Ruhollah Khomeini

Pendiri dan Pemimpin Agung Republik Islam Iran pertama

Ayatollah Sayyid Ruhollah Musavi Khomeini (24 September 1902 – 3 Juni 1989, [ɾuːholˈlɒːhe xomejˈniː] ( simak)) adalah pemimpin Pemimpin Agung Iran dan salah satu Marja Syiah yang memimpin revolusi Iran dan setelah itu, mendirikan Republik Islam melalui referendum dan memimpinnya sampai akhir hayatnya.[1][2] Ia belajar fikih, filsafat Islam dan Mistisisme di seminari dan mencapai ijtihad pada tahun 1313.[3] Kemudian, ia melawan kebijakan Mohammad Reza Pahlavi. Dia dipenjara selama 10 bulan karena memprotes kepatuhan Pahlavi terhadap kebijakan Israel dan Amerika pada Asyura 1963[1], dan kemudian dideportasi pada 1965 karena berbicara menentang penyerahan kepada penasihat militer Amerika.[4][5] Dia tinggal di pengasingan selama 14 tahun, sekitar satu tahun di Turki, kemudian di Irak, dan akhirnya beberapa bulan di Prancis.[6] Selama periode ini, ia mengikuti situasi politik di Iran, mengirim pesan dan pengumuman, memimpin oposisi dan merumuskan teori Walayah Fikih.[7] Pada hari-hari terakhir menjelang kemenangan Revolusi Iran, sebagai pemimpinnya, ia membentuk Dewan Revolusi dan Pemerintahan Sementara. Setelah Shah meninggalkan Iran, Khomeini kembali ke Iran pada 3 Februari 1979, dan pada 10 Februari, revolusi dimenangkan.[2]

Ruhollah Musavi Khomeini
Portrait of Ruhollah Khomeini.jpg
Pemimpin Agung Republik Islam Iran ke-1
Masa jabatan
11 Februari 1979 – 3 Juni 1989
PresidenAbolhassan Banisadr
Mohammad Ali Rajai
Ali Khamenei
Perdana MenteriMohammad Ali Rajai
Mohammad-Javad Bahonar
Mohammad-Reza Mahdavi Kani (sementara)
Mir-Hossein Mousavi
Pendahulu(Tidak ada; jabatan pertama)
PenggantiAli Khamenei
Informasi pribadi
Lahir(1902-09-24)24 September 1902
Dinasti Qajar Khomein, Provinsi Markazi, Qajar Persia (kini Iran)
Meninggal3 Juni 1989(1989-06-03) (umur 86)
Iran Tehran, Iran
Suami/istriKhadijeh Saqafi Khomeini
AnakMostafa
Zahra
Sadiqeh
Faridah
Ahmad
Tanda tangan
Situs webhttp://en.imam-khomeini.ir/

Khomeini lahir di Khomeyn, di tempat yang sekarang menjadi Provinsi Markazi Iran. Ayahnya dibunuh pada tahun 1903 ketika Khomeini berusia dua tahun. Dia mulai belajar Al-Qur'an dan bahasa Arab sejak usia muda dan dibantu dalam studi agama oleh kerabatnya, termasuk sepupu ibunya dan kakak laki-lakinya. Khomeini adalah seorang marja [dalam Dua Belas Islam Syiah, seorang Mujtahid atau fakih (ahli dalam Syariah)] dan penulis lebih dari 40 buku, tetapi ia terutama dikenal karena aktivitas politiknya.

