Roelof Goris

arkeolog dan antropolog yang meneliti tentang adat istiadat dan budaya Bali

Roelof Goris atau biasa disingkat R. Goris (lahir di Krommenie, Belanda, 9 Juni 1898 – meninggal di Sanglah, Denpasar, Bali, Indonesia, 4 Oktober 1965 pada umur 67 tahun) adalah Balilolog, arkeolog dan antropolog terkenal yang banyak meneliti tentang adat istiadat dan budaya Bali.[1] Ia adalah anak dari pasangan Jakobus Goris dan Hilagonda Johanna. Ayah dan kakeknya adalah seorang pendeta. Ayahnya bekerja di Gereformeerde Kerkat Wormerveer, dekat dengan Krommenie. Namun pada awal Desember 1898, ayahnya dipaksa pensiun karena kesehatan yang buruk. Ayahnya meninggal kemudian di Utrecht pada tahun 1912, ketika putra tertuanya baru berusia empat belas tahun.

Roelof Goris
Lahir(1898-06-09)9 Juni 1898
Krommenie, Belanda
Meninggal4 Oktober 1965
Pamecutan, Denpasar, Bali, Indonesia
KebangsaanBelanda
Indonesia
PekerjaanProfesor, dosen, pustakawan, penulis, arkeolog, antropolog, budayawan.
Orang tuaJakobus Goris (ayah) dan Hilagonda Johanna (ibu)

Goris pernah ditangkap polisi di Bali bersama Herman Noosten dan seniman Jerman Walter Spies, yang menghidupkan kesenian Bali atas dugaan skandal homoseks.[2]

KehidupanSunting

Masa awal dan PendidikanSunting

Goris menerima pendidikan tahun pertama di Christelijk Gymnasium di Utrecht, dan tahun-tahun berikutnya di Arnhem. Di bawah pengaruh salah satu gurunya, Dr. H. van Apeldoorn, ia mengembangkan minat filosofis pada usia dini. Dia melakukan diskusi dan korespondensi yang penuh semangat dengan seorang teman dari Utrecht, J. J. Buskes, tentang keyakinan, teologi, filosofi, etika, perang dan perdamaian, dan banyak lagi lainnya. Di Arnhem, gurunya dari Belanda, Nona J. de Marees van Swinderen, memiliki banyak pengaruh padanya. Kemudian dia terus tertarik pada muridnya yang berbakat, dan berhasil mendapatkan dukungan keuangan dari beberapa temannya untuk memberinya kemungkinan yang lebih luas untuk belajar, termasuk membeli buku.[1]

Pada tahun 1917, Goris berhasil lulus ujian akhir (keduanya Alpha en Bèta), setelah itu ia harus menyerahkan dirinya untuk dinas militer. Minatnya dalam pelatihan untuk menjadi sersan ternyata sangat minim: ia gagal dalam ujian, dan karena itu tidak dapat didemobilisasikan bersama dengan rekan-rekannya. Beberapa minggu sebelum akhir Perang Dunia I, ia diberhentikan dari dinas, dan pada Oktober 1918, ia terdaftar di Universitas Leiden sebagai mahasiswa Sastra Indonesia. Dia memilih kursus ini kemungkinan untuk mendapatkan beasiswa negara bagian sebagai "candidaat-taalambtenaar voor Nederlands-Indië" (perspektif Goris, seperti rekan-rekan mahasiswanya, dipengaruhi oleh sarjana Arab Snouck Hurgronje). Dalam pendidikan jangka panjang, ia merasa lebih tertarik pada bahasa Sanskerta dan, pada bahasa Jawa dan Jawa Kuno yang diajarkan oleh Profesor Vogel dan Hazeu setelah ujian kandidatnya, dan kemudian untuk sejarah Hindu-Jawa yang diajar oleh Profesor Krom, yang menjadi pembimbing untuk gelar Doktornya.[1]

Ia juga mengikuti kuliah on genèral linguistics yang diberikan oleh Profesor C. C. Uhlenbeck atas permintaan mahasiswa bahasa Indonesia. Para anggota "LeidsOrientalistisch Dispuut" (Leiden Oriental Debating Society) mengenalnya sebagai seseorang yang tidak akan beristirahat sampai dia benar-benar menguasai sebuah subjek dan menyelidiki semua detailnya. Di antara para siswa tertuanya, ia memelihara hubungan dekat khususnya dengan W. F. Stutterheim dan P. V. van Stein Callenfels. Setelah terbangun, minat filosofisnya berlanjut selama masa mahasiswanya. Dia belajar tentang Schopenhauer dan Nietzsche, dan tulisan-tulisan filosofis penyair J A dèr Mouw. Dia juga sangat mengagumi studi Erwin Rohde dalam sejarah agama, yang berjudul "Psyche: Seelencult und Unsterblichkeitsglaube der Griechen".[1]

