Pulau Ndao

pulau di Indonesia

Pulau Ndao atau rai Dhao (nama lokal) adalah sebuah pulau kecil di sebelah barat Pulau Rote di Provinsi Nusa Tenggara Timur, Indonesia. Pulau Ndao adalah salah satu dari tujuh pulau di wilayah Sunda Kecil, yang disebut “busur luar”. Bersama dengan pulau kecil di timur laut, yang disebut Nuse, dan pulau lain yang tidak berpenghuni di bawahnya, yang disebut Do’o, pulau-pulau ini membentuk pemerintahan kecamatan. Kecamatan ini disebut Kecamatan Ndao Nuse, dimana Ndao adalah pulau utamanya. Kecamatan tersebut merupakan salah satu dari 10 kecamatan yang ada di Kabupaten Rote-Ndao. Kabupaten Rote-Ndao berotonomi sejak 11 Maret 2002 dengan ibu kota Ba’a, sedangkan kecamatan Ndao-Nuse diberi otonomi sejak 14 Desember 2011. Sebelumnya dari tahun 1958 sampai 2001, Rote-Ndao merupakan bagian dari Kabupaten Kupang. Camat pertama adalah Marthen Luther Sing. Memiliki lima desa, yakni Desa Ndao Nuse, Desa Anarea, Desa Mbiulombo, Desa Mbalilendeki dan Desa Oli. Terdiri dari 20 Dusun 36 RW 72 RT. Jumlah rumah di Pulau Ndao 883 dan Pulau Nuse 113 rumah.

Pulau Ndao
Nama lokal:
Rai Dhao

Julukan: Rai Kahore
Ndao.PNG
Tampilan satelit Pulau Ndao
Pulau Ndao di Pulau Rote
Pulau Ndao
Pulau Ndao
Lokasi Pulau Ndao di Nusa Tenggara Timur
Pulau Ndao di Nusa Tenggara Timur
Pulau Ndao
Pulau Ndao
Pulau Ndao (Nusa Tenggara Timur)
Geografi
LokasiLaut Timor
Koordinat10°48′35″S 122°39′25″E / 10.809635°S 122.657058°E / -10.809635; 122.657058Koordinat: 10°48′35″S 122°39′25″E / 10.809635°S 122.657058°E / -10.809635; 122.657058
KepulauanKepulauan Sunda Kecil
Luas14,19 km2
Pemerintahan
NegaraIndonesia
ProvinsiNusa Tenggara Timur
KabupatenRote Ndao
KecamatanNdao Nuse
Kependudukan
Penduduk3.963 jiwa
Kelompok etnisDhao
Info lainnya
Zona waktu

Pulau ini untuk pertama kali menikmati listrik pada 11 Agustus 2015, saat General Manager PLN Wilayah Nusa Tenggara Timur, Richard Safkaur dan Wakil Bupati Rote Ndao, Jonas C. Lun, melakukan penyalaan di rumah pelanggan pertama Bapak Ibrahim Aplugi (66 tahun). Pulau Ndao mendapat listrik sebagai bagian dari program melistriki pulau terluar dari program Nawa Cita Presiden Joko Widodo.

Pulau Ndao dan Pulau Nuse terkenal karena warganya memproduksi tenun ikat terbaik, pengrajin emas dan perak.

SejarahSunting

Nama pulau ini yang paling dikenal serta bahasanya adalah “Ndao”. Namun, telah dipastikan bahwa nama yang diberikan telah salah diucapkan dan menggunakan ejaan bahasa tetangga yang dominan, bahasa Rote. Gugus konsonan atau pra-nasal /nd/ tidak pernah muncul dalam posisi suku kata apa pun dalam bahasa tersebut. Penutur selalu melafalkan nama tanpa sengau, dan dengan sedikit retrofleksi dan pengucapan bunyi [d]. Oleh karena itu, hanya merepresentasikan bunyi secara fonemik sebagai /ɖ/ dan secara ortografis sebagai dh. Nama demikian diucapkan sebagai Dhao. Dalam beberapa tulisan, nama pulau tersebut memiliki beberapa varian: Dauw, Dao, Ndau, dan Dhau. Tetapi nama Ndao-lah yang telah terdaftar di administrasi resmi untuk menyebut pulau dan komunitasnya, dan Dhao untuk merujuk pada bahasa tersebut.

