Riken

institusi riset sains di Jepang

Riken (理研, dilambangkan dengan RIKΞN) adalah lembaga penelitian ilmiah besar di Jepang. Didirikan pada tahun 1917, organisasi ini sekarang memiliki sekitar 3.000 ilmuwan di tujuh kampus di seluruh Jepang, termasuk situs utama di Wakō, Prefektur Saitama, tepat di luar Tokyo. Riken adalah Lembaga Penelitian dan Pengembangan Nasional,[1] dan sebelumnya adalah Lembaga Administrasi Independen. "Riken" adalah singkatan dari nama resmi Rikagaku Kenkyūjo (理化学研究所), dan nama lengkapnya dalam bahasa Jepang adalah Kokuritsu Kenkyū Kaihatsu Hōjin Rikagaku Kenkyūsho (国立研究開発法人理化学研究所) dan dalam bahasa Inggris adalah Institute of Physical and Chemical Research.

Institute of Physical and Chemical Research (Riken)
理化学研究所 (理研)
RIKEN logo.png
Tanggal pembentukan1917
JenisDesignated National Research and Development Institute
Kantor pusatWakō, Prefektur Saitama, Jepang
Lokasi
  • 7 universitas
AfiliasiAsian Research Network
Situs webwww.riken.jp

Riken melakukan penelitian di banyak bidang ilmu pengetahuan, termasuk fisika, kimia, biologi, genomika, ilmu kedokteran, teknik, komputasi kinerja tinggi dan ilmu komputasi, dan mulai dari penelitian dasar hingga aplikasi praktis dengan 485 mitra di seluruh dunia.[2] Hampir seluruhnya didanai oleh pemerintah Jepang, dan anggaran tahunannya sekitar ¥ 88 miliar (US $ 790 juta).

SejarahSunting

Pada tahun 1913, ilmuwan terkenal Jokichi Takamine pertama kali mengusulkan pendirian lembaga penelitian sains nasional di Jepang. Tugas ini diambil oleh Viscount Shibusawa Eiichi, seorang pengusaha terkemuka, dan setelah resolusi oleh Diet pada tahun 1915, Riken muncul pada bulan Maret 1917. Dalam inkarnasi pertamanya, Riken adalah sebuah yayasan swasta (zaidan), yang didanai oleh kombinasi industri, pemerintah, dan Wangsa Kekaisaran Jepang. Yayasan itu terletak di distrik Komagome Tokyo, dan Direktur pertamanya adalah ahli matematika Baron Dairoku Kikuchi.

Pada tahun 1927, Viscount Masatoshi Ōkōchi, Direktur ketiga, mendirikan Riken Concern (zaibatsu). Ini adalah kelompok perusahaan spin-off yang menggunakan prestasi ilmiah Riken untuk tujuan komersial dan mengembalikan keuntungan kepada Riken. Pada puncaknya pada tahun 1939, zaibatsu terdiri dari sekitar 121 pabrik dan 63 perusahaan, termasuk Riken Kankōshi, yang sekarang adalah Ricoh.

Selama Perang Dunia II, program bom atom AD Jepang dilakukan di Riken. Pada bulan April 1945 AS membom laboratorium Riken di Komagome, dan pada bulan November, setelah perang berakhir, tentara Sekutu menghancurkan dua siklotronnya.

Setelah perang, Sekutu membubarkan Riken sebagai yayasan swasta, dan dihidupkan kembali sebagai sebuah perusahaan bernama Kagaku Kenkyūjyo (科学研究所), atau Kaken (科研). Pada tahun 1958 Diet mengeluarkan UU Riken, di mana lembaga tersebut kembali ke nama aslinya dan memasuki inkarnasi ketiganya, sebagai perusahaan publik (特殊法人, tokushu hōjin), didanai oleh pemerintah. Pada tahun 1963 ia pindah ke sebuah situs besar di Wakō modern kemudian sampai tahun 1970 di Prefektur Saitama, tepat di luar Tokyo.

