Samudra Selatan

Samudra Terbesar Keempat di Dunia
(Dialihkan dari Samudera Antartika)

Samudra Selatan atau Samudra Antarktika atau Lautan Selatan[1] adalah massa air laut yang mengelilingi benua Antarktika. Ia merupakan samudra terbesar keempat dan telah disepakati untuk disebut sebagai samudra oleh Organisasi Hidrografi Internasional (IHO) pada 2000. Sebelum itu, pandangan umum adalah Samudra Atlantik, Samudra Hindia dan Samudra Pasifik langsung berbatasan dengan bibir pantai Antarktika.[2]

Samudra Antartika, seperti yang digambarkan oleh draf edisi ke-4 dari "Limits of Oceans and Seas" Organisasi Hidrografi Internasional (2002)
Gambaran umum Konvergensi Antarktika, terkadang digunakan oleh para ilmuwan sebagai demarkasi Samudra Selatan

Definisi dan penggunaanSunting

 
Delineasi Organisasi Hidrografi Internasional tentang "Samudra Selatan" telah bergerak terus ke arah selatan sejak edisi asli "Batas Lautan dan Lautan" edisi tahun 1928.

Perbatasan dan nama untuk samudra dan lautan disepakati secara internasional ketika Biro Hidrografi Internasional, pendahulu IHO, mengadakan Konferensi Internasional Pertama pada tanggal 24 Juli 1919. IHO kemudian menerbitkannya dalam “Limits of Oceans and Seas“, edisi pertama adalah tahun 1928. Sejak edisi pertama, batas Samudra Selatan semakin bergerak ke selatan; sejak 1953, telah dihilangkan dari publikasi resmi dan diserahkan kepada kantor hidrografi lokal untuk menentukan batas mereka sendiri.

IHO memasukkan samudra dan definisinya sebagai perairan di selatan 60 derajat lintang selatan dalam revisinya tahun 2000, tetapi hal ini belum diadopsi secara formal, karena kebuntuan yang berlanjut tentang beberapa konten, seperti sengketa penamaan atas Laut Jepang. Definisi IHO tahun 2000, bagaimanapun, diedarkan dalam edisi draf pada tahun 2002, dan digunakan oleh beberapa orang di dalam IHO dan oleh beberapa organisasi lain seperti CIA World Factbook dan Merriam-Webster.[3] Pemerintah Australia menganggap Samudra Selatan terletak tepat di sebelah selatan Australia[4][5]

Yayasan National Geographic mengakui lautan ini secara resmi pada Juni 2021.[6][7] Sebelumnya, ia menggambarkannya dalam jenis huruf yang berbeda dari lautan dunia lainnya; sebaliknya, itu menunjukkan Samudra Pasifik, Atlantik, dan Hindia yang membentang ke Antartika baik di peta cetak maupun online.[8][9] Penerbit peta yang menggunakan istilah Southern Ocean di peta mereka menyertakan Hema Maps[10] dan GeoNova.[11]

Pra-abad ke-20Sunting

 
"Samudra Selatan" sebagai alternatif dari Samudera Aethiopia, abad ke-18

"Samudra Selatan" adalah nama usang untuk Samudra Pasifik atau Pasifik Selatan, diciptakan oleh Vasco Núñez de Balboa, orang Eropa pertama yang menemukannya, yang mendekatinya dari utara.[12] "Laut Selatan" adalah sinonim yang kurang kuno. Sebuah Undang-undang Parlemen Inggris tahun 1745 menetapkan hadiah untuk menemukan Jalur Barat Laut ke "Samudera Barat dan Selatan Amerika".[13]

Penulis yang menggunakan "Samudera Selatan" untuk menamai perairan yang mengelilingi wilayah kutub selatan yang tidak diketahui menggunakan batas yang berbeda-beda. Catatan James Cook tentang pelayaran keduanya menyiratkan bahwa Kaledonia Baru berbatasan dengannya.[14]

Britania Raya dalam Undang-Undang Australia Selatan 1834 menggambarkan perairan yang membentuk batas selatan provinsi baru Australia Selatan sebagai "Samudera Selatan". "Undang-Undang Dewan Legislatif 1881" Koloni Victoria membatasi bagian dari pembagian Bairnsdale sebagai "di sepanjang perbatasan New South Wales ke laut Selatan".[15]

Penggambaran tahun 1928Sunting

 
Penggambaran tahun 1928

Dalam edisi pertama "Limits of Oceans and Seas" tahun 1928, Samudra Selatan digambarkan oleh batas daratan: Antartika di selatan, dan Amerika Selatan, Afrika, Australia, dan Pulau Broughton, Selandia Baru ke utara.

Detail batas daratan yang digunakan adalah dari Cape Horn di Chili ke arah timur hingga Cape Agulhas di Afrika, kemudian lebih jauh ke timur ke pantai selatan daratan Australia hingga Cape Leeuwin, [[Western Australia] ]. Dari Tanjung Leeuwin, batas kemudian mengikuti ke arah timur di sepanjang pantai daratan Australia ke Cape Otway, Victoria, lalu ke selatan melintasi Selat Bass ke Cape Wickham , King Island, di sepanjang pantai barat King Island, lalu sisa perjalanan ke selatan melintasi Bass Strait menuju Cape Grim, Tasmania.

Penggambaran tahun 1937Sunting

 
Penggambaran tahun 1937

Batas utara Samudra Selatan dipindahkan ke selatan dalam edisi kedua IHO tahun 1937 dari Batas Lautan dan Lautan. Sejak edisi ini, sebagian besar batas utara samudra tidak lagi berbatasan dengan daratan.

Pada edisi kedua, Samudera Selatan kemudian terbentang dari Antartika ke arah utara hingga garis lintang 40°S antara Cape Agulhas di Afrika (panjang. 20°BT) dan Cape Leeuwin di Australia Barat (panjang. 115°BT ), dan diperpanjang hingga garis lintang 55°LS antara Pulau Auckland Selandia Baru (165 atau 166°BT timur) dan Cape Horn di Amerika Selatan (67°BT).[16]

Penggambaran draf tahun 2002Sunting

 
Daerah di dalam garis hitam menunjukkan daerah yang merupakan Samudera Pasifik sebelum tahun 2002; area biru tua adalah batas informalnya saat ini setelah rekreasi Samudra Selatan dan masuknya kembali laut marjinal.[17]

IHO membahas kembali pertanyaan tentang Samudra Selatan dalam sebuah survei pada tahun 2000. Dari 68 negara anggotanya, 28 menjawab, dan semua anggota yang menjawab kecuali Argentina setuju untuk mendefinisikan kembali samudra, yang mencerminkan pentingnya ditempatkan oleh ahli kelautan pada arus samudra. Proposal nama "Samudera Selatan" memenangkan 18 suara, mengalahkan alternatif "Samudera Antartika". Separuh suara mendukung definisi batas utara samudra di 60 derajat lintang selatan—tanpa gangguan daratan di garis lintang ini—dengan 14 suara lainnya diberikan untuk definisi lain, sebagian besar 50th paralel selatan , tetapi sedikit untuk sejauh utara selatan paralel ke-35. Khususnya Sistem Pengamatan Samudra Selatan menyusun data dari garis lintang yang lebih tinggi dari 40 derajat selatan.

 
Peta interpretasi resmi Australia tentang nama dan batas samudera dan lautan di sekitar Australia

Posisi AustraliaSunting

Di Australia, otoritas kartografi mendefinisikan Samudera Selatan sebagai termasuk seluruh badan air antara Antartika dan pantai selatan Australia dan Selandia Baru, dan hingga 60°S di tempat lain.[18] Peta pesisir Tasmania dan Australia Selatan melabeli wilayah laut sebagai Samudra Selatan[19] dan Cape Leeuwin di Australia Barat digambarkan sebagai titik pertemuan Samudra Hindia dan Samudra Selatan.[20]

Sejarah eksplorasiSunting

Tanah selatan tidak dikenalSunting

 
Typus Orbis Terrarum tahun 1564, sebuah peta oleh Abraham Ortelius, menunjukkan hubungan yang dibayangkan antara benua Antartika yang diusulkan dan Amerika Selatan.

