Sejarah Negara Palestina

sejarah pendirian Negara Palestina

Sejarah Negara Palestina menggambarkan pendirian dan evolusi Negara Palestina di Tepi Barat dan Jalur Gaza.

Selama periode Mandat, banyak rencana pembagian Palestina diusulkan tetapi tanpa persetujuan semua pihak. Pada tahun 1947, Rencana Pembagian untuk Palestina dipilih. Hal ini memicu perang Palestina 1947–1949 dan menyebabkan, pada tahun 1948, pembentukan negara Israel di bagian dari Mandat Palestina ketika Mandat berakhir. Jalur Gaza berada di bawah pendudukan Mesir, dan Tepi Barat diperintah oleh Yordania, sebelum kedua wilayah itu diduduki oleh Israel dalam Perang Enam Hari 1967. Sejak saat itu muncul usulan untuk mendirikan negara Palestina. Pada tahun 1969, misalnya, Organisasi Pembebasan Palestina mengusulkan pembentukan negara binasional di seluruh bekas wilayah Mandat Inggris. Usulan ini ditolak oleh Israel, karena akan sama dengan pembubaran negara Israel. Dasar dari proposal saat ini adalah untuk solusi dua negara di sebagian atau seluruh wilayah Palestina—Jalur Gaza dan Tepi Barat, termasuk Yerusalem Timur, yang telah diduduki oleh Israel sejak 1967.

Bendera Negara Palestina

Latar belakangSunting

Masa UtsmaniyahSunting

Pada pembubaran Kesultanan Utsmaniyah setelah Perang Dunia I, negara-negara Eropa yang menang membagi banyak wilayah komponennya menjadi negara-negara yang baru dibentuk di bawah mandat Liga Bangsa-Bangsa sesuai dengan kesepakatan yang telah dicapai dengan pihak berkepentingan lainnya.[1] Di Timur Tengah, Suriah (termasuk wilayah Lebanon bermayoritas Kristen sebagai wilayah otonom Utsmaniyah dan daerah sekitarnya yang menjadi Republik Lebanon) berada di bawah kendali Prancis, sementara Mesopotamia dan Palestina diberikan kepada Inggris.

Sebagian besar dari negara-negara ini mencapai kemerdekaan selama tiga dekade berikutnya tanpa kesulitan besar, meskipun di beberapa rezim, warisan kolonial berlanjut melalui pemberian hak eksklusif untuk memasarkan/memproduksi minyak dan mempertahankan pasukan untuk mempertahankannya.[butuh rujukan] Palestina tetap bermasalah.

Nasionalisme Arab meningkat setelah Perang Dunia II, mungkin mengikuti contoh nasionalisme Eropa. Keyakinan Pan-Arabis menyerukan pembentukan satu negara sekuler untuk semua orang Arab.

Periode MandatSunting

 
Tiga proposal untuk administrasi Palestina setelah Perang Dunia I:
  "Administrasi Internasional" diusulkan pada tahun 1916 oleh Perjanjian Sykes–Picot


  Perbatasan akhir tahun 1923–1948 Mandat Palestina

Pada tahun 1917 Pemerintah Inggris mengeluarkan Deklarasi Balfour yang menyatakan dukungan Inggris untuk pendirian di Palestina sebuah "tanah air untuk orang-orang Yahudi". Deklarasi tersebut diterima dengan antusias oleh banyak orang Yahudi di seluruh dunia, tetapi ditentang oleh para pemimpin Palestina dan Arab, yang kemudian mengklaim bahwa tujuannya adalah pelanggaran janji yang dibuat kepada Syarif Mekkah pada tahun 1915, sebagai imbalan atas bantuan Arab dalam memerangi Kesultanan Utsmaniyah selama Perang Dunia I.

Banyak proposal yang berbeda telah dibuat dan terus dibuat untuk menyelesaikan dilema tujuan yang bersaing, termasuk negara Arab, dengan atau tanpa populasi Yahudi yang signifikan, negara Yahudi, dengan atau tanpa populasi Arab yang signifikan, negara bi-nasional tunggal. negara, dengan atau tanpa beberapa derajat kantonisasi, dua negara, satu bi-nasional dan satu Arab, dengan atau tanpa beberapa bentuk federasi, dan dua negara, satu Yahudi dan satu Arab, dengan atau tanpa beberapa bentuk federasi.

Pada saat yang sama, banyak pemimpin Arab menyatakan bahwa Palestina harus bergabung dengan negara Arab yang lebih besar yang mencakup wilayah Levant. Harapan ini diungkapkan dalam Perjanjian Faisal-Weizmann, yang ditandatangani oleh calon penguasa Irak Faisal I dan pemimpin Zionis Chaim Weizmann. Meskipun demikian, janji negara Pan-Arab termasuk Palestina pupus ketika Suriah, Lebanon, dan Yordania mendeklarasikan kemerdekaan dari penguasa Eropa mereka, sementara Palestina barat bercokol dalam konflik Arab-Yahudi yang berkembang.

