Buka menu utama

Wikipedia β

Revolusi 5 Oktober 1910 adalah suatu kudeta yang dilakukan oleh anggota Partai Republik Portugal yang didukung militer pada tanggal 5 Oktober 1910. Revolusi tersebut berhasil menurunkan Raja Manuel II dari tahta dan mendirikan Republik Portugal Pertama.

Revolusi 5 Oktober 1910
Estremoz13.jpg
Contemporary commemorative illustration of the Proclamation of the Portuguese Republic on 5 October 1910.
Tanggal3–5 Oktober 1910
Lokasi Portugal
Hasil

Republican victory

  • Penghapusan monarki dan proklamasi republik.
  • Raja Manuel II diasingkan dan melarikan diri ke Inggris.
Pihak terlibat
Templat:Country data Kingdom of Portugal Kingdom of Portugal Bendera Portugal Portuguese republicans
Tokoh dan pemimpin
Templat:Country data Kingdom of Portugal King Manuel II
Templat:Country data Kingdom of Portugal Teixeira de Sousa
Templat:Country data Kingdom of Portugal Paiva Couceiro
Bendera Portugal Teófilo Braga
Bendera Portugal Afonso Costa
Bendera Portugal Manuel de Arriaga
Bendera Portugal José Relvas
Kekuatan
About 7,000 men About 2,000 revolutionaries
3 cruisers
Korban
At least 37 dead and dozens wounded, with at least 14 of them dying in the following days.

Latar BelakangSunting

Sejak akhir abad kesembilan belas, negara mulai meningkatkan sentimen republik, karena banyak warga kota yang kurang suka terhadap raja yang tidak mampu melindungi kepentingan Portugal dalam urusan internasional. Ada pembunuhan raja Portugis 1 Februari 1908 . Partai Republik berusaha membunuh raja, tidak puas dengan kebijakan raja dan situasi umum di negara itu, menembaki iring-iringan keluarga kerajaan Portugis di Lisabon . Sebagai akibat dari insiden tersebut raja Carlos I (1863-1908) dan putra sulungnya Luis Filipe, Duke of Braganza (1887-1908) terbunuh. Raja baru yaitu Manuel II diproklamasikan menggantikan ayahnya, tetapi dia tidak tertarik pada politik dan militer karena lebih menyukai musik dan seni. Partai Republik telah memutuskan untuk mengambil alih kekuasaan negara ke tangan mereka sendiri.

PemberontakanSunting

Sebelum terjadinya kudeta ini, Perdana Menteri João Franco melepaskan diri dan diasingkan negara. Pemilu baru dilakukan, tetapi perpecahan suara menyebabkan pembentukan pemerintahan yang stabil. Pada 1 Oktober 1910, satu kunjungan oleh Presiden Brasil Hermes da Fonseca memberikan trik bagi para republikan untuk melakukan demonstrasi besar-besaran. Pada 3 Oktober, tentara darat enggan untuk menumpas pemberontakan yang terjadi di atas kapal perang Portugal yang berlabuh di Sungai Tagus , dan sebaliknya mengambil posisi di sekitar Lisabon . Pada 4 Oktober, dua buah kapal perang mulai menembak ke arah istana kerajaan, menyebabkan Manuel II dan keluarga kerajaan melarikan diri ke Inggris . Pada 5 Oktober, sebuah pemerintah sementara republikan disusun dengan penulis Teófilo Braga dilantik sebagai Presiden.

Keterlibatan pemberontakan di atas kapal perang dalam revolusi memiliki persamaan dalam kedua peristiwa di dalam Revolusi Oktober pada tahun 1917 di Rusia dan jatuhnya Kerajaan Prusia Jerman pada tahun 1918.

BacaanSunting