Senori, Tuban

kecamatan di Provinsi Jawa Timur

Senori adalah sebuah Kecamatan di Kabupaten Tuban paling selatan, Provinsi Jawa Timur, Indonesia, terkenal dengan sebutan Kota Santri karena didaerah ini banyak terdapat Pondok Pesantren. Ibu kota Kecamatan Senori terletak di Sendang, Senori, Tuban.

Senori
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Timur
KabupatenTuban
Pemerintahan
 • CamatSugeng Purnomo
Populasi
 • Total54.523 jiwa
Kode Kemendagri35.23.05 Edit the value on Wikidata
Luas- km²
Desa/kelurahan12

Batas-batas wilayah Kecamatan Senori adalah:

PemerintahanSunting

Kecamatan Senori terdiri dari 12 desa, yaitu:

  1. Banyuurip, Senori, Tuban
  2. Jatisari, Senori, Tuban
  3. Kaligede, Senori, Tuban
  4. Katerban, Senori, Tuban
  5. Leran, Senori, Tuban
  6. Medalem, Senori, Tuban
  7. Rayung, Senori, Tuban
  8. Sendang, Senori, Tuban
  9. Sidoharjo, Senori, Tuban
  10. Wanglukulon, Senori, Tuban
  11. Wangluwetan, Senori, Tuban
  12. Wonosari, Senori, Tuban

Pemekaran dan perubahan nama desa dan kelurahanSunting

Pada tahun 1984 desa Leran dimekarkan menjadi desa Leran Kulon dan desa Leran Wetan. Kemudian pada tahun 1998 desa Pilang dimekarkan menjadi desa Pilang Utara dan desa Pilang Selatan. Kemudian sejak tahun 2000 nama kelurahan Sukosari Kidul dan kelurahan Sukosari Lor berubah menjadi kelurahan Sukosari Selatan dan kelurahan Sukosari Utara serta masing-masing kelurahan tersebut dimekarkan menjadi 3 kelurahan, dari semula 2 kelurahan menjadi 6 kelurahan, sehingga di kecamatan ini akhirnya terbagi atas 10 kelurahan dan 39 desa. Kemudian sejak tahun 2002 kelurahan Sukosari Wetan berubah nama menjadi kelurahan Sukosari Timur. Kemudian sejak tahun 2004 kelurahan Sukosari Kulon berubah nama menjadi kelurahan Sukosari Barat serta pada tahun 2005 dimekarkan menjadi kelurahan Sukosari Barat, kelurahan Sukosari Baru, dan kelurahan

Yang ada di kecamatan iniSunting

AksesSunting

Akses ke kecamatan ini berupa listrik dari PLN, air, telepon, dan angkutan umum, serta kompleks perumahan yang memadai, serta juga sarana pendidikan, kesehatan, dan ibadah yang memadai.

PerumahanSunting

  • villa senori indah
  • villa senori jaya asri
  • villa leran jaya asri
  • villa leran mas
  • villa nglirip asri
  • villa leran mas asri
  • perumahan senori indah
  • perumnas senori i-iii
  • perumnas sukosari i-iv
  • kompleks tentara senori
  • kompleks tentara leran

Gardu Induk GondosariSunting

Gardu induk (GI) PLN Gondosari, ini berada di desa Gondosari, yang berada dalam kawasan industri Senori, untuk mengaliri listrik di sekitar kawasan industri, di daerah Senori, yang menjadi penyulang dengan SUTT 150 kV ke GI-GI Tamban, Kalikajar, dan Sembung.

Angkutan umumSunting

Sarana di kecamatan ini tergantung pada angkutan umum berupa angkot dan bus. Angkutan umum baik berupa:

Angkutan kotaSunting

Trayek angkot yang melayani daerah ini, yakni jurusan:

