Buka menu utama

Dr. H. Sa'duddin, M.M. (lahir di Bekasi, Jawa Barat, 2 Juni 1961; umur 58 tahun) adalah Bupati Bekasi periode 2007 - 2012. Bersama pasangan wakil bupati Darip Mulyana, pelantikan dilakukan Gubernur Danny Setiawan dalam Rapat Paripurna Istimewa Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Bekasi setelah terpilih lewat Pilkada Bekasi 2007 dengan 25,05 persen suara pemilih. Acara pelantikan tertunda tiga minggu lebih dari jadwal yang direncanakan, yakni pada 20 April 2007.

Dr. H.
Sa'duddin
M.M.
Anggota DPR-RI 2014-2019
Mewakili Jawa Barat VII Fraksi Partai Keadilan Sejahtera
Masa jabatan
2014–2016
PresidenSusilo Bambang Yudhoyono
Joko Widodo
PenggantiMardani Ali Sera
Bupati Bekasi 12
Masa jabatan
14 Mei 2007 – 14 Mei 2012
PresidenSusilo Bambang Yudhoyono
GubernurDanny Setiawan
Ahmad Heryawan
WakilDarip Mulyana
PendahuluTeni Wisramuan
PenggantiNeneng Hassanah Yasin
Informasi pribadi
Lahir2 Juni 1961 (umur 58)
Bendera Indonesia Bekasi, Jawa Barat
Kebangsaan Indonesia
Partai politikPartai Keadilan Sejahtera
PasanganCucu Sugiarti
Alma materUIN Sunan Gunung Djati
STIE-IPWI Jakarta
Universitas Negeri Jakarta

Awal Karier dan Dunia PolitikSunting

Sebelum masuk ke dunia politik, Sa'duddin adalah seorang pendidik. Ia menikah dan ayah delapan anak. Selama dua periode, ia terpilih sebagai anggota DPRD Kabupaten Bekasi. Jabatan terakhirnya sebelum terjun sebagai calon Bupati Bekasi adalah Ketua DPRD Kabupaten Bekasi periode 2004 hingga pelantikan dirinya sebagai bupati.

Ia juga menjabat Ketua Dewan Dakwah Partai Keadilan Sejahtera Provinsi Jawa Barat. Untuk maju sebagai kandidat bupati, ia menggandeng Darip Mulyana dan memperoleh nomor urut 4.

Visi dan SurveiSunting

Tiga pilar dalam pembangunan Bekasi, menurutnya, adalah pembangunan SDM yang berkualitas dan agamis, pembangunan agro-bisnis, dan pembangunan industri yang berkelanjutan dan ramah lingkungan. Diungkapkan, kunci pembangunan sumber daya manusia berkualitas adalah melalui pendidikan. Ia menyatakan keinginan untuk memperjuangkan peningkatan anggaran pendidikan dalam APBD Bekasi.

Baginya, daerah harus tetap mempertahankan sektor pertanian karena pontensi di sektor itu sangat besar. Karena, kabupaten Bekasi masih dikenal sebagai salah satu lumbung padi di Jawa Barat. Di sektor industri, ia mengakui tak boleh diabaikan. Oleh karena itu, pembangunan di sektor industri diarahkan sebagai industri yang berkelanjutan dan ramah lingkunan.

Pengumuman LSI secara cepat memperlihatkan, bersama pasangan wakil bupati, ia berada diperingkat pertama dengan 24,49 persen. Metode perhitungan cepat (quick count) LSI mengambil sampel 54.249 pemilih di 200 tempat pemungutan suara.

Pranala luarSunting

Jabatan politik
Didahului oleh:
Teni Wisramuan
Bupati Bekasi
2007–2012
Diteruskan oleh:
Neneng Hassanah Yasin