Melakukan root adalah sebuah proses untuk mengizinkan pengguna ponsel pintar, tablet, dan peranti lain yang berjalan pada sistem operasi Android untuk mendapatkan kontrol yang lebih tinggi (dikenal dengan "akses root") pada berbagai subsistem Android. Karena Android menggunakan kernel Linux, proses ini memberikan akses ke dalam hak administratif seperti pada Linux atau sistem operasi yang mirip dengan Linux, seperti FreeBSD atau OS X.

Proses melakukan root ini dilakukan untuk mendapatkan hak akses lebih tinggi yang dibatasi oleh pabrik perangkat lunak pada beberapa peranti. Oleh karena itu, proses ini akan memberikan keleluasaan (atau hak akses) untuk mengganti aplikasi sistem dan pengaturannya, menjalankan aplikasi khusus yang membutuhkan izin administrator, atau menjalankan operasi lainnya yang tidak dapat dilakukan oleh pengguna Android biasa. Pada Android, proses melakukan root juga membantu penghapusan dan pengganti sistem operasi peranti secara penuh, umumnya dengan rilis terbaru dari sistem operasi tersebut.

Akses root kadang kala dibandingkan pula dengan perangkat jailbreak yang berjalan pada sistem operasi Apple iOS. Namun, terdapat beberapa konsep: jailbreak adalah melewati beberapa jenis larangan yang dibuat oleh Apple kepada pengguna akhir peranti tersebut, termasuk mengubah sistem operasinya (dipaksakan oleh sebuah "locked bootloader"), memasang aplikasi yang tidak resmi diakui oleh Apple melalui pemasangan yang tidak biasa, dan memberikan hak akses lebih tinggi kepada pengguna. Hanya sedikit peranti Android yang mengunci bootloader mereka, dan sebagian penyedia seperti HTC,[1] Sony,[2] ASUS dan Google secara terbuka menyatakan bahwa mereka memberikan kemampuan kepada pengguna untuk membuka kunci perangkatnya, dan bahkan mengganti sistem operasi secara penuh. Sama halnya dengan kemampuan untuk memasang aplikasi dengan langkah yang tidak umum biasanya diizinkan pada perangkat Android tanpa membutuhkan hak akses root .

Ikthisar sunting

Rooting memungkinkan semua aplikasi yang diinstal pengguna menjalankan perintah istimewa yang biasanya tidak tersedia untuk perangkat dalam konfigurasi bawaan. Rooting diperlukan untuk operasi yang lebih lanjut dan berpotensi berbahaya termasuk memodifikasi atau menghapus sistem berkas, menghapus aplikasi pra-instal, dan akses tingkat rendah ke perangkat keras itu sendiri (mem-boot ulang, mengontrol lampu status, atau mengkalibrasi ulang masukan sentuh.) Sebuah instalasi juga menginstal aplikasi Superuser, yang mengawasi aplikasi yang diberikan hak root atau superuser dengan meminta persetujuan dari pengguna sebelum memberikan izin tersebut. Sebuah operasi sekunder, membuka verifikasi bootloader perangkat, diperlukan untuk menghapus atau mengganti sistem operasi yang diinstal.

Keuntungan sunting

 
Tangkapan layar Magisk, sebuah aplikasi untuk mengelola akses root di Android

Keuntungan dari rooting termasuk kemungkinan kontrol penuh atas penampilan, perasaan, dan perilaku perangkat. Sebagai superuser memiliki akses ke sistem berkas perangkat, semua aspek dari sistem operasi dapat disesuaikan dengan satu-satunya batasan nyata adalah tingkat keahlian pengkodean.[3] Keuntungan langsung yang diharapkan dari perangkat yang di-rooting meliputi yang berikut ini:[4][5]

  • Dukungan untuk tema, memungkinkan semuanya untuk secara visual dapat diubah secara visual dari warna dan jenis indikator status baterai ke animasi boot yang muncul saat perangkat melakukan booting, bar status, menu pengontrol, tombol navigasi di layar virtual, dan banyak lagi.
  • Kontrol penuh atas kernel, yang, misalnya, memungkinkan overclocking dan underclocking CPU dan GPU.
  • Kontrol penuh aplikasi, termasuk kemampuan untuk sepenuhnya mencadangkan, memulihkan, atau mengedit aplikasi, atau untuk menghapus bloatware yang sudah diinstal sebelumnya di beberapa ponsel.
  • Proses tingkat sistem otomatis khusus melalui penggunaan aplikasi pihak ketiga.[6]
  • Kemampuan untuk mengunduh perangkat lunak (seperti Xposed, Magisk, SuperSU, BusyBox, dll.) yang memungkinkan tingkat tambahan untuk mengontrol pada perangkat yang di-rooting atau pengelolaan akses root.
  • Akses ke lebih banyak perintah shell Unix, baik sendiri dan melalui Android Debug Bridge.
  • Kemampuan untuk melewati batasan oleh vendor atau Google, seperti penyimpanan terbatas, yang membahayakan akses dan kompatibilitas berkas sistem untuk aplikasi seluler pihak ketiga yang sudah mapan seperti pengelola berkas.[7]
  • Kemampuan untuk menurunkan versi aplikasi secara langsung, tanpa dihapus yang melibatkan menghapus data pengguna mereka. Penurunan versi mungkin diinginkan setelah pembaruan melanggar kompatibilitas dan/atau menghapus fungsionalitas yang berguna.[8]
  • Kemampuan untuk membatasi kapasitas pengisian daya untuk mengurangi keausan baterai.[9]