  • 01 jurusan Senori - Bangilan (via Jalan raya Jatirogo)
  • 02 jurusan Senori - Pejampangan (Kec. Bangilan)
  • 03 jurusan Senori - Butulan (Kec. Singgahan)
  • 04 jurusan Senori - Pakembangan (Kec. Kedewan,Kab. Bojonegoro)
  • 05 jurusan Senori - Jambangan (Kec. Singgahan)
  • 06 jurusan Senori - Nglirip
  • 08 jurusan Senori - Jatirogo (via Jalan raya Jatirogo)
  • 08A jurusan Senori - Villa Senori Indah
  • 08B jurusan Senori - Jatirogo (via Pegangsaan)
  • 09 jurusan Senori - Pabuyutan (Kec. Montong) (via Jalan raya Widang - Sengkarang - Jembatan Kali Kutuk)
  • 09A jurusan Senori - Pabuyutan (via Jalan raya Widang - Lebak Asem - Pengarengan)
  • 09B jurusan Senori-Kerek
  • 10 jurusan Senori - Pangarengan Wetan (via Jalan raya Kedewan)
  • 10A jurusan Senori - Pangarengan Wetan (via Villa Leran Asri - Medangasem - Bunguran)
  • 10B jurusan Senori - Leran
  • 11 jurusan Senori - Lebak Asem (via Perumahan Banjarsari Asri)
  • 11A jurusan Senori - Banjarsari
  • 13 jurusan Senori - Gedongpanjang
  • 13A jurusan Senori - Pajajaran Wetan
  • 14 jurusan Senori - Pabuyutan (via Pajangan Wetan)
  • 15 jurusan Senori - Kerek (via Pajajaran Wetan - Gambalan)
  • 15A jurusan Senori - Kerek (via Pajajaran Wetan - Sidorejo)
  • 16 jurusan Senori - Gedangan (Kec. Singgahan)
  • 17 jurusan Senori - Jatirogo (via Ujunggading)
  • 18 jurusan Senori - Bangilan (via Ujunggading - Villa Senori Indah)
  • 19 jurusan Senori - Sembung (Kec. Parengan)
  • 20 jurusan Senori - Pabuyutan (via Pajajaran Wetan)

BusSunting

Terminal Senori yang berada di kelurahan Pekembaran Barat, kecamatan Senori, melayani rute langsung ke Rembang, Lasem, Jatirogo, Semarang, Cepu, Jakarta (Lebak Bulus, Pulogadung, Kalideres, Tanjung Priok, Kampung Rambutan), Solo (Tirtonadi), Madiun (Purbaya), Blora, Tuban, Ngawi, Bojonegoro (Rajekwesi), Surabaya, dan Denpasar.

Angkutan umum lainSunting

Angkutan umum yang lain yang melayani kecamatan Senori adalah:

Kereta apiSunting

Dulu di daerah ini, pernah dilewati jalur KA Rembang-Lasem-Jatirogo-Bojonegoro yang dibangun pada tahun 1914 oleh Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij (NISM) dan dibuka pada tahun 1920, serta memiliki 2 stasiun kereta api bernama Halte Tanjungrejo dan Halte Senori, namun kini telah nonaktif sejak 2001 setelah nonaktifnya Kereta api angkutan pasir dari Stasiun Jatirogo, serta beberapa tahun ke depan jalur dan stasiun kereta api di daerah ini dihidupkan kembali.

UdaraSunting

Dulu di daerah ini, tepatnya di desa payangan kidul (sekarang payangan selatan), terdapat lapangan terbang dengan panjang landasan 2.350 m dan lebar landasan 1.420 m, mulai dibuka tahun 1915 di masa pemerintahan gubernur jendral Hindia-Belanda, A.W.F. Idenburg, di dusun karmala, [desa]] pajangan, kecamatan senori, kawedanaan widang, kabupaten tuban, karesidenan pati, propinsi jawa tengah, setelah lapangan terbang jatisari (dibuka tahun 1911) di jatisari, bekasi (waktu itu masih bernama desa pangkur, yang masih termasuk kewedanaan cibinong, kabupaten bogor) di provinsi jawa barat, dan lapangan terbang trangkil (dibuka tahun 1914) di kajar, trangkil, pati di provinsi Jawa Tengah, dengan nama Vliegveld van Sonorie, dengan ukuran landasan saat itu 760 m × 575,5 m, kemudian pada tahun 1920 dipertambah menjadi 1.240 m × 810 m, dan kemudian pada tahun 1960 dipertambah menjadi 2.350 m × 1.420 m. Namun kini lapangan terbang di daerah ini telah ditutup sejak 1995 dan direncanakan akan aktif kembali tahun 2018, tepatnya saat asian games 2018.

PendidikanSunting

Senori