Selangkah ke Seberang

Selangkah ke Seberang adalah album kedua dari musisi Fariz R.M. yang dirilis pada tahun 1980 di bawah label Pramaqua. Walaupun album tersebut telah diproduksi lebih dulu sebelum album perdana Fariz R.M. berjudul Sakura, album ini tidak dirilis sampai satu tahun kemudian mengikuti kesuksesan album Sakura.[1]

Selangkah ke Seberang
Selangkah Ke Seberang.jpg
album studio karya Fariz R.M.
Dirilis1980
DirekamJuni–Agustus 1979
StudioGelora Seni, Jakarta
GenrePop, progressive rock
Durasi37:51
LabelPramaqua
Kronologi Fariz R.M.
Sakura
(1980)Sakura1980
Selangkah ke Seberang
(1980)
Panggung Perak
(1981)Panggung Perak1981

Latar belakangSunting

Setelah berkontribusi sebagai sutradara musik dalam album Santun Petaka karya Harie Dea dan pencipta lagu "Hasrat dan Cita" yang dinyanyikan oleh Andi Meriem Matalatta, Chrisye dan Jockie Surjoprajogo menganjurkan Fariz R.M. untuk menciptakan sebuah album tunggal.[2] Walaupun pada awalnya ragu, Fariz menyetujui usulan ini.[2] Dengan mengandalkan dana dari sahabat lama Fariz, Hendra Priadi, album perdana tersebut kemudian diproduksi di bawah naungan Badai Music.[2] Produksi dilakukan pada awal Juni hingga Agustus 1979.[3]

Selangkah ke Seberang direkam di studio Gelora Seni di Jakarta.[3] Album tersebut menampilkan Fariz R.M. pada vokal, bass, drum, kibor dan penyintesis, serta pencipta seluruh lagu (dengan beberapa lagu ditulisnya secara bersama yaitu dengan Anton Panggabean dan Revina Dwiyanti) kecuali lagu "Kutuk Seribu Dewa" ciptaan Iman R.N. dan Raidy Noor.[3] Jockie Surjoprajogo memainkan kibor serta mengaransemen lagu "Fajar Yang Terpaksa" dan "Cinta Kian Menepi".[3] Chrisye dan Oetje F Tekol memainkan bass masing-masing pada lagu "Mega Bhuana" dan "Dirimu".[3] Raidy dan Yanti dari Noor Bersaudara turut berkontribusi dalam album ini, dengan Raidy memainkan gitar dan Yanti mengisi vokal pada lagu "Mega Bhuana", "Bisik Perindu" dan "Fajar Yang Terpaksa".[3] Keenan Nasution memainkan drum pada lagu "Kutuk Seribu Dewa".[3] Penyanyi remaja Iis Sugianto yang pada saat itu berusia 17 tahun menyanyikan lagu "Selangkah ke Seberang" dan "Cinta Kian Menepi".

Dikarenakan corak musik yang tidak biasa pada masa itu, peluncuran album tersebut ditunda selama beberapa waktu oleh Pramaqua.[1] Selangkah ke Seberang akhirnya dirilis setahun kemudian mengikuti kesuksesan album Sakura. Meskipun demikian, tiga lagu pertama yaitu "Mega Bhuana", "Selangkah ke Seberang" dan "Cermin Noda" didaur ulang dengan aransemen baru dalam album Sakura.

Daftar laguSunting

Sisi A
No.JudulLirikDurasi
1."Mega Bhuana"Fariz R.M., Anton Panggabean4:03
2."Selangkah ke Seberang"Fariz R.M.6:11
3."Cermin Noda"Fariz R.M., Anton Panggabean4:48
4."Selama"Fariz R.M.3:54
Sisi B
No.JudulLirikDurasi
5."Dirimu"Fariz R.M.4:08
6."Bisik Perindu"Fariz R.M.3:31
7."Fajar Yang Terpaksa"Fariz R.M.2:45
8."Kutuk Seribu Dewa"Iman R.N., Raidy Noor4:23
9."Cinta Kian Menepi"Fariz R.M., Revina Dwiyanti4:08
Durasi total:37:51

PersonilSunting

Personil tambahanSunting

ProduksiSunting

  • Alex Kumara – penata suara
  • Boy Delihaye – penata suara

ReferensiSunting

  1. ^ a b Rustam Munaf 2009, hlm. 150.
  2. ^ a b c Rustam Munaf 2009, hlm. 149.
  3. ^ a b c d e f g Selangkah ke Seberang. Fariz R.M. Pramaqua. 1980. 
Daftar pustaka
  • Rustam Munaf, Fariz (Juni 2009). Rekayasa Fiksi: Bagaimana Cara Fariz Menulis Lagu + 20 Partitur Notasi dan Syair Hits Legendaris & Cerita di Balik Karya Lagu. Jakarta: Republika Penerbit. ISBN 978-979-1102-57-5. 

Pranala luarSunting