Publius Valerius Publicola

bangsawan Romawi yang menggulingkan kerajaan (wafat 503 SM)

Publius Valerius Poplicola atau Publicola (wafat 503 SM) adalah salah satu dari empat bangsawan Romawi yang memimpin Penggulingan Kerajaan Romawi, dan menjadi konsul, rekan dari Lucius Junius Brutus pada tahun 509 SM, yang secara tradisional dianggap sebagai tahun pertama Republik Romawi.

Publius Valerius Poplicola
Publius Valerius Publicola.jpg
Meninggal503 SM
KebangsaanRomawi
JabatanKonsul (509, 508, 507, 504 SM)
AnakPublius Valerius Poplicola (konsul 475 SM)

Kehidupan awalSunting

Menurut Livius dan Plutarkhos, gens Valerii berasal dari Sabini, tetapi menetap di Roma pada masa pemerintahan Titus Tatius, yang sezaman dengan Romulus, dan bekerja untuk penyatuan damai kedua bangsa.[1]

Valerius berasal dari keluarga kaya. Ayahnya adalah Volesus Valerius, dan saudara-saudaranya adalah Marcus Valerius Volusus dan Manius Valerius Volusus Maximus. Ia memiliki seorang putri, Valeria, dan kemungkinan seorang putra atau cucu lelaki yang juga bernama Publius Valerius Poplicola yang menjabat sebagai konsul pada tahun 475 SM dan 460 SM. Sebelum memegang jabatan publik, Valerius telah berbicara untuk membela kaum plebs, rakyat jelata di kota Roma.[1][2]

RevolusiSunting

Pada tahun 509 SM, Valerius adalah salah satu pemimpin revolusi Romawi, bersama dengan Lucius Junius Brutus, Lucius Tarquinius Collatinus, dan Spurius Lucretius Tricipitinus. Memenangkan opini masyarakat saat raja berkampanye jauh dari kota, mereka menggulingkan dan mengusir Lucius Tarquinius Superbus, raja Romawi ketujuh dan terakhir. Di istana, mereka mendirikan Republik Romawi, bersama dengan jabatan konsul. Brutus dan Collatinus terpilih sebagai konsul pertama.[3]

Dari pengasingan, Tarquins merencanakan pembunuhan konsul, bersama dengan beberapa anggota Aquillii dan Vitellii, yang tidak puas, yang telah diuntungkan dari rezim yang digulingkan. Valerius diberitahu tentang rencana tersebut oleh seorang budak bernama Vindicius. Dia secara pribadi menyelidiki persekongkolan tersebut, menyelinap ke perkebunan Aquillius dan menemukan bukti yang memberatkan, berdasarkan mana para konsul mengadakan persidangan publik. Para persekongkol, termasuk dua putra Brutus, dinyatakan bersalah dan dihukum mati. Valerius memainkan peran utama dalam persidangan.[1]

Pemilihan sebagai konsul dan pertempuran Silva ArsiaSunting

Setelah persidangan, Brutus menuntut agar rekannya, Collatinus, mengundurkan diri dari konsul dan pergi ke pengasingan, sebagai anggota keluarga kerajaan yang dibenci, yang tidak dapat dipercaya oleh rakyat. Collatinus tercengang oleh pengkhianatan ini, karena dia telah menjadi salah satu pemimpin pemberontakan setelah kematian istrinya, Lucretia, di tangan putra raja, Sextus Tarquinius. Namun demikian, dia mengundurkan diri, dan Valerius terpilih untuk menggantikannya.[1][4]

"Mereka menimbulkan peristiwa aneh ke pertempuran ini, --bahwa dalam keheningan malam berikutnya terdengar suara nyaring dari kayu Arsia; yang diyakini sebagai suara Silvanus: kata-kata ini diucapkan, "bahwa lebih dari Etruria satu demi satu telah gugur dalam pertempuran; bahwa Romawi menang dalam perang." Tentu saja Romawi berangkat dari sana sebagai pemenang, Etruria sebagai penakluk."
Sejarah Roma. Buku 2. Bab 7, oleh Titus Livius.[2]

Sementara itu, Tarquinus, yang keluarganya berasal dari Etruria, mendapat dukungan dari kota Tarquinii dan Veii. Sebagai kepala pasukan Etruria, Tarquin melawan konsul Brutus dan Valerius di Pertempuran Silva Arsia. Valerius memimpin infanteri Romawi, sementara Brutus memimpin kavaleri. Arruns Tarquinius, putra raja, tewas dalam pertempuran dengan Brutus, yang juga terluka parah, tetapi Romawi akhirnya menang. Valerius mengumpulkan rampasan perang dan kembali ke Roma, di mana dia merayakan pawai kemenangan pada 1 Maret 509 BC. Kereta empat kudanya kemudian menjadi kendaraan tradisional bagi seorang jenderal Romawi yang menang. Kemudian, Valerius mengadakan pemakaman yang megah untuk Brutus, dan memberikan pidato yang berkesan.[1][5][6]

