Radiohead

Grup musik rok Inggris

Radiohead adalah sebuah grup musik eksperimental rock alternatif asal Britania Raya, terbentuk pada tahun 1985. Band ini terdiri dari Thom Yorke (vokal utama, gitar ritmis, piano), Jonny Greenwood (gitar utama, keyboard, penyintesis modular, Ondes Martenot, glockenspiel, dan lain-lain), Ed O'Brien (gitar, vokal, perkusi tambahan), Colin Greenwood (gitar bas, penyintesis, Phil Selway (drum, perkusi).

Radiohead
Sebuah montase dari wajah-wajah para anggota
Radiohead pada pertengahan tahun 2010-an. Dari kiri ke kanan: Thom Yorke, Jonny Greenwood, Colin Greenwood, Ed O'Brien, dan Philip Selway
Informasi latar belakang
AsalAbingdon, Oxfordshire, Inggris
Genre
Tahun aktif1985–sekarang
Label
Situs webradiohead.com
Anggota

Radiohead merilis singel pertama mereka, "Creep", pada tahun 1992. Pada awalnya lagu ini tidak sukses, tetapi menjadi hits di seluruh dunia beberapa bulan setelah rilisnya album debut mereka, Pablo Honey (1993). Popularitas Radiohead naik di Britania Raya dengan rilisnya album studio kedua mereka, The Bends (1995). Album ketiga Radiohead, OK Computer (1997), membawa ketenaran dan kesuksesan internasional. Terkenal karena produksinya yang kompleks dan tema-tema alienasi modern, OK Computer sering diakui sebagai rekaman landmark tahun 1990-an dan salah satu album terbaik dalam musik populer.

Kid A (2000) dan Amnesiac (2001) menandai perubahan gaya musikal Radiohead, menggabungkan musik elektronik, jazz, musik klasik dan Krautrock. Meskipun Kid A membuat bingung pendengarnya, itu kemudian mendapatkan pujian luas dari para kritikus musik. Hail to the Thief (2003), sebuah campuran rock yang didominasi gitar, elektronik dan lirik-lirik yang terinspriasi dari perang, adalah album terakhir band ini untuk label rekaman mayor mereka, EMI. Radiohead secara independen merilis album ketujuh mereka, In Rainbows (2007), awalnya sebagai unduh digital di mana para pelanggan bisa menetapkan harga mereka sendiri, dan selanjutnya dalam format fisik yang sukses dalam kritik dan tangga album di seluruh dunia. Radiohead merilis album kedelapan mereka, The King of Limbs (2011) dalam format yang beragam. Pada Mei 2016, setelah mengeluarkan dua singel, Radiohead merilis album kesembilan mereka, A Moon Shaped Pool.

Pada 2011, Radiohead telah menjual lebih dari 30 juta album di seluruh dunia. Penghargaan yang mereka dapatkan termasuk enam Grammy Awardsdan empat Ivor Novello Awards. Tujuh single Radiohead telah mencapai peringkat 10 besar di UK Singles Chart: "Creep" (1992), "Street Spirit (Fade Out)" (1996), "Paranoid Android" (1997), "Karma Police" (1997), "No Surprises" (1998), "Pyramid Song" (2001) and "There There" (2003). "Creep" dan "Nude" (2008) merupakan lagu mereka yang berhasil masuk peringkat 40 besar di Billboard Hot 100 Amerika. Rolling Stone menyebut Radiohead sebagai salah satu dari 100 artis terhebat sepanjang masa, dan pembaca Rolling Stone memilih mereka sebagai artis terbaik kedua dekade 2000-an. Lima album Radiohead telah dimasukkan dalam daftar 500 album terbaik sepanjang masa versi majalah Rolling Stone, dan band ini adalah artis yang paling banyak dinominasikan dalam sejarah Mercury Prize, dengan lima nominasi. Mereka dilantik ke dalam Rock and Roll Hall of Fame pada tahun 2019

SejarahSunting

1985–1992: Formasi dan tahun pertamaSunting

Para anggota Radiohead bertemu saat menghadiri Abingdon School, sebuah sekolah independen untuk anak laki-laki di Abingdon, Oxfordshire. Gitaris dan penyanyi Thom Yorke dan bassis Colin Greenwood berada di tahun yang sama, gitaris Ed O'Brien dan drummer Philip Selway tahun di atas, dan multi-instrumentalis Jonny Greenwood, saudara Colin, dua tahun di bawah. Pada tahun 1985, mereka membentuk On a Friday, nama yang mengacu pada hari latihan mereka yang biasa di ruang musik sekolah. Jonny adalah yang terakhir bergabung, pertama pada harmonika dan kemudian keyboard, tetapi segera menjadi gitaris utama; dia sebelumnya berada di band lain, Illiterate Hands, dengan musisi Nigel Powell dan saudara laki-laki Yorke, Andy Yorke. Menurut Colin, anggota band memilih instrumen mereka karena mereka ingin bermain bersama, bukan karena minat tertentu: "Itu lebih merupakan sudut kolektif, dan jika Anda dapat berkontribusi dengan meminta orang lain memainkan instrumen Anda, maka itu benar-benar keren."

