Ruhut Sitompul

politisi Indonesia

Ruhut Sitompul, S.H. (lahir 24 Maret 1954) adalah seorang advokat, aktor dan politikus berkebangsaan Indonesia. Nama Ruhut dikenal luas berkat perannya sebagai tokoh pongah Poltak yang mengaku Raja Minyak dari Tarutung di sinetron Gerhana. Ruhut juga pernah menjabat Ketua DPP Partai Demokrat.

Ruhut Sitompul
Ruhut Sitompul Demokrat.jpg
Lahir24 Maret 1954 (umur 67)
Bendera Indonesia Pematangsiantar, Indonesia
PekerjaanAktor
Advokat
Politikus
Tahun aktif1987 - sekarang
Partai politikPartai Golkar (1983-2004)
Partai Demokrat (2004-2016)
PDI-P (2016- )
Suami/istri
Anna Rudhiantiana Legawati
(m. 1998)
[1]
Diana Leovita
(m. 2008)
[2]
AnakPernikahan dengan Anna Rudhiantiana Legawati:
Christian Husein Sitompul [1]
Pernikahan dengan Diana Leovita:
Sarah Suci Alicia
Owen Caprio
Orang tuaHumala Sitompul dan Surtani Panggabean

BiografiSunting

Ruhut adalah anak kedua dari empat bersaudara pasangan Humala Sitompul dan Surtani Panggabean. Ia menyelesaikan pendidikan akademiknya di Fakultas Hukum Universitas Padjadjaran, Bandung tahun 1979. Ruhut termasuk sosok pengacara yang siap menangani kasus-kasus kontroversial dan kurang populer di masyarakat. Salah satunya adalah bersama-sama dengan pengacara Hotma Sitompul, menjadi pengacara Ketua Umum Partai Golkar, Akbar Tandjung, dan juga sejumlah yayasan milik mantan Presiden Soeharto saat semua orang menghujat Orde Baru.

Nama Ruhut terkenal sejak dia bermain sebagai tokoh pongah Poltak yang mengaku Raja Minyak dari Tarutung di sinetron Gerhana. Keterlibatan Ruhut dalam sinetron ini berawal dari ketidaksengajaan saat membaca skenario Gerhana produksi StarVision. Ruhut memang telah lama menjadi pengacara StarVision. Meski awalnya hanya dirancang untuk tampil sampai episode ke-13, namun penampilan Ruhut sebagai Bang Poltak sangat digemari pemirsa. Maka berlanjutlah perannya sampai puluhan episode.[3] Selain Gerhana, Ruhut juga membintangi Anak Ibuku, Taman Mertua Indah, dan James Bono. Ruhut juga menjadi bintang tamu di banyak program humor dari Ngelaba, Asep Show, sampai Ketoprak Humor.[4]

KontroversiSunting

Skandal perselingkuhanSunting

Pada 1 Februari 2008, beberapa media memberitakan bahwa Ruhut memiliki hubungan dengan seorang perempuan bernama Diana Lupita alias Diana Leovita. Suami Anna Rudhiantiana Legawati ini melakukan perselingkuhan dengan wanita yang telah bersuami dan memiliki anak. Dikabarkan, mereka telah tinggal bersama di sebuah apartemen di kawasan Mega Kuningan, Jakarta Selatan, selama beberapa bulan.[5]

Isu rasismeSunting

Dalam Pemilu 2009, Ruhut yang bergabung sebagai koordinator tim sukses Susilo Bambang Yudhoyono-Budiono melontarkan pernyataan kontroversial dalam sebuah debat tim sukses. Hadir juga sebagai pembicara pada saat itu, Fuad Bawazier mewakili tim sukses Jusuf Kalla-Wiranto dan Permadi mewakili tim sukses Megawati-Prabowo.[6] Pada kesempatan itu Ruhut melontarkan pernyataan bahwa "Arab tidak pernah membantu Indonesia". Hal ini menimbulkan kecaman dan reaksi keras dari berbagai elemen masyarakat, khususnya kalangan keturunan Arab dan juga dari kalangan Islam.[7]

Atas kejadian ini, Ruhut mendapatkan teguran dari Partai Demokrat, kemudian secara pribadi dan atas nama Partai Demokrat menyatakan maaf atas pernyataannya tersebut.[8] Kasus ini tidak berlanjut hingga ke jenjang pengadilan.

Isu rasis kembali menimpa Ruhut dalam diskusi "Angket Century SBY Jatuh" yang digelar Forum Umat Islam di Wisma Darmala Sakti, Jakarta. Dalam diskusi tersebut, ia menyebutkan:

Salah seorang peserta diskusi, Adi, meminta pencabutan kata-kata tentang etnis tersebut, namun Ruhut akhirnya keluar meninggalkan ruangan.[9]

Pernyataan yang dianggap tidak pantasSunting

  • Berdekatan dengan pernyataan itu, Ruhut juga menyatakan lehernya siap ditebas pedang jika putra kesayangan SBY, Edhie Baskoro (Ibas) juga menikmati "uang haram" kasus Bank Century.
  • Mantan politisi Golkar ini kembali merelakan lehernya ditebas jika Ketua Pansus Hak Angket Century tidak diduduki oleh Idrus Marham, pendatang baru di Hak Angket Century.
  • Pada 20 Desember 2009, Ruhut kembali mengeluarkan pernyataan yang kontroversial bahwa ia rela dirajam jika Wakil Presiden Republik Indonesia Boediono dan Menteri Keuangan Sri Mulyani bila dipanggil oleh Panitia Khusus (Pansus) Bank Century tidak hadir.

FilmografiSunting

FilmSunting

Tahun Judul Peran Produksi
2005 Detik Terakhir Indika Entertainment
2006 Rumah Pondok Indah
Jatuh Cinta Lagi MVP Pictures
KD Films
2009 Get Married 2 Pengacara Starvision Plus
2011 Sajadah Ka'bah Towi Falcon Pictures
Rumah Kreatif 23
2021 Kurindu Natal Keluarga: Santa Claus dari Jakarta? PIM Pictures

SinetronSunting

Tahun Judul Peran Produksi
1998-2003 Gerhana Poltak Starvision Plus

ReferensiSunting

Pranala luarSunting