Livius menulis bahwa Valerius melawan Veientes lagi di tahun yang sama, meskipun alasannya tidak disebutkan.[7]

Kekonsulan pertamaSunting

Setelah kematian Brutus, Valerius adalah satu-satunya konsul yang masih hidup. Spurius Lucretius dipilih menggantikan Brutus, tetapi dia meninggal setelah beberapa hari, dan diikuti oleh Marcus Horatius Pulvillus. Ketika Valerius memulai pembangunan rumah baru di atas Bukit Velia, yang akan terlihat mencolok dari rumah senat, desas-desus mulai beredar bahwa dia bermaksud untuk membangun kembali monarki, dengan dirinya sebagai raja. Seketika, Valerius berhenti membangun, dan menghancurkan struktur dalam satu malam.[3] Berbicara kepada majelis orang-orang, dia menyebabkan para liktor menurunkan fases mereka sebagai tanda kerendahan hati, dan untuk menghapus kapak dari mereka di dalam kota. "Aku baru saja membebaskan Roma, dengan berani, tetapi sekarang saya difitnah, seperti menjadi Aquillius atau Vitellia. Aku adalah musuh bebuyutan para mantan raja, jadi aku tidak boleh dituduh ingin menjadi raja."[1][2] Untuk menghilangkan kecurigaan, dia menyebabkan rumahnya dibangun di kaki bukit, bukan di puncaknya. Di kemudian hari, Kuil Kemenangan berdiri di tempat yang sama.[8]

Untuk tindakan dan penghormatannya kepada orang-orang Roma, Valerius menerima nama keluarga Poplicola, berarti "orang yang mengadili orang-orang". Sebelum pemilihan yang akan datang, Valerius mengisi jajaran Senat, yang telah sangat berkurang sebagai akibat dari revolusi dan perang berikutnya. Konsul juga mengumumkan undang-undang baru, termasuk hak banding (provocatio) dari keputusan hakim, dan menuntut perampasan semua hak siapa pun yang dihukum karena merencanakan untuk memulihkan kerajaan.[1]

Kekonsulan keempatSunting

Poplicola terpilih sebagai konsul tiga kali lagi, pada tahun 508, 507, dan 504 SM. Horatius menjadi rekannya lagi di tahun 507, sedangkan rekannya di tahun 508 dan 504 adalah Titus Lucretius Tricipitinus.[1][9][10] Dia adalah konsul pertama yang terpilih kembali.

Perang dengan ClusiumSunting

Pada tahun 508 SM, Lars Porsena, raja Clusium, menyerang Roma atas perintah Tarquinus. Menurut Plutarkhos, baik Poplicola dan rekannya, Lucretius, terluka parah selama pertempuran.[1] Selama pengepungan, Poplicola mengeksekusi sally yang sukses, mengalahkan reli Clusium.[11] Menurut Plutarkhos, Poplicola merundingkan perjanjian dengan Porsena, mengakhiri perang. Dia memberi raja sandera, termasuk putrinya Valeria, yang dilindungi Porsena dari Tarquinus.[1]

Perang dengan SabiniSunting

Pada tahun 506, ketika saudaranya Marcus menjadi konsul, Sabine menyerang Roma. Poplicola berpartisipasi dalam dua kemenangan Romawi, memukul mundur invasi. Orang-orang menghadiahi Poplicola dengan sebuah rumah di Bukit Palatium.[1]

Pada tahun 505, Liga Latin dan bangsa Sabini mengancam Roma dengan pasukan besar. Meskipun negosiasi diplomatik dihentikan, Poplicola ikut campur dengan politik Sabini, membantu Attius Clausus, yang pindah ke Roma dengan lima ratus pengikut. Clausus menjadi warga negara Romawi dengan nama Appius Claudius; dia adalah pendiri Claudii. Ketika bangsa Sabini berusaha untuk mengepung Roma, Poplicola berhasil memimpin tentara, mengantisipasi gerakan mereka dan menggagalkan rencana mereka. Dia terpilih sebagai konsul untuk keempat kalinya pada tahun 504 SM, dan sekali lagi mengalahkan bangsa Sabini. Dia merayakan kemenangan pada bulan Mei tahun itu.[1][2]

WafatSunting

Publius Valerius Poplicola meninggal pada 503 SM, tak lama setelah menyerahkan jabatan konsul kepada penerusnya, Agrippa Menenius Lanatus dan Publius Postumius Tubertus. Titus Livius mencatat bahwa pada saat wafatnya, dia dianggap "dengan persetujuan umum sebagai orang yang paling terampil di Roma, baik dalam seni damai maupun perang". Dia punya sedikit uang, dan dimakamkan di biaya publik, dan berkabung oleh ibu-ibu Romawi seperti yang telah dilakukan untuk Brutus sebelum dia.[12]