Band tidak menyukai suasana sekolah yang ketat—kepala sekolah pernah menuduh mereka menggunakan ruang latihan pada hari Minggu—dan menemukan ketenangan di departemen musik. Mereka memuji guru musik mereka karena memperkenalkan mereka pada jazz, soundtrack film, musik avant-garde pascaperang, dan musik klasik abad ke-20. Oxfordshire dan Thames Valley memiliki kancah musik independen yang aktif pada akhir 1980-an, tetapi itu berpusat pada band-band shoegazing seperti Ride dan Slowdive. Berdasarkan kekuatan demo awal, On a Friday ditawari kontrak rekaman oleh Island Records, tetapi mereka memutuskan bahwa mereka tidak siap dan ingin masuk universitas terlebih dahulu

On a Friday memainkan pertunjukan pertama mereka pada tahun 1987, di Oxford's Jericho Tavern. Meskipun semua kecuali Jonny telah meninggalkan Abingdon pada tahun 1987 untuk masuk universitas, On a Friday terus berlatih pada akhir pekan dan hari libur, tetapi tidak bermain manggung selama empat tahun. Di Universitas Exeter, Yorke bermain dengan band Headless Chickens, membawakan lagu-lagu termasuk materi Radiohead masa depan. Dia juga bertemu seniman Stanley Donwood, yang kemudian menciptakan karya seni untuk Radiohead.

Pada tahun 1991, On a Friday berkumpul kembali di Oxford, berbagi rumah di sudut Magdalen Road dan Ridgefield Road. Mereka merekam demo lain, yang menarik perhatian Chris Hufford, produser Slowdive dan salah satu pemilik Oxford's Courtyard Studios. Dia dan mitra bisnisnya Bryce Edge menghadiri konser di Jericho Tavern; terkesan, mereka menjadi manajer On a Friday. Pada akhir tahun 1991, Colin bertemu dengan perwakilan EMI A&R Keith Wozencroft di Our Price, toko kaset tempat Colin bekerja, dan menyerahkan salinan demo terbaru mereka, Manic Hedgehog EP. Wozencroft terkesan dan menghadiri pertunjukan mereka.

November itu, On a Friday tampil di Jericho Tavern di hadapan penonton yang mencakup beberapa perwakilan A&R; itu hanya pertunjukan kedelapan mereka, tetapi mereka telah menarik minat dari beberapa perusahaan rekaman. Pada 21 Desember 1991, On a Friday menandatangani kontrak rekaman enam album dengan EMI. Atas permintaan EMI, band ini mengubah nama mereka; "Radiohead" diambil dari lagu "Radio Head" di album Talking Heads True Stories (1986). Yorke mengatakan nama itu "meringkas semua hal tentang menerima barang ... Ini tentang cara Anda menerima informasi, cara Anda merespons lingkungan tempat Anda berada."

1992–1994: "Creep", Pablo Honey and kesuksesan awalSunting

Radiohead merekam EP debut mereka, Drill, dengan Hufford dan Edge di Courtyard Studios. Dirilis pada Mei 1992, kinerja grafiknya dalam tangga album sangat buruk. Karena sulit bagi label besar seperti EMI untuk mempromosikan band di Inggris, di mana label independen mendominasi tangga lagu indie, manajer Radiohead merencanakan agar Radiohead menggunakan produser Amerika dan melakukan tur secara agresif di Amerika, kemudian kembali untuk membangun pengikut di Inggris. Paul Kolderie dan Sean Slade, yang pernah bekerja dengan band indie Amerika Pixies dan Dinosaur Jr., diminta untuk memproduseri album debut Radiohead, yang direkam dengan cepat di Oxford pada 1992. Dengan dirilisnya single debut mereka, "Creep", pada bulan September itu, Radiohead mulai mendapat perhatian di media musik Inggris, namun tidak semuanya mendapatkan respin positif; NME menggambarkan mereka sebagai "alasan hati-lili untuk sebuah band rock", dan "Creep" dimasukkan dalam daftar hitam oleh BBC Radio 1 karena lagunya "terlalu depresi".

Radiohead merilis album debut mereka, Pablo Honey, pada Februari 1993. Album ini mencapai posisi nomor 22 di tangga album Inggris, karena "Creep" dan singel lanjutannya "Anyone Can Play Guitar" dan "Stop Whispering" gagal menjadi hit. "Pop Is Dead", sebuah single non-album, juga terjual dengan buruk; O'Brien kemudian menyebutnya "kesalahan yang mengerikan". Beberapa kritikus membandingkan Radiohead dengan gelombang musik grunge yang populer di awal 1990-an, menjuluki mereka "Nirvana (grup musik)-lite", dan Pablo Honey gagal membuat dampak kritis atau komersial pada rilis awalnya.