Mengingat perkembangan ini, orang-orang Arab mulai menyerukan negara mereka sendiri di Mandat Britania atas Palestina dan mengakhiri dukungan Inggris terhadap penciptaan tanah air Yahudi dan imigrasi Yahudi. Gerakan ini memperoleh tenaga melalui tahun 1920-an dan 1930-an ketika imigrasi Yahudi meningkat. Di bawah tekanan dari gerakan nasionalis yang muncul, Inggris memberlakukan Buku Putih, serangkaian undang-undang yang sangat membatasi imigrasi Yahudi dan penjualan tanah kepada orang Yahudi. Hukum yang disahkan pada tahun 1922, 1930, dan 1939, bervariasi dalam tingkat keparahannya, tetapi semua berusaha untuk menemukan keseimbangan antara simpati Inggris dengan orang-orang Yahudi dan Arab.

Korespondensi McMahon–HusseinSunting

Pada Perang Dunia Pertama, terekam korespondensi 10 surat selama tahun 1915 dan 1916 antara Syarif Hussein, Amir Makkah dan Komisaris Tinggi Inggris Sir Henry McMahon. Sebagai gantinya, McMahon (atas nama pemerintah Inggris) menjanjikan Shairf Hussein sebuah negara Arab merdeka di wilayah Suriah Raya. Sebagai imbalannya, Sharif Hussein akan melancarkan pemberontakan Arab melawan Kesultanan Utsmaniyah. Walaupun ada beberapa pertanyaan terbuka mengenai asrama yang tepat, pemberontakan Arab dimulai di Makkah pada 10 Juni 1916. Pemberontakan itu dipimpin oleh salah satu putra Syarif Hussein, Emir Faysal, dan didampingi oleh T.E. Lawrence, lebih dikenal sebagai "Lawrence of Arabia", yang dikirim sebagai agen untuk Inggris.

Komisi Peel (1936-1937)Sunting

Selama pemberontakan Arab 1936–39 di Palestina, pemerintah Inggris membentuk Komisi Peel, yang menyarankan pembentukan negara Yahudi dan Arab. Ia menyerukan negara Yahudi kecil di Galilea dan jalur maritim, enklave Inggris membentang dari Yerusalem ke Jaffa, dan negara Arab meliputi sisanya. Komisi menyarankan pembentukan negara Yahudi kecil di wilayah kurang dari 1/5 dari total wilayah Palestina. Wilayah Arab akan bergabung dengan Transyordania. Penduduk Arab di daerah-daerah Yahudi harus disingkirkan, dengan paksa jika butuh, dan sebaliknya, walau ini berarti perpindahan orang Arab jauh lebih banyak daripada orang Yahudi. Kongres Zionis menolak proposal tersebut, sementara membiarkan para pemimpin melanjutkan negosiasi dengan Inggris. Para pemimpin Arab langsung menolak proposal tersebut. Semuanya sia-sia, karena pemerintah Inggris mengesampingkan proposal itu sama sekali pada pertengahan tahun 1938.

Pada bulan Februari 1939, Konferensi St. James diadakan di London, tetapi delegasi Arab menolak untuk secara resmi bertemu dengan rekan Yahudinya atau untuk mengakui mereka. Konferensi berakhir pada 17 Maret 1939, tanpa kemajuan apa pun. Pada tanggal 17 Mei 1939, pemerintah Inggris mengeluarkan Buku Putih 1939, di mana gagasan untuk membagi Mandat ditinggalkan demi orang-orang Yahudi dan Arab yang berbagi satu pemerintahan dan memberikan kuota ketat pada imigrasi Yahudi lebih lanjut. Karena Perang Dunia II yang akan datang dan tentangan dari semua pihak, rencana itu dibatalkan.

Perang Dunia II (1939–1945) mendorong nasionalisme Yahudi, ketika Holokaus menegaskan kembali seruan mereka untuk tanah air Yahudi Pada saat yang sama, banyak pemimpin Arab bahkan mendukung Jerman Nazi, sebuah fakta yang tidak dapat dimainkan dengan baik oleh Inggris. Akibatnya, Inggris mengumpulkan tenaganya untuk memenangkan opini Arab dengan mengabaikan Deklarasi Balfour dan ketentuan mandat Liga Bangsa-Bangsa yang telah dipercayakan kepadanya untuk menciptakan "Rumah Nasional Yahudi". Inggris melakukan ini dengan mengeluarkan kertas putih 1939 yang secara resmi mengizinkan 75.000 orang Yahudi untuk pindah selama lima tahun (10.000 setahun ditambah 25.000 tambahan) yang akan diikuti oleh kemerdekaan mayoritas Arab. Inggris kemudian mengklaim bahwa kuota itu telah dipenuhi oleh mereka yang masuk tanpa persetujuannya.

Liga Arab dan Komite Tinggi Arab (1945)Sunting

Para pencetus Liga Arab berusaha untuk memasukkan orang-orang Arab Palestina ke dalam keanggotaan Liga sejak awal.[2] Lampiran dari Pakta Liga menyatakan:[3]

Meskipun Palestina tidak mampu mengatur nasibnya sendiri, atas dasar pengakuan kemerdekaannya, Kovenan Liga Bangsa-Bangsa menetapkan sistem pemerintahan untuknya. Keberadaannya dan kemerdekaannya di antara bangsa-bangsa, oleh karena itu, tidak dapat dipertanyakan lagi "de jure" daripada kemerdekaan negara-negara Arab lainnya... Oleh karena itu, Negara-negara penandatangan Pakta Liga Arab mempertimbangkan bahwa dalam melihat keadaan khusus Palestina, Dewan Liga harus menunjuk delegasi Arab dari Palestina untuk berpartisipasi dalam pekerjaannya sampai negara ini menikmati kemerdekaan yang sebenarnya.

