Romano Fenati

Romano Fenati (lahir 15 Januari 1996) adalah seorang pembalap motor Italia yang berkompetisi di level Grand Prix. Dia adalah Juara Eropa 125 cc pada tahun 2011,[2] runner-up kejuaraan dari seri 125GP Italia, dan juga berkompetisi di seri 125GP Spanyol.

Romano Fenati
Romano Fenati Montmelo 2013 (cropped).jpg
KebangsaanItalia
Lahir15 Januari 1996 (umur 26)
Ascoli Piceno, Italia
Tim saat iniSterilgarda Max Racing Team
No. motor55 [1]
Catatan statistik
Karier Kejuaraan Dunia Moto2
Tahun aktif2018
PabrikanKalex
Juara dunia0
Klasemen 201821st (14 poin)
Start Menang Podium Pole F. lap Poin
12 0 0 0 0 14
Karier Kejuaraan Dunia Moto3
Tahun aktif20122017, 2019
PabrikanFTR Honda, KTM, Honda, Husqvarna
Juara dunia0
Klasemen 202014th (77 poin)
Start Menang Podium Pole F. lap Poin
129 12 25 4 13 1060

Pada 12 September 2018 Fenati mengumumkan pengunduran dirinya dari kompetisi sepeda motor setelah dipecat, dua hari sebelumnya, oleh timnya Marinelli Snipers.[3] Selain larangan dua balapan sebelumnya, lisensi balap Fenati kemudian dicabut untuk sisa musim 2018.[4] Pada 13 November 2018, diumumkan bahwa Fenati akan kembali membalap di kelas Moto3 2019.[5] Dia dimasukkan dalam daftar entri sementara Moto3 2019 yang dirilis pada 16 November 2018, lagi-lagi bersama tim Marinelli Snipers.[1]

KarierSunting

Lahir di Ascoli Piceno, Italia, Fenati tampil dalam film dokumenter 2016 Il Mago Mancini ("Mancini, the Motorcycle Wizard").[6]

Kejuaraan Dunia Moto3Sunting

2012Sunting

Untuk musim Moto3 2012, Fenati menandatangani kontrak dengan Tim Italia FMI dengan mengendarai FTR Honda. Pada Putaran 1 di Qatar, ia finis ke-2 dalam balapan debut. Dia kemudian melanjutkan untuk mengklaim kemenangan pertamanya di balapan kedua musim ini di Jerez, Spanyol. Dengan melakukan itu, Fenati menjadi pembalap pertama sejak Noboru Ueda di 1991 yang meraih dua podium dalam dua start pertama Grand Prix dan menjadi pembalap termuda dalam sejarah balap motor Grand Prix yang memimpin dunia Kejuaraan. Dia finis di posisi ke-6 untuk kejuaraan.[7]

2013Sunting

Musim 2013 mengecewakan Fenati karena ia tidak pernah naik podium, dengan posisi terbaiknya di urutan ke-5. Dia finis di urutan ke-10 dalam klasemen kejuaraan terakhir, dengan 73 poin.

2014Sunting

Untuk musim Moto3 2014, Fenati bergabung dengan Valentino Rossi Sky Racing Team by VR46. Itu adalah musim yang naik turun untuk Fenati, karena ia mencetak empat podium dalam enam balapan pertama dan akhirnya mencatatkan empat kemenangan selama musim itu. Namun, hasil yang tidak konsisten akhirnya membuatnya berada di posisi ke-5 klasemen dengan 176 poin.

2015Sunting

Musim 2015 juga mengecewakan Fenati. Meskipun ia mempertahankan konsistensi finis di lima besar dalam delapan balapan, termasuk kemenangan di Le Mans. Posisi kualifikasi yang buruk untuk Fenati mengakibatkan hilangnya poin vital, dan dia menyelesaikan musim dengan 176 poin seperti yang dia lakukan pada 2014 tetapi menempatkan satu posisi lebih tinggi di klasemen.

2016Sunting

Fenati memulai musim 2016 dengan posisi terdepan di Qatar, namun ia hanya berhasil menduduki posisi ke-4 dalam balapan. Dia finis di urutan ke-20 di Argentina, sebelum kemenangan pertamanya musim ini di Amerika Serikat. Dia berada di urutan ketujuh di Jerez, sebelum finis kedua di Le Mans, kalah dari Brad Binder dengan selisih 0,099 detik. Fenati meraih pole di Mugello, tetapi gagal menyelesaikan balapan. Dia berada di urutan keempat di Catalunya dan Belanda, sebelum posisi ke-18 di Jerman. Fenati dijatuhkan oleh Sky Racing VR46 di Austria sebagai tindakan disipliner karena tidak setuju dengan Uccio Salucci. Pada 16 Agustus, tim VR46 mengakhiri kontrak mereka dengan Romano untuk musim 2016 dan 2017 dengan menyatakan masalah perilaku yang bertentangan dengan kebijakan tim sebagai alasan di balik perpecahan tersebut.

2017Sunting

Pada 2017, Fenati bergabung dengan tim Marinelli Rivacold Snipers dan menjalani musim terbaiknya hingga saat ini: tiga kemenangan dan lima tempat kedua untuk finis sebagai runner-up di kejuaraan Moto3.

Kejuaraan Dunia Moto2Sunting

2018Sunting

Pada tanggal 9 September 2018, di Grand Prix San Marino 2018, Fenati langsung didiskualifikasi setelah memegang tuas rem depan pembalap saingan Stefano Manzi,[8] yang mengakibatkan larangan dua balapan. Tim Marinelli Snipers miliknya kemudian memutuskan kontrak mereka dengan Fenati setelah insiden tersebut.[9] Pada November 2018, diumumkan bahwa ia akan kembali untuk musim 2019 di kelas Moto3.[10][1]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c "Daftar entri sementara 2019 terungkap". motogp.com. 16 November 2018. Diakses tanggal 17 November 2018. 
  2. ^ "Kejuaraan Eropa 125cc Albacete: Juara Italia, Romano Fenati adalah juara Eropa" (dalam bahasa Italia). Corsedimoto. 9 Oktober 2011. Diakses tanggal 13 September 2018. 
  3. ^ "Romano Fenati pensiun dari dunia sepeda motor setelah dipecat karena menghentikan saingan Moto2 Stefano Manzi". independent.co.uk. Diakses tanggal 15 September 2018. 
  4. ^ Lisensi FIM Fenati ditarik untuk sisa tahun 2018 motorsport.com, 21 September 2018. Diakses 21 September 2018
  5. ^ "Fenati akan membuat Grand Prix kembali pada 2019". motogp.com. 13 November 2018. Diakses tanggal 17 November 2018. 
  6. ^ "Il Mago Mancini (2016), di Jeffrey Zani" (dalam bahasa Italia). CinemaItaliano.info. Diakses tanggal 13 September 2018. 
  7. ^ Lewis, Lisa (29 April 2012). "Fenati yang fantastis untuk meraih kemenangan pertama". Crash.net. Crash Media Group. Diakses tanggal 29 April 2012. 
  8. ^ "Tonton: Pembalap Moto2 didiskualifikasi karena memegang tuas rem saingan". 
  9. ^ sport, Guardian (10 September 2018). "Romano Fenati dipecat tim setelah menarik tuas rem lawan dengan kecepatan tinggi". the Guardian. 
  10. ^ Romano Fenati: Pembalap dilarang menarik tuas rem Stefano Manzi untuk kembali BBC Sport, Motorsport, 19 November 2018. Diakses 1 Desember 2018

Pranala luarSunting