Pada awal 1993, Radiohead mulai menarik pendengar di tempat lain. "Creep" telah sering diputar di radio Israel oleh DJ berpengaruh Yoav Kutner, dan pada bulan Maret, setelah lagu tersebut menjadi hit di sana, Radiohead diundang ke Tel Aviv untuk pertunjukan pertama mereka di luar negeri. Sekitar waktu yang sama, "Creep" mulai diputar di stasiun radio AS dan naik ke nomor dua di tangga lagu rock modern Amerika. Pada saat Radiohead memulai tur Amerika Utara pertama mereka pada bulan Juni 1993, video musik untuk "Creep" sedang diputar di MTV. Lagu ini mencapai posisi 34 di tangga lagu Billboard Hot 100 Amerika, dan mencapai posisi tujuh di UK Singles Chart inggris ketika EMI merilisnya kembali pada bulan September. Untuk membangun kesuksesan, Radiohead memulai tur AS sebagai band pembuka untuk tur konser Belly (rapper) dan PJ Harvey, diikuti oleh tur Eropa sebagai pembuka band James.

1994–1995: The Bends, pengakuan dari kritikus, dan meningkatnya basis penggemarSunting

Radiohead mulai mengerjakan album kedua mereka pada tahun 1994 dengan produser veteran Abbey Road Studios John Leckie. Ketegangan meninggi, dengan harapan yang meningkat untuk menyamai kesuksesan dari lagu "Creep". Demi mencari penyegaran, mereka melakukan tur ke Timur Jauh, Australasia dan Meksiko dan menemukan kepercayaan diri yang lebih besar untuk menampilkan musik baru mereka secara langsung. EP dan single My Iron Lung, dirilis pada tahun 1994. Itu adalah kolaborasi pertama Radiohead dengan produser masa depan mereka Nigel Godrich, yang saat itu bekerja di bawah Leckie sebagai insinyur audio, dan artis Stanley Donwood, yang nantinya akan memproduksi semua karya seni Radiohead. Dipromosikan melalui stasiun radio alternatif, penjualan My Iron Lung lebih baik dari yang diharapkan, dan menyarankan bahwa band telah membangun basis penggemar.

Setelah memperkenalkan lebih banyak lagu baru dalam tur, Radiohead selesai merekam album kedua mereka pada akhir 1994, dan merilis The Bends pada Maret 1995. Album ini didorong oleh riff padat dan atmosfer halus dari tiga gitaris, dengan penggunaan keyboard yang lebih banyak daripada album debut mereka. Itu menerima ulasan yang lebih positif untuk penulisan lagu dan penampilannya. Ketika sebelumnya Radiohead dipandang sebagai orang asing di dalam komunitas Britpop yang tengah mendominasi media dan tangga musik pada saat itu, mereka akhirnya sukses di negara asalnya dengan The Bends, dengan singel "Fake Plastic Trees", "High and Dry", "Just", dan "Street Spirit (Fade Out)" berhasil mendapat kesuksesan pada tangga lagi. "High and Dry" menjadi hit menengah, tetapi basis penggemar Radiohead yang berkembang tidak cukup untuk dapat mengulangi kesuksesan dari lagu "Creep" di seluruh dunia. The Bends menempati peringkat No 88 di tangga album Amerika, menjadi album Radiohead dengan posisi terendah di sana. Jonny Greenwood mengatakan The Bends telah menjadi "titik balik" untuk Radiohead: "Itu mulai muncul dalam jajak pendapat orang-orang sebagai album [terbaik] pada akhir tahun. Saat itulah kami mulai merasa bahwa kami membuat pilihan yang tepat untuk menjadi sebuah band ." Di tahun-tahun berikutnya, The Bends muncul di banyak daftar publikasi sebagai album terbaik sepanjang masa, terutama masuk dalam daftar 500 album terbaik sepanjang masa versi majalah Rolling Stone edisi 2012 pada posisi 111.

Pada tahun 1995, Radiohead kembali melakukan tur ke Amerika Utara dan Eropa, kali ini sebagai band pembuka R.E.M. (grup musik), salah satu band idola mereka yang pada saat itu merupakan salah satu band rock terbesar di dunia. Buzz yang dihasilkan oleh selebrity terkenal yang menjadi fans mereka seperti vokalis band R.E.M. Michael Stipe, bersama dengan video musik khas untuk "Just" dan "Street Spirit", membantu mempertahankan popularitas Radiohead di luar Inggris. Video live pertama mereka, Live at the Astoria, dirilis pada 1995.

1995–1998: OK Computer and Kesuksesan InternasionalSunting

Radiohead memutuskan untuk memproduksi sendiri album mereka berikutnya dengan Godrich, dan mulai bekerja pada awal 1996. Pada bulan Juli mereka telah merekam empat lagu di studio latihan mereka, Canned Applause, sebuah gudang apel di pedesaan dekat Didcot, Oxfordshire. Pada bulan Agustus 1996, Radiohead melakukan tur sebagai band pembuka untuk Alanis Morissette. Mereka melanjutkan rekaman album bukan di studio tetapi di St. Catherine's Court, sebuah rumah besar abad ke-15 di dekat Bath. Sesi rekamannya santai, dengan band bermain sepanjang hari, merekam di ruangan yang berbeda, dan mendengarkan The Beatles, DJ Shadow, Ennio Morricone dan Miles Davis untuk inspirasi.