Eksplorasi Samudra Selatan diilhami oleh kepercayaan akan keberadaan "Terra Australis" - sebuah benua luas di ujung selatan dunia untuk "menyeimbangkan" tanah utara Eurasia dan Afrika Utara - yang telah ada sejak abad ke-20. zaman Ptolemy. Pembulatan Tanjung Harapan pada tahun 1487 oleh Bartolomeu Dias pertama kali membawa penjelajah menyentuh dingin Antartika, dan membuktikan bahwa ada samudra yang memisahkan Afrika dari daratan Antartika mana pun yang mungkin ada. Ferdinand Magellan, yang melewati Selat Magellan pada tahun 1520, berasumsi bahwa pulau-pulau Tierra del Fuego di selatan merupakan perpanjangan dari daratan selatan yang tidak diketahui ini. Pada tahun 1564, Abraham Ortelius menerbitkan peta pertamanya, Typus Orbis Terrarum, sebuah peta dinding dunia berdaun delapan, di mana dia mengidentifikasi Regio Patalis dengan Locach sebagai perluasan ke utara dari Terra Australis, mencapai sejauh New Guinea.[21][22]

Ahli geografi Eropa terus menghubungkan pantai Tierra del Fuego dengan pantai New Guinea di bola dunia mereka, dan membiarkan imajinasi mereka mengamuk di ruang luas yang tidak diketahui di Atlantik selatan, samudra India selatan dan Pasifik, mereka membuat sketsa garis besar ' 'Terra Australis Incognita' ("Tanah Selatan Tidak Dikenal"), sebuah benua luas yang terbentang sebagian hingga ke daerah tropis. Pencarian tanah selatan yang luas ini merupakan motif utama para penjelajah pada abad ke-16 dan awal abad ke-17.

Gabriel de Castilla, Bangsa Spanyol yang mengklaim telah melihat "pegunungan yang tertutup salju" di luar 64° S pada tahun 1603, diakui sebagai penjelajah pertama yang menemukan benua Antartika, meskipun dia diabaikan pada masanya.

Pada tahun 1606, Pedro Fernández de Quirós mengambil milik raja Spanyol semua tanah yang dia temukan di Australia del Espiritu Santo (Hebrides Baru) dan yang akan dia temukan "bahkan sampai ke Kutub".

Francis Drake, seperti penjelajah Spanyol sebelum dia, berspekulasi bahwa mungkin ada saluran terbuka di selatan Tierra del Fuego. Ketika Willem Schouten dan Jacob Le Maire menemukan ujung selatan Tierra del Fuego dan menamainya Cape Horn pada tahun 1615, mereka membuktikan bahwa kepulauan Tierra del Fuego berukuran kecil dan tidak terhubung ke tanah selatan, seperti yang diperkirakan sebelumnya. Selanjutnya, pada tahun 1642, Abel Tasman menunjukkan bahwa bahkan New Holland (Australia) dipisahkan oleh laut dari benua selatan yang terus menerus.

Konvergensi AntartikaSunting

 
Potret Edmund Halley oleh Godfrey Kneller (sebelum 1721)

Kunjungan ke Georgia Selatan oleh Anthony de la Roché pada tahun 1675 adalah penemuan daratan pertama di selatan Konvergensi Antartika, yaitu di Selatan Samudera/Antartika.[23][24] Segera setelah pelayaran para kartografer mulai menggambarkan "Pulau Roché", untuk menghormati penemunya. James Cook menyadari penemuan la Roché saat mensurvei dan memetakan pulau tersebut pada tahun 1775.[25]

Pelayaran Edmond Halley di HMS Paramour untuk penyelidikan magnetik di Atlantik Selatan bertemu dengan bongkahan es di 52° S pada bulan Januari 1700, tetapi garis lintang itu (ia mencapai 140 mi [230 km] di lepas pantai utara Georgia Selatan) adalah selatan terjauhnya. Upaya yang gigih dari pihak perwira angkatan laut Prancis Jean-Baptiste Charles Bouvet de Lozier untuk menemukan "Tanah Selatan" – dijelaskan oleh setengah legenda "sieur de Gonneyville" – menghasilkan penemuan Pulau Bouvet pada 54°10′ S, dan dalam navigasi 48° of longitude laut berlapis es hampir di 55° S pada 1730.

Lingkar Selatan AntartikaSunting

 
label "Terres Australes" [sic] tanpa daratan yang dipetakan
 
Ekspedisi kedua James Weddell pada tahun 1823, menggambarkan brig Jane dan cutter Beaufroy

Obsesi benua yang belum ditemukan memuncak di otak Alexander Dalrymple, hydrographer brilian dan tidak menentu yang dinominasikan oleh Royal Society untuk memimpin Transit of Venus ekspedisi ke Tahiti pada tahun 1769. Perintah ekspedisi diberikan oleh angkatan laut kepada Kapten James Cook. Berlayar pada tahun 1772 dengan Resolution, kapal berbobot 462 ton di bawah komandonya sendiri dan Adventure berbobot 336 ton di bawah Kapten Tobias Furneaux, Cook pertama kali mencari Pulau Bouvet dengan sia-sia, kemudian berlayar sejauh 20 derajat bujur ke arah barat di lintang 58° S, lalu 30° ke arah timur untuk sebagian besar selatan 60° S , garis lintang selatan yang lebih rendah daripada yang pernah dimasuki secara sukarela sebelumnya oleh kapal mana pun. Pada tanggal 17 Januari 1773, Lingkaran Antartika dilintasi untuk pertama kalinya dalam sejarah dan kedua kapal mencapai 67° 15' S melalui 39° 35' E, di mana mereka jalur dihentikan oleh es.

 
Potret resmi Kapten James Cook yang terkenal yang membuktikan bahwa perairan mencakup garis lintang selatan dunia. "Dia memegang peta Samudra Selatannya sendiri di atas meja dan tangan kanannya menunjuk ke pantai timur Australia di atasnya."[26]

Cook kemudian berbelok ke utara untuk mencari Daratan Selatan dan Antarktika Prancis, yang penemuannya telah dia terima beritanya di Cape Town, tetapi dari penentuan kasar garis bujurnya oleh Kerguelen, Cook mencapai garis lintang yang ditentukan 10 ° terlalu jauh ke timur dan tidak melihatnya. Dia berbelok ke selatan lagi dan dihentikan oleh es di 61° 52′ S sejauh 95° BT dan berlanjut ke timur hampir di paralel 60° S hingga 147° BT. Pada tanggal 16 Maret, musim dingin yang mendekat membawanya ke utara untuk beristirahat ke Selandia Baru dan pulau-pulau tropis di Pasifik. Pada bulan November 1773, Cook meninggalkan Selandia Baru, berpisah dengan "Adventure", dan mencapai 60° S oleh 177° W, dari mana dia berlayar ke timur sejauh mungkin ke selatan sejauh yang diperbolehkan oleh es yang mengapung. Lingkaran Antartika diseberangi pada tanggal 20 Desember dan Cook tetap berada di selatannya selama tiga hari, dipaksa setelah mencapai 67° 31′ S untuk berdiri di utara lagi di 135° W.

Penampakan pertamaSunting

 
Admiral von Bellingshausen

Daratan pertama di selatan paralel 60° lintang selatan ditemukan oleh Orang Inggris William Smith, yang melihat Pulau Livingston pada tanggal 19 Februari 1819. Beberapa bulan kemudian Smith kembali menjelajahi pulau-pulau lain di kepulauan Shetland Selatan, mendarat di Pulau King George, dan mengklaim wilayah baru untuk Inggris.

Sementara itu, kapal Angkatan Laut Spanyol San Telmo tenggelam pada bulan September 1819 saat mencoba menyeberang Tanjung Horn. Sebagian dari reruntuhannya ditemukan beberapa bulan kemudian oleh para anjing laut di pesisir utara Pulau Livingston (Shetland Selatan). Tidak diketahui apakah beberapa orang yang selamat berhasil menjadi orang pertama yang menginjakkan kaki di pulau-pulau Antartika ini.