Berdasarkan legenda, masyarakat Ndao percaya bahwa pemukim pertama Pulau Ndao adalah tiga orang: Rika, Jote, dan Pesa Kèli. Pesa Kèli adalah orang yang datang dari pulau Sawu dan membawa tanaman nila dhau, dari situlah asal mula nama pulau tersebut. Menurut versi legenda Sawu, nenek moyang orang Ndao adalah keturunan dari seorang pria Sawu bernama Jua Dida (putra Dida Miha), yang awalnya mendiami pulau Raijua dan kemudian pindah ke Pulau Ndao. Terlepas dari hubungan historis antara kedua legenda tersebut, hubungan budaya antara Sawu dan Ndao tampaknya sudah dekat.

Pulau Ndao juga secara kiasan disebut rai kahore (rai 'tanah' dan kahore 'bulat'), yang secara harfiah berarti 'tanah bulat'. Selain nama Dhao, orang mengidentifikasi diri mereka sebagai dhèu kahore dan bahasanya sebagai lī kahore. Terutama kaum muda yang mengidentifikasi diri mereka sebagai ana kahore. Kata kahore mengacu pada pemahaman bersama tentang pulau kecil berbentuk bulat. Orang Ndao diyakini berasal dari Sumba. Sumber lain menyatakan bahwa orang Ndao adalah keturunan orang Sawu. Ada pula anggapan bahwa orang Ndao adalah campuran orang Rote-Sawu, meskipun ada juga yang masih menganggap bahwa mereka orang Rote. Pentingnya orang Ndao dalam studi antropologi Rote tidak dapat dihindari karena perjalanan orang-orang Ndao di seluruh Rote sebagai perajin emas dan perak dan pekerjaan mereka di pertanian padi atau jagung. Sementara secara sosiologis Sawu mempertahankan sistem kelompok matrilineal yang tidak terlokalisasi dan beberapa garis patrilineal kecil yang terlokalisasi, orang Ndao hanya menerapkan sistem patrilineal.

Hingga saat ini belum ditemukan catatan sejarah mengenai emigrasi orang Ndao dari Sawu. Catatan arsip Eropa, yang didukung oleh tradisi sejarah Rote, menunjukkan penduduk Ndao berbeda sebelum awal abad ke-18. Pada tahun 1720-an, Ndao diperlakukan sebagai salah satu domain politik semi-otonom Rote. Ndao diakui oleh Perusahaan Hindia Timur Belanda sebagai domain otonom dengan tuannya sendiri (dhèu āe) dan tuan kedua (fetor) pada tahun 1756. Belanda mendefinisikan domain ini sebagai 'negara bagian' pulau Rote. Semua kelompok keturunan dibagi antara bagian tuan, Loasana, dan bagian fetor Aplugi. Secara tradisional, Rote telah mengasimilasi surplus penduduk Ndao.

DemografiSunting

PendudukSunting

Pulau Ndao memiliki panjang 5,8 kilometer dan lebar 2,5 kilometer saat air surut. Berdasarkan data statistik kecamatan Ndao-Nuse tahun 2016, penduduk Pulau Ndao berjumlah 3.473 jiwa. Dengan luas wilayah 11,54 km2, kepadatan penduduk kecamatan Ndao-Nuse adalah 300 jiwa per km2. Inilah salah satu penyebab tingginya angka migrasi ke pulau-pulau tetangga, terutama ke Rote dan Timor. Sekitar 200 orang dari Ndao tinggal di daerah pesisir yang disebut Namo Ndao di Ba’a, Rote. Nama Namo Ndao sendiri berasal dari bahasa Rote, yang berarti ‘pantai Ndao’. Diperkirakan lebih dari 500 orang Ndao tersebar di seluruh Pulau Rote.

Populasi Penduduk Kecamatan Ndao-Nuse[1]
Kelurahan Luas Populasi
2016 2015 2014 2013
Ndao Nuse 4,42 km2 1.465 1.407 1.353 1.327
Mbali Lendeiki 2,41 km2 664 811 612 699
Mbiu Lombo 2,17 km2 844 637 779 511
Anarae 2,54 km2 500 481 462 717
Nuse 4,65 km2 490 471 452 734
Total 14,19 km2 3.963 3.807 3.658 3.988

