Reruntuhan di Abarim

Reruntuhan di Abarim (Iye Abarim; Ije Abarim; 'Iyei-Ha'avarim) adalah adalah salah satu tempat persinggahan orang-orang Israel dalam perjalanan keluar dari Mesir menuju ke tanah Kanaan di bawah pimpinan Musa, yang tercatat dalam Alkitab Ibrani atau Perjanjian Lama di Alkitab Kristen.[1]

EtimologiSunting

Nama "Reruntuhan di Abarim" berasal dari bahasa Ibrani: 'Iyei-Ha'avarim, atau juga disebut "Ije-abarim, Iyim", yaitu "di padang belantara di tentangan Moab ke arah matahari terbit" (in the wilderness which is opposite Moab toward the sunrise).

Catatan AlkitabSunting

Bilangan 21:11-12

Berangkatlah mereka dari Obot, lalu berkemah dekat reruntuhan di Abarim, di padang gurun yang di sebelah timur Moab.
Dari situ berangkatlah mereka, lalu berkemah di lembah Zered.[2]

Bilangan 33:44-45

Mereka berangkat dari Obot, lalu berkemah dekat reruntuhan di Abarim di daerah Moab.
Mereka berangkat dari reruntuhan itu, lalu berkemah di Dibon-Gad.[1]

IdentifikasiSunting

Lokasi Iye Abarim umumnya dianggap tidak pasti.[3]

ReferensiSunting

  1. ^ a b Bilangan 33:44-45
  2. ^ Bilangan 21:11-12
  3. ^ Clyde M. Woods; Justin Rogers (2006). Leviticus-Numbers. College Press. hlm. 311. ISBN 978-0-89900-878-3. 
Tempat sebelumnya:
Obot
Pengembaraan orang Israel
dari Mesir ke Kanaan
Tempat persinggahan
Tempat berikutnya:
Dibon-Gad
Zered

Entri ini memadukan teks dari Easton's Bible Dictionary, sebuah ranah publik, aslinya diterbitkan pada 1897.