Buka menu utama

Al-Alim al-Allamah Salman Jalil al-Banjari adalah seorang ulama Banjar yang ahli dalam ilmu Falak[1] dan Faraidh. Pada masa itu, hanya 2 orang orang ahli Ilmu Falak yang diakui ketinggian dan kedalamannya, yaitu Salman Jalil dan KH. Hanafiah Gobet.[2]

Salman Jalil al-Banjari
Guru Salman Jalil.jpg
KebangsaanBendera Indonesia Indonesia
Dikenal atasUlama, Ahli Ilmu Falak

Salman Jalil juga seorang Qhadi Qudhat Kalimantan dan salah seorang tokoh pendiri IAIN Antasari Banjarmasin.

Ia adalah salah seorang guru di Madrasah Darussalam, Martapura di tingkat Tsanawiyah bersama-sama dengan 'Alimul Fadhil H. Sya'rani 'Arif, 'Alimul Fadhil H, Husin Qadri, 'Alimul Fadhil H. Salilm Ma'ruf, dan 'Alimul Fadhil H. Seman Mulya.[3]

Pada masa tuanya, ia berguru kepada Guru Sekumpul Maulana Syekh Muhammad Zaini Abdul Ghani yang dahulu merupakan murid asuhnya. Ini adalah suatu teladan bahwa ia adalah sosok yang tawadhu (rendah hati).

Ke MekkahSunting

Sekitar tahun 1936-1937 beberapa alumnus Darussalam termasuk Salman Jalil berangkat ke tanah haram untuk memperdalam kajian Islam di sana. Tujuannya adalah supaya Darussalam memiliki ulama yang ahli di bidang keilmuan tertentu, seperti:

MeninggalSunting

Salman Jalil dimakamkan bersebelahan dengan Guru Sekumpul di Komplek Makam Sekumpul yang bersebelahan dengan Mushalla Ar-Raudhah.

ReferensiSunting

  1. ^ [Hifni]. "100 Tokoh Kalimantan".  Periksa nilai |author-link1= (bantuan)
  2. ^ [Fajar Islami] (28 Oktober 203). "Syeikh Salman Jalil al-Banjari".  Periksa nilai |author-link1= (bantuan);
  3. ^ [Vieya] (22 Januari 2013). "Mengenai Guru H. Ijai".  Periksa nilai |author-link1= (bantuan)