Kerugian sunting

Beberapa kerugian dalam rooting termasuk:

  • Untuk beberapa merk seperti Samsung dan Motorola, rooting dapat menghilangkan satu garansi.[10]
  • Jika digunakan secara tidak benar, rooting dapat menyebabkan masalah stabilitas perangkat lunak atau perangkat keras. Jika masalahnya murni berbasis perangkat lunak, sering kali menghilangkan root ponsel dapat menyelesaikan masalah ini.
  • Perangkat tertentu, termasuk dari Huawei[11] dan merk apapun yang dijual oleh Verizon[12] tidak memiliki kemampuan untuk di-root dengan mudah, kecuali eksploit eskalasi hak istimewa ditemukan di versi sistem operasi perangkat.

Metode sunting

Beberapa metode root melibatkan penggunaan antarmuka baris perintah dan sebuah antarmuka pengembang disebut Android Debug Bridge (juga dikenal sebagai ADB), sementara metode lain mungkin menggunakan kerentanan yang ada di perangkat. Karena perangkat yang dimodelkan serupa sering mengalami banyak perubahan, metode root untuk satu perangkat saat digunakan untuk varian berbeda dapat mengakibatkan bricking perangkat.

Perbedaan antara "root halus" melalui sebuah kerentanan keamanan dan "hard-rooting" dengan mem-flash biner su yang dapat dieksekusi bervariasi dari exploit ke exploit, dan pabrikan ke pabrikan. Soft-rooting mengharuskan perangkat rentan terhadap eskalasi hak istimewa atau mengganti biner yang dapat dieksekusi. Hard-rooting didukung oleh pabrikan, dan hal tersebut secara umum diungkapkan untuk perangkat yang diizinkan pabrikan.[13] Jika sebuah ponsel dapat di-root secara lunak, ponsel juga rentan terhadap malware.[13]

Root melalui produsen sunting

Beberapa produsen, termasuk Xiaomi, OnePlus, dan Motorola, menyediakan dukungan resmi untuk membuka bootloader, memungkinkan untuk rooting tanpa mengeksploitasi kerentanan.[14] Namun, dukungan mungkin terbatas hanya untuk ponsel tertentu – misalnya, LG merilis alat buka kunci bootloadernya hanya untuk model ponsel tertentu.[15] Juga, pabrikan dapat menghentikan dukungan membuka bootloader, seperti halnya dengan LG[16] dan Huawei.[17]

Kesulitan sunting

Di masa lalu, banyak pabrikan telah mencoba membuat ponsel yang tidak dapat di-root dengan perlindungan yang lebih rumit (seperti Droid X), tetapi exploit biasanya masih ditemukan pada akhirnya. Mungkin tidak ada eksploit root yang tersedia untuk ponsel baru atau usang.[18]

Reaksi industri sunting

Hingga 2010, produsen tablet dan ponsel pintar, serta operator seluler, sebagian besar tidak mendukung pengembangan firmware pihak ketiga. Produsen telah menyatakan keprihatinan tentang fungsi perangkat yang menjalankan perangkat lunak tidak resmi yang tidak tepat[19] dan biaya dukungan terkait. Terlebih lagi, firmware seperti OmniROM dan CyanogenMod kadang-kadang menawarkan fitur yang akan dikenakan biaya premium oleh operator, seperti tethering. Oleh karena itu, kendala teknis seperti bootloader yang terkunci dan akses terbatas ke izin root biasanya muncul di banyak perangkat. Sebagai contoh, pada akhir Desember 2011, Barnes & Noble dan Amazon.com, Inc. mulai mendorong pembaruan firmware otomatis melalui udara, 1.4.1 ke Tablet Nook dan 6.2.1 ke Kindle Fires, yang menghilangkan satu metode untuk mendapat akses root ke perangkat.