Penampakan daratan Antartika pertama yang dikonfirmasi tidak dapat secara akurat dikaitkan dengan satu orang. Namun, itu dapat dipersempit menjadi tiga individu. Menurut berbagai sumber,[27][28][29] tiga pria semua melihat lapisan es atau benua dalam beberapa hari atau bulan satu sama lain: Fabian Gottlieb von Bellingshausen, seorang kapten di Angkatan Laut Kekaisaran Rusia; Edward Bransfield, seorang kapten di Angkatan Laut Kerajaan; dan Nathaniel Palmer, seorang pelaut Amerika dari Stonington, Connecticut. Dapat dipastikan bahwa ekspedisi yang dipimpin oleh von Bellingshausen dan Lazarev di kapal Vostok dan Mirny, mencapai titik dalam jarak {{convert|32|km|mi|abbr=on|sp=us} } dari Princess Martha Coast dan mencatat penampakan beting es di 69°21′28″S 2°14′50″W / 69.35778°S 2.24722°W / -69.35778; -2.24722[30] yang kemudian dikenal sebagai Lapisan Es Fimbul. Pada tanggal 30 Januari 1820, Bransfield melihat Trinity Peninsula, titik paling utara daratan Antartika, sementara Palmer melihat daratan di area selatan Semenanjung Trinity pada November 1820. Ekspedisi Von Bellingshausen juga menemukan Pulau Peter I dan Pulau Alexander I, pulau pertama yang ditemukan di lingkar selatan.

GeografiSunting

 
Samudra Selatan

Samudra Selatan secara geologis merupakan samudera termuda, dan terbentuk ketika Antartika dan Amerika Selatan berpisah yang kemudian membuka Selat Drake sekitar 30 juta tahun yang lalu. Pemisahan benua ini memungkinkan pembentukan Arus Lingkar Antarktika.

Dengan batas utara di 60°S, Samudra Selatan berbeda dari samudra lainnya karena batas terbesarnya, batas utara, tidak berbatasan dengan daratan (seperti yang terjadi pada edisi pertama Batas Samudera dan Laut). Sebaliknya, batas utara dari samudera ini adalah dengan Samudra Atlantik, Hindia, dan Pasifik.

Salah satu alasan untuk menganggapnya sebagai samudra terpisah berasal dari fakta bahwa sebagian besar air di Samudra Selatan berbeda dengan air di samudra lainnya. Air yang masuk di sekitar Samudra Selatan cukup cepat karena Arus Sirkumpolar Antartika yang bersirkulasi di sekitar Antartika. Air di Samudra Selatan bagian selatan, misalnya, Selandia Baru, lebih menyerupai air di Samudra Selatan bagian selatan Amerika Selatan daripada air di Samudra Pasifik.

Samudra Selatan memiliki kedalaman antara 4.000 dan 5.000 m (13.000 dan 16.000 ft) di sebagian besar luasnya dengan hanya area perairan dangkal yang terbatas. Kedalaman 7,236 m (23,74 ft) terbesar Samudera Selatan terjadi di ujung selatan Palung Sandwich Selatan, pada 60°00'S, 024°W. Landas benua Antartika umumnya tampak sempit dan luar biasa dalam, ujungnya berada pada kedalaman hingga 800 m (2.600 ft), dibandingkan dengan rata-rata global 133 m (436 ft).Samudra Selatan, secara geologis merupakan samudra termuda, terbentuk ketika Antartika dan Amerika Selatan berpisah, membuka Selat Drake, kira-kira 30 juta tahun yang lalu. Pemisahan benua memungkinkan pembentukan Arus Lingkar Antarktika.

Ekuinoks sejalan dengan pengaruh musim matahari, bongkahan es Antartika berfluktuasi dari rata-rata minimum 26 juta kilometer persegi (10×10^6 sq mi) di bulan Maret menjadi sekitar {{convert|18.8|e6km2|e6sqmi} } pada bulan September, peningkatan luas lebih dari tujuh kali lipat.

Sub-divisi Samudra SelatanSunting

 
Laut yang merupakan bagian dari Samudra Selatan

Sub-divisi lautan adalah fitur geografis seperti "laut", "selat", "teluk", dan "saluran". Ada banyak sub-divisi Samudera Selatan yang didefinisikan dalam draf edisi keempat tahun 2002 yang tidak pernah disetujui dari publikasi IHO Limits of Oceans and Seas. Dalam urutan searah jarum jam ini termasuk (dengan sektor):

Beberapa di antaranya seperti "Laut Cosmonauts" yang diusulkan Rusia tahun 2002, "Laut Kerjasama", dan "Laut Somov (penjelajah kutub Rusia pertengahan 1950-an)" tidak termasuk dalam dokumen IHO 1953 yang saat ini masih berlaku, karena nama mereka sebagian besar berasal dari tahun 1962 dan seterusnya. Otoritas geografis dan atlas terkemuka tidak menggunakan tiga nama terakhir ini, termasuk World Atlas edisi ke-10 tahun 2014 dari Yayasan National Geographic Amerika Serikat dan edisi ke-12 British Atlas Waktu Dunia tahun 2014, tetapi peta yang dikeluarkan Soviet dan Rusia melakukannya.[31][32]

Lautan Terbesar di Samudera SelatanSunting

Lautan besar teratas:[33][34][35]

  1. Laut Weddell – 2.800.000 km2 (1.100.000 sq mi)
  2. Laut Somov – 1.150.000 km2 (440.000 sq mi)
  3. Laut Riiser-Larsen – 1.138.000 km2 (439.000 sq mi)
  4. Laut Lazarev – 929.000 km2 (359.000 sq mi)
  5. Laut Scotia – 900.000 km2 (350.000 sq mi)
  6. Laut Cosmonauts – 699.000 km2 (270.000 sq mi)
  7. Laut Ross – 637,000 km2 (245,947 sq mi)
  8. Laut Bellingshausen – 487,000 km2 (188,032 sq mi)
  9. Laut Mawson – 333,000 km2 (128,572 sq mi)
  10. Laut Kerjasama – 258,000 km2 (99,614 sq mi)
  11. Laut Amundsen – 98,000 km2 (37,838 sq mi)
  12. Laut Davis – 21,000 km2 (8,108 sq mi)
  13. Laut D'Urville
  14. Laut Raja Haakon VII

Sumber daya alamSunting

 
Nodul mangan

Samudra Selatan mungkin memiliki ladang minyak dan gas yang besar dan mungkin raksasa di margin benua. Deposit placers, akumulasi mineral berharga seperti emas, yang dibentuk oleh pemisahan gravitasi selama proses pengendapan juga diperkirakan ada di Samudra Selatan.

Nodul mangan diperkirakan ada di Samudera Selatan. Nodul mangan adalah batuan konkresi di dasar laut yang terbentuk dari lapisan konsentris besi dan mangan hidroksida di sekitar inti. Inti mungkin mikroskopis kecil dan kadang-kadang benar-benar berubah menjadi mineral mangan oleh kristalisasi. Ketertarikan pada potensi eksploitasi nodul polimetalik menghasilkan banyak aktivitas di antara calon konsorsium pertambangan pada 1960-an dan 1970-an.

Gunung es yang terbentuk setiap tahun di sekitar Samudera Selatan menampung cukup air tawar untuk memenuhi kebutuhan setiap orang di Bumi selama beberapa bulan. Selama beberapa dekade telah ada proposal, belum ada yang layak atau berhasil, untuk menarik gunung es Samudra Selatan ke wilayah utara yang lebih gersang (seperti Australia) tempat mereka dapat dipanen.[36]

Bahaya alamSunting

 
Gunung es didorong keluar dari jalur pelayaran oleh (kiri ke kanan) USS Burton Island, USS Atka, dan USS Glacier dekat Stasiun McMurdo, Antartika, 1965

Gunung es dapat terjadi kapan saja sepanjang tahun di seluruh lautan. Beberapa mungkin memiliki aliran udara hingga beberapa ratus meter; gunung es yang lebih kecil, pecahan gunung es, dan es laut (umumnya setebal 0,5 hingga 1 m) juga menimbulkan masalah bagi kapal. Landas kontinen yang dalam memiliki dasar endapan glasial yang sangat bervariasi dalam jarak pendek.

