Sense (biologi molekuler)

Sense dari molekul asam nukleat, dalam biologi molekuler dan genetika, terutama dari untaian DNA atau RNA, merujuk kepada sifat peran untaian dan komplementaritas (saling melengkapi) dalam menentukan urutan asam amino. Tergantung dari konteksnya, pengertian sense mungkin memiliki makna yang sedikit berbeda.

Skema yang menunjukkan bagaimana untaian DNA antisense dapat menghalangi translasi protein.

Karena sifat komplementaritas (saling melengkapi) pasangan basa antar polimer-polimer asam nukleat, maka sebuah molekul DNA beruntai ganda akan terdiri dari dua untaian dengan urutan yang saling melengkapi. Untuk memudahkan ahli biologi molekuler secara spesifik mengidentifikasi setiap untaian secara individual, kedua untaian tersebut biasanya dibedakan sebagai untaian "sense" dan untaian "antisense".

Untaian individu DNA disebut sense-positif (positif (+) atau sense saja) jika urutan nukleotidanya berhubungan langsung dengan urutan transkripsi RNA yang ditranslasi atau yang dapat ditranslasikan ke dalam urutan asam amino (satu-satunya pengecualian adalah bahwa setiap timina basa dalam urutan DNA diganti dengan urasil basa dalam urutan RNA). Untaian lain dari molekul DNA beruntai ganda disebut sense-negatif (negatif (-) atau antisense), dan saling melengkapi baik untaian sense-positif maupun transkripsi RNA. Sebenarnya ini adalah untaian antisense yang digunakan sebagai templat RNA polimerase untuk membangun transkripsi RNA, tetapi pasangan basa komplementaritas (pelengkapnya) terjadi dengan polimerisasi asam nukleat, sehingga urutan transkripsi RNA pada akhirnya akan terlihat lebih mirip dengan urutan untaian sense daripada templat antisense (lagi-lagi, satu-satunya pengecualian adalah penggunaan transkripsi RNA untuk urasil, alih-alih timina).

Istilah "sense" dan "antisense" relatif hanya untuk transkripsi RNA tertentu sesuai dengan topik yang sedang dibahas, dan tidak untuk untaian DNA secara keseluruhan. Dengan kata lain, untaian DNA dapat berfungsi sebagai untaian sense maupun antisense. Sebagian besar organisme dengan genom yang cukup besar memanfaatkan kedua untaian, dengan masing-masing untaian berfungsi sebagai untaian templat untuk transkrip RNA yang berbeda dan di tempat yang berbeda pada molekul DNA yang sama. Dalam beberapa kasus, transkrip RNA dapat ditranskripsikan ke dua arah (yaitu pada kedua untaian) dari wilayah promotor umum, atau ditranskripsi dari dalam intron pada kedua untaian tersebut.[1][2][3]

ReferensiSunting

  1. ^ Anne-Lise Haenni (2003). "Expression strategies of ambisense viruses". Virus Research. 93 (2): 141–150. doi:10.1016/S0168-1702(03)00094-7. PMID 12782362. 
  2. ^ Kakutani T; Hayano Y; Hayashi T; Minobe Y. (1991). "Ambisense segment 3 of rice stripe virus: the first instance of a virus containing two ambisense segments". J Gen Virol. 72 (2): 465–8. doi:10.1099/0022-1317-72-2-465. PMID 1993885. 
  3. ^ Zhu Y; Hayakawa T; Toriyama S; Takahashi M. (1991). "Complete nucleotide sequence of RNA 3 of rice stripe virus: an ambisense coding strategy". J Gen Virol. 72 (4): 763–7. doi:10.1099/0022-1317-72-4-763. PMID 2016591.