SPAM (makanan)

makanan khas Amerika Serikat; berasal dari daging babi dan disajikan di piring dengan saus pedas

SPAM adalah sebuah merek daging kaleng yang diproduksi oleh perusahaan Amerika yaitu Hormel Foods Corporation.[1] SPAM muncul pada tahun 1936 yang merupakan akronim dari bahasa Inggris Shoulder of Pork and hAM dan menurut sumber lain bisa juga SPiced hAM. Perusahaan mengatakan bahwa "hanya lingkaran sempit mantan direktur yang mengetahui akronim yang tepat." Di Indonesia makanan ini tidak beredar karena mengandung daging babi.[2]

SPAM
Logo SPAM.svg
SajianHidangan utama atau bahan
DaerahMinnesota, Amerika Serikat
Dibuat olehHormel Foods Corporation
Diciptakan tahun1936
Suhu penyajianPanas atau Dingin
Bahan utamadaging babi, daging kalkun
Informasi lainProduk daging kalengan yang sudah dimasak sebelumnya

SejarahSunting

Pada tahun 1936, Hormel Foods mulai kehilangan tempat di pasar makanan kaleng. Sebagai langkah pemasaran, dia mengganti nama makanan kalengnya menjadi SPAM. Peluncuran merek baru di pasar disertai dengan kampanye iklan yang heboh; radio memainkan lagu-lagu seperti ini:[3][4]

Translate:

Namun, iklan utama SPAM adalah pada saat Perang Dunia II. SPAM dikeluarkan dalam jumlah besar untuk tentara (Belton Cooper menyebutkan bahwa hanya dua jenis daging yang ditemukan dalam ransum kering personel militer Amerika: rebusan dan sosis cincang SPAM). Britania Raya bergantung pada daging impor, sehingga selama perang penduduk menerima kartu sekitar 2,5 kg daging per bulan (dimana 500 g adalah daging kelas satu), sementara SPAM dijual relatif bebas dan karena itu menjadi pengganti daging utama.[5]

 
Potongan SPAM

Banyak SPAM dikonsumsi oleh orang miskin di tahun-tahun pasca perang; tak heran jika selama ini SPAM dikonsumsi oleh orang Inggris. Dibawah Lend-Lease, SPAM juga dipasok ke Uni Soviet. SPAM yang diproduksi hingga saat ini, sejak merek tersebut muncul hingga akhir tahun 2007, terjual 7 milyar kaleng.[6]

Wilayah konsumsiSunting

Amerika Serikat dan negara bagiannyaSunting

 
Menu SPAM yang sudah dipanggang

Di dalam negeri, keunggulan utama SPAM adalah keterjangkauan, aksesibilitas, dan umur simpan yang diperpanjang.[7] Statistik dari tahun 1990-an mengatakan bahwa 3,8 ribu kaleng SPAM dikonsumsi setiap detik di Amerika Serikat,[8] dengan total hampir 122 juta kaleng setiap tahun. Ini menjadi bagian dari diet hampir 30% rumah tangga di Amerika dan dirasakan di berbagai wilayah negara bagiannya.[9] Hal ini juga terkadang dikaitkan dengan kesulitan ekonomi karena biayanya yang relatif rendah.[10]

SPAM yang dijual di Amerika Utara, Amerika Selatan, dan Australia diproduksi di Austin, Minnesota, dan di Iowa.[11] Akan tetapi di Austin dan Minnesota juga memiliki restoran dengan menu khusus untuk SPAM, yang disebut "Johnny's SPAMarama Menu".[12]

HawaiiSunting

 
Spam musubi adalah makanan ringan dan makan siang yang populer di Hawaii

Penduduk negara bagian Hawaii memiliki konsumsi per kapita tertinggi di Amerika Serikat. Persepsinya disana sangat berbeda dari di daratan.[13] Orang Hawaii terkadang menyebutnya "Portagee Steak".[14]

Hidangan lokal di Hawaii adalah SPAM musubi, dimana SPAM yang dimasak diletakkan di atas nasi dan dibungkus dengan nori, sejenis nigiri.[15] Varietas SPAM ditemukan di Hawaii dan Saipan yang tak tersedia di pasar lain, termasuk SPAM madu, SPAM dengan Bakon, dan SPAM panas dan pedas.[16]

Restoran Burger King di Hawaii juga mulai menyajikan SPAM pada tahun 2007 untuk bersaing dengan jaringan McDonald's lokal (yang sudah melayani SPAM sebelumnya).[17][18] Di Hawaii, SPAM sangat populer sehingga kadang-kadang disebut sebagai "The Hawaiian Steak".[19] Bahkan ada festival bertema SPAM tahunan di pulau Oahu yang berlangsung setiap musim semi, yang dikenal sebagai "Waikiki SPAM Jam".[20] Koki dan restoran lokal bersaing untuk menciptakan hidangan bertema SPAM baru, yang kemudian dijual di pameran jalanan besar-besaran di Kalakaua Avenue di Pantai Waikiki.