Pada tanggal 11 Mei 1926, ia memperoleh gelar Doktor, dengan tesis berjudul "Bijdrage tot de kennis van de Oud-Javaansche en Balineesche Theologie (no.L)" (Kontribusi untuk pengetahuan Jawa Kuno dan Teologi Bali).[1]

Batavia (1926-1928)Sunting

Pada tanggal 24 Juni 1926, ia berangkat ke Batavia (Jakarta) dan ditempatkan sebagai Kepala Dinas Arkeologi sebagai "ambtenaar ter beoefening der Indischetalen" (Petugas untuk studi bahasa Indonesia). Dia ditugaskan memeriksa transliterasi prasasti Jawa Kuno, dengan tujuan untuk penerbitan Corpus Inskripsi. Pada saat iut, dia mengeluh lebih dari satu kali kepada rekan-rekannya tentang pekerjaan ini yang baginya melelahkan dan sulit dilihat, tetapi kemudian ketika dia mulai mengedit dan menerbitkan prasasti-prasasti Bali, pengalaman yang dia peroleh ini menjadi berguna. Ia beberapa kali mengunjungi Baii, satu di musim gugur tahun 1926 dan dua di tahun 1927, untuk tujuan menyusun inventaris barang antik dan sehubungan dengan kunjungan Rabindranath Tagore.[1]

Bali (1928-1939)Sunting

Dengan resolusi tanggal 2 Oktober 1928, ia dipindahkan menjadi Kepala Badan Arkeologi ke Bali, dimana ia aktif sampai tahun 1939. Dia ditempatkan di Singaraja, markas besar Karesidenan Bali dan Lombok saat itu. Dia menceburkan diri ke dalam pekerjaannya dengan antusias dan sering bepergian, meskipun hal ini tidak selalu mudah baginya secara fisik.[1]

C.J.Grader yang sering menjadi teman seperjalanannya memberi kesan tentang beragam subjek yang dilihat dan dipelajari. Misalnya, ada kunjungan ke desa Trunjan dan Tenganan untuk mengikuti festival atau upacara, jika memungkinkan dikombinasikan dengan penyelidikan arkeologi, atau studi prasasti, yang seringkali hanya dapat dibawa keluar pada hari baik. selama festival seperti itu, dan yang kadang-kadang akan dia uraikan atas permintaan penduduk yang ingin mendapatkan rincian prasasti tentang hal-hal tentang perbatasan, kewajiban pengorbanan, dan sebagainya. Akan ada ekspektasi untuk melacak lontar, yang kadang-kadang (misalnya di Buda Keling) harus disalin langsung oleh orang-orang di tempat karena pemiliknya tidak akan meminjamkannya ke luar desanya sendiri. Dia mengunjungi dan mengamati beberapa kuil dan festival kuil, dengan memperhatikan apa yang umum bagi Bali serta variasi daerah yang tak terhitung jumlahnya, seperti misalnya di Pura Ulun Siwi di Madangan (Gianjar), pura subak yang tampak terbagi menjadi dua bagian yang jelas, masing-masing dengan festival sendiri dan mengikuti kalender perayaannya sendiri. Ia menyaksikan pentahbisan candi barong di Peliatan, pertunjukan Tjalon Arang yang berlangsung hingga dini hari, dan berbagai kremasi, ia menghadiri ritual Bukakak, sebuah festival beras yang hanya dirayakan di Sangsit, atau festival laut tahunan di Lebih (Gianjar), yang disebut nangluk merana, di mana salinan himne khusus diperolehnya.[1]

Sekitar tahun 1931, ia tinggal beberapa lama di Bangli, untuk lebih mengenal budaya asli yang kurang bercampur di kabupaten ini dibandingkan di Bali Utara.[1]

Surakarta (1939-1946)Sunting

Goris tidak menghabiskan periode 1939-1947 di Bali. Ia tinggal di Surakarta, tempat ia menjadi pustakawan Mangkunegara VII. Dari terbitannya, nampaknya pada periode ini dia terus memusatkan perhatian pada Bali. Setelah mobilisasi melawan Jepang pada bulan Desember 1941, ia menjabat sebagai sersan di Angkatan Darat Kerajaan Belanda. Selama Pendudukan Jepang, ia tinggal di (di antara tempat-tempat lain) kamp Tjimah di Jawa Barat sebagai interniran sipil.[1]