Dengan dekrit, setiap warga menyumbang satu kuadran untuk pemakaman. Sisa-sisa Poplicola dimakamkan di dalam kota Roma, di Bukit Velia. Kematiannya ditangisi selama satu tahun penuh. Setelah Poplicola, banyak anggota terkenal dari gens Valeria dimakamkan di dekat tempat yang sama.[13]

Lapis SatricanusSunting

Pada tahun 1977, sebuah prasasti ditemukan di reruntuhan kota kuno Satricum. Lapis Satricanus diperkirakan dibuat pada akhir abad ke-6 hingga ke-5 Sebelum Masehi,[14] dan menyandang nama Poplios Valesios, yang diterjemahkan dalam bahasa Latin Klasik sebagai Publius Valerius. Ini tidak membuktikan narasi keilmuan sejarah yang diberikan oleh sejarawan Romawi kemudian, tetapi ini menunjukkan bahwa setidaknya satu individu terkemuka memang menyandang nama tersebut pada akhir abad ke-6.

KehormatanSunting

Dalam The Federalist Papers, kumpulan 85 esai yang mempromosikan penerapan Konstitusi Amerika Serikat, ditulis oleh Alexander Hamilton, James Madison, dan John Jay pada tahun 1787–1788, ketiga negarawan tersebut menggunakan nama samaran "Publius" untuk menghormati peran Poplicola dalam mendirikan Republik Romawi.

Setelah Perang Spanyol–Amerika Serikat, sebuah karya berjudul The Duty of the American People as to the Philippines ("Tugas Rakyat Amerika terhadap Filipina") diterbitkan dengan nama samaran "Publicola".[15] Penulis merekomendasikan pembangunan Filipina untuk meningkatkan kehidupan rakyat Filipina, serta memajukan kepentingan perdagangan Amerika Serikat di Dunia Timur.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ a b c d e f g h i j k l Plutarch, Lives. Life of Poplicola. Wikisource
  2. ^ a b c d Livy, Ab urbe condita 1:58, 2:20. History of Rome, books 1 and 2. Project Gutenberg
  3. ^ a b   Chisholm, Hugh, ed. (1911). "Valerius, Publius". Encyclopædia Britannica. 27 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 859. 
  4. ^ Livy, Ab urbe condita 2.2
  5. ^ Livy, Ab urbe condita, 2.6-7
  6. ^ Fasti Triumphales
  7. ^ Livy, Ab urbe condita 2.8
  8. ^ Livius, Ab urbe condita, 2.7
  9. ^ Fasti Consulares
  10. ^ Livy, Ab urbe condita, 2.8
  11. ^ Livius, Ab urbe condita, 2.11
  12. ^ Livy, Ab urbe condita, 2:16
  13. ^ Plutarch (1914). The Parallel Lives. Diterjemahkan oleh Perrin, Bernadotte. Loeb Classical Library. hlm. 565. 
  14. ^ Stibbe, C. M. (1980). Lapis Satricanus. Recreatie en Maatschappelijk Werk. ISBN 978-90-12-02951-3. 
  15. ^ The duty of the American people as to the Philippines. 1898. OL 23296316M. 

Daftar pustakaSunting

  • Jan Bremmer, "The Suodales of Poplios Valesios", in Zeitschrift für Papyrologie und Epigraphik, vol. 47, pp. 133–147 (1982), www.jstor.org/stable/20183603.

Pranala luarSunting

Jabatan politik
Didahului oleh:
L. Junius Brutus
L. Tarquinius Collatinus
Konsul Romawi
509 SM (efektif)
bersama dengan Sp. Lucretius Tricipitinus,
M. Horatius Pulvillus
Diteruskan oleh:
diri sendiri
T. Lucretius Tricipitinus
Didahului oleh:
M. Horatius Pulvillus
diri sendiri
Konsul Romawi II
508 SM
bersama dengan T. Lucretius Tricipitinus
Diteruskan oleh:
diri sendiri
M. Horatius Pulvillus II
Didahului oleh:
diri sendiri
T. Lucretius Tricipitinus
Konsul Romawi III
507 SM
bersama dengan M. Horatius Pulvillus II
Diteruskan oleh:
Sp. Lartius
T. Herminius Aquilinus
Didahului oleh:
M. Valerius Volusus
P. Postumius Tubertus
Konsul Romawi IV
504 SM
bersama dengan T. Lucretius Tricipitinus II
Diteruskan oleh:
Agrippa Menenius Lanatus
P. Postumius Tubertus II