Sangkot Marzuki pada tahun 2018

Prof. Dr. Sangkot Marzuki, M.Sc., Ph.D., D.Sc. (Sangkot Marzuki; lahir di Medan, Sumatra Utara, 2 Maret 1944; umur 76 tahun) adalah Direktur Lembaga Eijkman pada tahun 1992-2014 dan Presiden Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia (AIPI). Sebagai seorang peneliti, Sangkot menekuni bidang biogenesis dan kelainan genetik manusia. Beliau menenempuh pendidikan di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (1968), Universitas Mahidol, Bangkok, Thailand (M.Sc., 1971) dan Universitas Monash, Australia (Ph.D., 1976).[1]

Setelah berkarya di Australia selama 17 tahun, Sangkot kembali ke Indonesia tahun 1992 untuk membangun Lembaga Eijkman dan meningkatkan penelitian terkait diversifikasi genom manusia dan penyakit menular di Indonesia. Dia menerima berbagai penghargaan atas kontribusinya di dunia sains. Diantaranya adalah Bintang Mahaputra Utama RI pada tahun 2009.[2]

Pendirian Lembaga EijkmanSunting

Cikal bakal Lembaga Eijkman adalah Laboratorium Penelitian untuk Patologi dan Bakteriologi di Batavia yang telah berdiri sejak 1888. Direktur pertama laboratorium ini, Christiaan Eijkman, melakukan penelitian mengenai hubungan penyakit beri-beri dengan kekurang vitamin B1, yang membuatnya memenangkan Penghargaan Nobel pada 1929. Namun karena krisis politik dan ekonomi pada tahun 1966, laboratorium ini ditutup.[3][4]

Pada tahun 1990, Sangkot Marzuki yang saat itu mengepalai laboratorium biologi molekuler di Universitas Monash, mendapat fax dari Menteri Riset dan Teknologi Indonesia saat itu, Prof. B.J. Habibie. Isinya meminta Sangkot Marzuki untuk pulang dan membangun laboratorium bilogi molekuler di Indonesia. Sebagai upaya untuk membuatnya bersedia, B.J. Habibie mengundangnya pada acara Perayaan Kemerdekaan di Istana.[4] Dalam sebuah percakapan di kantor menteri, Sangkot Marzuki mengingatkan B.J. Habibie bahwa tahun itu merupakan tepat 100 tahun sejak penemuan Eijkman tentang vitamin B1 dan beri-beri di Laboratorium Penelitian untuk Patologi dan Bakteriologi.

Pada pertemuan dengan B.J. Habibie tersebut, Sangkot Marzuki mengungkapkan:

Saya belum menyelesaikan kalimat saya memimpikan dibukanya kembali lembaga tempat Eijkman pernah bekerja yang sudah lama ditutup, ketika dia mengetuk meja dan berseru: “Begitulah caranya. Kita harus menghidupkan kembali lembaga itu!”[5]

Pendirian Lembaga Eijkman mendapat restu dari Presiden Soeharto pada peringatan 100 tahun penemuan Eijkman bulan Desember 1990. Lembaga Eijkman kemudian didirikan pada Juli 1992 dan mulai beroperasi pada April 1993. Namun baru diresmikan oleh Presiden Soeharto pada 19 September 1995.[3]

PenghargaanSunting

Sangkot Marzuki menerima berbagai penghargaan atas kontribusinya di bidang sains. Dia dianugerahi gelar Higher Doctorate (D.Sc) dari Universitas Monash pada tahun 1998 atas penelitiannya terkait penyakit kelainan transduksi energi.[6] Penelitian tersebut menjelaskan penyakit neurologis yang terjadi akibat gangguan dalam proses pengubahan makanan menjadi energi oleh sel.[4]

Sangkot Marzuki juga menerima sejumlah penghargaan lain dari universitas luar negeri seperti doctor honoris causa dari Universitas Utretcht (2006) dan doctor of science honoris causa dari Universitas Queensland (2010).

Pada 15 Agustus 2009, Sangkot Marzuki dianugerahi Bintang Mahaputra Utama RI oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.[7]

Atas kontribusinya dalam membangun hubungan bilateral antara Australia dengan Indonesia lewat kolaborasi ilmiah dan promosi pendidikan tinggi Australia di Indonesia,[8] Sangkot Marzuki dinobatkan sebagai Anggota Kehormatan dari Order of Australia, penghargaan tertinggi dalam sistem penghargaan di Australia. Penghargaan ini dinobatkan oleh Bill Farmer, Duta Besar Australia untuk Indonesia, pada 26 Januari 2010.[9]

Pranala luarSunting

  1. ^ Speaker Profile: Sangkot Marzuki, Global Landscapes Forum: Blue Carbon Summitt. Diakses 1 Juli 2018.
  2. ^ Sangkot Marzuki, The Conversation Media Group Ltd. Diakses pada 1 Juli 2018.
  3. ^ a b "About - History". Eijkman Institute for Molecular Biology. Diakses tanggal 14 September 2019. 
  4. ^ a b c Nurhasim, Ahmad (30 Juli 2018). "Sains Sekitar Kita: Kisah Sangkot Marzuki, perintis riset biologi molekuler di Indonesia". The Conversation. Diakses tanggal 14 Septmeber 2019. 
  5. ^ Marzuki, Sangkot (13 September 2019). "Mantan presiden B.J. Habibie adalah menteri riset dan teknologi terbaik yang pernah dimiliki Indonesia". The Conversation. Diakses tanggal 14 September 2019. 
  6. ^ "Sangkot Marzuki Dianugerahi Penghargaan Tertinggi Order of Australia". Detik News. Diakses tanggal 14 September 2019. 
  7. ^ Tempo.co (15 Agustus 2009). "Inilah Penerima Tanda Kehormatan RI 2009". Tempo.co. Diakses tanggal 14 September 2019. 
  8. ^ "Radio Script - Profil Alumni Australia Profesor Dr Sangkot Marzuki". Kedutaan Besar Australia Indonesia. Februari 2010. Diakses tanggal 14 September 2019. 
  9. ^ "Australia Recognises Professor Sangkot Marzuki's Achievements and Service". Australian Embassy Indonesia. 26 Januari 2010. Diakses tanggal 14 September 2019.