Ia belajar fikih, filsafat Islam dan Mistisisme di seminari dan mencapai ijtihad pada tahun 1313.[8] Kemudian, ia melawan kebijakan Mohammad Reza Pahlavi. Dia dipenjara selama 10 bulan karena memprotes kepatuhan Pahlavi terhadap kebijakan Israel dan Amerika pada Asyura 1963[1], dan kemudian dideportasi pada 1965 karena berbicara menentang penyerahan kepada penasihat militer Amerika.[9][10] Dia tinggal di pengasingan selama 14 tahun, sekitar satu tahun di Turki, kemudian di Irak, dan akhirnya beberapa bulan di Prancis.[11] Selama periode ini, ia mengikuti situasi politik di Iran, mengirim pesan dan pengumuman, memimpin oposisi dan merumuskan teori Walayah Fikih.[12] Pada hari-hari terakhir menjelang kemenangan Revolusi Iran, sebagai pemimpinnya, ia membentuk Dewan Revolusi dan Pemerintahan Sementara. Setelah Shah meninggalkan Iran, Khomeini kembali ke Iran pada 3 Februari 1979, dan pada 10 Februari, revolusi dimenangkan.[2]

Atas perintahnya, Komite Pertolongan, Jihad Konstruksi, Pengawal Revolusi Iran, Gerakan Literasi, Organisasi Basij, dan Dewan Tertinggi Revolusi Kebudayaan dibentuk. Menurut laporan internasional dan Iran baru-baru ini, indikator pendidikan, kesehatan, industri, dan keadilan ekonomi Iran telah meningkat secara signifikan dibandingkan sebelum revolusi.

Pemakaman Khomeini, yang dihadiri oleh lebih dari 10 juta orang, sekitar seperenam dari populasi Iran pada saat itu, tercatat dalam Guinness World Records sebagai pemakaman terbesar dalam sejarah.[13] Dia dinobatkan sebagai Person of the Year Majalah Time pada 1979 karena pengaruh internasionalnya[14], dan telah digambarkan sebagai menggambarkan Islam Syiah dalam budaya populer Barat.[15]

Ia berusaha menjalin hubungan baik antara Sunni dan Syiah.[16]

Kehidupan dan pendidikanSunting

Lahir di Khomein, Provinsi Markazi, Iran. Ia kemudian belajar teologi di kota Arak dan kemudian di kota Qom, ia mengambil tempat tinggal permanen.

PolitikSunting

Khomeini mulai membangun dasar politik untuk melawan keluarga kerajaan Iran, khususnya Shah Reza Pahlevi. Uji politik pertama yang sesungguhnya tiba pada tahun 1962 saat pemerintahan Shah R eza Pahlevi berhasil mendapatkan RUU yang mencurahkan bebe[17]amun pada tiap teks ayat al-Qur'an yang dipilihnya. Khomeini kemudian menggunakan kemarahan ini dan mengatur pemogokan di seluruh negara yang menimbulkan penolakan pada RUU saat itu.

Khomeini kemudian menggunakan posisi yang kuat untuk menyampaikan khotbah dari Faiziyveh School yang menuduh negara berkolusi dengan Israel.

PenangkapanSunting

Penangkapannya yang tidak terelakkan oleh polisi rahasia Iran, SAVAK, hampir memancing kerusuhan besar-besaran dan menimbulkan reaksi kekerasan oleh pihak aparat keamanan yang mengakibatkan kematian ribuan orang.

PengasinganSunting

Khomeini terus susah selama berada dalam pengasingan. Pada peringatan pertama setelah kerusuhan tahun 1962, pasukan Shah Reza Pahlevi bergerak ke kota Qom, menahan Imam sebelum mengirimnya ke pembuangan di Turki tahun 1964. Ia tinggal sebentar di sana selama sebelum pindah ke Irak di mana melanjutkan pergolakan untuk jatuhnya rezim Shah. Pada 1978 pemerintahan Shah meminta Irak untuk mengusirnya dari Najaf, lalu ia menuju Paris selama sementara profilnya berkembang sebagai refleksi langsung kejatuhan Shah. Peringatan menggelikan yang berlangsung di Kota Persepolis mulai berciut dengan orang banyak

Revolusi IranSunting

Menyusul rangkaian kekacauan keluarga Shah Reza Pahlevi meninggalkan Iran pada bulan Februari 1979, memuluskan jalan untuk kembalinya Khomeini dari pengasingan selama 15 tahun. Disambut oleh ratusan ribu masyarakat di Bandara Mehrabad dan ribuan lebih masyarakat yang berjajar sepanjang jalan setelah tiba dari Teheran. Khomeini sudah sepantasnya memandang Iran sebagaimana dirinya, dan Khomeini menjadi pemimpin agung. Teheran menjadi pusat pemerintahan, jauh dari kota Qom.