Pada November 1945, Liga Arab membentuk kembali Komite Tinggi Arab yang terdiri dari dua belas anggota[4] sebagai badan eksekutif tertinggi Arab Palestina di wilayah Mandat Inggris atas Palestina. Komite tersebut didominasi oleh Partai Arab Palestina dan langsung diakui oleh negara-negara Liga Arab. Pemerintah Mandat mengakui Komite baru dua bulan kemudian. Konstitusi Liga Negara-negara Arab mengatakan keberadaan dan kemerdekaan Palestina tidak dapat dipertanyakan de jure meskipun tanda-tanda lahiriah kemerdekaan ini tetap terselubung akibat force majeure.[5]

Pada tahun 1946, para pemimpin Yahudi, termasuk Nahum Goldmann, Rabbi Abba Silver, Moshe Shertok, dan David Ben-Gurion mengusulkan persatuan antara Arab Palestina dan Transyordania.[6]

Selain itu, juga di tahun 1946, para pemimpin gerakan Zionis di AS meminta penundaan penetapan permohonan oleh Transyordania untuk keanggotaan Perserikatan Bangsa-Bangsa sampai status Mandat Palestina secara keseluruhan ditentukan.[7] Namun, pada sesi terakhirnya, Liga Bangsa-Bangsa mengakui kemerdekaan Transyordania, dengan persetujuan Inggris.

Pada bulan April 1947, selama kegiatan Komite Khusus PBB tentang Palestina, Komite Tinggi Arab mengartikulasikan tuntutannya dalam solusi untuk Masalah Palestina:

  1. Penghentian total migrasi Yahudi ke Palestina.
  2. Penghentian total penjualan tanah kepada orang Yahudi.
  3. Pembatalan Mandat Inggris di Palestina dan Deklarasi Balfour.
  4. Pengakuan hak orang Arab atas tanah mereka dan pengakuan kemerdekaan Palestina sebagai negara berdaulat, seperti semua negara Arab lainnya, dengan janji untuk memberikan hak minoritas kepada orang Yahudi menurut aturan Demokrasi.

Rencana Pembagian PBB untuk PalestinaSunting

Pada tanggal 29 November 1947, Perserikatan Bangsa-Bangsa menyetujui untuk mengakhiri Mandat Britania untuk Palestina dari tanggal 1 Agustus 1948, untuk berakhirnya konflik di wilayah tersebut, dengan pemecahbelahan wilayah mandat itu. Rencana tersebut kemudian disebut Rencana Pembagian Palestina atau Resolusi 181. Rencana tersebut disetujui oleh Majelis Umum PBB dengan 33 setuju, 13 menolak, dan 10 netral.

Perang Sipil 1947-1948Sunting

Setelah pemberlakuan resolusi PBB, kurang dari setengah tahun pertempuran skala besar pecah antara komunitas Arab dan Yahudi di Palestina. Pada saat Israel mendeklarasikan kemerdekaannya pada 14 Mei 1948, hasil dari pertempuran lima setengah bulan ini adalah "kemenangan Yahudi yang menentukan". Dari satu sisi, hasilnya "Kekuatan militer Arab Palestina dihancurkan". Dari sisi lainnya hasilnya "Haganah bertransformasi dari milisi menjadi tentara".

Pada 12 April 1948, Liga Arab mengumumkan:

Tentara Arab akan memasuki Palestina untuk menyelamatkannya. Yang Mulia (Raja Farouk, mewakili Liga) ingin menjelaskan dengan jelas bahwa tindakan tersebut harus dipandang sebagai tindakan sementara dan tanpa karakter pendudukan atau pembagian Palestina, dan bahwa setelah selesai pembebasannya, negara itu akan diserahkan kepada pemiliknya untuk memerintah dengan cara yang mereka suka.[8]

Perang 1948 hingga 1967Sunting

Perang Arab–Israel (1948)Sunting

Perang ini disebut oleh Israel sebagai Perang Kemerdekaan. Namun, bagi Palestina, ini disebut sebagai bencana atau Nakbah.

Aneksasi Tepi Barat oleh YordaniaSunting

Protektorat Seluruh PalestinaSunting

Perang Enam Hari (1967)Sunting

Organisasi Pembebasan Palestina dan solusi negara binasionalSunting

Sebelum Perang Enam Hari, gerakan kemerdekaan Palestina mendapat dorongan pada tahun 1964 ketika Organisasi Pembebasan Palestina didirikan. Tujuannya, sebagaimana dinyatakan dalam Perjanjian Nasional Palestina adalah untuk mendirikan negara Palestina di seluruh Mandat Inggris, sebuah pernyataan yang meniadakan hak Israel. Organisasi Pembebasan Palestina akan menjadi kekuatan utama dalam gerakan nasional Palestina secara politik, dan pemimpinnya, Yasser Arafat kelahiran Mesir, akan dianggap sebagai pemimpin rakyat Palestina.