Pelaut mengetahui garis lintang dari 40 hingga 70 derajat selatan sebagai "Roaring Forties", "Furious Fifties" dan "Shrieking Sixties" karena angin kencang dan gelombang besar yang terbentuk saat angin bertiup di seluruh dunia tanpa terhalang oleh daratan apa pun. Gunung es, terutama pada bulan Mei hingga Oktober, membuat area tersebut semakin berbahaya. Keterpencilan wilayah membuat sumber pencarian dan penyelamatan langka.

Oseanografi fisikSunting

 
Antarctic Circumpolar Current (ACC) adalah sistem arus terkuat di lautan dunia, yang menghubungkan cekungan Atlantik, Hindia, dan Pasifik.

Arus Sirkumpolar Antartika dan Konvergensi AntartikaSunting

Samudera Selatan adalah samudra terkecil kedua, samudera ini berisi Arus Sirkumpolar Antartika yang unik dan sangat kuat yang bergerak terus-menerus ke arah timur – mengejar dan bergabung dengan dirinya sendiri, dan sepanjang 21.000 km (13.000 mi) – terdiri dari arus laut terpanjang di dunia, mengangkut 130 juta meter kubik per detik (4,6×10^9 cu ft/s) air – 100 kali aliran semua sungai di dunia.[37]

Beberapa proses beroperasi di sepanjang pantai Antartika untuk menghasilkan jenis massa air yang tidak diproduksi di tempat lain di lautan Belahan Bumi selatan. Salah satunya adalah Perairan Dasar Antartika, air padat yang sangat dingin, sangat asin, yang terbentuk di bawah laut es. Lainnya adalah Perairan dalam sirkumpolar, campuran Perairan Dasar Antartika dan Perairan Dalam Atlantik Utara.

Terkait dengan Arus Sirkumpolar adalah Konvergensi Antarktika yang mengelilingi Antartika, di mana perairan Antartika yang dingin mengalir ke utara bertemu dengan perairan Sub-Antarktika yang relatif lebih hangat, perairan Antartika sebagian besar tenggelam di bawah perairan subantartika, sementara zona pencampuran dan Pembalikan massa air menciptakan zona nutrisi yang sangat tinggi. Hal ini kemudian memelihara fitoplankton tingkat tinggi dengan copepoda terkait dan Krill Antartika, dan rantai makanan yang dihasilkan mendukung ikan, paus, anjing laut, penguin, albatros, dan kekayaan spesies lainnya.[38]

Pembalikan massa airSunting

Pembalikan massa air skala besar ditemukan di Samudra Selatan. Angin barat (ke timur) yang kuat bertiup di sekitar Antarktika, mendorong aliran air yang signifikan ke arah utara. Ini sebenarnya adalah jenis upwelling pesisir. Karena tidak ada benua di garis lintang terbuka antara Amerika Selatan dan ujung Semenanjung Antarktika, sebagian air ini diambil dari tempat yang sangat dalam. Dalam banyak model numerik dan sintesis pengamatan, upwelling Samudera Selatan merupakan sarana utama dimana air padat yang dalam dibawa ke permukaan. Upwelling yang lebih dangkal dan didorong oleh angin juga ditemukan di lepas pantai barat Amerika Utara dan Selatan, Afrika barat laut dan barat daya, dan barat daya dan Australia tenggara, semuanya terkait dengan sirkulasi tekanan tinggi subtropis samudra.

Beberapa model sirkulasi laut menunjukkan bahwa upwelling berskala luas terjadi di daerah tropis, karena aliran yang digerakkan oleh tekanan menyatukan air menuju garis lintang rendah di mana ia dihangatkan secara difusi dari atas. Koefisien difusi yang diperlukan, bagaimanapun, tampaknya lebih besar daripada yang diamati di lautan nyata. Meskipun demikian, beberapa Pembalikan massa air difusif mungkin terjadi.

 
Lokasi pilin Samudra Selatan
 
Zona Kelompok Kerja Regional untuk SOOS

IklimSunting

Temperatur air laut bervariasi antara 10 hingga -2°C.[39] Badai siklon berjalan dari arah barat mengelilingi benua dan sering sekali merupakan badai kuat karena adanya perbedaan temperatur yang nyata antara dataran es dengan laut terbuka. Wilayah samudra dari lintang 40 LS sampai ke Lingkar Antarktika merupakan wilayah dengan kecepatan angin rata-rata paling kuat dibandingkan tempat manapun di permukaan bumi. Pada musim dingin, samudra membeku hingga mencapai 65° LS di sektor Pasifik dan sampai 55° LS di sektor Atlantik, temperatur permukaan turun hingga di bawah 0 °C. Pada beberapa titik di pantai benua, masih ditemukan daerah bebas es, hal ini disebabkan adanya angin yang kuat yang terus menerus berhembus dari dalam benua ke arah samudra.

IklimSunting

Suhu laut bervariasi dari sekitar −2 hingga 10 °C (28 hingga 50 °F). Badai siklon bergerak ke arah timur mengelilingi benua dan sering menjadi intens karena perbedaan suhu antara es dan lautan terbuka. Wilayah lautan dari sekitar lintang 40 selatan hingga Lingkaran Antartika memiliki angin rata-rata terkuat yang ditemukan di mana pun di Bumi.[40] Di musim dingin, lautan membeku ke arah 65 derajat lintang selatan di sektor Pasifik dan 55 derajat lintang selatan di sektor Atlantik, menurunkan suhu permukaan jauh di bawah 0 derajat Celcius. Namun, di beberapa titik pantai, angin drainase yang kuat dan terus-menerus dari pedalaman membuat garis pantai bebas es sepanjang musim dingin.

Awan di atas Samudera Selatan, dengan label benua

Perubahan iklimSunting

Samudra Selatan adalah salah satu wilayah di mana perubahan iklim yang cepat terlihat paling nyata.[41] Di wilayah ini, gangguan kecil pada suhu menyebabkan gangguan lingkungan yang besar. Efek perubahan iklim di Samudra Selatan diperkirakan akan terwujud secara regional dan beragam. Ini akan mencakup perubahan dalam pola iklim dan cuaca di seluruh skala waktu yang berbeda dengan perubahan pada sinyal latar belakang interdecadal yang panjang seperti El Niño–Osilasi Selatan (ENSO). Peningkatan suhu laut dan perubahan luas dan musim es laut memengaruhi produktivitas biologis dan komunitas ekosistem ini. Besarnya dan manifestasi yang tepat dari perubahan ini dapat menyebabkan populasi berbeda dari spesies yang sama merespons dan beradaptasi secara berbeda terhadap perubahan iklim tergantung pada wilayah Samudra Selatan yang mereka huni. Pengamatan dan analisis terbaru menunjukkan penyerapan panas dan karbon meningkat di Arus Sirkumpolar Antartika, khususnya, Zona Depan Subantartika dibantu oleh peningkatan kekuatan arusnya.[42][43]

Keanekaragaman HayatiSunting

 
Orca (Orcinus orca) berburu Anjing laut Weddell di Samudera Selatan

HewanSunting

Beragam hewan laut di Samudera Selatan bergantung secara langsung atau tidak langsung pada fitoplankton. Kehidupan laut Antartika meliputi penguin, paus biru, orca, cumi-cumi kolosal dan anjing laut berbulu. Penguin kaisar adalah satu-satunya penguin yang berkembang biak selama musim dingin di Antartika, sedangkan Penguin Adélie berkembang biak lebih jauh ke selatan daripada penguin lainnya. Penguin rockhopper memiliki bulu yang khas di sekitar mata, memberikan tampilan bulu mata yang rumit. Penguin raja, Penguin tali dagu, dan Penguin gentoo juga berkembang biak di Antartika.