Radiohead merilis album ketiga mereka, OK Computer, pada Mei 1997. Banyak yang beranggapan jika band ini bereksperimen dengan struktur lagu dan menggabungkan pengaruh ambient, avant-garde dan elektronik, mendorong Rolling Stone untuk menyebut album sebagai "tour de force untuk art-rock yang menakjubkan". Beberapa membandingkan OK Computer secara tematis dengan album terlaris milik band Pink Floyd The Dark Side of the Moon (1973), meskipun Yorke mengatakan lirik album terinspirasi dari hasil mengamati "kecepatan" dunia pada 1990-an. Lirik Yorke, mewujudkan karakter yang berbeda, telah mengungkapkan apa yang disebut majalah "blues pada akhir milenium" berbeda dengan lagu-lagu dari album The Bends yang lebih pribadi. OK Computer pun menerima pujian kritis yang sangat luas.

OK Computer adalah album pertama Radiohead yang menempati peringkat nomor satu di Inggris, dan membuat mereka meraih kesuksesan secara komersial di seluruh dunia. Meskipun menempati peringkat 21 di tangga album Amerika, album ini akhirnya mendapat pengakuan yang luar biasa di sana, mengantar Radiohead menerima penghargaan Grammy Awards pertama mereka, memenangkan Album Alternatif Terbaik dan masuk nominasi untuk Album terbaik Tahun Ini. Lagu "Paranoid Android", "Karma Police" dan "No Surprises" dirilis sebagai singel, di mana "Karma Police" paling sukses secara internasional. OK Computer kemudian masuk dalam daftar sebagai album Inggris "terbaik". Pada tahun yang sama, Radiohead menjadi salah satu band pertama di dunia yang memiliki situs web, dan mengembangkan pengikut online yang setia; dalam beberapa tahun, ada lusinan situs penggemar yang didedikasikan untuk mereka.

OK Computer diikuti oleh tur dunia Against Demons selama setahun, termasuk sebagai penampil utama Radiohead di Festival Glastonbury untuk pertama kali pada tahun 1997. Terlepas dari masalah teknis yang hampir menyebabkan Yorke meninggalkan panggung, pertunjukan tersebut diakui dan mematenkan posisi Radiohead sebagai musisi dengan pertunjukan live terbesar. Grant Gee, sutradara dari video "No Surprises", memfilmkan band dalam tur untuk film dokumenter 1999 Meeting People Is Easy. Film ini menggambarkan ketidakpuasan band dengan industri musik dan pers, menunjukkan kelelahan mereka selama tur. Sejak dirilis, OK Computer sering diakui sebagai album terpenting dalam dekade 1990-an dan era dari Generasi X, dan salah satu album terbesar dalam sejarah musik.

1998–2001: Kid A, Amnesiac and perubahan genre musikSunting

Pada awal 1999, Radiohead mulai mengerjakan album berikutnya. Meskipun kesuksesan OK Computer menandakan tidak akan ada lagi tekanan dari label rekaman mereka, namun ketegangan tetap tinggi. Anggota band memiliki visi yang berbeda terhadap masa depan Radiohead, dan Yorke mengalami hambatan dalam menulis lagu, mempengaruhinya ke arah penulisan lagu yang lebih abstrak dan terfragmentasi. Radiohead mengasingkan diri dengan Godrich di studio di Paris, Kopenhagen, dan Gloucester, dan di studio baru mereka di Oxford. O'Brien membuat buku harian online, melaporkan kemajuan mereka. Setelah hampir 18 bulan, sesi rekaman Radiohead selesai pada April 2000.

Album keempat Radiohead, Kid A, dirilis pada Oktober 2000. Berbeda dari OK Computer, Kid A menampilkan gaya minimalis dan bertekstur dengan instrumentasi yang lebih beragam, termasuk ondes Martenot, ketukan elektronik terprogram, string, dan klakson jazz. Album ini debut di nomor satu di banyak negara, termasuk Amerika, di mana ini menjadi album Radiohead pertama yang debut di puncak tangga lagu Billboard dan album nomor satu pertama di Amerika oleh artis Inggris mana pun sejak Spice Girls pada tahun 1996. Keberhasilan ini dikaitkan dengan berbagai pemasaran, kebocoran album di jaringan file-sharing Napster beberapa bulan sebelum rilis, dan keberhasilan OK Computer. Meskipun Radiohead tidak merilis single dari Kid A, promo "Optimistic" dan "Idioteque" menerima pemutaran radio, dan serangkaian "blip", video pendek yang diatur ke bagian trek, diputar di saluran musik dan dirilis secara online gratis. Terinspirasi oleh buku anti-globalisasi Naomi Klein No Logo, Radiohead melanjutkan tur Eropa tahun 2000; mereka juga mempromosikan Kid A dengan tiga konser teater Amerika Utara yang mana tiketnya terjual habis.