Pada tahun 1969, gerakan Fatah, menerima sebagai fait accompli kehadiran sejumlah besar orang Yahudi di Palestina, menyatakan bahwa itu tidak berperang melawan orang Yahudi, tetapi melawan Israel sebagai entitas rasis dan teokratis. Dewan nasional kelima Organisasi Pembebasan Palestina pada bulan Februari 1969 mengeluarkan resolusi yang menegaskan bahwa tujuan Organisasi Pembebasan Palestina adalah "untuk membangun masyarakat yang bebas dan demokratis di Palestina untuk semua orang Palestina apakah mereka Muslim, Kristen atau Yahudi". Namun, Organisasi Pembebasan Palestina tidak berhasil membangun dukungan untuk solusi dua negara dalam masyarakat Israel, yang meletakkan dasar bagi pelingkupan kembali tujuan Organisasi Pembebasan Palestina menuju pembagian menjadi dua negara.[9]

Perpecahan antara kepemimpinan Yordania dan Palestina (1970)Sunting

Setelah peristiwa September Hitam di Yordania, perpecahan antara kepemimpinan Palestina dan Kerajaan Yordania terus melebar. Liga Arab menegaskan hak rakyat Palestina untuk menentukan nasib sendiri dan meminta semua negara Arab, termasuk Yordania, untuk berjanji mempertahankan persatuan nasional Palestina dan tidak ikut campur dalam urusan internal Palestina. Liga Arab juga 'menegaskan hak rakyat Palestina untuk mendirikan otoritas nasional yang independen di bawah komando Organisasi Pembebasan Palestina, satu-satunya perwakilan sah rakyat Palestina di wilayah Palestina mana pun yang dibebaskan.' Raja Ḥussein membubarkan parlemen Yordania. Setengah dari anggotanya adalah perwakilan Tepi Barat. Dia meninggalkan klaim Yordania atas Tepi Barat, dan mengizinkan Organisasi Pembebasan Palestina untuk mengambil tanggung jawab sebagai Pemerintah Sementara Palestina. Kerajaan Yordania, Mesir, dan Suriah tidak lagi bertindak sebagai wakil sah rakyat Palestina, atau wilayah mereka.[10][11]

Program Sepuluh PoinSunting

Pada tahun 1974, Organisasi Pembebasan Palestina mengadopsi Program Sepuluh Poin, yang menyerukan pembentukan negara Israel-Palestina yang demokratis (solusi satu negara). Ini juga menyerukan pembentukan pemerintahan Palestina di "setiap bagian" dari wilayahnya yang dibebaskan, sebagai langkah menuju "menyelesaikan pembebasan semua wilayah Palestina, dan sebagai langkah di sepanjang jalan menuju persatuan Arab yang komprehensif." Meskipun hal ini tidak dilihat oleh Israel sebagai moderasi kebijakan Organisasi Pembebasan Palestina yang signifikan, ungkapan tersebut sangat kontroversial di dalam Organisasi Pembebasan Palestina itu sendiri, di mana secara luas dianggap sebagai langkah menuju solusi dua negara. Penerapan program tersebut, di bawah tekanan dari faksi Fatah Arafat dan beberapa kelompok kecil (misalnya DFLP, al-Sa'iqa) menyebabkan banyak kelompok garis keras melepaskan diri dari Arafat dan anggota utama Organisasi Pembebasan Palestina, membentuk Front Penolakan. Sampai batas tertentu, perpecahan ini masih terlihat sampai sekarang. Dokumen diplomatik yang tidak diklasifikasikan mengungkapkan bahwa pada tahun 1974, menjelang debat PBB yang memberikan status pengamat kepada Organisasi Pembebasan Palestina, beberapa bagian dari kepemimpinan Organisasi Pembebasan Palestina sedang mempertimbangkan untuk mengumumkan pembentukan pemerintah Palestina di beberapa titik.[12] Namun, rencana ini tidak terlaksana.

Pada konferensi puncak Rabat di tahun 1974, Yordania dan anggota Liga Arab lainnya menyatakan bahwa Organisasi Pembebasan Palestina adalah "satu-satunya wakil sah rakyat Palestina [Arab]", dengan demikian melepaskan organisasi itu dengan perannya sebagai perwakilan Tepi Barat.

Selama negosiasi Camp David 1978 antara Israel dan Mesir, Presiden Anwar Sadat mengusulkan pembentukan negara Palestina di Tepi Barat dan Gaza. Israel menolak usulannya.[13]

Dalam pidato yang disampaikan pada 1 September 1982, Presiden AS Ronald Reagan menyerukan pembekuan pemukiman dan terus mendukung otonomi penuh Palestina dalam persatuan politik dengan Yordania. Dia juga mengatakan bahwa "Ini adalah posisi Amerika Serikat yang – sebagai imbalan perdamaian – ketentuan penarikan Resolusi 242 berlaku untuk semua front, termasuk Tepi Barat dan Gaza."[14]

Perjanjian Amman 11 Februari 1985, menyatakan bahwa Organisasi Pembebasan Palestina dan Yordania akan mengejar konfederasi yang diusulkan antara negara bagian Yordania dan negara bagian Palestina.[15] Pada tahun 1988, Raja Hussein membubarkan parlemen Yordania dan melepas klaim Yordania atas Tepi Barat. Organisasi Pembebasan Palestina memikul tanggung jawab sebagai Pemerintahan Sementara Palestina dan sebuah negara merdeka dideklarasikan.[16]

