaki dan pesepeda. Seiring dengan proyek revitalisasi trotoar di sepanjang Jalan Jenderal Sudirman, dibangun sebuah spot budaya di kolong Simpang Susun Semanggi, tepatnya di area jalan kecil yang diperuntukan untuk Sepeda Motor.[14]

Agar Jakarta menjadi lebih ramah bagi pesepada, pada Agustus 2022, dibangun jalur sepeda baru di Simpang Susun Semanggi yang dibuat terpisah dengan jalan kendaraan bermotor. Jalur sepeda baru tersebut dibangun membelah taman Semanggi sehingga terowongan khusus sepeda dibangun di bawah empat ramp eksisting yang berbentuk daun semanggi.[15][16][17][18] Pekerjaan tersebut tidak hanya dibuat untuk pesepeda saja, sejumlah fasilitas juga ditambahkan di Taman Semanggi, seperti toilet, spot budaya, bicycle lounge, dan jalan khusus pejalan kaki (pedestrian path),[19] sehingga Taman Semanggi menjadi sebuah taman terbuka bagi masyarakat, terutama pejalan kaki dan pesepeda. Penambahan fasilitas tersebut diresmikan oleh Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan pada 12 Oktober 2022.[20][21]

Filosofi

sunting
 
Penampakan Simpang Susun Semanggi pada malam hari (2012)

Bentuk daun semanggi dipilih oleh Soekarno karena dianggap sebagai simbol persatuan bangsa. Empat bagian daun menyerupai suku-suku yang ada di Indonesia, kemudian disatukan menjadi satu kesatuan daun yang utuh. Daun semanggi juga diibaratkan “suh” atau pengikat sapu lidi. Batang lidi yang disatukan oleh “suh” akan menjadi kokoh.[1]

Sebelum 2017

sunting
 
Percabangan jalan ke kiri yang membentuk daun semanggi adalah percabangan dari arah Bundaran HI/Monas menuju Grogol dan kembali ke arah Bundaran HI/Monas

Simpang Susun Semanggi terdiri dari sepuluh ramp, terdiri dari delapan ramp eksisting dan dua ramp tambahan. Delapan ramp eksisiting tersebut terdiri dari empat ramp lurus dan empat ramp melengkung yang membentuk daun semanggi. Empat garis tersebut menghubungkan:

  • Dari arah Senayan/Kebayoran Baru menuju Grogol
  • Dari arah Grogol menuju Bundaran HI/Monas
  • Dari arah Bundaran HI/Monas menuju Cawang
  • Dari arah Cawang menuju Senayan/Kebayoran Baru

Selain garis lurus, terdapat empat ramp lainnya yang membentuk daun semanggi, yakni:

  • Dari arah Cawang menuju ke Bundaran HI/Monas
  • Dari arah Bundaran HI/Monas menuju Grogol
  • Dari arah Senayan/Kebayoran Baru menuju Cawang
  • Dari arah Grogol menuju Senayan/Kebayoran Baru

Setelah 2017

sunting

Sementara dua ramp tambahan menghubungkan dari arah Cawang menuju Bundaran HI/Monas dan dari arah Tomang Grogol menuju Senayan/Kebayoran Baru, sehingga empat ramp eksisting yang membentuk daun Semanggi hanya dapat digunakan untuk kendaraan berputar dari arah Slipi/Grogol kembali ke arah Slipi/Grogol dan dari arah Cawang kembali ke Cawang serta gerakan belok kanan dari Senayan/Kebayoran Baru menuju Cawang dan dari Bundaran HI/Monas menuju Slipi-Tomang.[8][10]

Insiden

sunting

Tragedi Semanggi

sunting
 
Penanganan Salah satu korban dari Tragedi Semanggi

Tragedi Semanggi adalah aksi unjuk rasa mahasiswa dan masyarakat terhadap pelaksanaan Sidang Istimewa MPR RI yang dilakukan di kawasan Simpang Susun Semanggi. Peristiwa tersebut berakhir ricuh dan memakan korban jiwa. Peristiwa tersebut terjadi dua kali, yakni Tragedi Semanggi 1 yang terjadi pada 11-13 November 1998 dan Tragedi Semanggi 2 24 September 1999.

Tragedi Semanggi 1

sunting

Pada 11-13 November 1998, Majelis Permusyawaratan Rakyat RI mengadakan sidang Istimewa untuk menentukan Pemilu berikutnya dan membahas agenda-agenda pemerintahan yang akan dilakukan. Mahasiswa bergolak kembali karena mereka tidak mengakui pemerintahan Bacharuddin Jusuf Habibie dan tidak percaya dengan para anggota DPR/MPR Orde Baru. Mereka juga mendesak untuk menyingkirkan militer dari politik serta pembersihan pemerintahan dari orang-orang Orde Baru.

Masyarakat dan mahasiswa menolak Sidang Istimewa MPR 1998 dan juga menentang dwifungsi ABRI/TNI. Sepanjang diadakannya Sidang Istimewa itu masyarakat bergabung dengan mahasiswa setiap hari melakukan demonstrasi ke jalan-jalan di Jakarta dan kota-kota besar lainnya di Indonesia. Peristiwa ini mendapat perhatian sangat besar dari seluruh Indonesia dan dunia internasional. Hampir seluruh sekolah dan universitas di Jakarta, tempat diadakannya Sidang Istimewa tersebut, diliburkan untuk mencegah mahasiswa berkumpul. Apapun yang dilakukan oleh mahasiswa mendapat perhatian ekstra ketat dari pimpinan universitas masing-masing karena mereka di bawah tekanan aparat yang tidak menghendaki aksi mahasiswa.