Kid A menerima Penghargaan Grammy untuk Album Alternatif Terbaik dan nominasi untuk Album Tahun Ini pada awal tahun 2001. Album ini memenangkan pujian dari kalangan musik independen karena menggunakan gaya musik underground; beberapa kritikus Inggris melihat Kid A sebagai "catatan bunuh diri komersial" dan "terlalu sulit", dan rindu akan gaya bermusik Radiohead sebelumnya. Fans pun memiliki pendapat berbeda; ada yang terkejut atau bingung, namun banyak pula yang melihatnya sebagai karya terbaik band. Album ini menduduki peringkat sebagai salah satu yang terbaik sepanjang masa oleh publikasi termasuk Time dan Rolling Stone; Pitchfork dan Times menamakannya album terbaik dekade ini.

Album kelima Radiohead, Amnesiac, dirilis pada Mei 2001. Ini terdiri dari trek tambahan dari sesi pembuatan album Kid A sebelumnya, termasuk lagu "Life in a Glasshouse", menampilkan Humphrey Lyttelton Band. Radiohead menekankan bahwa mereka melihat Amnesia bukan sebagai kumpulan B-sides atau outtakes dari Kid A tetapi sebuah album tersendiri. Album ini menduduki puncak UK Albums Chart dan mencapai nomor dua di AS, dan dinominasikan untuk Grammy Award dan Mercury Music Prize. Radiohead memulai tur dunia, mengunjungi Amerika Utara, Eropa dan Jepang. "Pyramid Song" dan "Knives Out", single pertama Radiohead sejak 1998, cukup sukses. I Might Be Wrong: Live Recordings, dirilis pada November 2001, menampilkan tujuh lagu dari Kid A dan Amnesiac, ditambah penampilan dari lagu yang belum dirilis "True Love Waits".

2002–2006: Hail to the ThiefSunting

Pada bulan Juli dan Agustus 2002, Radiohead melakukan tur di Portugal dan Spanyol, memainkan sejumlah lagu baru. Untuk album berikutnya, mereka berusaha untuk mengeksplorasi ketegangan antara musik yang dihasilkan manusia dan mesin. Mereka dan Godrich merekam sebagian besar materi dalam dua minggu di Ocean Way Recording di Los Angeles. Band ini menggambarkan proses rekaman sebagai santai, berbeda dengan sesi rekaman Kid A dan Amnesia yang cukup tegang.

Album keenam Radiohead, Hail to the Thief, dirilis pada Juni 2003. Liriknya dipengaruhi oleh apa yang disebut Yorke "rasa umum ketidaktahuan dan intoleransi dan kepanikan dan kebodohan" setelah pemilihan Presiden AS George W. Bush tahun 2000. Album ini dipromosikan melalui situs web radiohead.tv, di mana film pendek, video musik, dan webcast studio diupload. Hail to the Thief memulai debutnya di nomor satu di Inggris dan nomor tiga di tangga lagu Billboard Amerika, dan akhirnya mendapatkan sertifikasi platinum di Inggris dan emas di AS. Single "There There", "Go to Sleep" dan "2 + 2 = 5" mencapai sirkulasi besar di radio rock modern. Pada Grammy Awards 2004, Radiohead kembali dinominasikan untuk Best Alternative Album, dan produser Godrich dan engineer Darrell Thorp menerima Grammy Award untuk Best Engineered Album. Pada Mei 2003, Radiohead memulai tur dunia dan menjadi headline Festival Glastonbury untuk kedua kalinya. Tur selesai pada Mei 2004 dengan penampilan di Festival Coachella di California. Hail to the Thief adalah album terakhir Radiohead bersama dengan label mereka EMI; pada tahun 2006, New York Times menggambarkan Radiohead sebagai "band tanpa label paling populer di dunia"

2006–2009: In Rainbows, dan "bayar apa yang Anda inginkan"Sunting

Radiohead mulai mengerjakan album ketujuh mereka pada Februari 2005. Alih-alih melibatkan Godrich, Radiohead menyewa produser Spike Stent, tetapi kolaborasi itu tidak berhasil. Pada akhir tahun 2006, setelah tur berkeliling Eropa dan Amerika Utara dengan materi baru, Radiohead mengajak kembali Godrich dan kembali bekerja di London, Oxford dan pedesaan Somerset, Inggris. Perekaman berakhir pada Juni 2007 dan rekaman diselesaikan pada bulan berikutnya.

Pada tahun 2007, EMI diakuisisi oleh perusahaan ekuitas swasta Terra Firma. Radiohead kritis terhadap manajemen baru, dan tidak ada kesepakatan baru yang disepakati. The Independent melaporkan bahwa EMI telah menawarkan Radiohead uang muka sebesar £3 juta, tetapi menolak untuk melepaskan hak atas katalog musik band. Seorang juru bicara EMI menyatakan bahwa Radiohead telah menuntut "uang dalam jumlah yang luar biasa". Manajemen Radiohead dan Yorke merilis pernyataan yang menyangkal bahwa mereka telah meminta uang muka yang besar, tetapi sebaliknya menginginkan kendali atas katalog musik mereka.