Garis waktuSunting

Deklarasi negara di tahun 1988Sunting

Deklarasi Negara Palestina (Bahasa Arab: دولة فلسطين) berlangsung di Aljir pada tanggal 15 November 1988, oleh Dewan Nasional Palestina, badan legislatif Organisasi Pembebasan Palestina. Deklarasi tersebut disetujui oleh Dewan Nasional Palestina dengan suara 253 mendukung, 46 menentang dan 10 abstain. Deklarasi tersebut dibacakan oleh Yasser Arafat pada sesi penutupan DNP ke-19 dengan tepuk tangan meriah.[17] Setelah menyelesaikan pembacaan deklarasi, Arafat, sebagai Ketua Organisasi Pembebasan Palestina mengambil alih gelar "Presiden Palestina".[18] Dengan deklarasi 1988, PNC memberdayakan dewan pusatnya untuk membentuk pemerintahan di pengasingan bila perlu, dan meminta komite eksekutifnya untuk menjalankan tugas pemerintah di pengasingan sampai pembentukannya.[17]

Batas negara tidak ditentukan. Yordania memberikan pengakuan kepada negara dan menyerahkan klaimnya ke Tepi Barat kepada Organisasi Pembebasan Palestina, yang sebelumnya telah ditunjuk oleh Liga Arab sebagai "satu-satunya wakil sah rakyat Palestina".[19][20][21][22]

Otoritas Nasional Palestina, Amerika Serikat, Uni Eropa, dan Liga Arab, membayangkan pembentukan Negara Palestina untuk mencakup semua atau sebagian Tepi Barat, Jalur Gaza, dan Yerusalem Timur, hidup dalam damai dengan Israel di bawah pemerintahan yang dipilih secara demokratis dan transparan. ONP, bagaimanapun, tidak mengklaim kedaulatan atas wilayah mana pun dan oleh karena itu bukan pemerintah Negara Palestina yang diproklamasikan pada tahun 1988.

 
Bendera Negara Palestina

Mengacu pada "ketidakadilan historis yang ditimbulkan pada orang-orang Arab Palestina yang mengakibatkan pembubaran mereka dan merampas hak mereka untuk menentukan nasib sendiri," deklarasi tersebut mengingat Perjanjian Lausanne (1923) dan Resolusi Majelis Umum PBB 181 (Rencana Pemisahan 1947) sebagai mendukung hak-hak Bangsa Palestina dan Palestina. Deklarasi tersebut kemudian memproklamirkan "Negara Palestina di wilayah Palestina kami dengan ibu kotanya Yerusalem".[23][24] Perbatasan Negara Palestina yang dideklarasikan tidak ditentukan. Populasi negara Palestina disebut dengan pernyataan: "Negara Palestina adalah negara Palestina di mana pun mereka berada". Negara didefinisikan sebagai negara Arab dengan pernyataan: "Negara Palestina adalah negara Arab, bagian integral dan tak terpisahkan dari bangsa Arab". Deklarasi tersebut disertai dengan seruan PNC untuk negosiasi multilateral berdasarkan Resolusi 242 Dewan Keamanan PBB. Seruan ini kemudian disebut "Kompromi Bersejarah",[25] karena menyiratkan penerimaan "solusi dua negara", yaitu bahwa ia tidak lagi mempertanyakan legitimasi Negara Israel.[24] Komunike politik PNC yang menyertai deklarasi tersebut hanya menyerukan penarikan dari "Yerusalem Arab" dan "wilayah-wilayah Arab yang diduduki."[26] Pernyataan Arafat di Jenewa sebulan kemudian[27] diterima oleh Amerika Serikat sebagai cukup untuk menghilangkan ambiguitas. Hal itu terlihat dalam deklarasi dan untuk memenuhi syarat-syarat lama untuk dialog terbuka dengan Amerika Serikat.[28][29]

Sebagai hasil dari deklarasi tersebut, Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa bersidang, mengundang Arafat, Ketua Organisasi Pembebasan Palestina untuk memberikan pidato. Sebuah resolusi UNGA diadopsi "mengakui proklamasi Negara Palestina oleh Dewan Nasional Palestina pada 15 November 1988," dan selanjutnya diputuskan bahwa "penunjukan 'Palestina' harus digunakan sebagai pengganti penunjukan 'Organisasi Pembebasan Palestina' dalam sistem Perserikatan Bangsa-Bangsa," dan delegasi itu ditugaskan untuk duduk di Majelis Umum PBB segera setelah negara-negara non-anggota, dan di hadapan semua pengamat lainnya.[30][31] 104 negara memberikan suara untuk resolusi ini, empat puluh empat abstain, dan dua – Amerika Serikat dan Israel – memberikan suara menentang.[32][33] Pada pertengahan Desember, 75 negara telah mengakui Palestina, meningkat menjadi 89 negara pada Februari 1989.[34]:49