Pada tahun 2017, Hawaii diganggu oleh banyak pencurian SPAM.[21] SPAM telah lama menjadi target pencuri di Hawaii, tetapi tingkat pencurian meningkat, dengan insiden dimana beberapa kasus SPAM dicuri sekaligus. Pengecer lokal percaya kejahatan ini telah terorganisir dan ada dalangnya.[21] Ini datang bersamaan dengan meningkatnya pencurian beberapa barang ritel lainnya, seperti daging kornet dan minuman keras. Presiden pedagang eceran Hawaii mengaitkan peningkatan pencurian eceran dengan perubahan baru-baru ini dalam hukum pidana, yang menaikkan ambang batas dimana pencurian akan menyebabkan tuduhan kejahatan sekitar 400 USD atau sekitar 5.932.000 IDR .[21]

Puerto RikoSunting

Sandwich de Mezcla adalah makanan pokok pesta di Puerto Riko yang mengandung SPAM, Velveeta, dan Pimientos (dibuat menjadi olesan) diantara dua potong roti sandwich.[22]

EropaSunting

Britania RayaSunting

Setelah Perang Dunia II, Newforge Foods atau bagian dari grup Fitch Lovell, dianugerahi lisensi untuk memproduksi produknya di Liverpool, Inggris di pabrik Gateacrenya,[23] dimana ia tinggal sampai produksi beralih ke Danish Crown (pemilik perusahaan makanan tulip) pada tahun 1998.[24]

Kerajaan Inggris telah mengadopsi SPAM ke dalam berbagai resep. Misalnya, resep termasuk Sarapan SPAM Yorkshire, Omelet SPAM, dan SPAM Hash.[25] SPAM juga bisa diiris, dilumuri, dan digoreng menjadi gorengan SPAM.[26]

Asia TenggaraSunting

FilipinaSunting

 
"Spamsilog", SPAM dengan sinangag (nasi goreng bawang putih) dan telur, adalah kombinasi sarapan khas Filipina.[27]

Di Filipina, SPAM (saat ini didistribusikan oleh The Purefoods-Hormel Company Inc.) adalah makanan yang populer dan dilihat sebagai simbol budaya.[28] Sebagai bekas koloni Amerika Serikat, SPAM mencapai pulau-pulau yang mirip dengan bagaimana mencapai Hawaii dan Guam: sebagai akibat dari penjatahan Perang Dunia II.

SPAM biasanya dimakan dengan nasi (biasanya nasi goreng bawang putih) dan telur mata sapi untuk sarapan.[28] Ini disiapkan dan digunakan dalam berbagai cara, termasuk digoreng,[28][29] karamel,[28] disajikan bersama bumbu,[29] atau digunakan dalam sandwich.[29] Ini juga telah ditampilkan dalam berbagai hidangan masakan fusion Filipina termasuk burger SPAM, SPAM spageti, nugget SPAM, dan lain-lain.[29][30][31]

Popularitas SPAM di Filipina melampaui kelas ekonomi dan set hadiah SPAM bahkan digunakan sebagai hadiah liburan. Setidaknya ada sepuluh jenis SPAM yang berbeda saat ini tersedia di negara ini dan diperkirakan 1,25 juta kilo daging dijual setiap tahun di Filipina.[32] Popularitas di antara orang Filipina telah menyebabkan pembuatan versi dengan gula dan annatto, SPAM rasa Tocino, dibuat untuk pasar Filipina luar negeri di Amerika Serikat dan Kanada.[33] Selama upaya penyelamatan setelah bencana Badai Ketsana pada tahun 2009, Hormel Foods menyumbangkan lebih dari 30.000 ton SPAM ke Palang Merah Nasional Filipina.[34]

Asia TimurSunting

 
Spam sering disajikan dengan nasi di Asia Timur.