Sejak 1980-an, Riken telah berkembang secara dramatis. Laboratorium, pusat, dan lembaga baru telah didirikan di Jepang dan di luar negeri, termasuk:

  • pada tahun 1984, Pusat Sains Kehidupan di Tsukuba
  • pada tahun 1995, Fasilitas Penelitian Muon di Laboratorium Appleton Rutherford di Inggris
  • pada tahun 1997, Institut Harima, Institut Ilmu Otak di Wako, dan pusat di Laboratorium Nasional Brookhaven di AS
  • pada tahun 1998, Pusat Ilmu Genomika
  • pada tahun 2000, Institut Yokohama, yang sekarang berisi empat pusat penelitian dalam ilmu kehidupan
  • pada tahun 2002, Institut Kobe, yang berisi Pusat Biologi Perkembangan

Pada Oktober 2003, status Riken berubah lagi, menjadi Lembaga Administratif Independen. Dengan demikian, Riken masih didanai publik, dan secara berkala dievaluasi oleh pemerintah, tetapi memiliki tingkat otonomi yang lebih tinggi daripada sebelumnya. Riken dianggap sebagai lembaga penelitian unggulan di Jepang dan melakukan penelitian eksperimental dasar dan terapan dalam berbagai bidang sains dan teknologi termasuk fisika, kimia, ilmu kedokteran, biologi dan teknik.

Riken menjadi subjek perhatian internasional pada 2014 setelah publikasi, investigasi, pencabutan riset Stimulus yang dipicu akuisisi sel pluripoten (juga dikenal sebagai STAP), dan bunuh diri Yoshiki Sasai, peneliti utamanya. Pengamat, jurnalis, dan mantan anggota Riken telah menyatakan bahwa organisasi ini penuh dengan kekakuan dan konsistensi ilmiah yang tidak profesional dan tidak memadai, dan bahwa ini mencerminkan masalah serius dengan penelitian ilmiah di Jepang pada umumnya.[3][4]

Struktur organisasiSunting

 
Institut Lanjutan untuk Ilmu Komputasi di Kobe

Divisi utama Riken tercantum di sini. Divisi murni administrasi dihilangkan.

  • Markas Besar (kebanyakan di Wako)
  • Cabang Wako
    • Pusat Sains Materi Baru (penelitian tentang bahan baru untuk mengurangi konsumsi daya)
    • Pusat Ilmu Sumberdaya Berkelanjutan (penelitian menuju masyarakat berkelanjutan)
    • Pusat Nishina untuk Sains Berbasis Akselerator (situs Pabrik Beam Radioaktif Isotop, kompleks akselerator ion berat)
    • Pusat Ilmu Otak
    • Pusat Fotonika Maju (penelitian tentang fotonika termasuk radiasi terahertz)
    • Kluster Penelitian untuk Inovasi
    • Kluster Penelitian untuk Pionir (kepala ilmuwan)
    • Program Ilmu Teori dan Matematika Interdisipliner
  • Cabang Tokyo
  • Cabang Tsukuba
    • Pusat Penelitian BioResource
  • Institut Harima
  • Cabang Yokohama (situs fasilitas resonansi magnetik Nuklir Yokohama)
    • Pusat Ilmu Sumberdaya Berkelanjutan
    • Pusat Ilmu Kedokteran Integratif (penelitian terhadap pengobatan pribadi)
    • Pusat Penelitian Dinamika Biosistem (juga berbasis di Kobe dan Osaka) [5]
    • Program untuk Penemuan Obat dan Platform Teknologi Medis
    • Laboratorium Biologi Struktural
    • Laboratorium Sugiyama
  • Cabang Kobe

ReferensiSunting

  1. ^ "MEXT" (PDF). 
  2. ^ http://www.riken.jp/en/outreach/research/
  3. ^ Otake, Tomoko, "'STAPgate' shows Japan must get back to basics in science", Japan Times, 21 April 2014
  4. ^ Schreiber, Mark, "Ongoing Obokata story seeks out scandal", Japan Times, 5 July 2014, p. 19
  5. ^ Organisational changes are underway in 2018 with some laboratories joining the Center for Integrative Medical Sciences

Pranala luarSunting