Peladen

(Dialihkan dari Server)
Server WWW pertama yang berlokasi di CERN dengan stiker aslinya yang bertuliskan: "Mesin ini adalah server. JANGAN MEMATIKAN DAYANYA !!"

Dalam komputasi, Peladen adalah program komputer atau perangkat yang menyediakan fungsionalitas untuk program atau perangkat lain, yang disebut "klien". Arsitektur ini disebut model client-server. Peladen dapat menyediakan berbagai fungsionalitas, sering disebut "layanan", seperti berbagi data atau sumber daya di antara banyak klien, atau melakukan perhitungan untuk klien. Satu server dapat melayani banyak klien, dan satu klien dapat menggunakan beberapa peladen. Proses klien dapat berjalan pada perangkat yang sama atau dapat terhubung melalui jaringan ke peladen pada perangkat yang berbeda.[1] Peladen tipikal adalah peladen basis data, peladen file, peladen surat, peladen cetak, server web, peladen game, dan peladen aplikasi.[2]

Sistem client-server saat ini paling sering diimplementasikan oleh (dan sering diidentifikasi dengan) model permintaan-respons: klien mengirimkan permintaan ke server, yang melakukan beberapa tindakan dan mengirimkan respons kembali ke klien, biasanya dengan hasil atau pengakuan . Menunjuk komputer sebagai "perangkat keras kelas server" menyiratkan bahwa ia dikhususkan untuk menjalankan server di dalamnya. Ini sering menyiratkan bahwa itu lebih kuat dan dapat diandalkan daripada komputer pribadi standar, tetapi sebagai alternatif, cluster komputasi besar dapat terdiri dari banyak komponen server yang relatif sederhana dan dapat diganti.

Konsumsi energi global meningkat karena meningkatnya permintaan data dan bandwidth. Dewan Pertahanan Sumber Daya Alam (NRDC) menyatakan bahwa pusat data menggunakan 91 miliar kilowatt jam (kWh) energi listrik pada 2013 yang menyumbang 3% dari penggunaan listrik global.

Kelompok lingkungan telah menempatkan fokus pada emisi karbon dari pusat data karena menyumbang 200 juta metrik ton karbon dioksida dalam setahun.

Berbagai penyedia hosting telah memperkenalkan server ramah lingkungan yang mengurangi emisi karbon hingga 80% melalui peralatan yang tidak tersedia dan manajemen energi.

SejarahSunting

Penggunaan kata server dalam komputasi berasal dari teori antrian,[3] di mana kata itu berasal dari pertengahan abad ke-20, terutama digunakan di Kendall (1953) (bersama dengan "layanan"), makalah yang memperkenalkan notasi Kendall. Dalam makalah sebelumnya, seperti Erlang (1909), istilah yang lebih konkret seperti "operator telepon" digunakan.

Dalam komputasi, "server" setidaknya berasal dari RFC 5 (1969),[4] salah satu dokumen paling awal yang menggambarkan ARPANET (pendahulu Internet), dan dikontraskan dengan "pengguna", yang membedakan dua jenis host: "server- host "dan" user-host ". Penggunaan "melayani" juga berasal dari dokumen awal, seperti RFC 4,[5] yang kontras dengan "host-host" dengan "host-penggunaan".

Jargon File mendefinisikan "server" dalam pengertian umum dari proses melakukan layanan untuk permintaan, biasanya jarak jauh, dengan pembacaan versi 1981 (1.1.0):

SERVER n. Semacam DAEMON yang melakukan layanan untuk pemohon, yang sering berjalan pada komputer selain yang dijalankan server.

OperasiSunting

 
Jaringan yang didasarkan pada model klien-server di mana banyak klien individu meminta layanan dan sumber daya dari peladen pusat

Sebenarnya, istilah peladen mengacu pada program komputer atau proses (menjalankan program). Melalui metonimi, ini merujuk ke perangkat yang digunakan untuk (atau perangkat yang didedikasikan untuk) menjalankan satu atau beberapa program server. Di jaringan, perangkat semacam itu disebut host. Selain peladen (server), kata melayani dan layanan (seperti kata benda dan kata kerja) sering digunakan, meskipun pelayan dan pelayan tidak.[a] Kata service (kata benda) dapat merujuk pada bentuk fungsionalitas abstrak, mis. Windows service. Atau, itu bisa merujuk ke program komputer yang mengubah komputer menjadi server, mis. Layanan Windows. Awalnya digunakan sebagai "server melayani pengguna" (dan "pengguna menggunakan server"), dalam arti "patuh", hari ini orang sering mengatakan bahwa "server melayani data", dalam arti yang sama dengan "memberi". Sebagai contoh, peladen web "melayani halaman web untuk pengguna" atau "melayani permintaan mereka".