Deklarasi tersebut secara umum ditafsirkan sebagai langkah besar menuju pengakuan Israel oleh Palestina. Sama seperti dalam deklarasi kemerdekaan Israel, sebagian mendasarkan klaimnya pada UN GA 181. Dengan mengacu pada "resolusi KTT Arab" dan "resolusi PBB sejak 1947" (seperti SC 242), secara implisit dan mungkin secara ambigu membatasi klaim langsungnya pada wilayah Palestina dan Yerusalem. Itu disertai dengan pernyataan politik yang secara eksplisit menyebutkan SC 242 dan resolusi PBB lainnya dan hanya menyerukan penarikan dari "Yerusalem Arab" dan "wilayah Arab yang diduduki."[35] Pernyataan Yasser Arafat di Jenewa sebulan kemudian diterima oleh Amerika Serikat sebagai hal yang cukup untuk menghilangkan ambiguitas yang terlihat dalam deklarasi tersebut dan untuk memenuhi persyaratan yang telah lama dipegang untuk dialog terbuka dengan Amerika Serikat.

Otoritas Palestina (1994)Sunting

Di bawah ketentuan Persetujuan Damai Oslo yang ditandatangani antara Israel dan OPP, OPP mengambil alih wilayah Jericho di Tepi Barat dan Jalur Gaza pada 17 Mei 1994. Pada 28 September 1995, setelah penandatanganan Perjanjian Sementara Israel-Palestina di Tepi Barat dan Jalur Gaza, pasukan militer Israel menarik diri dari kota-kota Tepi Barat, yaitu Nablus, Ramallah, Jericho, Jenin, Tulkarem, Qalqilya dan Betlehem. Pada bulan Desember 1995, PLO juga bertanggung jawab atas administrasi sipil di 17 wilayah di Hebron.[36] Sementara PLO memikul tanggung jawab ini sebagai akibat dari Oslo, sebuah badan administratif sementara sementara yang baru dibentuk sebagai hasil dari Kesepakatan untuk melaksanakan fungsi-fungsi ini di lapangan: Otoritas Nasional Palestina (ONP).

Pada tahun 2005, setelah pelaksanaan rencana pelepasan sepihak Israel, ONP memperoleh kendali penuh atas Jalur Gaza dengan pengecualian perbatasan, wilayah udara, dan perairan teritorialnya. Ini meningkatkan persentase tanah di Jalur Gaza yang secara nominal diatur oleh Otoritas Palestina dari 60 persen menjadi 100 persen.


Pembagian dari Fatah dan HamasSunting

Palestina di PBBSunting

Aplikasi keanggotaan PBB 2011Sunting

Keanggotaan UNESCO pada tahun 2011Sunting

Status Negara Pengamat Non-anggota di PBB (2012)Sunting

Dekrit Negara Palestina 2013Sunting


Proses perdamaianSunting

Rencana untuk solusiSunting

Ada beberapa rencana untuk menjadikan agar negara Palestina benar-benar berdaulat. Banyak rencana yang diusulkan. Beberapa rencana yang lebih menonjol meliputi:

  • Pendirian negara Palestina dari Jalur Gaza dan Tepi Barat, dengan ibu kotanya di Yerusalem Timur yang menjadikan garis Gencatan Senjata 1949, mungkin dengan sedikit perubahan, menjadi perbatasan de jure permanen. Ide yang lama ini membentuk dasar dari rencana perdamaian yang diajukan oleh Arab Saudi pada Maret 2002, yang diterima oleh Otoritas Palestina dan semua anggota Liga Arab lainnya. Rencana ini menjanjikan, sebagai imbalan penarikan, pengakuan penuh dan hubungan diplomatik penuh dengan Israel oleh dunia Arab. Israel mengklaim pada dasarnya keamanannya akan terancam oleh penarikan penuh karena akan mengembalikan Israel ke kedalaman strategis 10 mil sebelum 1967. Rencana tersebut hanya bertopik tentang "penyelesaian yang adil dari masalah pengungsi", tetapi desakan hak Palestina untuk kembali ke wilayah Israel pra-1967 dapat mengakibatkan dua negara Arab, salah satunya (pra-1967 Israel) dengan signifikan minoritas Yahudi, dan wilayah lainnya (Tepi Barat dan Gaza) tanpa orang-orang Yahudi.
  • Rencana lain yang lebih terbatas, untuk negara Palestina juga telah diajukan pendapat, dengan bagian-bagian wilayah Gaza dan Tepi Barat yang telah diduduki oleh Israel atau mempunyai kepentingan strategis tertentu tetap berada di tangan Israel. Wilayah yang saat ini menjadi bagian dari Israel dapat dialokasikan ke negara Palestina sebagai kompensasi. Status Yerusalem sangat kontroversial.
  • Sebuah rencana yang diusulkan oleh mantan menteri pariwisata Israel Binyamin Elon, yaitu Rencana Perdamaian Elon. Rencana ini populer di kalangan sayap kanan Israel mendukung perluasan Israel hingga mencapai Sungai Yordan dan "pengakuan dan pengembangan Yordania sebagai Negara Palestina".[butuh rujukan]
  • RAND telah mengusulkan solusi berjudul "The Arc" di mana Tepi Barat bergabung dengan Gaza dalam busur infrastruktur. Rencana pembangunan mencakup rekomendasi dari perencanaan sipil tingkat rendah hingga reformasi perbankan dan reformasi mata uang.
  • Rencana lain yang mendapat dukungan adalah di mana Jalur Gaza diberikan kemerdekaan sebagai enklave atau daerah kantong Palestina, dengan bagian Tepi Barat terbagi antara Israel dan Yordania masing-masing. Masalah Yerusalem dapat ditangani oleh administrasi oleh pihak ketiga seperti PBB seperti yang dikemukakan dalam rencana pembagian awal mereka.