Hampir semua orang Ndao yang tinggal di Pulau Rote secara administratif masih terdaftar sebagai penduduk Ndao. Hanya sedikit dari mereka, yang sebagian besar perempuan, menjadi orang Rote karena kawin campur. Sekitar 25% orang Ndao dapat ditemukan di Pulau Timor, termasuk ibu kota provinsi Kupang. Di Kupang ada lebih dari 100 kepala keluarga atau 400 jiwa. Tidak seperti di Pulau Rote dan Timor lainnya, tidak ada komunitas khusus orang Ndao di Kupang. Di Kecamatan Mollo Utara, pulau Timor, masyarakat Ndao bermukim di keluarahan Tunua, yang juga termasuk Hu’e, di mana terdapat sekitar 80 kepala keluarga, atau sekitar 300 jiwa. Dilaporkan bahwa orang Ndao sudah lama menetap di sebuah desa bernama Netpala di Mollo di pulau Timor, dan bahkan mereka memiliki kepala desa sendiri. Orang Ndao juga tinggal di Kefa dan Belu di bagian timur Timor Barat. Hanya sedikit orang yang tinggal di pulau lain seperti Alor, Flores, Sumba, dan Sawu.[2]

Lebih lanjut, meskipun masyarakat Ndao mengaku memiliki bahasa dan budaya yang mirip dengan Sawu, mereka telah lama dipengaruhi oleh budaya pulau tetangganya, Rote. Terminologi kekerabatan adalah contoh yang baik. Praktik tradisional di Ndao juga unik. Satuan emas untuk menghitung mahar disebut ''èèma''. Satu ''èèma'' sama dengan delapan gram. Dalam sistem perkawinan tradisional mereka, maharnya adalah lima ''èèma''. Saat ini, rupiah Indonesia yang digunakan sebagai pengganti emas. Soal budaya, Ndao telah mengadopsi budaya Rote sejak dua generasi terakhir. Desain tenun ikat dan topi anyaman tradisional adalah contoh yang bagus.

EkonomiSunting

Di pulau Ndao, lahannya gundul dan tanahnya buruk. Akibatnya, ia kekurangan sumber daya pertanian yang dapat diandalkan orang. Lahan tersebut hanya dapat mendukung pertanian pekarangan rumah dalam jumlah yang sangat terbatas. Sebagai contoh, catatan statistik Kecamatan Ndao-Nuse tahun 2015 melaporkan bahwa panen jagung pada tahun 2012 mencapai 127,6 ton, namun menurun menjadi hanya 73,8 ton pada tahun 2013 dan meningkat lagi menjadi 200,20 ton pada tahun 2014. Sementara itu, panen kacang tanah meningkat dari 13 ton pada 2012 menjadi 248,4 ton pada 2013. Seperti di Rote dan Sawu, sebagian masyarakat Ndao juga memanfaatkan lontar sebagai sumber penghidupan, meski tidak begitu produktif. Dibandingkan dengan produksi seluruh kabupaten, kecamatan hanya menghasilkan 4,21 atau 0,44 ton gula aren pada tahun 2013. Kelapa sawit juga telah menjadi salah satu sumber ekonomi mereka. Berdasarkan catatan statistik Rote-Ndao tahun 2014, kecamatan Ndao-Nuse memiliki produksi kelapa sebesar 26,91 ton, paling sedikit di seluruh kabupaten. Selain itu, hampir semua masyarakat juga berprofesi sebagai nelayan. Tidak seperti Rote dan Sawu, Ndao tidak memiliki sawah; Oleh karena itu, mereka memasok beras dari Rote.

Keterampilan paling penting bagi pria Ndao dulu adalah pandai besi dan perak. Bagi wanita dulu keterampilan yang paling penting adalaha menjadi penenun ikat tradisional. Ribuan perhiasan dan ikat diproduksi setiap tahun, dan dikirim untuk tujuan perdagangan ke pulau-pulau tetangga. Para laki-laki cenderung meninggalkan pulau selama musim kemarau untuk menjual perhiasan dan produk kerajinan tangan lainnya serta produk tenun ikat yang dibuat oleh para wanita. Tidak seperti tenun ikat, hanya sedikit pria yang tinggal di Ndao yang masih melakukan pekerjaan penempaan seperti itu saat ini. Banyak dari mereka pindah ke Rote atau Timor. Sebagian besar pria Ndao beralih ke kegiatan perikanan dan bisnis lokal. Perempuan masih produktif dalam menenun tenun ikat hingga saat ini. Mereka juga meninggalkan rumah untuk menjual produk mereka, untuk mencari pesanan tenun baru, atau untuk menagih hutang dari pelanggan mereka. Untuk mempromosikan produk tenun ikat, seorang warga Ndao mendirikan toko kerajinan bernama CV. Ina Ndao, di Kupang, ibu kota provinsi untuk pameran dan perdagangan.

