Buka menu utama

Reaksi kondensasi adalah suatu kelas reaksi adisi organik yang biasanya berlangsung setahap-demi-setahap untuk menghasilkan produk adisi, biasanya dalam kesetimbangan, dan suatu molekul air (karenanya dinamai kondensasi)[1]. Reaksi sebaliknya dapat melibatkan gugus fungsi molekul, dan pembentukan molekul kecil seperti amonia, etanol, atau asam asetat sebagai pengganti air.[2] Senyawa ini adalah kelas reaksi serbaguna yang dapat terjadi dalam kondisi asam atau basa atau dengan adanya katalis. Kelas reaksi ini adalah bagian penting dari kehidupan karena sangat penting untuk pembentukan ikatan peptida antara asam amino dan biosintesis asam lemak.[3]

Skema teridealisasi yang memperlihatkan kondensasi dua asam amino menghasilkan ikatan peptida.

Terdapat berbagai variasi reaksi kondensasi, contoh umum termasuk kondensasi aldol, kondensasi Claisen, Kondensasi Knoevenagel, dan Kondensasi Dieckman (kondensasi Klaisen intramolekul).[4]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Fakirov, S. (2019-02-01). "Condensation Polymers: Their Chemical Peculiarities Offer Great Opportunities". Progress in Polymer Science. 89: 1–18. doi:10.1016/j.progpolymsci.2018.09.003. ISSN 0079-6700. 
  2. ^ "Condensation Reaction". IUPAC Compendium of Chemical Terminology (Gold Book). IUPAC. Diakses tanggal 7 Desember 2017. 
  3. ^ Voet, Donald; Voet, Judith; Pratt, Chriss (2008). Fundamentals of Biochemistry. Hoboken, NJ: John Wiley & Sons, Inc. hlm. 88. ISBN 978-0470-12930-2. 
  4. ^ Bruckner, Reinhard (2002). Advanced Organic Chemistry (edisi ke-1). San Diego, California: Harcourt Academic Press. hlm. 414–427. ISBN 0-12-138110-2.