Anjing laut berbulu Antartika sangat diburu pada abad ke-18 dan ke-19 untuk dilempari oleh anjing laut dari Amerika Serikat dan Inggris. Anjing laut Weddell, seekor "Anjing laut asli" yang dinamai berdasarkan nama komandan ekspedisi penyegelan Inggris di Laut Weddell, Sir James Weddell. Euphausia superba, yang berkumpul di area Antarktika adalah spesies kunci dari ekosistem Samudra Selatan, dan merupakan organisme makanan penting bagi paus, anjing laut, macan tutul laut, anjing laut berbulu, cumi-cumi, icefish, penguin, albatros dan banyak burung lainnya.[44]

Komunitas benthic di dasar laut beragam dan padat, dengan hingga 155.000 hewan ditemukan di kedalaman 1 meter persegi (10,8 sq ft). Karena lingkungan dasar laut sangat mirip di seluruh Antartika, ratusan spesies dapat ditemukan di seluruh daratan, yang merupakan persebaran luas yang unik untuk komunitas sebesar itu. Gigantisme laut dalam merupakan hal umum di antara hewan-hewan ini.[45]

Sensus kehidupan laut yang dilakukan selama Tahun Kutub Internasional yang melibatkan sekitar 500 peneliti dirilis pada tahun 2010. Penelitian ini merupakan bagian dari Sensus Kehidupan Laut (CoML) global dan telah mengungkapkan beberapa temuan. Lebih dari 235 organisme laut hidup di kedua wilayah kutub yang berjarak 12.000 km (7.500 mi). Hewan besar seperti beberapa cetacea dan burung melakukan perjalanan pulang pergi setiap tahun. Yang lebih mengejutkan adalah bentuk kehidupan kecil seperti cacing lumpur, teripang, dan siput yang berenang bebas yang ditemukan di kedua samudra kutub. Berbagai faktor dapat membantu distribusinya – suhu laut dalam yang cukup seragam di kutub dan ekuator yang berbeda tidak lebih dari 5 °C (9,0 °F), dan sistem arus utama atau laut Arus termohalin yang mengangkut telur dan larva.[46] Namun, di antara hewan laut yang lebih kecil umumnya dianggap sama di Antartika dan Kutub Utara, studi yang lebih rinci dari setiap populasi sering—tetapi tidak selalu—mengungkapkan perbedaan, menunjukkan bahwa mereka terkait erat spesies samar daripada spesies bipolar tunggal.[47][48][49]

BurungSunting

Pantai berbatu di daratan Antartika dan pulau-pulau lepas pantainya menyediakan tempat bersarang bagi lebih dari 100 juta burung setiap musim semi. Nester ini termasuk spesies albatros, petrel, skua, gull, dan tern.[50] Burung pemakan serangga seperti Pipit Georgia Selatan adalah endemik hingga Georgia Selatan dan beberapa pulau kecil di sekitarnya. Bebek air tawar mendiami Georgia Selatan dan Kepulauan Kerguelen.[51]

Penguin yang tidak bisa terbang semuanya berada di Belahan Bumi selatan, dengan konsentrasi terbesar terletak di dan sekitar Antartika. Empat dari 18 spesies penguin hidup dan berkembang biak di daratan dan pulau-pulau lepas pantai yang dekat. Empat spesies lainnya hidup di pulau subantartika.[52] Penguin Kaisar memiliki empat lapisan bulu yang saling tumpang tindih, menjaganya tetap hangat. Mereka adalah satu-satunya hewan Antartika yang berkembang biak selama musim dingin.[53]

IkanSunting

Ada sedikit spesies ikan di beberapa keluarga di Samudera Selatan. Famili yang paling kaya spesies adalah Siput (Liparidae), diikuti oleh Ikan kod (Nototheniidae)[54] dan belut (Zoarcidae). Bersama-sama ikan siput, belut, dan notothenioid (termasuk ikan es cod dan beberapa famili lainnya) merupakan hampir ​910 dari lebih dari 320 spesies ikan yang dideskripsikan di Samudra Selatan (puluhan [ [spesies yang belum dideskripsikan]] juga terdapat di wilayah tersebut, terutama di antara ikan siput).[55] Snailfish Samudra Selatan umumnya ditemukan di perairan dalam, sedangkan icefish juga terdapat di perairan dangkal.

Ikan esSunting

 
Ikan dari subordo Notothenioidei, seperti icefish muda ini, sebagian besar terbatas hanya di Antartika dan Subantartika.

Ikan es cod (Nototheniidae), serta beberapa famili lainnya, adalah bagian dari subordo Notothenioidei, secara kolektif terkadang disebut sebagai ikan es. Subordo ini mengandung banyak spesies dengan protein antibeku dalam darah dan jaringannya, hal tersebut memungkinkan mereka untuk hidup di air yang berada di sekitar atau sedikit di bawah 0 °C (32 °F).[56][57] Protein antibeku juga diketahui terdapat pada ikan siput Samudra Selatan.[58]

Ikan Buaya es (famili Channichthyidae), juga dikenal sebagai ikan berdarah putih, ikan ini hanya ditemukan di Samudera Selatan. Warna putih pada kulit mereka disebabkan oleh kekurangan hemoglobin dalam darah mereka, sehingga darah mereka menjadi tidak berwarna. Satu spesies Channichthyidae, mackerel icefish (Champsocephalus gunnari), pernah menjadi ikan yang paling umum di perairan pantai dengan kedalaman kurang dari 400 meter (1.312 ft), tetapi Penangkapan ikan berlebih pada 1970-an dan 1980-an. Kawanan ikan es menghabiskan siang hari di dasar laut dan malam hari lebih tinggi dengan memakan plankton dan ikan yang lebih kecil.[56]

Ada dua spesies dari genus Dissostichus, Ikan gigi Antartika (Dissostichus mawsoni) dan Ikan gigi Patagonia (Dissostichus eleginoides). Kedua spesies ini hidup di dasar laut 100–3.000 meter (328–9.843 ft), dan dapat tumbuh hingga sekitar 2 meter (7 ft) dengan berat hingga 100 kilogram (220 pon), hidup hingga 45 tahun. Ikan gigi Antartika hidup di dekat daratan Antartika, sedangkan ikan gigi Patagonia hidup di perairan subantartika yang relatif lebih hangat. Toothfish ditangkap secara komersial, dan penangkapan ikan yang berlebihan telah mengurangi populasi ikan bergigi.[56][59]

Kelompok ikan berlimpah lainnya adalah genus Notothenia, yang seperti ikan gigi Antartika memiliki antibeku di tubuhnya. Spesies ikan es yang tidak biasa adalah Antarctic gegat (Pleuragramma antarcticum), yang merupakan satu-satunya ikan pelagis sejati di perairan dekat Antartika.[60]

 
Anjing laut Weddell (Leptonychotes weddellii) adalah mamalia yang berada di paling selatan Antartika.

MamaliaSunting

Terdapat sekitar tujuh spesies Anjing laut yang menghuni Antartika. Yang terbesar adalah anjing laut gajah (Mirounga leonina) dengan berat mencapai hingga 4.000 kilogram (8.818 pon), sedangkan betina yang terkecil, anjing laut berbulu Antartika (Arctophoca gazella), hanya mencapai 150 kilogram (331 pon). Kedua spesies ini hidup di utara lautan es, dan berkembang biak di harem di pantai. Empat spesies lainnya dapat hidup di lautan es. Crabeater seals (Lobodon carcinophagus) dan Weddell seal (Leptonychotes weddellii) membentuk koloni berkembang biak, sedangkan macan tutul laut (Hydrurga leptonyx ) dan Ross seals (Ommatophoca rossii) hidup menyendiri. Meskipun spesies ini berburu di bawah air, mereka berkembang biak di darat atau es dan menghabiskan banyak waktu di sana, karena mereka tidak memiliki predator darat.[61]

Empat spesies yang mendiami laut es ini diperkirakan merupakan 50% dari total biomassa anjing laut dunia.[62] Anjing laut Crabeater memiliki populasi sekitar 15 juta, menjadikannya salah satu hewan besar paling banyak di planet ini.[63] Singa laut Selandia Baru (Phocarctos hookeri), salah satu pinniped yang paling langka dan terlokalisasi, berkembang biak hampir secara eksklusif di subantartika Kepulauan Auckland, meskipun secara historis jangkauannya lebih luas.[64] Dari semua penghuni tetap mamalia, anjing laut Weddell hidup paling selatan. [65]

Ada 10 spesies cetacea yang ditemukan di Samudra Selatan: enam paus balin, dan empat paus bergigi. Yang terbesar, paus biru (Balaenoptera musculus), tumbuh hingga 24 meter (79 ft) dengan berat 84 ton. Banyak dari spesies ini adalah migrasi, dan melakukan perjalanan ke perairan tropis selama musim dingin Antartika.[66]

 
Krill Antartika (Euphausia superba) adalah spesies kunci dari jaring makanan.