Pihak yang mengakui entitas Palestina yang terpisah dari IsraelSunting

  • Ada laporan yang saling bertentangan tentang jumlah negara yang memperluas pengakuan mereka ke Negara Palestina yang diproklamasikan. Dalam Lampiran 2 Permintaan Penerimaan Negara Palestina ke UNESCO mulai 12 Mei 1982, beberapa negara Arab dan Afrika memberikan daftar 92 negara yang diduga telah memperpanjang pengakuan tersebut. Dalam dokumen yang sama (Corrigendum 1), diminta agar Austria dihapus dari daftar. Namibia terdaftar walau tidak independen pada saat itu. Daftar ini juga mencakup sejumlah besar negara bagian yang tidak ada lagi selama tahun 1990-an, terutama Republik Demokratik Jerman, Yugoslavia, Cekoslowakia, Yaman Selatan, Republik Rakyat Kamboja (hari ini: Kamboja) dan Zaire (hari ini: Republik Demokratik Kongo). Pada tanggal 13 Februari 2008, Menteri Luar Negeri Otoritas Palestina mengumumkan bahwa dia dapat memberikan dokumen untuk pengakuan 67 negara di Negara Palestina yang diproklamirkan.[37] Negara-negara yang ada yang diketahui telah memperluas pengakuan tersebut mencakup sebagian besar negara Liga Arab, sebagian besar negara Afrika, dan beberapa negara Asia, termasuk Tiongkok dan India.
  • Banyak negara, termasuk negara-negara Eropa, Amerika Serikat dan Israel mengakui Otoritas Palestina yang didirikan pada tahun 1994, sesuai dengan Persetujuan Damai Oslo, sebagai entitas geopolitik otonom tanpa memperluas pengakuan kepada Negara Palestina yang diproklamasikan pada tahun 1988.
  • Sejak Olimpiade Musim Panas 1996, Komite Olimpiade Internasional telah mengakui Komite Olimpiade Palestina dan tim Palestina yang terpisah. Dua atlet track & field, Majdi Abu Marahil dan Ihab Salama, bersaing memperebutkan tim perdana Palestina.
  • Sejak tahun 1998, badan sepak bola dunia FIFA telah mengakui tim sepak bola nasional Palestina sebagai entitas yang terpisah. Pada tanggal 26 Oktober 2008 Palestina memainkan pertandingan pertamanya, bermain imbang 1-1 melawan Yordania di Tepi Barat.
  • Pada Desember 2010-Januari 2011 Brasil, Argentina, Chili, Uruguay, Bolivia, dan Paraguay mengakui negara Palestina.[38][39]
  • Pada 18 Januari 2011, Rusia menegaskan kembali (pertama kali 1988) dukungan dan pengakuannya terhadap negara Palestina.[40]
  • Pada Januari 2011, Irlandia meningkatkan delegasi Palestina di Dublin menjadi status sebuah misi.[41]
  • Pada Juli 2011, Gerakan Solidaritas Sheikh Jarrah mengorganisir pawai protes di Yerusalem Timur, dengan sekitar 3.000 orang berpartisipasi, membawa bendera Palestina dan mengulangi slogan-slogan yang mendukung deklarasi kemerdekaan sepihak oleh Otoritas Palestina.[42]