TiongkokSunting

Di daratan Tiongkok, Hormel memutuskan untuk mengadopsi strategi yang berbeda untuk memasarkan SPAM (Hanzi: 世棒; Pinyin: Shìbàng),[35] mempromosikannya sebagai produk makanan premium asing dan mengubah formula SPAM menjadi lebih daging untuk mengakomodasi selera lokal Tiongkok.[36] Produk daging babi kalengan seperti spam juga diproduksi oleh perusahaan makanan lain di Tiongkok sebagai Luncheon Meat (Hanzi: 午餐肉; Pinyin: Wǔcānròu; Jyutping: Ng5 caan1 juk6; Zhuyin Fuhao: ㄨˇ ㄘㄢ ㄖㄡˋ).

Hong KongSunting

Di Hong Kong setelah Perang Dunia II, daging langka dan mahal, jadi SPAM adalah alternatif yang dapat diakses dan terjangkau. Daging makan siang telah dimasukkan ke dalam hidangan seperti makaroni dengan telur goreng dan spam dalam sup ayam, serta ramen.[37]

JepangSunting

Di Okinawa, Jepang produk tersebut ditambahkan ke dalam onigiri bersama telur dan digunakan sebagai bahan pokok dalam hidangan tradisional Chanpurū dan burger SPAM dijual oleh jaringan makanan cepat saji lokal Jef. Untuk peringatan 70 tahun SPAM pada tahun 2007, kaleng dengan desain khusus dijual di Jepang karena popularitasnya, terutama di Okinawa.[38]

Setelah gempa bumi Maret 2011, penjualan SPAM di Jepang menurun dan Hormel mengalihkan fokusnya ke Tiongkok,[36] meskipun Hormel berjanji untuk menyumbangkan 100.000 USD atau setara 1,48 Milyar IDR bersama dengan kaleng SPAM untuk upaya bantuan.[39] Di awal tahun 2014, Burger King memperkenalkan burger SPAM dan keju sebagai menu sarapan.[40]

Guam dan Kepulauan Mariana UtaraSunting

Di Guam, rata-rata konsumsi per kapita adalah 16 ribu kaleng per tahun. Itu juga ditemukan di menu McDonald's disana. SPAM Games juga berlangsung di Guam, dimana penduduk setempat mencicipi dan menghormati resep Spam asli buatan sendiri yang terbaik.[41]

Di Kepulauan Mariana Utara, pengacara dari Hormel mengancam akan menuntut pers lokal karena menerbitkan artikel yang menuduh efek buruk konsumsi SPAM yang tinggi terhadap kesehatan penduduk setempat.[42][43]

Korea SelatanSunting

SPAM dikonsumsi secara luas di Korea Selatan selama Perang Korea,[44] dan popularitasnya menyebabkan terciptanya SPAM gimbap (nasi dan sayuran gulung rumput laut) dalam masakan Korea.[45] Karena kelangkaan ikan dan produk gimbap tradisional lainnya seperti kimci atau kubis yang difermentasi, SPAM ditambahkan ke gulungan nasi dengan kimci dan mentimun dan dibungkus dengan rumput laut.

SPAM juga digunakan oleh tentara Amerika di Korea Selatan sebagai sarana perdagangan barang, jasa, atau informasi di sekitar pangkalan mereka.[46] Di Korea Selatan, SPAM berhasil populer[47] dengan konsumsi hampir semua mayoritas penduduk.[48] Hingga tahun 2004, Korea Selatan memproduksi dan mengkonsumsi lebih banyak SPAM daripada negara lain kecuali Amerika Serikat.[49][50][51]