Namun, karena perangkat lunak yang dikembangkan komunitas mulai populer pada akhir 2009 hingga awal 2010,[20][21] dan mengikuti kebijakan oleh Kantor Hak Cipta dan Pustakawan Kongres (AS) mengizinkan penggunaan perangkat seluler yang "di-jailbreak",[22][23] pabrikan dan operator telah melunakkan posisi mereka terkait CyanogenMod dan distribusi firmware tidak resmi lainnya. Beberapa produsen seperti HTC,[24] Samsung,[25] Motorola[26] dan Sony,[27] aktif memberikan dukungan dan mendorong pengembangan.

Pada 2014, Samsung merilis sebuah fitur keamanan disebut Knox, yang memverifikasi apakah berkas sistem dan boot telah dimodifikasi. Jika firmware khusus telah di-flash, eFuse diatur ke 0x1, secara permanen membatalkan garansi dan menonaktifkan fitur yang mengaktifkan Knox seperti Samsung Pay.[28] Sebagai tambahan, perangkat Samsung tertentu tidak memiliki kemampuan untuk mem-flash perangkat lunak khusus, yaitu ponsel Samsung yang dirilis di Amerika Utara setelah 2015,[29] walaupun terdapat exploit yang dapat membuka bootloader pada beberapa perangkat yang terpengaruh menjalankan versi One UI yang lebih lama.[30]

Legalitas sunting

Australia sunting

Pada 2010, Electronic Frontiers Australia mengatakan bahwa tidak jelas apakah rooting itu legal di Australia, dan bahwa undang-undang anti-penghindaran dapat berlaku.[31] Hukum ini diperkuat dengan Undang-Undang Amandemen Hak Cipta 2006.

Selandia Baru sunting

Undang-undang hak cipta Selandia Baru mengizinkan pengelakan atas Technological Protection Measure (TPM) selama penggunaannya untuk tujuan hukum, bukan pelanggaran hak cipta.[32][33] Undang-undang ini ditambahkan ke Undang-Undang Hak Cipta 1994 sebagai bagian dari Undang-Undang Amandemen Hak Cipta (Teknologi Baru) 2008.

Singapura sunting

Rooting mungkin legal di Singapura jika dilakukan untuk memberikan interoperabilitas dan tidak menghindari hak cipta, tapi itu belum teruji di pengadilan.[34]

Uni Eropa sunting

Free Software Foundation Europe berpendapat bahwa legal untuk me-root atau mem-flash perangkat apa pun. Menurut Petunjuk Eropa 1999/44/EC, mengganti sistem operasi asli dengan yang lain tidak membatalkan garansi resmi yang mencakup perangkat keras perangkat untuk dua tahun kecuali penjual dapat meyakinkan bahwa modifikasi tersebut menimbulkan kecacatan.[35]

Britania Raya sunting

Undang-Undang Peraturan Hak Cipta dan Hak Terkait 2003 membuat tindakan perlindungan DRM yang mengelak legal untuk tujuan interoperabilitas tetapi bukan pelanggaran hak cipta. Root dapat merupakan bentuk pengelakan bentuk penyimpangan yang dicakup oleh hukum itu, tapi ini belum diuji di pengadilan.[36][37] Undang-undang persaingan mungkin juga relevan.[38]

