Buka menu utama
Paparan Sahul dan paparan Sunda saat ini.

Sundaland adalah sebuah wilayah di Asia Tenggara yang mencakup paparan Sunda, Bagian dari landas benua Asia yang terbuka selama zaman es. Periode es yang terakhir, yang dikenal sebagai zaman es, pada periode glasial terbaru dalam zaman es saat yang terjadi selama tahun-tahun terakhir Pleistosen, dari sekitar 110.000 sampai 12.000 tahun yang lalu. Ini termasuk Semenanjung Melayu di daratan Asia, serta besar pulau Kalimantan, Jawa dan Sumatra dan pulau-pulau sekitarnya. Batas timur Sundaland adalah garis Wallace, yang diidentifikasi oleh Alfred Russel Wallace sebagai batas timur pegunungan fauna mamalia dataran Asia, dan menjadi batas ecozones Indomalaya dan Australasia. Kepulauan Timur garis Wallace dikenal sebagai Wallacea, dan dianggap bagian dari Australasia.

SejarahSunting

Laut Cina Selatan dan daratan disekelilingnya telah diteliti oleh ilmuwan seperti Molengraaff dan Umbgrove, yang telah mendalilkan dataran kuno yang sekarang tenggelam menjadi perairan. Ini dipetakan oleh Tjia pada tahun 1980 dan dijelaskan secara lebih rinci oleh Emmel dan Curray pada tahun 1982 yang lengkap dengan istilah Delta Sungai, dataran air dan rawa-rawa. Ekologi paparan Sunda terkena telah diselidiki oleh menganalisis Core dibor ke laut mati. Serbuk sari yang ditemukan di inti telah mengungkapkan ekosistem yang kompleks yang berubah dari waktu ke waktu. Sundaland dipisahkan spesies yang dulu didapat lingkungan yang sama seperti threadfin Sungai (Polydactylus macrophthalmus, Bleeker 1858), yang telah pernah berkembang dalam sebuah sistem sungai yang sekarang disebut "Sungai Sunda Utara" atau "Molengraaff sungai". Ikan-ikan yang sekarang ditemukan di Sungai Kapuas di pulau Kalimantan dan di Sungai Musi dan Batanghari di Sumatra.

Perpindahan PendudukSunting

Sebelumnya, manusia yang diyakini telah bermigrasi ke selatan dari daratan Asia Tenggara ke Taiwan dan kemudian ke seluruh Asia Tenggara. Namun, temuan menunjukkan Sundaland tenggelam sebagai kemungkinan penduduk Asia: Jadi teori "Out of Sundaland".

Sebuah studi dari Universitas Leeds dan diterbitkan dalam biologi molekuler dan evolusi, memeriksa keturunan-keturunan DNA mitokondria, mengatakan bahwa manusia telah menduduki kepulauan Asia Tenggara lebih lama daripada yang diyakini sebelumnya. Populasi dispersals tampaknya telah terjadi pada saat yang sama sebagai tingkat laut naik, yang mungkin mengakibatkan migrasi dari Kepulauan Filipina ke utara Taiwan dalam 10,000 tahun terakhir. Migrasi penduduk yang paling mungkin didorong oleh perubahan iklim-efek dari tenggelamnya benua kuno. Kenaikan permukaan laut di tiga besar mungkin telah menyebabkan banjir dan menenggelamkan benua Sunda, menciptakan Jawa dan Laut Cina Selatan dan ribuan pulau yang membentuk Indonesia dan Filipina saat ini.

Kajian genetik 2009 yang diterbitkan oleh 2009 Human Genome Organization Pan-Asian SNP Consortium menemukan bahwa Asia pada awalnya dibangun oleh manusia melalui rute tunggal Selatan. Migrasi datang dari Afrika melalui India, ke Asia Tenggara dan pulau-pulau di Pasifik, dan kemudian ke daratan Asia Timur dan Utara.

Kemiripan genetik ditemukan antara populasi di seluruh Asia dan peningkatan dalam Keragaman genetik dari Utara hingga Lintang Selatan. Meskipun penduduk Cina sangat besar, memiliki kurang variasi dari jumlah kecil orang-orang yang tinggal di Asia Tenggara, karena ekspansi Cina terjadi baru-baru ini, mengikuti pengembangan pertanian Padi — hanya 10.000 tahun terakhir.

Oppenheimer menempatkan asal usul Austronesia di Sundaland dan wilayah atas. Genetik penelitian yang dilaporkan pada tahun 2008 menunjukkan bahwa Kepulauan yang merupakan sisa-sisa Sundaland yang kemungkinan dihuni sedini 50.000 tahun yang lalu, sebaliknya untuk hipotesis sebelumnya bahwa mereka diisi lebih dari 10.000 tahun yang lalu dari Taiwan. [diragukan – Diskusikan]

Dari sudut pandang linguistik historis, rumah bahasa Austronesia adalah pulau utama Taiwan, juga dikenal sebagai Formosa; di pulau ini Divisi-divisi yang terdalam di Austronesia ditemukan, antara keluarga Rumpun bahasa asli.

EkologiSunting

Pulau Sundaland pada perpanjangan dari paparan benua Asia yang dangkal, disebut paparan Sunda. Selama zaman es, permukaan laut lebih rendah dan semua Sundaland adalah perpanjangan dari benua Asia.

Akibatnya, Pulau Sundaland adalah menjadi rumah bagi banyak mamalia Asia termasuk gajah, monyet, kera, harimau, Tapir dan Badak. Garis Wallace, yang mencakup Selat Lombok antara Bali dan Lombok, dan Selat Makassar antara Kalimantan dan Sulawesi, bersama-sama menandakan akhir dari landasan benua Asia, dan Kepulauan Wallacea dipisahkan dari Asia dan dari Australia dan Papua Nugini oleh laut dalam.

Botanis sering termasuk Sundaland, berdekatan Filipina, Wallacea dan Nugini di satu Floristic Provinsi dari Malesia, berdasarkan kesamaan mereka flora, yang merupakan sebagian besar dari Asia.