Perang Irak-IranSunting

Pada 1980, Irak menyerang Iran. Perang itu berlangsung selama 8 tahun. Perang yang menghancurkan jutaan kaum muslimin pada tiap kedua negara tanpa ada keuntungannya sedikitpun.

KematianSunting

Khomeini meninggal di Teheran pada tanggal 3 Juni 1989.

RujukanSunting

  1. ^ a b c "زندگینامه آیت الله سید روح الله موسوی خمینی". کتاب گویا. Diakses tanggal 2021-12-28. 
  2. ^ a b c "زندگی‌نامه و بیوگرافی امام خمینی (ره) - سایت جامع امام خمینی رحمة الله علیه". web.archive.org. 2021-05-04. Diakses tanggal 2021-12-28. 
  3. ^ "اجازات در سیره نظری و عملی امام خمینی(س) | پایگاه خبری جماران". web.archive.org. 2021-09-27. Diakses tanggal 2021-12-28. 
  4. ^ "چرا امام خمینی(ره) 13 آبان 43 به ترکیه تبعید شدند؟". web.archive.org. 2018-02-07. Diakses tanggal 2021-12-28. 
  5. ^ "تبعید امام خمینی (ره) از ایران به ترکیه - همشهری آنلاین". web.archive.org. 2021-01-24. Diakses tanggal 2021-12-28. 
  6. ^ "امام خمینی (س) - علل تبعیدهای مکرر امام خمینی (س)". web.archive.org. 2020-08-10. Diakses tanggal 2021-12-28. 
  7. ^ اسلامی, مرکز اسناد انقلاب (۱۳۹۹/۱۱/۰۱ - ۱۱:۱۱). "سابقه طرح نظریه ولایت فقیه توسط امام خمینی". fa (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 2021-12-28. 
  8. ^ "اجازات در سیره نظری و عملی امام خمینی(س) | پایگاه خبری جماران". web.archive.org. 2021-09-27. Diakses tanggal 2021-12-28. 
  9. ^ "چرا امام خمینی(ره) 13 آبان 43 به ترکیه تبعید شدند؟". web.archive.org. 2018-02-07. Diakses tanggal 2021-12-28. 
  10. ^ "تبعید امام خمینی (ره) از ایران به ترکیه - همشهری آنلاین". web.archive.org. 2021-01-24. Diakses tanggal 2021-12-28. 
  11. ^ "امام خمینی (س) - علل تبعیدهای مکرر امام خمینی (س)". web.archive.org. 2020-08-10. Diakses tanggal 2021-12-28. 
  12. ^ اسلامی, مرکز اسناد انقلاب (۱۳۹۹/۱۱/۰۱ - ۱۱:۱۱). "سابقه طرح نظریه ولایت فقیه توسط امام خمینی". fa (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 2021-12-28. 
  13. ^ "Largest percentage of population to attend a funeral | Guinness World Records". web.archive.org. 2016-06-12. Diakses tanggal 2021-12-28. 
  14. ^ TIME Person of the Year 1979: Ayatullah Khomeini". Time. 7 January 1980. Retrieved 22 November 2008.
  15. ^ Nasr, Vali, The Shia Revival, Norton, (2006), p.138.
  16. ^ Paul Vallely (19 February 2014). "The vicious schism between Sunni and Shia has been poisoning Islam for 1,400 years – and it's getting worse". The Independent. London. Retrieved 2 March 2014.
  17. ^ Paul Vallely (19 February 2014). "The vicious schism between Sunni and Shia has been poisoning Islam for 1,400 years – and it's getting worse". The Independent. London. Retrieved 2 March 2014.

Pranala luarSunting

Jabatan politik
Didahului oleh:
New title
Pemimpin Agung Iran
1979–1989
Diteruskan oleh:
Ali Khamenei