Radiohead merilis sendiri album ketujuh mereka, In Rainbows, melalui situs web mereka pada 10 Oktober 2007 sebagai unduhan untuk jumlah berapa pun yang diinginkan para pengguna, termasuk £0. Jargon penting bayar apa yang Anda inginkan, merupakan yang pertama untuk musisi besar, menjadi berita utama di seluruh dunia dan menciptakan perdebatan tentang implikasinya bagi industri musik. Reaksi media positif, dan Radiohead dipuji karena menemukan cara baru untuk terhubung dengan penggemar. Namun, itu menuai kritik dari musisi seperti Lily Allen dan Kim Gordon, yang merasa itu tindakan yang kurang sukses.

In Rainbows telah diunduh sebanyak 1,2 juta kali pada hari peluncurannya. Colin Greenwood menjelaskan rilis internet sebagai cara untuk menghindari "daftar putar yang diatur" dan "format kaku" dari radio dan TV, memastikan penggemar di seluruh dunia dapat menikmati musik pada saat yang sama, dan mencegah kebocoran sebelum rilis fisik.

Versi fisik album In Rainbows dirilis di Inggris pada akhir Desember 2007 melalui XL Recordings dan di Amerika Utara pada Januari 2008 melalui TBD Records, mencapai nomor satu di Inggris dan di AS. Keberhasilan itu adalah pencapaian tertinggi Radiohead di AS sejak album Kid A. Album ini menjadi album nomor satu mereka yang kelima di Inggris dan terjual lebih dari tiga juta kopi dalam kurun waktu satu tahun. Album ini mendapat pujian karena musiknya mudah diterima dan lirik yang pribadi. Album ini dinominasikan untuk Mercury Music Prize dan memenangkan penghargaan Grammy 2009 untuk Album Musik Alternatif Terbaik dan Paket Edisi Terbatas atau Kotak Terbaik. Itu dinominasikan untuk lima penghargaan Grammy lainnya, termasuk nominasi ketiga Radiohead untuk Album Tahun Ini. Yorke dan Jonny Greenwood menampilkan "15 Step" dengan Marching Band University of Southern California di acara penghargaan yang disiarkan televisi.

Single pertama dari In Rainbows, "Jigsaw Falling into Place", dirilis pada Januari 2008, diikuti oleh "Nude" pada bulan Maret, yang memulai debutnya di nomor 37 di Billboard Hot 100; itu adalah lagu pertama Radiohead yang memasuki tangga lagu sejak "High and Dry" (1995) dan top 40 di AS pertama mereka sejak "Creep". Pada bulan Juli, Radiohead merilis video rekaman digital untuk "House of Cards". Pada bulan Mei, VH1 menyiarkan In Rainbows – From the Basement, sebuah episode spesial dari acara televisi musik From the Basement di mana Radiohead membawakan lagu-lagu dari In Rainbows. Album ini dirilis di iTunes pada bulan Juni. Dari pertengahan 2008 hingga awal 2009, Radiohead melakukan tur ke Amerika Utara, Eropa, Jepang, dan Amerika Selatan untuk mempromosikan In Rainbows, dan menjadi headline di Festival Reading dan Leeds pada Agustus 2009.

Beberapa hari setelah Radiohead menandatangani kontrak dengan XL, EMI mengumumkan satu set kotak materi Radiohead yang direkam sebelum In Rainbows, dirilis pada minggu yang sama dengan edisi khusus In Rainbows. Komentator termasuk Guardian melihat langkah itu sebagai pembalasan atas band yang memilih untuk tidak kembali menandatangani kontrak dengan EMI. Pada bulan Juni 2008, EMI merilis album kompilasi hits terbesar, Radiohead: The Best Of. Itu dibuat tanpa keterlibatan Radiohead dan hanya berisi lagu-lagu yang direkam berdasarkan kontrak mereka dengan EMI. Yorke mengkritik rilis tersebut, menyebutnya sebagai "kesempatan yang terbuang". Pada bulan Agustus 2008, EMI menerbitkan kembali katalog belakang Radiohead sebagai "Edisi Kolektor" yang diperluas.

2011–2012: The King of LimbsSunting

Radiohead merilis album ke-delapan mereka, The King of Limbs, pada 18 Februari 2011 sebagai download dari website mereka.[1] Mengikuti rekaman yang berlarut-larut dan rock yang lebih konvensional dari In Rainbows, Radiohead mengembangkan The King of Limbs dengan mengambil sampel dan mengulang rekaman mereka dengan turntable.[2] Diikuti dengan perilisan retail pada bulan Maret melalu XL, dan edisi spesial "newspaper album" pada bulan Mei. The King of Limbs terjual sekitar 300.000 hingga 400.000 eksemplar melalui situs web Radiohead. Edisi retail memulai debutnya di nomor enam di US Billboard 200 dan nomor tujuh di UK Albums Chart. Itu dinominasikan untuk lima kategori di Penghargaan Grammy ke-54. Dua lagu yang tidak disertakan di The King of Limbs, "Supercollider" dan "The Butcher", dirilis sebagai single double A-side untuk Record Store Day di bulan April. Kompilasi remix The King of Limbs oleh berbagai artis, TKOL RMX 1234567, dirilis pada bulan September.