ReferensiSunting

  1. ^ Batas Batas: Palestina dan Trans-Yordania, Yitzhak Gil-Har, Studi Timur Tengah, Vol. 36, No. 1 (Jan., 2000), hlm. 68-81: "Palestina dan Transyordania muncul sebagai negara; Ini adalah konsekuensi dari komitmen Perang Inggris kepada sekutunya selama Perang Dunia Pertama.
  2. ^ Geddes, 1991, p. 208.
  3. ^ Head of states of the founding members (1998). "Pact of the League of Arab States, March 22, 1945". The Avalon Project. Yale Law School. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 October 1999. Diakses tanggal 9 July 2008. 
  4. ^ Politics and government in the Middle East and North Africa, hlm. 303, di Google Books , by Tareq Y. Ismael, Jacqueline S. Ismael, Kamel Abu Jaber, p 303.
  5. ^ Henry G. Schermers and Niels M. Blokker, International Institutional Law, Hotei, 1995–2004. ISBN 90-04-13828-5. p. 51.
  6. ^ For example: Volume V, Part 2, p. 900.
    • Mr. Ben Gurion Foreign relations of the United States, 1949. The Near East, South Asia, and Africa Volume VI, p. 927.
  7. ^ "Foreign relations of the United States, 1946. General; the United Nations Volume I, p. 411". Digicoll.library.wisc.edu. Diakses tanggal 5 December 2010. 
  8. ^ Gerson, Allan (1978). p. 78.
  9. ^ "A history of conflict between opposing ideals (Le Monde Diplomatique, Oct. 2010)". Oktober 2010.
  10. ^ "Seventh Arab League Summit Conference: Resolution on Palestine". UNISPAL.Un.org. Rabat, Morocco: UNISPAL. 28 October 1974. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 May 2012. To affirm the right of the Palestinian people to establish an independent national authority under the command of the Palestine Liberation Organization, the sole legitimate representative of the Palestinian people in any Palestinian territory that is liberated. 
  11. ^ Bickerton, Ian J. (21 January 2014). "Jordan: Renouncing Claims to the West Bank". Britannica.com. Encyclopædia Britannica, Inc. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 June 2014. Diakses tanggal June 16, 2014. 
  12. ^ Godley (US Embassy in Beirut) to Secretary of State, 7 November 1974.
  13. ^ Roger Friedland; Richard D. Hecht (1996). To Rule Jerusalem . Cambridge University Press. hlm. 260. ISBN 0-521-44046-7. 
  14. ^ Ronald, Reagan (1 September 1982). "Speech of President Ronald Reagan on Middle East Peace" (PDF). AIPAC.org. American Israel Public Affairs Committee (AIPAC). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 16 June 2014. Diakses tanggal 16 June 2014. 
  15. ^ See "An Interview with Yasser Arafat", NY Review of Books, Volume 34, Number 10, 11 June 1987 [1] Diarsipkan 2009-01-07 di Wayback Machine.
  16. ^ See Renouncing claims to the West Bank, Jordan under King Hussein » Renouncing claims to the West Bank
  17. ^ a b Sayigh, Yezid (1999). Armed Struggle and the Search for State: The Palestinian National Movement, 1949–1993 (illustrated ed.). Oxford University Press. p. 624. ISBN 9780198296430. "The Palestinian National Council also empowered the central council to form a government-in-exile when appropriate, and the executive committee to perform the functions of government until such time as a government-in-exile was established."
  18. ^ Silverburg, 2002, p. 198.
  19. ^ See Renouncing claims to the West Bank, Jordan under King Hussein » Renouncing claims to the West Bank
  20. ^ Anis F. Kassim, ed. (1988). The Palestine Yearbook of International Law 1987-1988. p. 247. ISBN 9041103414.
  21. ^ "Jordan - History - Disengagement from the West Bank". www.kinghussein.gov.jo. Diakses tanggal 2022-07-17. 
  22. ^ Kifner, John; Times, Special To the New York (1988-08-01). "HUSSEIN SURRENDERS CLAIMS ON WEST BANK TO THE P.L.O.; U.S. PEACE PLAN IN JEOPARDY; Internal Tensions". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2022-07-17. 
  23. ^ Silverburg, 2002, p. 42.
  24. ^ a b Quigley, 2005, p. 212.
  25. ^ Diarsipkan 2012-04-26 di Wayback Machine.(diarsipkan dari versi asli)
  26. ^ Political communiqué Dewan Nasional Palestina. Aljir, 15 November 1988. Terjemahan resmi.
  27. ^ Yasser Arafat, speech at UN General Assembly (13 Desember 1988)
  28. ^ Rabie, Mohamed (1992). "The U.S.-PLO Dialogue: The Swedish Connection". Journal of Palestine Studies. 21 (4): 54–66. doi:10.2307/2537663. ISSN 0377-919X. 
  29. ^ Quandt, William B. (1993). Peace process : American diplomacy and the Arab-Israeli conflict since 1967. Washington, D.C.: Brookings Institution. ISBN 0-520-08388-1. OCLC 27810746. 
  30. ^ United Nations General Assembly Session 52 Resolution 52/250. 13 July 1998.
  31. ^ "United Nations member States - Non-member state maintaining observer mission". web.archive.org. 2009-05-09. Archived from the original on 2009-05-09. Diakses tanggal 2022-07-17. 
  32. ^ Shehadeh, Raja (1997). From occupation to interim accords : Israel and the Palestinian territories. London: Kluwer Law International. ISBN 90-411-0384-8. OCLC 37979272. 
  33. ^ "The Palestine Declaration to the International Criminal Court: The Statehood Issue" (PDF)
  34. ^ Kassim, 1997.
  35. ^ "Palestine National Council: Political Communique, 15 Nov 1988". web.archive.org. 2001-04-20. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2001-04-20. Diakses tanggal 2022-07-17. 
  36. ^ Europa World Publications, 2004, p. 905.
  37. ^ "AFP: Palestinian ministers press for Israel 'war crimes' probe". archive.ph. 2013-01-03. Diakses tanggal 2022-08-05. 
  38. ^ "AFP: Brazil, Argentina, Uruguay recognize Palestinian state". web.archive.org. 2010-12-10. Archived from the original on 2010-12-10. Diakses tanggal 2022-08-05. 
  39. ^ "Evo oficializa reconocimiento de Palestina como Estado soberano". web.archive.org. 2010-12-25. Archived from the original on 2010-12-25. Diakses tanggal 2022-08-05. 
  40. ^ "Medvedev: As We Did in 1988, Russia Still Recognizes an Independent Palestine". Haaretz (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-05. 
  41. ^ "Republic of Ireland's Palestine upgrade strains Israeli relations". belfasttelegraph (dalam bahasa Inggris). ISSN 0307-1235. Diakses tanggal 2022-08-05. 
  42. ^ "PNN". PNN (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-05. 

Pranala luarSunting