Sambas, Sambas

ibu kota Kabupaten Sambas, Indonesia

Sambas adalah ibu kota kabupaten Sambas yang sekaligus menjadi pusat pemerintahan dari kabupaten Sambas. Sambas juga merupakan sebuah kecamatan yang berada di kabupaten Sambas, Kalimantan Barat, Indonesia. Kota Sambas secara geografis terletak hampir di tengah-tengah wilayah Kabupaten Sambas. Kecamatan Sambas memiliki luas wilayah 246,66 km², dengan jumlah penduduk 52.538 jiwa (2020) dan kepadatan penduduk 213,00 jiwa/km².[1]

Sambas
Kantor Kecamatan Sambas, Sambas
Kantor Kecamatan Sambas, Sambas
Sambas di Kalimantan
Sambas
Sambas
Peta lokasi Kecamatan Sambas
Sambas di Indonesia
Sambas
Sambas
Sambas (Indonesia)
Koordinat: 1°21′40″N 109°18′36″E / 1.361227°N 109.310052°E / 1.361227; 109.310052Koordinat: 1°21′40″N 109°18′36″E / 1.361227°N 109.310052°E / 1.361227; 109.310052
Negara Indonesia
ProvinsiKalimantan Barat
KabupatenSambas
Pemerintahan
 • CamatHalibus, S.Sos
Luas
 • Total246,66 km2 (95,24 sq mi)
Populasi
 • Total52.538 jiwa
 • Kepadatan213,00/km2 (551,7/sq mi)
Kode pos
Kode Kemendagri61.01.01 Edit nilai pada Wikidata
Desa/kelurahan18 desa

Sejarah sunting

Orang yang pertama membuka dan mengembangkan Kota Sambas adalah Sultan Muhammad Tajuddin I (Raden Bima, Sultan Sambas ke-2) yang pada sekitar tahun 1683 M memindahkan pusat pemerintahan Kesultanan Sambas dari Lubuk Madung ke Muare Ulakkan (persimpangan sungai Sambas, sungai Teberau dan sungai Subah) yang kemudian berkembang menjadi Kota Sambas sekarang ini. Sehingga perkembangan kota ini berawal dari pusat Kesultanan Sambas yang dahulu berada persis di persimpangan alur Sungai Sambas, Sungai Teberau dan Sungai Subah.

Sekarang Kota Sambas merupakan Ibu Kota Kabupaten Sambas yang secara administratif berada dalam wilayah Kecamatan Sambas. Kecamatan Sambas sering disebut oleh penduduk kabupaten sebagai Kota Sambas, yang juga berslogan "Kota Sambas Terigas". Sambas yang dikenal sekarang merupakan kota pusat pemerintahan Kesultanan Sambas, yang berpusat di Istana Alwatzikoebillah, desa Dalam Kaum. Tepat di depan istana berdiri pula sebuah masjid tua yang merupakan salah satu masjid terbesar di Kota Sambas, yaitu Masjid Agung Jami' atau Masjid Sultan Muhammad Syafi'oeddin II.

Pada zaman pemerintahan Hindia Belanda kecamatan Sambas merupakan sebuah onder afdeeling yang berada di bawah seorang controleur yang disebut Onder Afdeeling Chef (OAC), dan juga merupakan tempat kedudukan Sultan Sambas. Pada zaman pendudukan Jepang kecamatan Sambas berada di bawah kekuasaan seorang Gunco.

Letak Geografis sunting

Kecamatan Sambas terletak pada 1o11'20" - 10o24'48" LU dan 109o09'16" - 109o26'23" BT. Dengan luas 246,56 km2, wilayah kecamatan Sambas mencakup sekitar 0,64% dari wilayah kabupaten Sambas.[2]

Berikut merupakan batas-batas wilayah kecamatan Sambas:

utara kecamatan Teluk Keramat dan Sejangkung
selatan Kecamatan Subah
barat Kecamatan Sebawi
timur Kecamatan Subah

Pembagian Wilayah sunting

Kecamatan Sambas terbagi dalam 18 wilayah desa dengan desa Lumbang sebagai desa terluas dan desa Pasar Melayu sebagai desa terkecil. Daftar desa di kecamatan Sambas ialah;

  1. Dalam Kaum
  2. Durian
  3. Gapura
  4. Jagur
  5. Kartiasa
  6. Lorong
  7. Lubuk Dagang
  8. Lumbang
  9. Pasar Melayu
  10. Pendawan
  11. Saing Rambi
  12. Sebayan
  13. Semangau
  14. Sumber Harapan
  15. Sungai Rambah
  16. Tanjung Bugis
  17. Tanjung Mekar
  18. Tumuk Manggis

Demografi sunting

Masyarakat kota Sambas didominasi oleh suku Melayu, yaitu Melayu Sambas. Bahasa yang digunakan adalah Bahasa Melayu Sambas dengan kekhasan tersendiri, yaitu pada pengucapan huruf 'e' seperti kata 'lélé' di dalam bahasa Indonesia. Kurang lebih bahasa Melayu Sambas terdengar sama seperti dialek Betawi (Jakarta), namun terdapat beberapa kosakata yang berbeda seperti kata nyak (Btw.), dalam bahasa Melayu Sambas adalah ummak. Keunikan lain dari bahasa Melayu Sambas adalah pengucapan huruf ganda, seperti pada kata bassar (besar dalam bahasa Indonesia). Ada juga penduduk merupakan etnis Tionghoa, dan Dayak.

Sementara itu, keberagaman agama dan budaya menjadi bagian dari masyarakat kecamatan Sambas. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik kabupaten Sambas tahun 2020 mencatat bahwa 88,14% penduduknya memeluk agama Islam, kemudian Budha 7,79%, Kekristenan 3,86% (Katolik 2,55% dan Protestan 1,31%) dan Konghucu 0,21%. Terdapat 74 bangunan masjid, 5 bangunan gereja Protestan, 5 bangunan gereja Katolik, 3 bangunan Vihara dan 1 bangunan Klenteng.[1]

Makanan dan Kerajinan Khas Sambas sunting

Kota Sambas juga terkenal dengan kain tenunnya, yaitu Kain Tenun Songket Sambas (dikenal pula dengan sebutan Kain Lunggi) yang memiliki berbagai macam corak/motif dan warna. Produksi kain terdapat di desa Jagur dan Sumber Harapan. Kota Sambas memiliki panganan khas, yang paling terkenal adalah Bubbor Paddas (Bubur Pedas). Selain itu juga ada Bubbor Ambo' (Bubur Ambo'), Tempuyyak (Tempoyak), dan Padda'.

Galeri foto sunting

Referensi sunting

  1. ^ a b c "Kabupaten Sambas Dalam Angka 2020". www.sambaskab.bps.go.id. Diakses tanggal 12 Januari 2020. 
  2. ^ sambas.go.id Monografi kecamatan Sambas Diarsipkan 2021-09-04 di Wayback Machine. (diakses pada 26 Oktober 2010)

Pranala luar sunting