Musik rok progresif

subgenre musik rok yang menekankan kompleksitas dan bentuk
(Dialihkan dari Rock progresif)

Rok progresif (disingkat sebagai prog rock atau hanya prog; juga dikenal sebagai rok klasik atau symphonic rock; terkadang digabungkan dengan art rock) adalah genre musik rok[8] yang luas yang berkembang di Inggris dan Amerika Serikat sepanjang pertengahan hingga akhir 1960-an, memuncak pada awal 1970-an. Awalnya disebut "pop progresif", gaya ini merupakan hasil dari band psikedelik yang meninggalkan tradisi pop standar demi instrumentasi dan teknik komposisi yang lebih sering dikaitkan dengan musik jazz, folk, atau klasik. Elemen tambahan yang menyebabkan suatu musik disebut "progresif" di antaranya adalah lirik yang lebih puitis, teknologi dimanfaatkan untuk menciptakan suara baru, musik mendekati kondisi "seni", dan studio, bukan panggung, menjadi fokus aktivitas musik. Musik progresif biasanya diciptakan musik untuk didengarkan daripada untuk menari.

Rok progresif didasarkan pada perpaduan gaya, pendekatan dan genre, yang melibatkan gerakan terus menerus antara formalisme dan eklektisisme. Karena penerimaan historisnya, ruang lingkup rok progresif terkadang terbatas pada stereotip solo yang panjang, album yang panjang, lirik fantasi, set dan kostum panggung yang megah, dan dedikasi yang obsesif pada keterampilan teknis. Walaupun genre ini sering disebut menggabungkan budaya tinggi dan budaya rendah, kebanyakan seniman hanya sedikit memasukkan tema-tema klasik ke dalam karya mereka, dan hanya segelintir kelompok, seperti Emerson, Lake & Palmer, yang secara sadar meniru atau mengacu pada musik klasik.

Genre ini bertepatan dengan ledakan ekonomi pertengahan 1960-an yang memungkinkan label rekaman untuk mengalokasikan kontrol yang lebih kreatif kepada artis mereka, serta divisi jurnalistik baru antara "pop" dan "rok" yang memberikan arti umum bagi kedua istilah tersebut. Rok progresif mengalami popularitas yang tinggi pada awal hingga pertengahan 1970-an, tetapi segera memudar setelahnya. Pendapat umum menyatakan bahwa kebangkitan punk rock menyebabkan ini, tetapi beberapa faktor lain berkontribusi terhadap penurunan tersebut.[9] Kritikus musik, yang sering menyebut konsepnya sebagai "sombong" dan terdengar "sombong" dan "berlebihan", cenderung memusuhi genre tersebut atau mengabaikannya sama sekali.[10] Setelah akhir 1970-an, rok progresif terfragmentasi dalam berbagai bentuk. Beberapa grup mencapai kesuksesan komersial hingga tahun 1980-an (walaupun dengan perubahan formasi dan struktur lagu yang lebih padat) atau beralih ke symphonic pop, arena rock, atau new wave.

Kelompok awal yang menunjukkan ciri-ciri progresif secara surut digambarkan sebagai "proto-prog". Adegan Canterbury, yang berasal dari akhir 1960-an, menampilkan subhimpunan dari grup rok progresif yang menekankan penggunaan instrumen tiup, perubahan akor yang kompleks dan improvisasi yang panjang. Rock in Opposition, dari akhir 1970-an, lebih avant-garde, dan ketika dikombinasikan dengan gaya Canterbury, menciptakan avant-prog. Pada 1980-an, subgenre baru, neo-rock progresif, menikmati beberapa kesuksesan komersial, meskipun juga dituduh sebagai turunan dan kurang inovasi. Post-progresif mengacu pada perkembangan baru dalam musik populer dan avant-garde sejak pertengahan 1970-an.

ReferensiSunting

  1. ^ Anon (n.d.). "Kraut Rock". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Februari 2017. Diakses tanggal 25 Januari 2017. 
  2. ^ Macan 1997, hlm. 22, 140.
  3. ^ Lloyd-Davis, Isere (16 February 2017). "Paperlate: the modern witch goes prog". Prog. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 June 2018. Diakses tanggal 17 June 2018. 
  4. ^ "Post-Rock". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 April 2020. Diakses tanggal January 31, 2017. 
  5. ^ Macan 1997, hlm. 187.
  6. ^ a b "Pop/Rock " Art-Rock/Experimental " Avant-Prog". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 October 2016. Diakses tanggal 14 October 2016. 
  7. ^ "Neo-Prog". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 September 2015. Diakses tanggal 19 November 2016. 
  8. ^ Martin 1998, hlm. 71–75.
  9. ^ Hegarty & Halliwell 2011, hlm. 1.
  10. ^ Lucky 2000, hlm. 7.