ReferensiSunting

  1. ^ How Do They Make Spam?. Live SCeine (2010-09-16). Retrieved 2022-01-28.
  2. ^ "LPPOM MUI | Lembaga Pengkajian Pangan Obat-obatan dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia". halalmui.org (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-09-11. Diakses tanggal 2022-09-11. 
  3. ^ Yoon, Howard (July 4, 2007). "Spam: More than Junk Mail or Junk Meat" (npr.org). Diarsipkan dari versi asli tanggal August 23, 2018. Diakses tanggal April 5, 2018. 
  4. ^ Stranska, Hana (July 24, 1994). "About Spam". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 6, 2014. Diakses tanggal October 1, 2014. 
  5. ^ Zimmerman, Dwight (July 8, 2021). "A War Won With Spam (and a Few Other Things)". Defense Media Network (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-05-08. Diakses tanggal 2022-05-08. 
  6. ^ Waxman, Olivia B. (July 5, 2017). "Spam Turns 80: History and Origins of Canned Meat". Time.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 11, 2018. Diakses tanggal October 30, 2017. 
  7. ^ Smith, Andrew (May 1, 2007). The Oxford Companion to American Food and Drink. Oxford University Press. hlm. 559–60. ISBN 978-0-19988576-3. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 9, 2020. Diakses tanggal January 8, 2016. 
  8. ^ "Data Stream". Next Generation. No. 25. Imagine Media. January 1997. hlm. 28. 
  9. ^ Kim, Sojin; Livengood, Mark (1995). "Ramen Noodles and Spam: Popular Foods, Significant Tastes" Diarsipkan October 6, 2014, di Wayback Machine., pp. 2–11. Retrieved September 18, 2014.
  10. ^ Martin, Andrew (November 15, 2008). "Spam Turns Serious and Hormel Turns Out More". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 20, 2011. Diakses tanggal May 23, 2010. 
  11. ^ Wyman, Carolyn. "Spam: A Biography." Harvest Books, 1999
  12. ^ "Spam Turns Serious and Hormel Turns Out More". The New York Times. November 14, 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 15, 2013. Diakses tanggal July 5, 2013. 
  13. ^ Lovegren, Sylvia (2005). Fashionable food: seven decades of food fads. United States: University of Chicago Press. hlm. 190. ISBN 978-0-226-49407-4. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 24, 2021. Diakses tanggal December 13, 2010. 
  14. ^ Corum, Ann Kondo (1987). Hawaii's Spam Cookbook. United States: Bess Press. hlm. 135. ISBN 0935848495. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 24, 2021. Diakses tanggal June 4, 2018. 
  15. ^ "Spam – Hawaiian Spam Musubi". Whatscookingamerica.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 19, 2013. Diakses tanggal July 5, 2013. 
  16. ^ Song, Jaymes (June 11, 2007). "Burger giants wage Spam war". The Star. Toronto. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 27, 2020. Diakses tanggal January 27, 2020. 
  17. ^ "Burger King to Serve Spam in Hawaii". Yahoo! News. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 13, 2007. Diakses tanggal July 5, 2013. 
  18. ^ Huppert, Boyd (May 17, 2007). "Land of 10,000 Stories – Spam in Paradise". KARE11 News. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 5, 2012. 
  19. ^ "The Spam That Isn't Via E-Mail". The New York Times. April 7, 2003. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 24, 2021. Diakses tanggal December 28, 2007. 
  20. ^ "Welcome - Waikiki Spam Jam". Welcome (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal June 15, 2017. Diakses tanggal June 14, 2017. 
  21. ^ a b c Singh, Lakshmi (October 22, 2017). "Hawaii's Spate Of Spam Heists". NPR. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 23, 2017. Diakses tanggal October 23, 2017. 
  22. ^ "Receta: Sandwichitos para fiestas". August 12, 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 7, 2014. Diakses tanggal October 6, 2014. 
  23. ^ The story of Fitch Lovell Ambrose Keevil Phillimore Press 1972 ISBN 978-0-85033-074-8
  24. ^ "Tulip Food Company". english.tulip.dk. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 14, 2009. Diakses tanggal June 21, 2009. 
  25. ^ "Spam—UK". Diarsipkan dari versi asli tanggal October 10, 2014. Diakses tanggal October 6, 2014. 
  26. ^ "Spam Fritters" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal October 10, 2014. Diakses tanggal October 6, 2014. 
  27. ^ Casey, Nell (December 16, 2016). "Stay Warm With Filipino Brunch & A Cookie Competition This Weekend". Gothamist. WNYC. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 24, 2018. Diakses tanggal January 20, 2019. 
  28. ^ a b c d Escalona, Katrina (September 18, 2017). "Why Spam and Rice is a Filipino Food Classic". Culture Trip. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 20, 2019. Diakses tanggal January 20, 2019. 
