Buka menu utama

Semenanjung Tabarin

semenanjung

Semenanjung Tabarin(63°32′S 57°0′W / 63.533°S 57.000°W / -63.533; -57.000Koordinat: 63°32′S 57°0′W / 63.533°S 57.000°W / -63.533; -57.000Coordinates: 63°32′S 57°0′W / 63.533°S 57.000°W / -63.533; -57.000 ) adalah sebuah semenanjung di Antartika dengan panjang 15 mil laut (28 km) dan lebar 5 hingga 12 mil laut (22 km), terletak di sebelah selatan dari Teluk Hope dan Teluk Duse dan membentuk ekstremisitas dari Semenanjung di Semenanjung Antartika. Semenanjung ini ditemukan dan didata oleh Ekspedisi Antartika Swedia, dari 1901–1904, yang dipimpin oleh Otto Nordenskjöld dan Carl Anton Larsen. Semenanjung ini dipetakan pada tahun 1946 oleh Survei Dependensi Kepulauan Falkland (FIDS) dan dinamakan dari Operasi Tabarin, nama kode untuk FIDS dari tahun 1943 sampai 1945.

GeografiSunting

 
Gunung es di Teluk Hope, sebelah utara dari semenanjung

Semenanjung Tabarin memanjang dari titik paling utara dari Semenanjung Antartika ke arah selatan menuju Laut Weddell sepanjang 25 km (16 mi). Hal ini terhubung ke daratan oleh tanah genting (isthmus) sepanjang 12 km (7 mi) yang luas yang terletak di antara Teluk Hope ke utara dan Teluk Duse ke selatan. Tinggi rata-rata dari semenanjung ini adalah sekitar 250 m (820 ft) dan titik tertinggi, sekitar 1000 m (3300 ft), adalah Gunung Taylor yang terletak di utara tanah genting.[1]

 
Brown Bluff (Tebing Coklat) di sisi timur semenanjung


Flora dan faunaSunting

 
Penguin Gentoo berkembang biak di Brown Bluff

Ambruknya tebing Brown Bluff di atas Teluk Trepassey, menyebabkan adanyajatuhan batu dan scree, dan adanya angin yang mengikis batu-batu yang jatuh ke pantai di bawah ini. Ada beberapa lumut kerak pada batu-batu di atas pantai dan beberapa lumut tumbuh di lereng yang lebih tinggi, tetapi tidak ada tumbuhan berpembuluh yang tumbuh di sini. Anjing laut Weddell sering terlihat berada di pantai dan anjing laut tutul terlihat berburu di lepas pantai. Semenanjung ini adalah daerah perkembangan untuk penguin Gentoo dan penguin Adelie, petrel tanjung, petrel salju, skua dan burung camar kelp. Burung lainnya yang mungkin berkembang biak di sini termasuk petrel-raksasa selatan, fulmar selatan dan petrel-badai coklat.[2]

ReferensiSunting

  1. ^ Del Valle, R.A. (2001). "Geology of new localities on Tabarin Peninsula, northern Antarctic Peninsula". Antarctic Science. 13 (3): 323–328. doi:10.1017/s0954102001000451. 
  2. ^ "Brown Bluff: Antarctic Treaty Visitor Guidelines" (PDF). Diakses tanggal 11 February 2016.