Peladen adalah bagian dari model client-server; dalam model ini, server menyajikan data untuk klien. Sifat komunikasi antara klien dan server adalah permintaan dan respons. Ini berbeda dengan model peer-to-peer di mana hubungan tersebut merupakan balasan atas permintaan. Pada prinsipnya, setiap proses terkomputerisasi yang dapat digunakan atau dipanggil oleh proses lain (terutama jarak jauh, terutama untuk berbagi sumber daya) adalah server, dan proses atau proses panggilan adalah klien. Dengan demikian, komputer serba guna yang terhubung ke jaringan dapat meng-host server. Misalnya, jika file pada perangkat dibagikan oleh beberapa proses, proses itu adalah server file. Demikian pula, perangkat lunak server web dapat berjalan pada komputer yang sanggup, sehingga laptop atau komputer pribadi dapat meng-host server web.

Perangkat kerasSunting

 
Server yang dapat dipasang di rak dengan penutup atas dilepas untuk membuka komponen internal

Persyaratan perangkat keras untuk server sangat bervariasi, tergantung pada tujuan server dan perangkat lunaknya. Server lebih sering daripada tidak, lebih kuat dan mahal daripada klien yang terhubung dengan mereka.

Karena server biasanya diakses melalui jaringan, banyak yang berjalan tanpa pengawasan tanpa monitor komputer atau perangkat input, perangkat keras audio dan antarmuka USB. Banyak server tidak memiliki antarmuka pengguna grafis (GUI). Mereka dikonfigurasi dan dikelola dari jarak jauh. Manajemen jarak jauh dapat dilakukan melalui berbagai metode termasuk Microsoft Management Console (MMC), PowerShell, SSH dan sistem berbasis-browser manajemen out-of-band berbasis browser seperti Dell iDRAC atau HP iLo.

Peladen besarSunting

Peladen tunggal tradisional besar perlu dijalankan untuk waktu yang lama tanpa gangguan. Ketersediaan harus sangat tinggi, menjadikan keandalan dan daya tahan perangkat keras sangat penting. Peladen perusahaan yang mission-critical akan sangat toleran terhadap kesalahan dan menggunakan perangkat keras khusus dengan tingkat kegagalan yang rendah untuk memaksimalkan waktu kerja. Suplai daya bebas gangguan mungkin tergabung untuk melindungi dari kegagalan daya. Server biasanya mencakup redundansi perangkat keras seperti suplai daya ganda, sistem disk RAID, dan memori ECC,[6] bersama dengan pengujian dan verifikasi memori pra-boot yang ekstensif. Komponen penting mungkin hot swappable, memungkinkan teknisi untuk menggantinya di server yang sedang berjalan tanpa mematikannya, dan untuk menjaga agar tidak terlalu panas, server mungkin memiliki kipas yang lebih kuat atau menggunakan pendingin air. Mereka sering dapat dikonfigurasikan, dihidupkan dan dimatikan atau dinyalakan ulang dari jarak jauh, menggunakan manajemen out-of-band, biasanya berdasarkan IPMI. Selubung peladen biasanya datar dan lebar, dan dirancang untuk dipasang di rak, baik di rak 19 inci atau di Rak Terbuka.

Jenis peladen ini sering ditempatkan di pusat data khusus. Ini biasanya akan memiliki daya yang sangat stabil dan Internet dan peningkatan keamanan. Kebisingan juga kurang menjadi perhatian, tetapi konsumsi daya dan keluaran panas bisa menjadi masalah serius. Kamar-kamar server dilengkapi dengan perangkat AC.

Sebuahrak server terlihat dari belakang 
Peladen Wikimedia Foundation seperti yang terlihat dari depan 
Peladen Wikimedia Foundation seperti yang terlihat dari belakang 
Peladen Wikimedia Foundation seperti yang terlihat dari belakang 

KlasterSunting

Sebuah ladang Peladen atau server cluster adalah kumpulan server komputer yang dikelola oleh suatu organisasi untuk memasok fungsionalitas server yang jauh melampaui kemampuan satu perangkat. Pusat data modern sekarang sering dibangun dari kelompok yang sangat besar dari server yang jauh lebih sederhana,[7] dan ada upaya kolaboratif, Open Compute Project seputar konsep ini.

PeralatanSunting

Kelas spesialis server kecil yang disebut peralatan jaringan umumnya berada di ujung bawah skala, seringkali lebih kecil dari komputer desktop biasa.