Tragedi Semanggi 1 telah menewaskan sekitar 17 warga spil.

Tragedi Semanggi 2

sunting

Pada tanggal 24 September 1999, untuk yang kesekian kalinya tentara melakukan tindak kekerasan kepada aksi-aksi mahasiswa. Pada saat itu ada pihak yang mendesak pemerintahan B. J. Habibie untuk mengeluarkan Undang-Undang Penanggulangan Keadaan Bahaya (UU PKB) yang materinya menurut banyak kalangan sangat memberikan keleluasaan kepada militer untuk melakukan keadaan negara sesuai kepentingan militer. Oleh karena itulah mahasiswa bergerak dalam jumlah besar untuk bersama-sama menentang diberlakukannya UU PKB.

Mahasiswa dari Universitas Indonesia, Yun Hap meninggal dengan luka tembak di depan Universitas Atma Jaya. Selain itu, Tragedi Semanggi 2 juga menyebabkan 11 orang lainnya tewas dan 217 orang mengalami luka-luka.

Galeri

sunting

Lihat juga

sunting

Referensi

sunting
  1. ^ a b Liputan6.com. "Sejarah Jembatan Semanggi, Buah Pemikiran Filosofis Sukarno". liputan6.com. Diakses tanggal 2017-08-16. 
  2. ^ a b Nasional Kompas: Resmikan Simpang Susun Semanggi, Jokowi Puji Ahok-Djarot diakses 18 Agustus 2017
  3. ^ Merrilles, Scott (2015). Jakarta: Portraits of a Capital 1950-1980. Jakarta: Equinox Publishing. hlm. 99. ISBN 9786028397308. 
  4. ^ Post, The Jakarta. "Sukarno's vision of a modern capital". The Jakarta Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-23. 
  5. ^ Architecture, Failed. "How Sukarno's Games of the New Emerging Forces Briefly Modeled a Vision for a Postcolonial World". Failed Architecture (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-23. 
  6. ^ Lesmana, Tjipta (2009). Dari Soekarno Sampai SBY. PT Gramedia Pustaka Utama. hlm. 33–34. ISBN 9789792242676. 
  7. ^ a b Sudrajat. "Tiga Upaya Mengurai Kemacetan di Semanggi". Detik.com. Diakses tanggal 2022-07-11. 
  8. ^ a b Post, The Jakarta. "City to build two elevated roads at Semanggi cloverleaf". The Jakarta Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-06. 
  9. ^ Media, Kompas Cyber (2017-07-14). "Djarot Ingin Nama Simpang Susun Semanggi Sesuai Rencana Ahok". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2022-12-06. 
  10. ^ a b Prastiwi, Devira. "Ini Alur Laju Kendaraan di Simpang Susun Semanggi". liputan6.com. Diakses tanggal 30 Juli 2017. 
  11. ^ Prastiwi, Devira. "Djarot: Simpang Susun Semanggi Mahal Pernah Bikin Ahok Marah". liputan6.com. Diakses tanggal 30 Juli 2017. 
  12. ^ Olyvia, Filani. "Djarot: Jangan Selfie di Simpang Susun Semanggi". CNN Indonesia. Diakses tanggal 30 Juli 2017. 
  13. ^ Post, The Jakarta. "Semanggi Interchange opens to motorists". The Jakarta Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-06. 
  14. ^ Piknik di Semanggi, diakses tanggal 2022-08-20 
  15. ^ Progres pembuatan Jalur Sepeda di taman semanggi, diakses tanggal 2022-09-03 
  16. ^ Terowongan Khusus Sepeda di Landscape Semanggi, diakses tanggal 2022-09-12 
  17. ^ "JAKARTA INFO di Instagram: "Intip progres pembangunan jalur sepeda di kawasan Semanggi yuk! Area Semanggi merupakan salah satu bagian ikonik dan ramai akan kendaraan bermotor di Jakarta. Akibat sering terjadinya kecelakaan dan tidak amannya kolong Semanggi bagi pesepeda, maka jalur sepeda akan dipisah sehingga tidak bersinggungan dengan kendaraan lain. Tidak hanya itu, pejalan kaki juga nantinya akan mendapatkan jalur yang aman dan memiliki akses untuk berjalan ke berbagai arah. Dengan adanya revitalisasi ini, akan membuka akses yang lebih mudah bagi kita untuk merasakan sejuknya suasana pepohonan rindang Taman Semanggi. Siapa yang sudah tidak sabar ingin menikmati fasilitas baru ini? - via @jalanbaru.jkt #jktinfo"". Instagram. Diakses tanggal 2022-09-26. 
  18. ^ "Dinas Perhubungan DKI Jakarta di Instagram: "Halo, #TemanDishub! Tak lama lagi Taman Semanggi akan dapat dinikmati masyarakat Jakarta. Hadir dengan wajah baru yang lebih ramah pesepeda dan pejalan kaki, Taman Semanggi akan memiliki berbagai fasilitas yang akan menunjang berbagai kegiatan di sana nantinya. Apa saja fasilitas yang akan ada di Taman Semanggi nanti? Simak pada infografis, ya! @aniesbaswedan @arizapatria @marullahmatali.real @dkijakarta @syafrin.liputo"". Instagram. Diakses tanggal 2022-09-26. 
  19. ^ Yang Baru di Semanggi Buat Pesepeda dan Pejalan Kaki, diakses tanggal 2022-10-14 
  20. ^ 🔴LIVE - Anies Baswedan Resmikan Sarana Prasarana Taman Semanggi, diakses tanggal 2022-10-12 
  21. ^ Soft Launching Jalur Sepeda Underpass Semanggi dihadiri oleh Anies Baswedan, diakses tanggal 2022-10-12