Referensi sunting

  1. ^ "HTCdev - Unlock Bootloader". htcdev.com (dalam bahasa bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-05-120. 
  2. ^ "Unlockbootloader - Developer World". developer.sonymobile.com (dalam bahasa bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-05-120. 
  3. ^ "What Is Rooting Android Phone? Advantages And Disadvantages". Root Mygalaxy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 June 2016. Diakses tanggal 22 November 2014. 
  4. ^ "Five Reasons Why Everyone Should "Root" Their Android". Review Lagoon. 30 August 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 January 2015. Diakses tanggal 6 January 2015. 
  5. ^ Whitson Gordon (10 August 2013). "Top 10 Reasons to Root Your Android Phone". Lifehacker. Gawker Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 January 2015. Diakses tanggal 6 January 2015. 
  6. ^ "Advantages of Rooting Your Android Device". spyappsmobile.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 October 2014. Diakses tanggal 3 October 2014. 
  7. ^ "Scoped Storage in Android Q forces developers to use SAF, which sucks". xda-developers. 2019-05-31. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-04-28. Diakses tanggal 12 June 2021. 
  8. ^ "How to Downgrade an Android App If You Don't Like the Update". Make Tech Easier. 2016-09-16. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-03-05. Diakses tanggal 12 June 2021. 
  9. ^ "How to Set a Custom Battery Charge Limit in Android device?". Get Droid Tips (dalam bahasa Inggris). 7 September 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 July 2021. Diakses tanggal 19 July 2021. 
  10. ^ "Does Rooting or Unlocking Void Your Android Phone's Warranty?". How To Greek (dalam bahasa Inggris). 20 June 2017. Diakses tanggal 29 August 2022. 
  11. ^ "Huawei shuts down bootloader unlock program". PhoneArena. 2018-05-25. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-05-27. Diakses tanggal 2022-08-29. 
  12. ^ "Letter From Verizon to FCC Details Their Stance on Bootloaders". DroidLife. 2012-02-29. Diakses tanggal 2022-08-29. 
  13. ^ a b Zhang, Hang; She, Dongdong; Qian, Zhiyun (2015-01-01). "Android Root and Its Providers: A Double-Edged Sword". Proceedings of the 22nd ACM SIGSAC Conference on Computer and Communications Security. CCS '15. New York, NY, USA: ACM: 1093–1104. doi:10.1145/2810103.2813714. ISBN 9781450338325. 
  14. ^ "Everything you need to know about rooting your Android". Android Central. 2016-06-06. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-17. Diakses tanggal 2016-10-08. 
  15. ^ Templat:Cit Ikoe web
  16. ^ "LG will shut down its bootloader unlocking service on December 31". XDA Developers. 2021-12-06. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-04-28. Diakses tanggal 2022-05-12. 
  17. ^ "Huawei shuts down bootloader unlock program". PhoneArena. 2018-05-25. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-05-27. Diakses tanggal 2022-05-12. 
  18. ^ "Everything You Need to Know About Rooting Your Android Phone". Lifehacker.com. 4 September 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-02-26. Diakses tanggal 2014-02-26. 
  19. ^ "Unlock Bootloader". Diarsipkan dari versi asli tanggal November 1, 2011. Diakses tanggal October 30, 2011. 
  20. ^ Jason Perlow (January 18, 2011). "CyanogenMod CM7: Teach your old Droid New Tricks". ZDNet. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 7, 2012. Diakses tanggal January 4, 2012. 
  21. ^ "MIUI firmware is "popular"". AndroidAndMe. August 16, 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 14, 2012. Diakses tanggal January 4, 2012. 
  22. ^ Sadun, Erica (July 26, 2010). "LoC rules in favor of jailbreaking". Tuaw.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 30, 2012. Diakses tanggal January 4, 2012. 
  23. ^ "Statement of the Librarian of Congress Relating to Section 1201 Rulemaking". Library of Congress. December 1, 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 16, 2018. Diakses tanggal November 7, 2018. 
  24. ^ "HTC's bootloader unlock page". Htcdev.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 19, 2012. Diakses tanggal January 4, 2012. 
  25. ^ "CyanogenMod supported by Samsung, gives away Galaxy S2 to devs". ITMag. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 5, 2015. Diakses tanggal 9 December 2015. 
  26. ^ "Motorola Offers Unlocked Bootloader Tool". Techcrunch.com. October 24, 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 7, 2017. Diakses tanggal January 4, 2012. 
  27. ^ Dahlström, Karl-Johan. "Sony Ericsson supports independent developers". Sony Mobile Communications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 December 2015. Diakses tanggal 9 December 2015. 
  28. ^ "All you wanted to know about KNOX Void Warranty 0x1". 2018-12-30. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-12-30. Diakses tanggal 2020-08-27. 
  29. ^ "Galaxy S7 Bootloader Lock Explained: You Might Not Get AOSP After All". 2016-03-13. Diakses tanggal 2023-07-05. 
  30. ^ "Bootloader Unlock for Samsung US/Canada Devices". 2021-01-08. Diakses tanggal 2023-07-05. 
  31. ^ Rosalyn Page (August 5, 2010). "Could jailbreaking your iPhone land you in jail?". PC & Tech Authority. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 21, 2013. Diakses tanggal January 21, 2013. 
  32. ^ Michael Geist (April 10, 2008). "New Zealand's Digital Copyright Law Demonstrates Anti-Circumvention Flexibility". Michael Geist. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 19, 2012. Diakses tanggal October 26, 2012. 
  33. ^ Stephen Bell (September 30, 2011). "Law changes required before NZ ratifies ACTA". ComputerWorld New Zealand. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 30, 2011. Diakses tanggal October 26, 2012. 
  34. ^ Kenny Chee (August 12, 2010). "iPhone jailbreak may be legal here, but... But there will be certain legal provisions". DigitalOne. AsiaOne. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 15, 2010. Diakses tanggal November 10, 2012. 
  35. ^ Matija Šuklje. "Does rooting your device (e.g. an Android phone) and replacing its operating system with something else void your statutory warranty if you are a consumer?". Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 August 2014. Diakses tanggal 26 October 2014. 
  36. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Duncan Geere
  37. ^ Jim Martin (March 14, 2012). "How to jailbreak your iPhone: Unleash the full potential of your iPhone". PC Advisor. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 22, 2012. Diakses tanggal January 21, 2013. 
  38. ^ Warwick Ashford (July 30, 2010). "iPhone jailbreaking is 'okay under EU law'". Computer Weekly. Electronics Weekly. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 26, 2021. Diakses tanggal January 21, 2013.