Buka menu utama

Rhizaria adalah kelompok besar dari protista yang kaya akan spesies.[1] Bentuk mereka sangat beragam, tetapi kebanyakan dari mereka berupa amoeboid (mirip amoeba) dengan mempunyai pseudopodia (kaki semu) filosa, retikulosa, atau ditopang mukrotubulus. Banyak rhizaria yang menghasilkan cangkang atau rangka yang strukturnya bisa cukup kompleks dan rangka atau cangkang ini merupakan mayoritas dari fosil protozoa. hampir semua anggota rhizaria memiliki mitokondria dengan krista berbentuk tubuler (seperti tabung).

Infobox spesiesRhizaria
Ammonia tepida.jpg
Taksonomi
SuperdomainBiota ·
SuperkerajaanEukaryota ·
KerajaanChromista ·
UpakerajaanHarosa ·
InfrakerajaanRhizaria
Cavalier-Smith, 1987
Filum

Cercozoa
Retaria

Foraminifera
Radiolaria
Modifica les dades a Wikidata

KelompokSunting

Ada tiga kelompok utama rhizaria:[2]

  • Cercozoa - Bermacam rhizaria berflagel dan rhizaria yang mirip amoeba, biasanya berpseudopodia berbentuk filosa, umum ditemukan di tanah.

Beberapa kelompok lain mungkin termasuk dalam Cercozoa, tetapi pada beberapa pohon tampak lebih dekat pada Foraminifera. Kelompok ini adalah Phytomyxea dan Ascetosporea, masing-masing merupakan parasit tumbuhan dan hewan, dan amoeboid Gromia yang ganjil. Kelompok-kelompok rhizaria ini dianggap berkerabat dekat terutama berdasarkan kemiripan genetik, dan dianggap sebagai perluasan dari Cercozoa. Nama Rhizaria untuk kelompok yang diperluas tersebut diperkenalkan oleh Thomas Cavalier-Smith pada tahun 2002,[3] yang juga memasukkan centrohelida dan Apusozoa.

Kekerabatan evolusionerSunting

Rhizaria adalah bagian dari klad bikonta, yang juga terdiri dari Archaeplastida, Chromalveolata, Excavata, dan beberapa kelompok yang masih tidak pasti seperti Apusozoa dan Centrohelida. Sebagai bikonta, mereka diturunkan dari eukariota heterotrof yang berflagel dua.

Dahulu, banyak rhizaria dianggap sebagai hewan karena daya gerak dan keheterotrofannya sebagai dasar. Namun saat sistem lima kingdom mengambil alih dikotomi hewan-tumbuhan, rhizaria ditempatkan pada kingdom Protista. Lalu, setelah Carl Woese mempublikasikan sistem tiga domainnya, karena kingdom monera bersifat parafiletik, para taksonom mengalihkan perhatian mereka pada domain eukariota, dan sifat parafiletik dari Protista. Setelah banyak perdebatan yang berlanjut hingga sekarang, Rhizaria muncul sebagai kelompok yang monofiletik.[4]

RujukanSunting

  1. ^ Nikolaev SI, Berney C, Fahrni JF; et al. (2004). "The twilight of Heliozoa and rise of Rhizaria, an emerging supergroup of amoeboid eukaryotes". Proc. Natl. Acad. Sci. U.S.A. 101 (21): 8066–71. doi:10.1073/pnas.0308602101. PMC 419558 . PMID 15148395. 
  2. ^ Moreira D, von der Heyden S, Bass D, López-García P, Chao E, Cavalier-Smith T (2007). "Global eukaryote phylogeny: Combined small- and large-subunit ribosomal DNA trees support monophyly of Rhizaria, Retaria and Excavata". Mol. Phylogenet. Evol. 44 (1): 255–66. doi:10.1016/j.ympev.2006.11.001. PMID 17174576. 
  3. ^ Cavalier-Smith, Thomas (2002). "The phagotrophic origin of eukaryotes and phylogenetic classification of Protozoa". International Journal of Systematic and Evolutionary Microbiology. 52 (2): 297–354. ISSN 1466-5026. PMID 11931142. Diakses tanggal 2007-06-08. 
  4. ^ Fabien, Burki (2007). "Phylogenomics Reshuffles the Eukaryotic Supergroups". PLoS ONE. 2 (8): e790–. doi:10.1371/journal.pone.0000790. Diakses tanggal 2008-01-24. 

Pranala luarSunting