MobileSunting

Peladen seluler memiliki faktor bentuk portabel, mis. sebuah laptop.[8] Berbeda dengan pusat data besar atau server rak, server seluler dirancang untuk penyebaran on-the-road atau ad hoc ke lingkungan darurat, bencana atau sementara di mana server tradisional tidak layak karena persyaratan daya, ukuran, dan waktu penyebarannya.[9] Penerima manfaat utama dari apa yang disebut teknologi "server saat bepergian" meliputi manajer jaringan, pengembang perangkat lunak atau basis data, pusat pelatihan, personel militer, penegak hukum, forensik, kelompok bantuan darurat, dan organisasi layanan.[10] Untuk memfasilitasi portabilitas, fitur-fitur seperti keyboard, layar, baterai (Suplai daya bebas gangguan, untuk menyediakan redundansi daya jika terjadi kegagalan), dan mouse semuanya terintegrasi ke dalam sasis.

Sistem operasiSunting

 
Sun's Cobalt Qube 3; sebuah alat server komputer (2002); menjalankan Cobalt Linux (versi khusus Red Hat Linux, menggunakan kernel Linux 2.2), lengkap dengan server web Apache.

Di Internet sistem operasi yang dominan di antara server adalah distribusi open-source seperti UNIX, seperti yang berbasis Linux dan Linux FreeBSD,[11] dengan Windows Server juga memiliki pangsa yang signifikan. Sistem operasi berpemilik seperti z/OS dan macOS Server juga digunakan, tetapi dalam jumlah yang jauh lebih kecil.

Sistem operasi berorientasi-peladen spesialis secara tradisional memiliki fitur seperti:

  • GUItidak tersedia atau opsional
  • Kemampuan untuk mengkonfigurasi ulang dan memperbarui perangkat keras dan perangkat lunak sampai batas tertentu tanpa restart
  • Fasilitas cadangan canggih untuk memungkinkan pencadangan data kritis secara berkala dan berkala secara online,
  • Transfer data transparan antara volume atau perangkat yang berbeda
  • Kemampuan jaringan yang fleksibel dan canggih
  • Kemampuan otomatisasi seperti daemon di UNIX dan layanan di Windows
  • Keamanan sistem yang ketat, dengan pengguna tingkat lanjut, sumber daya, data, dan perlindungan memori.
  • Deteksi tingkat lanjut dan peringatan pada kondisi seperti kepanasan, prosesor, dan kegagalan disk.[12]

Dalam praktiknya, saat ini banyak sistem operasi desktop dan server berbagi basis kode yang sama, kebanyakan berbeda dalam konfigurasi.

Konsumsi energiSunting

Pada 2010, pusat data (server, pendingin, dan infrastruktur listrik lainnya) bertanggung jawab atas 1,1-1,5% dari konsumsi energi listrik di seluruh dunia dan 1,7-2,2% di Amerika Serikat.[13] Satu perkiraan adalah bahwa total konsumsi energi untuk teknologi informasi dan komunikasi menghemat lebih dari 5 kali jejak karbonnya[14] di bagian lain perekonomian dengan meningkatkan efisiensi.

Lihat pulaSunting

Bacaan lanjutSunting

CatatanSunting

  1. ^ A CORBA servant is a server-side object to which method calls from remote method invocation are forwarded, but this is an uncommon usage.

ReferensiSunting

  1. ^ "Wiley (publisher)". Wikipedia (dalam bahasa Inggris). 2020-05-06. 
  2. ^ Douglas Comer (1993). Internetworking with TCP/IP. Internet Archive. Prentice Hall. 
  3. ^ Henle, Richard A.; Kuvshinoff, Boris W.; Kuvshinoff, C. M. (1992). Desktop Computers: In Perspective (dalam bahasa Inggris). Oxford University Press. ISBN 978-0-19-507031-6. 
  4. ^ Rulifson, J. (1969). "Decode Encode Language (DEL)". doi:10.17487/rfc0005. ISSN 2070-1721. 
  5. ^ Shapiro, E. B. "Network timetable". tools.ietf.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-07. 
  6. ^ Li, Huang, Shen, Chu (2010). ""A Realistic Evaluation of Memory Hardware Errors and Software System Susceptibility". Usenix Annual Tech Conference 2010" (PDF). Diakses tanggal 2017-01-30. 
  7. ^ Shankland, Stephen. "Google uncloaks once-secret server". CNET (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-07. 
  8. ^ "Untitled Document". web.archive.org. 2013-03-17. Diakses tanggal 2020-06-07. 
  9. ^ "Getac Announces X500 Rugged Mobile Server Notebook". www.notebookreview.com. Diakses tanggal 2020-06-07. 
  10. ^ "Server-caliber Computer Doubles as a Mobile Workstation". 
  11. ^ "Usage statistics and market share of Linux for websites". Diakses tanggal 18 Jan 2013. 
  12. ^ "Server Oriented Operating System". Diakses tanggal 2010-05-25. 
  13. ^ Markoff, John (2011-07-31). "Data Centers' Power Use Less Than Was Expected". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2020-06-07. 
  14. ^ "Wayback Machine" (PDF). web.archive.org. 2010-11-22. Diakses tanggal 2020-06-07.