Hewan ternak yang paling banyak dijinakkan di Ndao adalah sapi, kambing, dan ayam. Pada tahun 2014, kecamatan Ndao-Nuse memiliki 348 ekor sapi, 827 ekor kambing, dan 714 ekor ayam kampung. Meski demikian, jumlah tersebut dinilai paling rendah di seluruh kabupaten. Dibandingkan dengan kecamatan lain di kabupaten, Ndao adalah yang paling produktif di bidang perikanan, terutama dalam penangkapan cumi-cumi. Sedangkan kabupaten lain memproduksi cumi hingga 3 ton pada tahun 2014, Ndao memproduksi hingga 9 ton. Selain itu, produksi rumput laut juga cukup tinggi yaitu 2.170 ton pada tahun 2014.

Transportasi UmumSunting

Tidak terdapat transportasi darat umum di pulau Ndao. Hanya dua atau tiga orang saja yang memiliki mobil pikap yang bisa disewa untuk berbagai keperluan. Beberapa orang juga memiliki sepeda motor yang bisa ditawarkan untuk disewakan. Untuk mencapai pulau-pulau tetangga, orang menggunakan perahu motor kayu kecil yang dapat mengangkut orang ke Rote dan Kupang dua kali seminggu. Ndao memiliki dua pelabuhan laut: satu dibangun lebih dari sepuluh tahun lalu untuk kapal penumpang, dan satu lagi untuk kapal feri, yang terakhir telah beroperasi sejak pertengahan 2015. Kapal penumpang mengunjungi Ndao setidaknya sebulan sekali, sedangkan perjalanan dengan kapal feri tergantung pada permintaan. Selama kondisi cuaca buruk, seringkali antara Desember dan Maret, atau Juni dan Agustus, transportasi laut berhenti. Jarak dari Ndao ke Nemberala, pantai barat Rote, adalah 16,2 kilometer, yang dapat dicapai dengan perahu motor dalam waktu satu jam. Dari Namo Ndao di Ba’a, jaraknya 41,3 kilometer, yang bisa ditempuh dalam waktu 3 jam dengan perahu motor.

PendidikanSunting

Ndao memiliki tiga SD, satu SMP, dan satu SMA. Anak-anak Ndao cenderung meninggalkan pulau untuk melanjutkan ke sekolah menengah setelah mereka menyelesaikan sekolah dasar. Hanya beberapa dari mereka yang tinggal di Ndao. Banyak dari mereka yang melanjutkan studi ke jenjang perguruan tinggi, baik di Rote maupun di Kupang. Namun, mereka sering tinggal di Rote atau di Kupang untuk mendapatkan pekerjaan tetap. Sangat sedikit dari mereka yang kembali ke Ndao. Mereka sering menjadi guru sekolah atau pegawai negeri sipil di kantor kecamatan.\

BahasaSunting

Penduduk Ndao secara kontemporer dicirikan oleh multilingualisme, di mana orang dapat berbicara lebih dari dua bahasa. Mereka mungkin berbicara setidaknya Lī Dhao, Melayu Kupang, Indonesia, dan Rote. Bahasa jati dari yang dituturkan oleh penduduk Ndao adalah bahasa Dhao (Lī Dhao). Bahasa komunikasi yang lebih luas yang digunakan oleh masyarakat Ndao adalah bahasa Melayu Kupang, yang menjadi lingua franca di daerah tersebut, setelah itu diiikuti oleh Rote. Orang Ndao cenderung menguasai bahasa Melayu Kupang sejak lahir, karena orang tua berbicara bahasa Melayu Kupang dengan anak-anaknya. Hasilnya, mereka mampu berbahasa Melayu Kupang.

Hanya sekitar 5%, atau 60 orang Ndao, yang dianggap kurang dwibahasa. Orang-orang ini khususnya kurang berinteraksi dengan orang-orang dari luar Pulau Ndao, dan kurang bisa berbahasa Melayu Kupang meskipun mereka memahaminya dengan baik. Pada umumnya, orang-orang ini hanya menyelesaikan sekolah dasar atau sekolah rakyat. Mereka semua berusia 70-an. Meskipun anak-anak masih berbicara bahasa ibu mereka, mereka dengan mudah beralih ke bahasa lain yang lebih luas komunikasinya, seperti Melayu Kupang. Selain itu, kebanyakan orang berbicara bahasa Indonesia dalam situasi formal, seperti pada saat upacara keagamaan, pernikahan pertemuan lokal, di kelas, dll, meskipun dalam kasus-kasus tertentu mereka juga masih berbicara bahasa Dhao dalam pertemuan adat.

  1. ^ Sumber: BPS (2015, 2016, 2017)
  2. ^ Ormeling (1952)