Buka menu utama

Serangan Mers-el-Kébir, bagian dari Operasi Catapult dan juga dikenal sebagai Pertempuran Mers-el-Kébir, adalah keterlibatan Prancis di lepas pantai Aljazair pada tanggal 3 Juli 1940. Sebuah tugas Angkatan Laut Kerajaan Inggris untuk menyerang dan menghancurkan sebagian besar armada Prancis, menewaskan 1.297.

Mers-el-Kébir
Bagian dari Perang Mediterania pada Perang Dunia II
Croiseur de bataille Strasbourg 03-07-1940.jpg
Kapal perang Prancis Strasbourg ditembak
Tanggal3 Juli 1940
LokasiMers-el-Kébir, Prancis-Afrika Utara
Hasil Menonaktifkan armada Prancis
Pihak terlibat
Bendera Britania Raya Inggris Bendera Prancis Republik Prancis III
Tokoh dan pemimpin
Bendera Britania Raya Sir James Fownes Somerville Bendera Prancis Marcel-Bruno Gensoul
Kekuatan
1 Pesawat aircraft
2 Kapal perang
1 Kapal penjelajah
2 Kapal penjelajah ringan
11 Kapal perusak
4 Kapal perang
6 Kapal perusak
1 Pesawat tender
Korban
3 Blackburn Skua
3 Fairey Swordfish
2 orang mati
1 Kapal perang hancur
2 Kapal perang rusak berat
4 Kapal perusak rusak
1,297 orang mati

Prancis dan Inggris tidak berperang, namun Prancis telah menandatangani gencatan senjata dengan Jerman. Dan Inggris tidak ingin armada Prancis sebagai bagian dari Angkatan Laut Jerman. Inggris takut pada gencatan senjata Jerman-Prancis. Meskipun Laksamana Darlan Winston Churchill telah memberikan jaminan [1] bahwa armada Prancis tidak akan ke tangan Jerman, Inggris menindaklanjuti asumsi Darlan jaminan janji tidak mencukupi.[2] Serangan menunjukkan kepada dunia, dan ke Amerika Serikat khususnya, Inggris bertekad untuk melanjutkan perang dengan Jerman.[3]

Daftar isi

Latar BelakangSunting

Pada tahun 1940, selama Perang Dunia II, setelah gencatan senjata antara Prancis dan Nazi Jerman, Inggris menjadi khawatir tentang pengalihan armada Prancis ke Jerman. Berarti Armada Jerman akan menjadi besar dan keseimbangan kekuasaan di laut menjadi milik Jerman, dengan demikian akan mengubah kemampuan Inggris untuk mendapat bahan baku/pangan dari seberang Atlantik dan seluruh koloninya. Dikhawatirkan pemerintah Inggris bahwa Jerman bisa mengambil alih kendali kapal, walaupun Pasal 8 ayat 2 dari Gencatan Senjata, dimana Pemerintah Jerman "sungguh-sungguh dan tegas menyatakan bahwa mereka tidak berniat membuat tuntutan mengenai armada Prancis dalam perundingan perdamaian" dan istilah yang serupa dalam gencatan senjata dengan Italia. Selanjutnya, pada tanggal 24 Juni, Laksamana Darlan sendiri telah memberikan jaminan untuk Churchill terhadap kemungkinan itu [4] (memang, upaya Jerman yang kemudian mengakibatkan armada Prancis Toulon bergerak sendiri pada tahun 1942 daripada dikendalikan armada Jerman). Kemudian Hitler tidak mempunyai niat atau cara untuk melakukannya.[5] Winston Churchill memerintahkan agar Angkatan Laut Prancis harus bergabung dengan Angkatan Laut Kerajaan Inggris atau dinetralisasi dalam beberapa cara, untuk mencegah jatuh ke tangan Jerman atau Italia.

Armada Prancis tersebar luas. Beberapa kapal berada di pelabuhan di Prancis; lainnya telah melarikan diri dari Prancis ke pelabuhan yang dikontrol Inggris, terutama di Inggris dan Aleksandria di Mesir. Operasi Catapult adalah untuk membawa kapal Prancis ke kontrol Inggris, atau menghancurkan mereka kalau itu tidak mungkin. Pada tahap pertama kapal-kapal di pelabuhan Inggris Portsmouth Plymouth pada malam 3 Juli 1940. Pada saat itu kapal selam terbesar di dunia, Surcouf, yang mencari perlindungan di Portsmouth pada Juni 1940 setelah invasi Jerman Prancis; dua perwira Inggris dan satu pelaut Prancis tewas. Kapal-kapal lain adalah dua kapal perang usang Paris dan Courbet, para pemburu Triomphant dan Tigre, delapan kapal torpedo, lima kapal selam dan sejumlah kapal yang kurang penting. Banyak - termasuk Surcouf - terus untuk digunakan oleh pasukan Prancis Merdeka. Beberapa pelaut bergabung dengan Prancis Merdeka sementara yang lainnya dipulangkan ke Prancis. Serangan terhadap kapal-kapal di pelabuhan Prancis menabur kemarahan Prancis terhadap Sekutu mereka dan meningkatkan ketegangan antara Churchill dan pemimpin Pasukan Prancis Merdeka, Charles de Gaulle.

SeranganSunting

Kekuatan Inggris terdiri dari 17 Kapal perang dengan perkiraan kekuatan Inggris memiliki beberapa keuntungan yang menentukan.

Armada Prancis berlabuh di pelabuhan yang sempit, meskipun syarat-syarat tegas ultimatum, tidak mengharapkan sebuah serangan dan tidak sepenuhnya siap untuk berperang.

 
Kapal perusak Mogador kandas
 
Kapal perang Bretagne meledak

Inggris melepaskan tembakan pada jarak yang ekstrem pada 3 Juli 1940 pada 16:56. Prancis akhirnya menjawab tapi tidak efektif. Tembakan salvo ketiga dari kekuatan Inggris mengakibatkan ledakan pada kapal Bretagne, yang tenggelam dengan 977 awak pada 17:09. Setelah sekitar tiga puluh tembakan salvo, kapal-kapal Prancis berhenti menembak. Sementara itu, Inggris mengubah kekuatan mereka untuk menghindari tembakan dari benteng-benteng pesisir Prancis. Provence, Dunkerque dan perusak Mogador yang rusak dan kandas.

Strasbourg berhasil melarikan diri dari pelabuhan yang dikepung dengan empat kapal pemburu.

KorbanSunting

Distribusi Korban di pihak Prancis:

Korban Serangan Mers-el-Kébir
Kapal perang Prancis Perwira Bintara Tamtama Total
Bretagne 36 151 825 1012
Dunkerque 9 32 169 210
Provence 1 2 3
Strasbourg 2 3 5
Mogador 3 35 38
Rigault de Genouilly 3 9 12
Terre Neuve 1 1 6 8
Armen 3 3 6
Esterel 1 5 6
Total 48 202 1050 1300

ReferensiSunting

  1. ^ Ernest Harold Jenkins, History of the French Navy, ISBN 0-356-04196-4
  2. ^ Paxton, Robert.O (1972). Vichy France. hlm. 43 para 2. 
  3. ^ Paul Collier, The Second World War (4): The Mediterranean 1940–1945, ISBN 978-1-84176-539-6
  4. ^ Claude Farrère, Histoire de la Marine Française
  5. ^ Kappes, Irwin J. (2003) Mers-el-Kebir: A Battle Between Friends, Military History Online

SumberSunting

Pranala luarSunting