InvertebrataSunting

ArthropodaSunting

Lima spesies Kril, Kril kecil yang berenang bebas, telah ditemukan di Samudera Selatan.[67] Krill Antartika (Euphausia superba) adalah salah satu spesies hewan yang paling melimpah di bumi, dengan biomassa sekitar 500 juta ton. Setiap individu memiliki panjang 6 sentimeter (2,4 in) dan beratnya lebih dari 1 gram (0,035 oz).[68] Kawanan yang terbentuk dapat membentang sejauh beberapa kilometer, dengan hingga 30.000 individu per 1 meter kubik (35 cu ft), mengubah air menjadi merah. Kawanan ini biasanya tetap berada di perairan dalam pada siang hari, naik pada malam hari untuk memakan plankton. Banyak hewan yang lebih besar bergantung pada krill untuk kelangsungan hidup mereka sendiri. Selama musim dingin ketika makanan langka, krill Antartika dewasa dapat kembali ke tahap remaja yang lebih kecil, menggunakan tubuh mereka sendiri sebagai nutrisi.

Laba-laba laut yang bergerak lambat adalah hal biasa, terkadang tumbuh sebesar tangan manusia. Mereka memakan karang, spons, dan bryozoa yang mengotori dasar laut.

 
Betina cumi kutil (Moroteuthis ingens)

LainnyaSunting

Banyak hewan akuatik seperti moluska di Antartika. Kerang seperti Adamussium colbecki bergerak di dasar laut, sementara yang lain seperti Laternula elliptica yang hidup untuk menjadi penyaring air di atas. Ada sekitar 70 spesies Sefalopoda di Samudera Selatan,[69] yang terbesar adalah Cumi-cumi kolosal (Mesonychoteuthis hamiltoni), yang dapat hidup dengan panjang hingga 14 meter (46 ft) dan merupakan salah satu invertebrata terbesar di dunia.[70] Cumi-cumi menjadi makanan sebagian besar hewan, seperti elang laut kepala abu-abu dan paus sperma, dan cumi kutil (Moroteuthis ingens) adalah salah satu spesies vertebrata yang paling banyak dimangsa di subantartika.

LingkunganSunting

Masalah saat iniSunting

Peningkatan radiasi ultraviolet yang dihasilkan dari lubang ozon Antartika telah mengurangi produktivitas primer laut (fitoplankton) sebanyak 15% dan telah mulai merusak DNA beberapa ikan.[71] Penangkapan ikan ilegal, tidak dilaporkan dan tidak diatur, terutama pendaratan yang diperkirakan lima sampai enam kali lebih banyak Ikan gigi Patagonia daripada perikanan yang diatur, kemungkinan besar mempengaruhi keberlanjutan stok. Penangkapan ikan dengan tali panjang menyebabkan tingkat kematian burung laut yang tinggi.

Perjanjian internasionalSunting

 
Seekor Paus minke antarktika dewasa dan setengah dewasa diseret ke dalam kapal penangkap ikan paus Jepang  Nisshin Maru.

Semua perjanjian internasional tentang lautan di dunia ini berlaku untuk Samudra Selatan. Selain itu, semuanya harus tunduk pada perjanjian khusus untuk wilayah ini:

Banyak negara melarang eksplorasi dan eksploitasi sumber daya mineral di selatan fluktuasi Konvergensi Antarktika,[74] yang terletak di tengah Arus Sirkumpolar Antartika dan berfungsi sebagai garis pemisah antara air permukaan kutub yang sangat dingin di selatan dan air yang lebih hangat di utara. Perjanjian Antartika meliputi bagian dunia selatan dari 60 derajat lintang selatan;[75] itu melarang klaim baru ke Antartika.[76]

"Konvensi untuk Konservasi Sumber Daya Kehidupan Laut Antartika" berlaku untuk wilayah selatan 60° Lintang Selatan serta wilayah lebih jauh ke utara hingga batas Konvergensi Antartika.[77]

EkonomiSunting

Antara 1 Juli 1998 dan 30 Juni 1999, perikanan mendaratkan 119,898 ton (118,004 ton panjang; 132,165 ton pendek), yang 85% terdiri dari kril dan 14% Ikan gigi Patagonia. Kesepakatan internasional mulai berlaku pada akhir 1999 untuk mengurangi penangkapan ikan ilegal, tidak dilaporkan, dan tidak diatur, yang pada musim 1998–99 mendaratkan lima sampai enam kali lebih banyak Patagonian toothfish daripada penangkapan ikan yang diatur.

Pelabuhan dan DermagaSunting

 
Retakan parah di dermaga es yang digunakan selama empat musim di Stasiun McMurdo memperlambat operasi kargo pada tahun 1983 dan terbukti membahayakan keselamatan.

Pelabuhan operasional utama meliputi: Stasiun Rothera, Stasiun Palmer, Villa Las Estrellas, Pangkalan Esperanza, Stasiun Mawson, Stasiun McMurdo, dan jangkar lepas pantai di Antartika.

Beberapa pelabuhan ada di pantai selatan (Antartika) Samudra Selatan, karena kondisi es membatasi penggunaan sebagian besar pantai untuk waktu yang singkat di pertengahan musim panas; bahkan kemudian beberapa membutuhkan pemecah es pengawalan untuk akses. Sebagian besar pelabuhan Antartika dioperasikan oleh stasiun penelitian pemerintah dan, kecuali dalam keadaan darurat, tetap ditutup untuk kapal komersial atau swasta; kapal di pelabuhan mana pun di selatan 60 derajat lintang selatan harus diperiksa oleh pengamat Traktat Antartika.

Pelabuhan paling selatan di Samudra Selatan beroperasi di Stasiun McMurdo di 77°50′S 166°40′E / 77.833°S 166.667°E / -77.833; 166.667. Winter Quarters Bay membentuk pelabuhan kecil, di ujung selatan Pulau Ross tempat dermaga es terapung memungkinkan operasi pelabuhan di musim panas. Personil Operasi Deep Freeze membangun dermaga es pertama di McMurdo pada tahun 1973.[78]

Berdasarkan delineasi IHO asli tahun 1928 di Samudra Selatan (dan delineasi tahun 1937 jika Great Australian Bight dianggap integral), pelabuhan dan pelabuhan Australia antara Cape Leeuwin dan Cape Otway di Daratan Australia dan sepanjang pantai barat Tasmania juga akan diidentifikasi sebagai pelabuhan dan pelabuhan yang ada di Samudera Selatan. Ini akan mencakup pelabuhan dan pelabuhan yang lebih besar di Albany, Thevenard, Port Lincoln, Whyalla, Port Augusta, Port Adelaide, Portland, Warrnambool, dan Pelabuhan Macquarie.

Meskipun penyelenggara beberapa balapan kapal pesiar menetapkan rute mereka dan melibatkan Samudra Selatan, rute sebenarnya tidak memasuki batas geografis Samudra Selatan yang sebenarnya. Rute tersebut melibatkan Atlantik Selatan, Pasifik Selatan dan Samudra Hindia.[79][80][81]

Lihat jugaSunting

CatatanSunting

  1. ^ Reservation by Norway: Norway recognizes the name Kong Håkon VII Hav, which covers the sea area adjacent to Dronning Maud Land and stretching from 20°W to 45°E.
  2. ^ The Drake Passage is situated between the southern and eastern extremities of South America and the South Shetland Islands, lying north of the Antarctic Peninsula.
  3. ^ The Scotia Sea is an area defined by the southeastern extremity of South America and the South Shetland Islands on the west and by South Georgia and the South Sandwich Islands to the north and east. As they extend north of 60°S, Drake Passage and the Scotia Sea are also described as forming part of the South Atlantic Ocean.

