Semenanjung Minahasa

semenanjung

Semenanjung Minahasa adalah semenanjung yang terletak di bagian lengan utara pulau Sulawesi di Indonesia.

Semenanjung Minahasa
Semenanjung Minahasa, terletak di lengan utara pulau Sulawesi
Semenanjung Minahasa
Geografi
LokasiAsia Tenggara
Koordinat0°N 102°E / 0°N 102°E / 0; 102
KepulauanKepulauan Sunda Besar
Luas± 28000 km2
Pemerintahan
NegaraIndonesia
ProvinsiSulawesi Utara
Kota terbesarManado
Demografi
DemonimMinahasa
Penduduk± 3,4 juta jiwa
Kelompok etnisMinahasa, Gorontalo, Bolaang Mongondow

Luasnya lebih dari 40 ribu km², populasinya sekitar 4,5 juta orang. Mayoritas penduduknya adalah perwakilan dari masyarakat Austronesia dan kelompok etnis lainnya seperti Minahasa (nama yang sama dengan semenanjung ini) dan Bolaang Mongondow.

Minahasa adalah salah satu daerah yang paling aktif secara seismik di Indonesia: ada beberapa gunung api aktif yang besar. Kaya akan mineral, yang secara aktif dikembangkan oleh perusahaan pertambangan Indonesia. Semenanjung ini ditandai dengan keragaman alam yang besar, ada beberapa cagar alam dan taman nasional. Di beberapa daerah ada masalah lingkungan yang disebabkan oleh kegiatan ekonomi manusia.

Semenanjung ini sepenuhnya terdiri dari provinsi Sulawesi Utara dan Gorontalo, serta sebagian wilayah dari provinsi Sulawesi Tengah. Permukiman terbesar adalah kota Manado dan Gorontalo.

Karakteristik fisik dan geografisSunting

Posisi geografisSunting

Semenanjung Minahasa terletak di bagian tengah ke timur dari lengan utara Sulawesi, termasuk dalam kelompok Kepulauan Sunda Besar dari Kepulauan Melayu, dan merupakan wilayah yang terbesar dan terisolasi secara geografis dari keempat semenanjung di pulau ini. Memiliki bentuk yang sangat kompleks, sangat panjang dan sempit dengan beberapa patahan. Dasar semenanjung terpisah dari bagian tengah Sulawesi ke arah utara, lalu dengan tajam berbelok ke arah timur, dan di sisi lain secara halus menuju ke arah timur laut.[1][2]

Tepi semenanjung di semua sisi memiliki topografi yang sangat jelas, ada banyak teluk kecil dan semenanjung kecil "sekunder". Di banyak daerah di lepas pantai terdapat pulau-pulau kecil dan terumbu karang. Di dekat ujung timur laut semenanjung adalah Kepulauan Sangihe yang cukup besar: sebuah rangkaian pulau, yang sebenarnya merupakan kelanjutan dari garis semenanjung.[1][2]

Topografi, geologi dan sumber daya mineralSunting

 
Gunung dan Danau Tondano di timur laut dari Minahasa

Wilayah Minahasa—seperti Sulawesi pada umumnya—kebanyakan bergunung-gunung: di sepanjang semenanjung terbentang pegunungan yang memanjang terus-menerus, yang berasal dari bagian tengah pulau. Titik tertinggi adalah Gunung Sojol, yang terletak di persimpangan dasarnya dan bagian tengahnya membentang dari barat ke timur: tingginya sesuai dengan berbagai data, dari 3030 m atau 3071 m di atas permukaan laut.[1][3][4]

Semenanjung Minahasa adalah salah satu wilayah dengan aktivitas seismik yang paling aktif di Indonesia. Dari beberapa gunung berapi aktif[5], yang tertinggi adalah Klabat, gunung berapi tertinggi di Sulawesi (1968 m);[6] stratovolcano Ambang (1795 m),[7] Soputan (1785 m)[8] dan Lokon-Empung (dua gunung kerucut dengan tinggi masing-masing 1580 m dan 1340 m)[9] yang terletak di bagian timur laut semenanjung. Gunung yang paling aktif adalah dua yang terakhir: letusan terbaru Soputan terjadi pada tahun 2016,[8] Lokon-Empung juga meletus pada tahun 2015.[9] Selain itu, di wilayah semenanjung dan landas benua, gempa terjadi secara teratur: misalnya, pada tahun 2014 tercatat ada 52 kasus guncangan tektonik dengan skala tidak kurang dari 1,5 pada Skala Richter.[10]

Taman Laut BunakenSunting

Di depan pantai kota Manado berada pulau Manado Tua dengan daerah selam yang sangat indah di mana pulau Bunaken jadi salah satu pulau yang terkenal di sekitar lingkungan ini.

ReferensiSunting

  1. ^ a b c Sailing Directions 2011, hlm. 183.
  2. ^ a b Атлас 2003.
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Sojol-P
  4. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Sojol-N
  5. ^ "Вулканы Индонезии" (dalam bahasa Inggris). Global Volcanism Program Смитсоновского института. Diakses tanggal 26 Desember 2016. 
  6. ^ "Вулкан Клабат". Global Volcanism Program. Smithsonian Institution. Diakses tanggal 26 Desember 2016. 
  7. ^ "Вулкан Амбанг". Global Volcanism Program. Smithsonian Institution. Diakses tanggal 27 Desember 2016. 
  8. ^ a b "Вулкан Сопутан". Global Volcanism Program. Smithsonian Institution. Diakses tanggal 26 Desember 2016. 
  9. ^ a b "Вулкан Локон-Эмпунг". Global Volcanism Program. Smithsonian Institution. Diakses tanggal 2016-12-26. 
  10. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Earthquake

Daftar pustakaSunting