Untuk membawakan materi The King of Limbs yang kompleks secara ritme secara langsung, Radiohead meminta drummer kedua, Clive Deamer, yang pernah bekerja dengan Portishead dan Get the Blessing. Deamer telah bergabung dengan Radiohead pada tour-tour berikutnya.

Pada bulan Juni, Radiohead memainkan penampilan kejutan di panggung Park di Festival Glastonbury 2011, membawakan lagu-lagu dari The King of Limbs untuk pertama kalinya. Bersama Deamer, Radiohead merekam The King of Limbs: Live from the Basement, yang dirilis online pada Agustus 2011. Rekaman tersebut juga disiarkan oleh saluran BBC internasional dan dirilis dalam bentuk DVD dan Blu-ray pada Januari 2012. Penampilan tersebut menyertakan dua lagu baru, "The Daily Mail" dan "Staircase", dirilis sebagai single unduh double A-side pada Desember 2011.

Pada Februari 2012, Radiohead memulai tur Amerika Utara pertama mereka yang diperpanjang dalam empat tahun, termasuk jadwal di Amerika Serikat, Kanada, dan Meksiko. Dalam tur, mereka merekam materi di studio milik Jack White, Third Man Records, tetapi membuang rekaman tersebut.[

Pada 16 Juni 2012, satu jam sebelum gerbang dibuka di Downsview Park Toronto untuk konser terakhir tur Amerika Utara Radiohead, atap panggung sementara tempat tersebut runtuh, menewaskan teknisi drum Scott Johnson dan melukai tiga anggota Radiohead lainnya di jalan. kru. Setelah menjadwal ulang tur, Radiohead memberikan penghormatan kepada Johnson di konser mereka berikutnya, di Nîmes, Prancis, pada bulan Juli.

Pada bulan Juni 2013, Live Nation Canada Inc, dua organisasi lain dan seorang insinyur didakwa dengan 13 dakwaan berdasarkan undang-undang kesehatan dan keselamatan Ontario. Pada bulan September 2017, setelah beberapa penundaan, kasus tersebut dibatalkan di bawah putusan Yordania, yang menetapkan batas waktu yang ketat untuk persidangan. Radiohead mengeluarkan pernyataan yang mengecam keputusan tersebut. Pemeriksaan tahun 2019 mengembalikan vonis kematian karena kecelakaan.

2015– Sekarang: A Moon Shaped Pool dan Dilantik dalam Rock and Roll Hall of FameSunting

Radiohead mulai mengerjakan album studio kesembilan mereka pada September 2014. Pada 2015, mereka kembali bekerja di studio La Fabrique dekat Saint-Rémy-de-Provence, Prancis. Sesi tersebut terhambat oleh kematian ayah Godrich dan perceraian Yorke dengan istrinya, Rachel Owen, yang meninggal karena kanker pada tahun 2016. Pekerjaan terhenti ketika Radiohead ditugaskan untuk menulis soundtrack lagu untuk film James Bond 2015 Spectre; namun lagu mereka, "Spectre", ditolak, Radiohead merilisnya di situs streaming audio SoundCloud pada Hari Natal 2015.

Album studio kesembilan Radiohead, A Moon Shaped Pool, dirilis pada Mei 2016 di situs web Radiohead dan toko musik online, diikuti oleh versi ritel pada Juni melalui XL Recordings. Itu dipromosikan dengan video musik untuk singel "Burn the Witch" dan "Daydreaming", yang terakhir disutradarai oleh Anderson. Album ini mencakup beberapa lagu yang ditulis beberapa tahun sebelumnya, termasuk "True Love Waits", dan string dan vokal paduan suara yang dibawakan oleh London Contemporary Orchestra. Ini adalah album nomor satu Inggris keenam Radiohead dan mencapai nomor tiga di AS. Itu adalah album Radiohead kelima yang dinominasikan untuk Mercury Prize, menjadikan Radiohead sebagai artis yang paling banyak masuk nominasi dalam sejarah penghargaan itu, dan juga dinominasikan untuk Album Musik Alternatif Terbaik dan Lagu Rock Terbaik (untuk "Burn the Witch") pada album ke-59 Penghargaan Grammy Tahunan. Itu muncul di beberapa daftar publikasi album terbaik tahun ini.

Pada 2016, 2017, dan 2018, Radiohead melakukan tur ke Eropa, Jepang, dan Amerika Utara dan Selatan, termasuk menjadi pertunjukan utama di festival Coachella dan Glastonbury.