Pergi ke BelandaSunting

Pada Mei 1946, dia meninggalkan Indonesia untuk pertama kalinya dan pergi ke Belanda. Saat itu berbagai macam rencana sedang dibuat untuk penelitian budaya di Bali. Dia berangkat ke Bali lagi pada April 1947, dapat dilihat dalam sebuah surat ke Teeuw. Posnya di Bali lagi-lagi di Singaradja. Sebagai petugas linguistik Hindia Belanda dan kemudian Pemerintah Indonesia mengangkatnya sebagai kepala divisi Singaradja dari Lembaga Penelitian Linguistik dan Budaya Universitas Indonesia. Kontak dibuat dengan Museum Bali dan asosiasi pedanda tapi tidak mendapat hasil memuaskan. Dia juga mengajar di sekolah menengah dan sekolah pelatihan untuk guru (SMA dan SGA), dan pada tahun 1951 bahkan memberi kelas 12 jam bahasa Jerman seminggu.[1]

PensiunSunting

Pada tahun 1958, ia mencapai usia pensiun tetapi tetap melanjutkan pekerjaannya, meskipun secara resmi dalam kapasitas lain. Tahun berikutnya ia pindah ke Denpasar sehubungan dengan pengangkatannya sebagai pustakawan Fakultas Sastra Universitas Udayana yang didirikan di Denpasar. Sejak September 1962, ia menjadi "Profesor Riset", mengajar seni grafis Bali dan sejarah awal. Sejauh kekuatan fisik dan intelektualnya yang semakin berkurang, dia terus mengabdikan dirinya untuk melatih sekelompok kecil pelajar Bali yang mengerjakan materi epigrafis yang telah dia kumpulkan. Salah satunya, I Njoman Poeger, menulis di atas prasasti Jayapangus di bawah bimbingannya.[1][3]

Pada pertengahan 1965, kondisinya menurun drastis. Ketika tinggal bersama Pater J. Kersten SVD di Tuka pada sekitar Agustus ia praktis dinyatakan tidak sehat. Pada bulan September, ia membiarkan dirinya dirawat di rumah sakit di Denpasar atas desakan antara lain keluarga I Gusti Bagus Oka, yang kepadanya ia mendapat banyak perhatian dalam beberapa tahun terakhir. Di sanalah dia meninggal pada malam tanggal 4 Oktober 1965. Murid-muridnya secara pribadi membuat semua pengaturan untuk penguburan yang berlangsung pada tanggal 5 Oktober. Staf Universitas dan seluruh siswa bergabung dalam perjalanan panjang dan panas ke pemakaman di Jalan Imam Bonjol, Pemetjutan.[1]

Makamnya kemudian dipindahkan ke Taman Makam Katolik, Mumbul, Jimbaran, Badung.[4]

KaryaSunting

 
Gedong Kirtya saat ini

Goris dan pustakawan Kirtya, I Wayan Bhadra, berhasil mengembangkan koleksi Gedong Kirtya. Ukuran koleksi dari tahun ke tahun terus meningkat. Pada Mei 1931, Kirtya telah memiliki setidaknya 639 lontar yang berbeda; pada tahun 1935 jumlahnya 1.257, dan pada awal tahun 1939 telah naik menjadi 1600 cakep lontar.[1]

Ia juga mengembangkan klasifikasi lontar Gedong Kirtya pada tahun 1931 menjadi enam klasifikasi, yakni:[1]

  1. Weda (termasuk mantra dan tulisan tentang hal-hal ritual);
  2. Agama (tentang hukum, etika dan etiket);
  3. Wariga (buku pegangan, dibagi lagi menjadi: wariga yang sebenarnya, berurusan dengan perbintangan; tutur, kosmologis, alegoris dan tulisan mistik; kanda, buku pegangan tentang tata bahasa, metrik, mitologi, kerajinan tertentu, praktek erotis dan magis; dan usada, buku pegangan pengobatan);
  4. Itihasa (karya epik: parwa, kakawin, kidung dan geguritan);
  5. Babad (bahan sejarah);
  6. Tantri (dongeng asal Hindu dan cerita populer tentang penduduk asli).