ReferensiSunting

  1. ^ "Southern Ocean | Location, Map, Depth, & Facts". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-01-21. 
  2. ^ Pattinaja, Yvonne Indrajati (2019). Ensiklopedia Kelautan dan Perikanan. Sidoarjo: Zifatama Jawara. hlm. 325. ISBN 9786025815645. 
  3. ^ "Southern Ocean". Merriam-Webster Online Dictionary. Merriam-Webster. Diakses tanggal 18 January 2014. 
  4. ^ Darby, Andrew (22 December 2003). "Canberra all at sea over position of Southern Ocean". The Age. Diakses tanggal 13 January 2013. 
  5. ^ "Names and Limits of Oceans and Seas around Australia" (PDF). Australian Hydrographic Office. Department of Defence. 2019. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 13 March 2018. Diakses tanggal 12 June 2019. 
  6. ^ "There's a New Ocean Now". National Geographic Society. Diakses tanggal 8 June 2021. 
  7. ^ Wong, Wilson (June 10, 2021). "National Geographic adds 5th ocean to world map". ABC News. NBC Universal. Diakses tanggal June 11, 2021. National Geographic announced Tuesday that it is officially recognizing the body of water surrounding the Antarctic as the Earth's fifth ocean: the Southern Ocean. 
  8. ^ NGS (2014).
  9. ^ "Maps Home". National Geographic Society. Diakses tanggal 31 March 2014. 
  10. ^ "Upside Down World Map". Hema Maps. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 July 2014. Diakses tanggal 22 July 2014. 
  11. ^ "Classic World Wall Map". GeoNova. Diakses tanggal 22 July 2014. 
  12. ^ "Balboa, or Pan-Pacific Day". The Mid-Pacific Magazine. Pan-Pacific Union. 20 (10): 16. He named it the Southern Ocean, but in 1520 Magellan sailed into the Southern Ocean and named it Pacific 
  13. ^ Tomlins, Sir Thomas Edlyne; Raithby, John (1811). "18 George II c. 17". The statutes at large, of England and of Great-Britain: from Magna Carta to the union of the kingdoms of Great Britain and Ireland. Printed by G. Eyre and A. Strahan. hlm. 153. Diakses tanggal 1 November 2015. 
  14. ^ Cook, James (1821). "March 1775". Three Voyages of Captain James Cook Round the World. Longman. hlm. 244. Diakses tanggal 1 November 2015. These voyages of the French, though undertaken by private adventurers, have contributed something towards exploring the Southern Ocean. That of Captain Surville, clears up a mistake, which I was led into, in imagining the shoals off the west end of New Caledonia was to extend to the west, but as far as New Holland. 
  15. ^ "45 Vict. No. 702" (PDF). Australasian Legal Information Institute. 28 November 1881. hlm. 87. Diakses tanggal 2 November 2015. 
  16. ^ "Map accompanying second edition of IHO Publication Limits of Oceans and Seas, Special Publication 23". NOAA Photo Library. National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA). Diakses tanggal 18 January 2014. 
  17. ^ "Pacific Ocean". The World Factbook. CIA. Diakses tanggal 27 November 2010. 
  18. ^ "AHS – AA609582" (PDF) (PDF). The Australian Hydrographic Service. 5 July 2012. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 13 March 2018. Diakses tanggal 30 May 2013. 
  19. ^ For example: Chart Aus343: Australia South Coast – South Australia – Whidbey Isles to Cape Du Couedic, Australian Hydrographic Service, 29 June 1990, diarsipkan dari versi asli tanggal 26 May 2009, diakses tanggal 11 October 2010  , Chart Aus792: Australia – Tasmania – Trial Harbour to Low Rocky Point, Australian Hydrographic Service, 18 July 2008, diakses tanggal 11 October 2010 
  20. ^ "Assessment Documentation for Cape Leeuwin Lighthouse" (PDF). Register of Heritage Places. 13 May 2005. hlm. 11. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 25 August 2011. Diakses tanggal 13 October 2010. 
  21. ^ Joost Depuydt, ‘Ortelius, Abraham (1527–1598)’, Oxford Dictionary of National Biography, Oxford University Press, 2004
  22. ^ Peter Barber, "Ortelius' great world map", National Library of Australia, Mapping our World: Terra Incognita to Australia, Canberra, National Library of Australia, 2013, p. 95.
  23. ^ Dalrymple, Alexander. (1771). A Collection of Voyages Made to the Ocean Between Cape Horn and Cape of Good Hope. Two volumes. London.
  24. ^ Headland, Robert K. (1984). The Island of South Georgia, Cambridge University Press. ISBN 0-521-25274-1
  25. ^ Cook, James. (1777). A Voyage Towards the South Pole, and Round the World. Performed in His Majesty's Ships the Resolution and Adventure, In the Years 1772, 1773, 1774, and 1775. In which is included, Captain Furneaux's Narrative of his Proceedings in the Adventure during the Separation of the Ships. Volume II. London: Printed for W. Strahan and T. Cadell. (Relevant fragment)
  26. ^ Dance, Nathaniel (c. 1776). "Captain James Cook, 1728–79". Royal Museums Greenwich. Commissioned by Sir Joseph Banks. Diakses tanggal 23 January 2014. 
  27. ^ U.S. Antarctic Program External Panel. "Antarctica – past and present" (PDF). NSF. Diakses tanggal 14 November 2007. 
  28. ^ Guy G. Guthridge. "Nathaniel Brown Palmer". NASA. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 February 2006. Diakses tanggal 14 November 2007. 
  29. ^ Palmer Station. ucsd.edu
  30. ^ Erki Tammiksaar (14 December 2013). "Punane Bellingshausen" [Red Bellingshausen]. Postimees. Arvamus. Kultuur (dalam bahasa Esti). 
  31. ^ http://www.rubricon.com/imgbyid.asp?ii=1&iid=219112465 Templat:Bare URL image
  32. ^ "Map of Antarctica and surrounding waters in Russian". Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 September 2015. Diakses tanggal 6 June 2015. 
  33. ^ "The World's Biggest Oceans and Seas". Livescience.com. 4 June 2010. Diakses tanggal 30 July 2021. 
  34. ^ "World Map". worldatlas.com. Diakses tanggal 30 July 2021. 
  35. ^ "List of seas". listofseas.com. Diakses tanggal 30 July 2021. 
  36. ^ "Water from Icebergs". Ocean Explorer. National Oceanic and Atmospheric Administration. Diakses tanggal 23 January 2014. 
  37. ^ Fraser, Ceridwen; Christina, Hulbe; Stevens, Craig; Griffiths, Huw (6 December 2020). "An Ocean Like No Other: the Southern Ocean's ecological richness and significance for global climate". The Conversation. Diakses tanggal 30 July 2021. 
  38. ^ "Antarctica Detail". U.S. Department of the Interior, U.S. Geological Survey. 18 October 2000. Diakses tanggal 18 January 2014. 
  39. ^ Rosenberg, Matt (10 April 2020). "The New Fifth Ocean". ThoughtCo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-01-21. 
  40. ^ "The World Fact Book: Climate". U.S. Central Intelligence Agency. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 January 2019. Diakses tanggal 18 March 2020. 
  41. ^ Trathan, P.n; Forcada, J; Murphy, E.j (2007-12-29). "Environmental forcing and Southern Ocean marine predator populations: effects of climate change and variability". Philosophical Transactions of the Royal Society B: Biological Sciences. 362 (1488): 2351–2365. doi:10.1098/rstb.2006.1953. PMC 2443178 . PMID 17553770. 
  42. ^ Shi, JR., Talley, L.D., Xie, SP. et al. "Ocean warming and accelerating Southern Ocean zonal flow." Nat. Clim. Chang. 11, 1090–1097 (2021). https://doi.org/10.1038/s41558-021-01212-5. Retrieved 16 September 2022.
  43. ^ Long, Matthew C et al. “Strong Southern Ocean carbon uptake evident in airborne observations.” Science (New York, N.Y.) vol. 374,6572 (2021): 1275-1280. https://doi:10[pranala nonaktif permanen].1126/science.abi4355. Retrieved 16 September 2022.