Pada bulan Juni 2017, Radiohead merilis ulang tahun ke-20 OK Computer, OKNOTOK 1997 2017, yang terdiri dari versi remaster dari album, B-sides, dan materi yang belum pernah dirilis sebelumnya. Radiohead mempromosikan penerbitan ulang dengan video musik untuk lagu baru "I Promise", "Man of War" dan "Lift". OKNOTOK memulai debutnya di nomor dua di UK Album Chart, didorong oleh penampilan mereka di festival Glastonbury pada minggu itu, dan mencapai nomor 23 di Billboard 200 AS.

Radiohead dinominasikan untuk Rock and Roll Hall of Fame pada tahun 2017, tahun pertama tepat mereka. Mereka dinominasikan lagi pada tahun 2018 dan dilantik pada Maret berikutnya. Meskipun Jonny Greenwood dan Yorke menyatakan kurangnya minat dalam acara tersebut, Selway dan O'Brien hadir dan berpidato. Penyanyi David Byrne, salah satu pengaruh formatif Radiohead, memberikan pidato memuji musik dan inovasi rilis Radiohead, yang katanya telah mempengaruhi industri musik secara keseluruhan.

Warisan dan pengaruhSunting

Radiohead telah menjual lebih dari 30 juta album di seluruh dunia pada tahun 2011. Karya mereka menempati posisi tinggi dalam polling pendengar dan daftar kritikus musik sebagai yang terbaik dalam dekade 1990-an dan 2000-an. Pada tahun 2005, Rolling Stone menobatkan mereka sebagai artis terbesar ke-73 sepanjang masa; Jonny Greenwood dan O'Brien keduanya termasuk dalam daftar gitaris terbaik Rolling Stone, dan Yorke masuk dalam daftar penyanyi terbaik mereka. Lima album Radiohead telah dinominasikan untuk Mercury Prize, membuat Radiohead menjadi artis yang paling banyak dinominasikan dalam sejarah penghargaan tersebut. Mereka masuk dalam daftar sebagai band terbesar sepanjang masa oleh Spin (ke-15) dan salah satu artis terhebat oleh VH1 (ke-29). Mereka juga ditempatkan sebagai band Inggris terbaik ketiga dalam sejarah oleh Harry Fletcher dari Evening Standard. Radiohead dilantik ke dalam Rock and Roll Hall of Fame pada 2019. Pada tahun 2009, pembaca Rolling Stone memilih Radiohead sebagai artis terbaik kedua pada dekade 2000-an, di belakang Green Day Pada tahun 2021, pembaca Pitchfork memilih tiga album Radiohead masuk dalam list sepuluh album terbesar dalam 25 tahun sebelumnya, termasuk Kid A di nomor satu.

Radiohead disebut-sebut sebagai salah satu band rock terkemuka abad ke-21. Album mereka dari dekade 90-an The Bends dan OK Computermenginspirasi generasi artis Inggris, termasuk Coldplay, Keane, James Blunt dan Travis (band). Pada tahun 2008, Rolling Stone menempatkan Yorke sebagai vokalis terbesar ke-66 sepanjang masa dan salah satu penyanyi paling berpengaruh di generasinya. Pendekatan eksperimental Radiohead dikreditkan telah memperluas musik rock alternatif. Menurut jurnalis AllMusic Stephen Thomas Erlewine, pada awal abad ke-21, Radiohead menjadi "batu ujian untuk segala hal yang berani dan penuh petualangan dalam rock", menggantikan David Bowie, Pink Floyd dan Talking Heads. Pada tahun 2003, kritikus Village Voice Robert Christgau menulis bahwa Radiohead adalah "satu-satunya band muda yang berdiri yang menggabungkan konsensus kritis dengan kemampuan untuk mengisi tempat yang lebih besar dari Hammerstein Ballroom". Gavin Haynes dari NME menggambarkan Radiohead pada tahun 2014 sebagai "The Beatles dari generasi kami". Pada tahun 2020, akademisi Daphne Brooks menggambarkan Radiohead sebagai "band rock kulit putih paling hitam yang muncul selama 30 tahun terakhir", mengutip pengaruh jazz hitam mereka, pengaruh pada artis kulit hitam, dan "dunia lain introspektif" mereka, yang paralel dengan karya hitam radikal. seniman

Kid A dikreditkan karena memelopori penggunaan Internet untuk streaming dan mempromosikan musik. Perilaku bayar apa yang Anda inginkan untuk In membeli album Rainbows dikreditkan sebagai langkah besar untuk distribusi musik; Forbes menulis bahwa itu "membantu menempa template untuk rilis album tidak konvensional di era internet", mengungguli artis seperti Beyoncé dan Drake. Berbicara pada pelantikan Radiohead ke dalam Rock and Roll Hall of Fame, penyanyi David Byrne memuji musik dan inovasi rilis Radiohead, yang katanya telah mempengaruhi seluruh industri musik.

DiskografiSunting

ReferensiSunting

Pranala luarSunting

  1. ^ Swash, Rosie (2011-02-18). "Radiohead release The King of Limbs – live coverage". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-06-01. 
  2. ^ Radiohead - The King of Limbs Album Reviews, Songs & More | AllMusic (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 2023-06-01