Ia juga memiliki rencana untuk membuat katalog yang lebih rinci. Pada tahun 1931, Goris telah melakukan beberapa pengamatan tentang hal ini: selain data biasa tentang judul, asal, jumlah halaman, dll, ia juga ingin memasukkan awal dan akhir setiap teks dan menyebutkan isinya secara singkat; drafnya akan dibuat dalam bahasa Melayu. Sayangnya upaya ini terhalang waktu dan energi yang terbatas sehingga ia lebih memilih untuk menyalin dan transkripsi daripada untuk katalogisasi.[1]

Sebagai penasihat Kirtya, Goris tentu saja sangat perhatian dengan publikasi yang berupa monograf dan "Mededeelingen" yang muncul secara tidak teratur (keduanya menggunakan bahasa Belanda), dan majalah bulanan Bhāwanagara (menggunakan bahasa Bali dan Melayu).[1][5]

Hasil karya terbesarnya tertuang dalam buku Prasasti Bali karyanya (tahun 1954). Dalam buku ini, ia memberikan transkripsi dari 41 prasasti paling awal (semua yang berasal dari 882-983 M dan hampir semua yang dari 989-1040 M yang disusun dalam bahasa Bali Kuno) dalam transliterasi dan terjemahan bahasa Belanda, diikuti dengan ringkasan dalam bahasa Indonesia dan Inggris serta indeks kata lengkap setelah pendahuluan yang menyajikan semacam daftar kronologis dari semua potongan yang dikumpulkan, totalnya tidak kurang dari 174 prasasti.[1]

Goris juga membuat kamus bahasa Sasak, yang terbit tahun 1939. Dalam hal ini, ia mengandalkan materi yang sudah diterbitkan, terutama banyak data tentang Sasak yang telah dimasukkan oleh van der Tuuk dalam magnum opusnya "Kawi-Balineesch-Nederlandsch Woordenboek" (Kamus Jawa-Bali-Belanda Kuno), dan lebih jauh lagi pada materi yang tidak diterbitkan, termasuk dari pensiunan dokter Indonesia R. Soedjono dan petugas distrik Mr. J. Prins. Kamus ini berisi sekitar 10.000 entri.

BibliografiSunting

Beberapa karyanya disusun secara historis:

  • "Bali's Hoogtijden" (Hari-Hari Pesta Bali)
  • "Hetgeloof der Balineezen" (Kepercayaan Orang Bali) (1928)
  • "Aantekeningen over Oost Lombok" (1936) - hukum adat di lembah Sembalun
  • "Quelques sanctuaires Sasak de Lombok" (1939) bersama Georges-Henri Bousquet tentang upacara di tempat suci di Pujut
  • "Sedjarah Bali Kuna (1948)
  • "Prasasti Bali" (1954)
  • "Het godsdienstig karakter der Balische dorpsgemeenschap" (Karakter Religius Masyarakat Desa Bali) (1935)
  • "Sekte-sekte di Bali" (1974)[6]
  • Sifat religius Masyarakat Pedesaan di Bali (1935)[7]
  • Pura Besakih Through the Ages, in Bali; Further Studies in Life, Thought, and Ritual. 's-Gravenhage: Van Hoeve.

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r Swellengrebel, J. L. (1966-01-01). "In memoriam Dr. Roelof Goris (with a bibliography by R.S. Karni)". Bijdragen tot de taal-, land- en volkenkunde / Journal of the Humanities and Social Sciences of Southeast Asia (dalam bahasa Inggris). 122 (2): 205–228. doi:10.1163/22134379-90002930. ISSN 0006-2294. 
  2. ^ "Memberangus Seksualitas". Historia - Majalah Sejarah Populer Pertama di Indonesia. 2010-08-12. Diakses tanggal 2021-03-29. 
  3. ^ Poeger, Njoman (1963). "Dinganga, Nayakan Makarun Dan Manuratang Ajna". Paper Tingkat Sarjana Jurusan Ilmu Purbakala Pada Fakultas Sastra Universitas Udayana. 
  4. ^ "UNUD | Fakultas Ilmu Budaya - Bagian dari Perayaan HUT FIB Unud Ke-59, Civitas Akademika Ziarah ke Makam Dr. Roelof Goris di Mumbul". fib.unud.ac.id. Diakses tanggal 2021-03-15. 
  5. ^ "Mededeelingen van de Kirtya Liefrinck can der Tuuk, Aflevering 11" (PDF). archive.ivaa-online.org. 1940. Diakses tanggal 15 Maret 2021. 
  6. ^ Goris, Roelof (1974). Sekte-sekte di Bali. Bhratara. ISBN 978-979-410-054-7. 
  7. ^ Goris, Roelof (2012). Sifat religius masyarakat pedesaan di Bali. Udayana University Press dan Pusat Kajian Bali, Unud. ISBN 978-602-9042-95-5.