  44. ^ "Creatures of Antarctica". Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 February 2005. Diakses tanggal 6 February 2006. 
  45. ^ Australian Antarctic Division. "Seabed (benthic) communities". Government of Australia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 March 2013. Diakses tanggal 8 April 2013. 
  46. ^ Kinver, Mark (15 February 2009). "Ice oceans 'are not poles apart'". BBC News. British Broadcasting Corporation. Diakses tanggal 22 October 2011. 
  47. ^ Havermans, C.; G. Sonet; C. d'Udekem d'Acoz; Z. T. Nagy; P. Martin; S. Brix; T. Riehl; S. Agrawal; C. Held (2013). "Genetic and Morphological Divergences in the Cosmopolitan Deep-Sea Amphipod Eurythenes gryllus Reveal a Diverse Abyss and a Bipolar Species". PLOS ONE. 8 (9): e74218. Bibcode:2013PLoSO...874218H. doi:10.1371/journal.pone.0074218 . PMC 3783426 . PMID 24086322. 
  48. ^ Hunt, B.; J. Strugnell; N. Bednarsek; K. Linse; R.J. Nelson; E. Pakhomov; B. Seibel; D. Steinke; L. Würzberg (2010). "Poles Apart: The "Bipolar" Pteropod Species Limacina helicina is Genetically Distinct Between the Arctic and Antarctic Oceans". PLOS ONE. 5 (3): e9835. Bibcode:2010PLoSO...5.9835H. doi:10.1371/journal.pone.0009835 . PMC 2847597 . PMID 20360985. 
  49. ^ Uriz, M.J.; J.M. Gili; C. Orejas; A.R. Perez-Porro (2011). "Do bipolar distributions exist in marine sponges? Stylocordyla chupachups sp.nv. (Porifera: Hadromerida) from the Weddell Sea (Antarctic), previously reported as S. borealis (Lovén, 1868)". Polar Biol. 34 (2): 243–255. doi:10.1007/s00300-010-0876-y. 
  50. ^ Australian Antarctic Division. "Flying Birds". Government of Australia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 March 2013. Diakses tanggal 6 April 2013. 
  51. ^ British Antarctic Survey. "Land Animals of Antarctica". Natural Environment Research Council. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 November 2012. Diakses tanggal 18 March 2013. 
  52. ^ Australian Antarctic Division. "Penguins". Government of Australia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 March 2013. Diakses tanggal 6 April 2013. 
  53. ^ Australian Antarctic Division. "Adapting to the cold". Government of Australia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 January 2013. Diakses tanggal 5 April 2013. 
  54. ^ Eastman, J.T.; M.J. Lannoo (1998). "Morphology of the Brain and Sense Organs in the Snailfish Paraliparis devriesi: Neural Convergence and Sensory Compensation on the Antarctic Shelf". Journal of Morphology. 237 (3): 213–236. doi:10.1002/(sici)1097-4687(199809)237:3<213::aid-jmor2>3.0.co;2-#. PMID 9734067. 
  55. ^ Eastman, J.T. (2005). "The nature of the diversity of Antarctic fishes". Polar Biol. 28 (2): 93–107. doi:10.1007/s00300-004-0667-4. 
  56. ^ a b c Australian Antarctic Division. "Fish". Government of Australia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 March 2013. Diakses tanggal 5 April 2013. 
  57. ^ Cheng, C.-H.C.; L. Chen; T.J. Near; Y. Jin (2003). "Functional Antifreeze Glycoprotein Genes in Temperate-Water New Zealand Nototheniid Fish Infer an Antarctic Evolutionary Origin". Mol. Biol. Evol. 20 (11): 1897–1908. doi:10.1093/molbev/msg208 . PMID 12885956. 
  58. ^ Jung, A.; P. Johnson; J.T. Eastman; A.L. Devries (1995). "Protein content and freezing avoidance properties of the subdermal extracellular matrix and serum of the Antarctic snailfish, Paraliparis devriesi". Fish Physiol Biochem. 14 (1): 71–80. doi:10.1007/BF00004292. PMID 24197273. 
  59. ^ Urbina, Ian (July 28, 2015). "A Renegade Trawler, Hunted for 10,000 Miles by Vigilantes". The New York Times. 
  60. ^ Froese, Rainer and Pauly, Daniel, eds. (2017). "Pleuragramma antarcticum" di situs FishBase. Versi December 2017.
  61. ^ Australian Antarctic Division. "Seals and sea lions". Government of Australia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 March 2013. Diakses tanggal 8 April 2013. 
  62. ^ Australian Antarctic Division. "Pack-ice seal species". Government of Australia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 August 2012. Diakses tanggal 8 April 2013. 
  63. ^ Australian Antarctic Division. "Salps". Government of Australia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 August 2012. Diakses tanggal 8 April 2013. 
  64. ^ Australian Antarctic Division. "Sea lions". Government of Australia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2012. Diakses tanggal 8 April 2013. 
  65. ^ Australian Antarctic Division. "Weddell seals". Government of Australia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 August 2012. Diakses tanggal 8 April 2013. 
  66. ^ Australian Antarctic Division. "What is a whale?". Government of Australia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 May 2012. Diakses tanggal 8 April 2013. 
  67. ^ Australian Antarctic Division. "Krill: magicians of the Southern Ocean". Government of Australia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 September 2012. Diakses tanggal 8 April 2013. 
  68. ^ Australian Antarctic Division. "Krill". Government of Australia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 January 2013. Diakses tanggal 8 April 2013. 
  69. ^ Australian Antarctic Division. "Squid". Government of Australia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 March 2013. Diakses tanggal 8 April 2013. 
  70. ^ Anderton, J. (23 February 2007). "Amazing specimen of world's largest squid in NZ". beehive.govt.nz. Diakses tanggal 27 December 2017. 
  71. ^ Smith RC, Prézelin BB, Baker KS, Bidigare RR, Boucher NP, Coley T, Karentz D, MacIntyre S, Matlick HA, Menzies D, et al. (1992). "Ozone depletion: ultraviolet radiation and phytoplankton biology in antarctic waters". Science. 255 (5047): 952–59. Bibcode:1992Sci...255..952S. doi:10.1126/science.1546292. ISSN 0036-8075. PMID 1546292. 
  72. ^ Wolfrum, Rüdiger; Bockslaff, Klaus, ed. (1984). Antarctic Challenge: Conflicting Interests, Cooperation, Environmental Protection, Economic Development: Proceedings of an Interdisciplinary Symposium, June 22nd–24th, 1983 (dalam bahasa English) (edisi ke-88). Berlin: Duncker & Humblot / Veröffentlichungen des Instituts für Internationales Recht / Universität Kiel. hlm. 99. ISBN 978-3-428-05540-1. OCLC 470642138. 
  73. ^ "Commission for the Conservation of Antarctic Marine Living Resources". ccamlr.org. 2011. Diakses tanggal 11 October 2011. 
  74. ^ "The World Fact Book: Environment – International Agreements". U.S. Central Intelligence Agency. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 January 2014. Diakses tanggal 19 January 2014. 
  75. ^ The Antarctic Treaty, article 6
  76. ^ The Antarctic Treaty, article 4, clause 2
  77. ^ "Text of the Convention for the Conservation of Antarctic Marine Living Resources" (PDF). ccamlr.org. Convention for the Conservation of Antarctic Marine Living Resources. 1972. Diakses tanggal 23 January 2014. 
  78. ^ "Unique ice pier provides harbor for ships," Diarsipkan 30 June 2007 di Wayback Machine. Antarctic Sun. 8 January 2006; McMurdo Station, Antarctica.
  79. ^ "S-23 Draft 2002". www.iho.int. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 February 2014. Diakses tanggal 2019-05-03. 
  80. ^ "Golden Globe Race 2018 – YB Tracking Race Viewer". yb.tl. Diakses tanggal 2019-05-03. 
  81. ^ "Volvo Ocean Race Tracker". gis.ee. Diakses tanggal 2019-05-03.