  29. ^ a b c d Ke, Bryan (December 12, 2017). "Why Filipinos Love Spam So Much". NextShark. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 20, 2019. Diakses tanggal January 20, 2019. 
  30. ^ Agoncillo, Anna (September 29, 2016). "What Is SPAM And Why Are Filipinos Obsessed With It?". RemitBlog. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 20, 2019. Diakses tanggal January 20, 2019. 
  31. ^ Ong, Sherina (June 24, 2014). "SPAM: A story of love and hate". Rappler. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 20, 2019. Diakses tanggal January 20, 2019. 
  32. ^ Matejowsky, Ty (March 1, 2007). "SPAM and Fast-food "Glocalization" in the Philippines". Food, Culture and Society. 10 (1): 23–41. doi:10.2752/155280107780154088. 
  33. ^ "SPAM® Tocino | SPAM® Varieties". Diarsipkan dari versi asli tanggal October 19, 2020. Diakses tanggal September 15, 2020. 
  34. ^ "Hormel Foods Announces Donation to Philippines". Web wire. October 8, 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 22, 2012. Diakses tanggal September 24, 2010. 
  35. ^ "一朝种草,三年拔。SPAM世棒又...双...叒回来了!!!". Sohu. 2017-12-22. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 14, 2020. Diakses tanggal 2020-07-14. 
  36. ^ a b Boyle, Matthew (August 4, 2011). "Spam's Long March in China". Bloomberg BusinessWeek. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 24, 2014. Diakses tanggal October 6, 2014. 
  37. ^ "Why is Spam served in Hong Kong diners on top of macaroni noodles?". HK Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 10, 2014. Diakses tanggal October 6, 2014. 
  38. ^ Sieg, Linda (March 12, 2008). "Okinawa cuisine: tofu, Spam and root beer". Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 24, 2021. Diakses tanggal September 24, 2010. 
  39. ^ "Hormel Foods Pledges to Relief Efforts in Japan". Reuters. March 17, 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 10, 2014. Diakses tanggal October 6, 2014. 
  40. ^ Bleier, Evan (May 1, 2014). "Burger King introduces Spam and cheese burger in Japan, for breakfast". United Press International. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 10, 2014. Diakses tanggal October 6, 2014. 
  41. ^ "Why is Spam Brand a Household Name?". Diarsipkan dari versi asli tanggal October 10, 2014. Diakses tanggal October 6, 2014. 
  42. ^ "Organic smoke (and mirrors)". Saipan Tribune. July 21, 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 23, 2008. Diakses tanggal June 21, 2009. 
  43. ^ "A junkie waiting to happen". Saipan Tribune. July 14, 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 23, 2008. Diakses tanggal June 21, 2009. 
  44. ^ Oh, Hye-In; Choi, Eun-Kyoung; Jeon, Eun-Yeoung; Cho, Mi-Sook; Oh, Ji-Eun (2019). "An Exploratory Research for Reduction of Sodium of Korean HMR Product -Analysis on Labeling of Guk, Tang, Jjigae HMR Products in Korea-". The Journal of the Korea Contents Association. 19 (3): 510–519. doi:10.5392/JKCA.2019.19.03.510. ISSN 1598-4877. 
  45. ^ 오혜인; 최은경; 전은영; 조미숙; 오지은 (March 2019). "국내 HMR제품의 나트륨 저감화를 위한 탐색적 분석 :국내 국, 탕, 찌개류 HMR제품의 라벨 분석을 중심으로". 한국콘텐츠학회논문지 (dalam bahasa Korea). 19 (3): 510–519. Diakses tanggal 2021-04-04. 
  46. ^ Hall, Joshua (September 5, 2014). "In Korea, It's Spam Time of Year". Wall Street Journal. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 1, 2017. Diakses tanggal August 4, 2017. 
  47. ^ Hong, Hee-Ok; Kim, Jung-Yoon; Lee, Jung-Sug (2006). "Survey on Korean Food Preference of College Students in Seoul - Focused on Side Dishes -". Journal of Nutrition and Health. 39 (7): 707–713. ISSN 2288-3886. 
  48. ^ Kim, Hye-Young L.; Kang, Nam-E. (2005). "A Survey on the Seasonal Menu and Consumer Acceptance Test of Free Meals for the Elderly Facility in Sungnam Region". Journal of the Korean Society of Food Culture. 20 (2): 273–282. ISSN 1225-7060. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 26, 2021. Diakses tanggal April 4, 2021. 
  49. ^ Lewis, George H. (March 5, 2004). "From Minnesota Fat to Seoul Food: Spam in America and the Pacific Rim" . The Journal of Popular Culture. 34 (2): 83–105. doi:10.1111/j.0022-3840.2000.3402_83.x. 
  50. ^ "In South Korea, Spam Is the Stuff Gifts Are Made Of". The New York Times. January 26, 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 15, 2017. Diakses tanggal February 18, 2017.  >
  51. ^ Walraven, Boudewijn; Breuker, Remco E. (2007). Korea in the middle: Korean studies and area studies : essays in honour of Boudewijn Walraven. Leiden: CNWS Publications. hlm. 255–257. ISBN 978-90-5789-153-3. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 24, 2021. Diakses tanggal December 13, 2010. 

Pranala luarSunting